Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki Di



Keterangan eBook
CreationDate 2008-02-21T09:19:41+08:00
Author intel dual core
Creator PScript5.dll Version 5.2.2
Producer Acrobat Distiller 7.0.5 (Windows)
ModDate 2008-02-21T09:20:33+08:00
Title Microsoft Word - 3 Bambang_Rona Vol 2, No 1.doc
Pages 18 Page
Ukuran File 378 KB
Dibuka 14 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Thursday, 17 Nov 2016 - 01:22 PM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Volume 2 No. 1, April 2005, hal. 33-50 ISSN: 1412-8446 ATRIUM KOTA SEBAGAI SARANA PERGERAKAN PEJALAN KAKI DI DALAM BANGUNAN Bambang Heryanto 1) ABSTRACT Atrium as an urban element to facilitate people’s movement has been used since the early period. Roman and cities in the Muslim world has used atrium as an indoor walking street not only to carry people’s movement, but as well as to assemble and to distribute their journey. The history of atrium can be traced from the development of canopied street. The establishment of canopied street into an enclosed pedestrian environment is to offer protection for people from the changing climate. In addition to the protected climate, atrium also allows people to utilize the existing building’s amenities freely throughout the day and night. In the old days, atrium is generally used for trade and commercial activities such as markets, shopping arcades, or shopping galleries. Moreover, to provide pleasant environment for their users most atriums provide variety of amenities. Atrium, nowadays, is used for many various buildings such as shopping centers, shopping malls, libraries, train stations, offices’ halls, malls, museums, green house and other buildings. This study describes the history, functions and roles, forms, and types of atrium as an indoor walking pedestrian to facilitate people’s movement in cities. Keywords: arcade, architecture, indoor pedestrian, shopping center, urban design. PENDAHULUAN Sebagai salah satu unsur sarana kota atrium memegang peran yang cukup penting dalam melayani kehidupan kota. Pengertian atrium dalam bahasa Latin adalah jantung (Bednar, 2001). Sebagai jantung kehidupan kota, atrium kota adalah pengumpul, penerus dan penditribusi pergerakan 1) Dosen Tetap Fakultas Teknik Jurusan Arsitektur dan Program Studi Manajemen Perkotaan Pascasarjana Universitas Hasanuddin

34 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… manusia. Dalam wujud fisik atrium adalah ruang tertutup, beratap transparan, serta berdimensi besar yang meneruskan udara luar dan sinar matahari ke dalam ruangan. Atrium dapat berupa galeria, ruang eksibisi, pasar, stasiun kereta api, taman botani, museum, dan ruang kegiatan-kegiatan lainnya. Sejarah mencatat bahwa atrium pertama muncul dalam kehidupan publik pada abad sembilan belas masehi, baik di kota-kota di Timur Tengah maupun di Eropa (Gambar 1 dan Gambar 2). Keberadaan atrium di kehidupan publik berasal dari perkembangan lorong atau jalan berkanopi atau arcade atau gallery dari abad sebelumnya. Fenomena ini muncul dengan di perkenalkannya kaca dan besi tuang serta sistem baja dan kaca dalam konstruksi bangunan. Semenjak ditemukannya bahan-bahan baru dalam industri bangunan, atrium berkembang cukup berarti dalam dunia arsitektur dan desain urban setengah abad ini. Atrium sebagai sarana pergerakan manusia menawarkan perlindungan bagi manusia terhadap cuaca dan iklim yang ada. Dengan penutup atap yang transparan perubahan waktu dan cuaca dapat dialami oleh pemakai atrium. Perlindungan terhadap cuaca dan iklim yang ditawarkan oleh atrium mengizinkan pejalan kaki menggunakan ruang atrium dan sarananya secara leluasa. Meskipun demikian, sifat perlindungannya memberikan konsekwensi terhadap biaya energi yang harus di sediakannya. Oleh karena itu, desain suatu atrium serta manajemen yang baik sangat diperlukan didalam memberi sarana nyaman bagi pergerakan pejalan kaki di dalam bangunan di kota. Gambar 1. Bazar Raya di Konstantinopel (Bianco, 2001) Gambar 2. Kehidupan sosial di Galeria Milan (Rudofski, 1982)

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 35 METODOLOGI Metode yang digunakan dalam studi ini adalah pendekatan kualitatif. Dalam pelaksanaanya pekerjaan yang dikerjakan terdiri dari kegiatan-kegiatan antara lain studi kepustakaan dan studi dokumen. Studi kepustakaan dilakukan untuk mendapatkan sejarah perkembangan keberadaan, fungsinya, macam dan jenis, serta peranannya. Data tertulis maupun visual diperoleh dari buku teks, jurnal, maupun majalah di bidang arsitektur dan desain urban. Data visual pengamatan lapangan terutama diperoleh dari atrium di pusat-pusat perbelanjaan, bangunan perkantoran, dan bangunan umum pada kota tertentu. STUDI KEPUSTAKAAN Sejarah perkembangan atrium kota dapat ditelusuri dengan keberadaan jalan berkanopi atau beratap di dunia (Bednar, 2001, Rudofski, 1982). Jalan berkanopi telah digunakan oleh masyarakat di kota-kota tersebut pada abad sembilan belas. Berbagai jenis struktur dan macam bahan bangunan digunakan oleh masyarakat untuk kanopi guna melindungi mereka terhadap cuaca dan iklim, dari struktur yang semi permanen seperti kayu, kain tenda, tirai bambu, tanaman sampai dengan kubah batu bata (Gambar 1 - Gambar 5).

36 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… Gambar 1. Gambar 2. Gambar 3. Gambar 5. Gambar 4. Gambar: (Rudofski, 1982) 1. Kanopi tenda di Padua 2. Kanopi tirai di pasar Fez 3. Kanopi tanaman di Tetuan 4. Kanopi kain di Osaka 5. Kanopi kubah di Bologna Penggunaan atrium sebagai salah satu elemen urban pada kehidupan moderen secara signifikan di wujudkan di Eropa setelah realisasi Istana Kristal rancangan Joseph Paxton pada tahun 1851 (Bednar, 2001; Gympel, 1996). Semenjak penggunaannya pada bangunan tersebut pada Eksibisi Dunia di London, struktur atrium kaca berkembang diseluruh kota-kota di

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 37 Eropa. Kota-kota di Italia merupakan pengikut utama penggunaan atrium didalam mewujudkan proporsi monumentalisme dalam bangunan. Salah satu contoh penggunaan atrium yang berhasil adalah Galleria di Milan yang dibuka pada tahun 1867 (Rudofski, 1982). Atrium ini merupakan dua lorong berkanopi yang saling berpotongan satu dengan lainnya. Disepanjang jalan berderet berbagai jenis toko-toko seperti butik, makanan, toko, obat dan lain-lainnya (Gambar 2 dan Gambar 3). Selain toko-toko, sepanjang lorong berdiri pula beberapa restoran dan kafe-kafe. Sampai saat ini selain sebagai sarana pergerakan untuk pejalan kaki, Galeria merupakan tempat berkumpul, berbelanja, melepaskan lelah, dan menikmati suasana kota bagi warga Milan, baik di musim dingin maupun musim panas. Gambar 8. Lorong pejalan kaki dalam Atrium Galeria dengan deretan toko-toko dikedua sisinya (Rudofski, 1982) Gambar 7. Lorong pejalan kaki Atrium Galeria dilihat dari kupola (Rudofski, 1982).

38 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… PEMBAHASAN Fungsi dan Peranan Atrium Keberhasilan suatu konsep dan pengembangan desain urban adalah hasil dari pada integrasi antara konteks lama dengan baru dari suatu kota, antara ruang dalam dengan ruang luar, dan antara milik publik dengan milik privat. Karena menciptakan hubungan yang komplementari, atrium melayani kebutuhan dan kehidupan masyarakat kota, khususnya didalam pergerakan mereka. Atrium sebagai ruang publik diwujudkan dengan disediakannya jalan untuk pejalan kaki yang menghubungkan ruang dalam dan luar. Dalam keadaan cuaca yang tidak diinginkan pejalan kaki dapat pindah dari satu bangunan ke bangunan lain terlindung dari air hujan atau teriknya sinar matahari siang hari maupun dinginnya udara di musim dingin. Atrium dapat berfungsi sebagai sarana penghubung antar bangunan atau antar moda transportasi kota. Kehadiran atrium dalam suatu bangunan memungkinkan pejalan kaki dapat berjalan dari satu gedung ke gedung lain atau dari satu blok jalan ke blok jalan lainnya, tanpa melalui ruang luar bangunan. Pemakai sarana transportasi kota juga dapat pindah dari satu moda ke moda lain, seperti dari kereta bawah tanah ke bus kota, melalui atrium yang disediakan oleh suatu bangunan (Gambar 8). Gambar 8. Atrium sebagai penghubung antar bangunan dan antar blok jalan (Schwanke, 1987).

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 39 Selain sebagai sarana penghubung atrium dapat juga diciptakan sebagai sarana pengatur akses publik, semi-publik dan privat bagi pemakai bangunan. Atrium dapat dirancang sebagai ruang publik, semi-publik dan privat dengan berbagai ragam bentuk. Secara klasik, ruang dalam suatu bangunan adalah atrium yang digunakan untuk kegiatan eklusif bagi pemiliknya. Dalam keadaan tertentu, atrium dapat berfungsi sebagai ruang semi publik untuk mengontrol penggunaan kegiatan publik. Keadaan ini dapat diperlihatkan apabila kantor-kantor privat atau kamar suatu hotel berada di lantai satu atau dua diatas ruang publik. Atrium untuk bangunan publik dapat menyediakan kebutuhan dan akses untuk pengguna bangunan agar lebih luas bentuk fisiknya yang dibentuk dalam pembagian ruang dan pengadaan lantai vertikal. Selain sebagai akses penghubung antar bangunan, atrium juga berfungsi sebagai sarana penerus, pengumpul dan pendistribusi pergerakan pejalan kaki. Atrium sebagai sarana penerus pergerakan diwujudkan sebagai tempat untuk membawa pejalan kaki ke tempat yang ia tuju. Fungsi atrium sebagai penerus biasanya menghindari unsur-unsur perabotan bangunan yang dapat menghalangi pergerakan pejalan kaki. Sebagai pengumpul pergerakan, atrium berupa ruang yang luas dimana pejalan kaki berkumpul, baik untuk melepaskan lelah sejenak maupun untuk tinggal beberapa waktu. Pejalan kaki dapat istirahat pada sarana-sarana yang disediakan di tempat ini, bertemu dengan rekannya, maupun melakukan kegiatan lainnya. Atrium sebagai tempat pengumpul dapat berupa lobi atau hall suatu bangunan kantor, hotel, atau pujasera di pusat perbelanjaan. Di tempat ini biasanya juga digunakan untuk penyelenggaraan kegiatan tertentu seperti pertunjukan musik, atraksi anak-anak, perayaan hari raya, eksibisi, pameran, dan kegiatan hiburan lainnya.

40 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… Gambar 9. Atrium sebagai penerus pergerakan.(ICSC No.4, 1997) Gambar 9. Atrium sebagai pengumpul pergerakan (ICSC No.4, 1997) Gambar 9. Atrium sebagai pendistibusi pergerakkan. (ICSC No.4, 1997)

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 41 Atrium sebagai sarana pendistribusi pergerakan pejalan kaki diwujudkan dengan adanya beberapa akses yang menyebar ke berbagai arah. Seperti fungsi pengumpul, sebagai titik simpul atrium, adalah tempat pemberhentian sementara pergerakan. Biasanya tempat ini dilengkapi dengan berbagai perabotan seperti bangku-bangku untuk tempat duduk, papan petunjuk tempat dan informasi, kios jualan, air mancur, serta asesoris bangunan lainnya. Biasanya distribusi pergerakan diletakan pada ujung atau pertengahan suatu bangunan, seperti hall, lobi-lobi pintu keluar atau masuk. Fungsi atrium sebagai sarana penerus, pengumpul, dan pendistibusi pergerakan dapat dilihat pada Gambar 9 - Gambar 11. Bentuk Atrium Berbagai bentuk atrium adalah mengambil dasar dari pola jalan perkotaan. Pola jalan kota-kota pertengahan di Eropa menjadi ilham bagi para arsitek didalam merancang atrium pada konsep rancangan mereka antara lain bangunan pusat-pusat perbelanjan, perkantoran, pendidikan, atau bangunan umum lainnya (Schwanke, 1987). Diketahui bahwa kota-kota di Eropa diabad pertengahan adalah berskala kecil dan kompak serta dikelilingi oleh dinding tinggi. Untuk melindungi kota dengan baik maka masyarakat perlu menciptakan pola jalan serta sarana kota yang kompak. Integrasi untuk kegiatan sarana-sarana kota seperti pemerintahan, permukiman dan perdagangan diusahakan sebaik mungkin, yaitu aksesibel (Gambar 12). Dengan demikian, maka orientasi ke arah pejalan kaki adalah menjadi perhatian utama kota. Konsep orientasi ke pejalan kaki menjadikan pola jalan dengan berbagai macam bentuk, yaitu memanjang dan melingkar. Kedua pola ini mengacu pada jarak yang pendek dan pendistribusian pergerakan yang merata. Model pola jalan kota abad pertengahan ini dijadikan pola pergerakan pejalan kaki pada atrium di pusat perbelanjaan pada kota-kota moderen (Attoe dan Logan, 1989) (Gambar 13).

42 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… Jenis Atrium 1. Atrium Galeria atau Arcade Galeria atau Arcade adalah bentuk yang paling sedehana dari pada atrium. Kedua jenis jalan berkanopi ini adalah bentuk awal dari atrium yang banyak digunakan di kota-kota di Eropa dan Timur Tengah. Bentuk yang lurus dengan ruang-ruang pertokoan di kedua sisinya. Seperti layaknya galeri dan arcade untuk pameran seni lukis yang memajang lukisan-lukisan di dinding, atrium galeria dan arcade meletakan aneka ragam toko-toko di kedua sisinya. Bak lukisan etalase toko mempromosikan aneka ragam barang jualannya dengan tata letak yang menarik, warna meriah, serta pernik-pernik yang yang eksotis. Atap transparan dari kaca mengizinkan sinar matahari menyentuh kedua sisi galeria dan arcade sehingga tidak membutuhkan penerangan berlebihan sepanjang galeri (Gambar 14). Gambar 12. Pola jalan di kota Eropa abad Pertengahan (Schwanke, 1987) Gambar 13. Pola pergerakan pejalan kaki dan model bentuk atrium (Attoe dan Logan, 1989).

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 43 2. Atrium Plaza Pengertian plaza sebenarnya adalah lapangan terbuka yang terdapat di suatu kota. Atrium Plaza adalah ruang tertutup dan beratap transparan berdimensi besar didalam suatu bangunan. Seperti plaza, atrium plaza juga merupakan ruang publik tempat berkumpul masyarakat. Perbedaanya diantara keduanya adalah bahwa pejalan kaki di atrium plaza terlindung terhadap cuaca dan iklim. Atrium plaza dapat merupakan suatu bangunan di pusat suatu kota. Biasanya Atrium plaza dekat dengan jantung kegiatan komersial dan pusat sirkulasi pergerakkan bertingkat. Berbeda dengan atrium galeria, Atrium plaza bentuknya lebih variatif. Bentuk dari pada atrium plaza merupakan gabungan dari bentuk dasar suatu bangunan seperti memanjang, persegi, segi-tiga, segi banyak, bulat, dan bentuk-bentuk lainnya. Karena bentuk serta dimensinya atrium plaza dapat mempunyai fungsi ganda dan karakter tersendiri. Sebagai contoh Plaza Amerika, di kota Dallas di Amerika Serikat, yang karena luasnya serta lengkap sarana yang disediakan merupakan kota kecil didalam bangunan (Gambar 15 dan Gambar 16). Gambar 14. Pola pergerakan pejalan kaki pada atrium galeri dan arkade dengan toko di kedua sisinya. (ICSC N0.4, 1997).

44 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… 3. Atrium Mal Keberadaan pusat perbelanjaan Mall yang saat ini menjadi populer di kota-kota besar maupun kecil di dunia adalah berkat gagasan dari arsitek Victor Gruen (Gruen, 1967). Gagasan Victor Gruen dalam merancang pusat perbelanjan tertutup adalah hadirnya iklim dan cuaca yang buruk di kota-kota di bagian Utara Amerika Serikat sehingga penduduk tidak dapat berbelanja pada musim dingin. Mendapat inspirasi dari galeria-galeria di kota Milan dan Napoli, Gruen merancang Southdale Center di kota Edina pada tahun 1956. Southdale Center merupakan Mall pertama di Amerika Serikat. Karena keadaan cuaca yang buruk dan musim dingin yang panjang, suatu pusat perbelanjaan tertutup mempunyai kelebihan kompetitif dari pusat perbelanjaan ruang terbuka. Bentuk denah yang kompak memberikan jarak yang pendek bagi pengunjung disamping memperkecil biaya untuk pembangunannya. Hadirnya beberapa atap transparan yang meneruskan sinar matahari siang hari membuat penerangan alami bagi tempat jalan kaki, tanaman-tanaman hias, serta pertokoan yang ada didalamnya. Sarana yang dimilikinya menjadikan Southdale Center sebagai taman di dalam bangunan yang mempunyai identitas dan keberadaannya tersendiri (Gambar 17 dan Gambar 18). Dengan suasana yang nyaman dan menarik yang disajikan menjadikan dasar untuk menarik pengunjung dan sarana pemasaran bagi suatu pusat perbelanjaan. Gambar 15. Pola pergerakan pejalan kaki pada atrium plaza (Schwanke, 1987).Gambar 16. Ruang dalam atrium plaza. (Schwanke, 1987).

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 45 Konsep Mal, saat ini, sebagai lorong berkanopi atau arcade, yang mengikuti model historis dari pertokoan dengan bentuk liner yang khas fungsinya, adalah untuk jalur sinar matahari masuk kedalam ruang. Menurut Bednar (2001), rencana strategi arcade adalah konsep penambahan: arcade pertama-tama diciptakan sebagai suatu ruang yang diskrit dan kemudian pertokoan dikaitkan pada kedua sisinya. Karateristik yang penting dari konsep ini adalah perbedaan diantara keduanya. Arcade adalah ruang publik dengan perkerasan di permukaannya, bentuk atap khusus, terang disiang hari, dan berisi asesoris jalan. Sebagai atrium kota Mal dapat dibagi dalam dua kategori: 1) pusat tambatan dan 2) pusat spesialitas. Atrium mal sebagai pusat tambatan kehidupannya tergantung pada pusat perbelanjan (depatment stores). Dengan demikian, biasanya pada Atrium Mal terdapat beberapa pusat perbelanjaan. Atrium mal sebagai pusat penambatan biasanya dibangun untuk menarik pengunjung yang bertempat tinggal di kota dan yang masih ingin datang ke kota. Sebagai pusat spesialitas yang menjual barang khusus, Atrium mal menggantungkan kehidupannya dari karakter dirinya sendiri, sering kali dari fungsi rancangannya, untuk menarik pembeli. Beberapa contoh atrium spesialitas antara lain adalah toko souvenir, toko buku, restoran, toko makanan dan kue, dan lain-lainnya. Atrium mal sebagai pusat spesialitas menarik konstituen-konstituen lain seperti orang yang bekerja di Gambar 17. Rencana Tapak Southdale Center.(Gruen, 1976).Gambar 18. Atrium Southdale Center. (Gruen, 1976).

46 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… kota, wisatawan, orang yang melakukan perjalanan, orang yang mengikuti seminar, rapat kerja, konferensi dan konvensi. Beberapa dekade perpindahan toko-toko eceran ke pinggiran kota menjadikan peningkatan pembangunan Atrium mal. Migrasi penduduk ke luar kota dengan alasan harga tanah yang murah dan kwalitas lingkungan yang lebih baik diikuti oleh pembangunan Atrium Mal di dekat wilayah permukiman, di sekitar kawasan bersejarah, dan kawasan pariwisata, serta persimpangan jalan-jalan bebas hambatan. Tanah yang luas memungkinkan dibangun Atrium mal berskala besar dan lengkap dengan sarana-sarana penunjangnya. Selain menghadirkan pertokoan, beberapa Atrium Mal dilengkapi oleh sarana-sarana rekreasi, perkantoran, dan penginapan (Gambar 19). Atrium mal biasanya mempunyai beberapa pusat distribusi pergerakkan pengunjung. Meskipun demikian salah satu pusat distribusi, biasanya yang utama juga bertindak sebagai pusat pengumpul (Gambar 20). Kota-kota yang mengalami empat musim berusaha agar supaya menciptakan lingkungan yang tetap nyaman bagi warganya maupun tanaman baik di musim dingin maupun musim panas. Fenomena ini berasal dari motivasi oleh perubahan hibungan antara manusia dengan lingkungan alam di abad sembilan belas (Bednar, 2001). Dampak dari pada revolusi Gambar 19. Atrium Canal City Hakata dengan atraksipertunjukan (ICSC No. 4).Gambar 20. Atrium King of Prussiadengan kubah kacapatri(ICSC No. 4).

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 47 industri yang mengkibatkan urbanisasi penduduk dari wilayah perdesaan ke kota menjadikan kwalitas kehidupan kota memburuk. Jumlah penduduk yang bertambah besar bersamaam dengan berkembangnya kegiatan industri meningkatkan polusi udara dan air di perkotaan. Pada waktu yang bersamaan, para ilmuwan bertambah pengetahuannya dalam mempelajari proses kehidupan lingkungan alam yang membawa mereka untuk memahami kehidupan tumbuh-tumbuhan. Motivasi yang lain terciptanya Rumah hijau adalah kecintaan manusia akan tanaman baik dari segi keindahan maupun estetikanya. Dengan kemajuan teknologi industri bangunan yaitu penggunaan rangka baja maka memungkinkan para arsitek merancang atap kaca lebar untuk dinding dan atap bangunan. Dengan konsep pengembangan struktur rangka baja maka berbagai bentuk Rumah hijau dapat diciptakan. Konsep Rumah Hijau yang semula hanya berfungsi untuk menciptakan dunia flora dan fauna, seperti taman botanikal, taman hutan tropis, serta taman satwa yang yang bebas dari pengaruh musim dan iklim, dikembangkan pada konsep arsitektural atrium untuk bangunan umum (Gambar 21). Usaha untuk memelihara tanaman dan pepohonan dalam suatu ruang tertutup yang serasi dengan lingkungan hidupnya sangat berpengaruh di bidang arsitektur sejak abad sembilan belas. Sinar matahari yang menembus kaca serta suhu yang dapat diatur memberikan kehidupan bagi aneka tanaman dan satwa hutan tropis seperti ditempat asalnya. Rumah hijau di masukan dalam konsep rancangan berbagai bangunan, khususnya terminal, pusat konvensi, perbelanjaan, perumahan, perkantoran, restoran, hotel, dan museum dana bangunan umum lainnya (Gambar 22 dan gambar 23).

48 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… Revitalisasi Atrium Pada Bangunan Di Pusat Kota Migrasi pusat perbelanjaan ke wilayah pinggiran kota mengakibatkan menurunnya kehidupan di pusat kota. Menurunnya kwalitas kehidupan memberikan dampak kepada penurunan kegiatan ekonomi dan kwalitas lingkungan hidup di kota. Fenomena ini mengakibatkan kehidupan pusat perbelanjaan di pusat kota kekurangan pengunjung hyang datang. Salah satu upaya untuk mengembalikan penduduk untuk kembali berbelanja di pusat kota adalah mengadakan kegiatan revitalisasi. Konsep revitalisasi adalah menghidupkan kembali kegiatan perkotaan yang menurun dengan merehabilitasi dan merenovasi bangunan yang ada. Gambar 21. Taman Botanikal (Bednar, 2001).Gambar 22. Ruang dalam atrium taman(Bednar, 2001). Gambar 23. Atrium ruang konvensi (Process Architecture, 1992).

RONA Jurnal Arsitektur FT-Unhas Vol. 2 No. 1, April 2005 49 Dapat ditambahkan pula, salah konsep revitalisasi adalah menggunakan kembali bangunan tua dengan fungsi yang berbeda dari fungsi aslinya (adaptif reuse). Sebagai contoh banyak bangunan perkantoran, gudang, pabrik, stasiun kereta api tua direnovasi menjadi atrium perbelanjaan. Ruang yang luas dan tinggi langit-langit yang berlebihan, adalah faktor yang memungkinkan bangunan-bangunan tua dirubah menjadi bangunan yang bermanfaat kembali untuk kehidupan masyarakat kota. Salah satu konsep rancangan revitalisasi atrium adalah atap masif menjadi atap transparan. Konsep lainnya merubah ruang terbuka menjadi ruang tertutup. Konsep ini dapat dilakukan menyatukan dua sisi bangunan atau lebih dengan memberi atap transparan pada ruang terbuka diantaranya. Beberapa contoh kegiatan revitalisasi bangunan sebagai atrium dapat dilihat antara lain pada Gedung Erie Community College di Erie County, Gedung Kantor Pos di Washington D.C., Atrium Bugis Junction di Singapura, dan Atrium Cleveland Arcade di Cleveland (Gambar 24 - Gambar 27). Gambar 24.Gambar 25.Gambar 26. Gambar 27.Gambar: 24. Atrium Community College, Erie County. 25. Atrium Kantor Pos, Washington D.C. 26. Atrium Bugis Junction, Singapura 27. Atrium Cleveland Arcade, Cleveland. ( Schwanke, 1987; ICSC N0. 3, 1996; ICSC No.4. 1997; Bednar, 2001).

50 Bambang Heryanto, Atrium Kota Sebagai Sarana Pergerakan Pejalan Kaki… KESIMPULAN Atrium sebagai salah satu elemen kota mempunyai peran sangat signifikan dalam kegiatan masyarakat urban. Berbagai fungsi ditawarkan oleh atrium pada saat ini. Atrium selain sebagai sarana yang mengakomodasi pergerakan manusia, mempunyai fungsi lain yaitu sebagai sarana pelindung terhadap cuaca dan iklim. Dari fungsi tunggal sebagai sarana yang mengakomodasi pergerakan pejalan berkanopi yang sederhana pada kota abad pertengahahan, pada kota kontemporer saat ini dapat di dijumpai berbagai bentuk atrium sebagai pedestrian tertutup dengan kegiatan fungsi ganda dan bentuk yang variatif. DAFTAR PUSTAKA Attoe, W. dan Logan, D. (1989). American Urban Architecture : Catalysts in The Design of Cities. Berkeley: California University Press. Bednar, M. J. (2001). Urban Atrium. New York: McGraw Hill. Bianca, S. (2000). Urban Form in the Arab World. London: Thames & Hudson. Gruen, V. (1967). The Heart of Our Cities:The Urban Crisis-Diagnosis and Care. New York: Simon and Schuster. Gympel, J. (1996). The Story of Architecture: From The Antiquity To The Present. Cambridge: Goodfellow & Egan. International Council of Shopping Center/ICSC (1997). Winning Shoping Center Designs N0. 3. New York: Retail Reporting Corporation. International Council of Shopping Center/ICSC (1997). Winning Shoping Center Designs No. 4. New York: Retail Reporting Corporation. City Score: Up To Date. (1992). Process Architecture, Volume 104. Tokyo: Process Architecture Co. Ltd. Rudofsky, B. (1982). Streets for People. New York: Van Nostrand Reinhold Company. Schwanke, D. dkk. (1987). Mixed Use Development Handbook. Washington D.C.: Urban Land Institute.

Dokumen Terkait

Brunch Menu Sama Sama Kitchen

Brunch Menu Sama Sama Kitchen

Mie goreng 9 noodle stir fry farmers market veg scallion sof.

Contoh Proposal / 6 kali tayang / 45KB

Gubernur Bupati Walikota Seluruh Indonesia Bulan Bakti

Gubernur Bupati Walikota Seluruh Indonesia Bulan Bakti

F pembacaan teks pembukaan uud 1945 g pembawa acara sekarang.

Contoh Proposal / 10 kali tayang / 2,026KB

Makala Ikan Kakap Putih Pdfsdocumentscom

Makala Ikan Kakap Putih Pdfsdocumentscom

Usaha tani bawang putih makalah masa lah koordinasi perencan.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 28KB

Desember 2011 Staffunyacid

Desember 2011 Staffunyacid

Iii ringkasan dan summary penelitian ini bertujuan untuk men.

Contoh Proposal / 8 kali tayang / 663KB

Pengaruh Citra Merek Dan Keluarga Terhadap Keputusan

Pengaruh Citra Merek Dan Keluarga Terhadap Keputusan

Otomotif di indonesia berlomba lomba menciptakan motor matic.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 379KB

Jl Semawungdaleman Desa Semawungdaleman Kutoarjo

Jl Semawungdaleman Desa Semawungdaleman Kutoarjo

Laporan praktik pengalaman lapangan ppl smk ype sawunggalih.

Contoh Proposal / 5 kali tayang / 3,285KB