Aplikasi Pengajuan Proposal Online Studi Kasus Politeknik



Keterangan eBook
ModDate 2010-11-09T21:13:29+07:00
CreationDate 2010-11-09T21:13:29+07:00
Title Microsoft Word - KNS&I2010-050_Agus Pratondo.doc
Creator PScript5.dll Version 5.2.2
Producer Acrobat Distiller 6.0 (Windows)
Author staf ahli
Pages 5 Page
Ukuran File 182 KB
Dibuka 24 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Wednesday, 16 Nov 2016 - 03:40 PM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

Konferensi Nasional Sistem dan Informatika 2010; Bali, November 13, 2010 KNS&I10-050 303 APLIKASI PENGAJUAN PROPOSAL ONLINE STUDI KASUS: POLITEKNIK TELKOM Agus Pratondo dan Diana Puspa Sari Politeknik Telkom, Bandung agus@politekniktelkom.ac.id dan diana.puspa@mi.politekniktelkom.ac.id ABSTRACT An organization is a place to conduct activities for achieving goals that have been set. The activities need the concerns of each institution involved. The lack of concerns of institutions in an organization, in particular in a university, results in the lack of smoothness in performing the activities themselves. This can be seen from an example of the long procedure of applicant needed to pass in submitting an activity proposal. The proposal application conducted by a student organization needs a long procedure involving the search of related parties up to the time and resources required for the approval. The change to this can be conducted by developing an online web base proposal submission system which is designed to be used by related parties. The student organization can submit the proposal through this system, and administration can continue with the next procedure directly. The process will be continued up until the proposal is approved or rejected. This system can access information in regards to the proposal source, the time of submission, the number of activities approved, and the time efficiency. Keywords: Organization, Web, Proposal, Online 1. Pendahuluan 1.1 Latar Belakng Organisasi merupakan wadah atau tempat melakukan kegiatan bersama untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kegiatan tersebut tentunya memerlukan perhatian yang cukup besar dari suatu institusi seperti Perguruan Tinggi/Universitas, sebab sebuah organisasi merupakan sarana apresiasi mahasiswa dalam mengembangkan kemampuan akademik atau non-akademik yang membantu dalam pengembangan jati diri seseorang dalam bermasyarakat. Namun hal tersebut kurang mendapat perhatian dari pihak institusi, sehingga membuat terhambatnya kreativitas mahasiswa dalam berorganisasi. Hal ini dapat dilihat berdasarkan panjangnya proses pengajuan proposal kegiatan untuk mendapatkan persetujuan dari pihak institusi. Umumnya pengajuan proposal yang dilakukan oleh pihak UKM/Organisasi kepada pihak institusi berupa hard copy, dimana proposal harus mendapatkan persetujuan dari berbagai pihak untuk ditandatangani sehingga memerlukan banyak waktu maupun kertas. Berdasarkan pemaparan permasalahan tersebut sebaiknya pihak institusi melakukan suatu perubahan di dalam sistem keorganisasiannya. Dalam hal ini perubahan yang memungkinkan menyangkut pembangunan aplikasi pengajuan proposal online dengan menggunakan dokumen elektronik. Suatu dokumen dapat berupa informasi elektronik yang diteruskan dalam bentuk digital serta dilihat berupa tulisan atau gambar sehingga mudah dipahami. Perubahan tersebut dapat membantu dalam pengajuan proposal kegiatan tanpa memerlukan banyak waktu maupun biaya serta mengurangi tempat penyimpanan dokumen sehingga mengurangi adanya resiko seperti kehilangan, basah, dan lainnya. 1.2 Rumusan Masalah Permasalahan yang dijadikan objek penelitian pada penelitian ini yaitu: a. Proses pengajuan proposal menyebabkan setiap UKM/Organisasi harus menyediakan banyak waktu dan biaya. b. Tidak diketahui jumlah proposal kegiatan dari UKM/Organisasi yang telah disetujui. 1.3 Tujuan Tujuan dari pengembangan Aplikasi Pengajuan Proposal Politeknik Telkom adalah sebagai berikut: a. Membantu UKM dalam mengajukan proposal kegiatan untuk mendapatkan persetujuan dari pihak yang bersangkutan seperti Pembina, BEM, dan Kemahasiswaan tanpa harus mencari pihak yang bersangkutan serta memerlukan banyak waktu dan biaya. b. Mengetahui jumlah proposal kegiatan dari UKM/Organisasi yang telah disetujui. 1.4 Batasan Masalah Pada pengembangan ini Penulis membatasi permasalahan mencangkup hal-hal berikut: a. Aplikasi dibatasi untuk pengajuan proposal, approval, dan pemberian indeks proposal. b. Tidak mengatasi masalah perubahan yang terjadi setelah aplikasi ini diterapkan atau maintanance. 1.5 Metodologi Penelitian Pembuatan aplikasi ini menggunakan metode SDLC (Sistem Development Life Cycle) dengan model penyelesaian berupa waterfall. SDLC merupakan sebuah pendekatan disiplin dan sistematik yang dibagi ke dalam beberapa fase yaitu requirements, analysis, design, coding, testing, and implementation, sedangkan waterfall merupakan pembangunan perangkat lunak seperti air terjun, dimulai dari analisis requirements dan berakhir pada implementasi. Berikut ini merupakan gambar dari model waterfall:

Konferensi Nasional Sistem dan Informatika 2010; Bali, November 13, 2010 KNS&I10-050 304 RequirmentsAnalysisDesignCodingTestingImplemetation Gambar 1. Waterfall Model 2. Landasan Teori a. Organisasi Organisasi pembelajaran adalah sebuah organisasi yang memfasilitasi pembelajaran dari seluruh anggotanya dan secara terus menerus mentransformasikan diri. Tempat berjalannya suatu proses yang berkesinambungan dalam tujuannya meningkatkan kemampuan diri dan orang-orang yang terlibat didalamnya[1]. b. Data Data adalah bahan yang akan diolah atau diproses yang bisa berupa angka-angka, huruf-huruf, simbol-simbol yang menunjukkan suatu situasi dan lain-lain yang berdiri sendiri atau merupakan kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian dan kesatuan nyata[2]. c. Dokumen Elektrik Dokumen elektronik adalah setiap informasi elektronik yang dibuat, diteruskan, dikirimkan, diterima, atau disimpan dalam bentuk analog, digital, elektromagnetik, optikal, atau sejenisnya, yang dapat dilihat, ditampilkan dan/atau didengar melalui komputer atau sistem elektronik, termasuk tetapi tidak terbatas pada tulisan, suara atau gambar, peta, rancangan, foto atau sejenisnya, huruf, tanda, angka, kode akses, simbol atau performansi yang memiliki makna, atau arti atau dapat dipahami oleh orang yang mampu memahaminya[3]. d. Diagram Konteks Diagram konteks dapat digunakan untuk memodelkan sistem. Diagram konteks terdiri dari lingkaran yang menggambarkan proses dan beberapa entitas yang menunjukkan hubungan interaksi yang sedang berlangsung. Diagram konteks berfungsi memetakan model lingkungan (menggambarkan hubungan antara entitas luar, masukan, dan keluaran sistem), yang digambarkan melalui suatu lingkaran yang dapat mewakili keseluruhan sistem[4]. 3. Analisa dan Desain a. Gambaran Umum Sistem Di Politeknik Telkom saat ini secara keseluruhan kegiatan pengajuan proposal dilakukan secara manual, mulai dari pengajuan proposal kegiatan ke Pembina, BEM, hingga kemahasiswaan. Pihak UKM harus meminta persetujuan dari pihak terkait dengan membuat janji dan membawa proposal berupa hard copy. Pengajuan itu berawal dari meminta persetujuan kepada pihak Pembina setelah itu ke BEM dan berakhir di Kemahasiswaan. Pihak UKM harus mendatangi satu persatu pihak mulai dari Pembina untuk memberikan proposal dan dipelajari oleh Pembina. Jika Pembina setuju dengan isi proposal maka proposal dapat diajukan kepada pihak BEM. Namun jika tidak disetujui, UKM harus membuat perbaikan dan membuat janji kembali dengan Pembina serta membawa proposal hasil revisi. Hal tersebut terus berlangsung hingga level kemahasiswaan. Melihat hal yang tidak efisien itu, maka diperlukan sebuah aplikasi yang membuat efisiensi waktu maupun biaya. Aplikasi pengajuan proposal kegiatan yang diusulkan di Politeknik Telkom Bandung ini merupakan suatu aplikasi berbasis web yang digunakan oleh UKM, Pembina, BEM, dan Unit Kemahasiswaan. Aplikasi pengajuan proposal online berbasis web yang didesign secara otomatis untuk sampai ke pihak yang bersangkutan. Dimana UKM mengirimkan proposal dan secara otomatis aplikasi akan mengirimkan ke pihak yang bersangkutan seperti Pembina, BEM, dan Kemahasiswaan. Bila diterima proposal akan berlanjut ke pihak selanjutnya, namun jika proposal ditolak akan berhenti. Di akhir persetujuan proposal tersebut bila semua pihak menyetujui akan menghasilkan surat disposisi paper submission yang menyatakan proposal telah diterima. Aplikasi pengajuan proposal ini dapat menghasilkan informasi seperti surat disposisi paper submission, data proposal dari tiap UKM, waktu persetujuan proposal yang dilakukan pihak terkait, dan dapat mengetahui sampai dimana proposal tersebut berada.

Konferensi Nasional Sistem dan Informatika 2010; Bali, November 13, 2010 KNS&I10-050 305 3.1.1 Skenario Implementasi Berikut skenario implementasi dari aplikasi pengajuan proposal berbasis web. Gambar 1. Skema Jaringan 3.1.2 Spesifikasi Perangkat Keras (Hardware) Spesifikasi perangkat keras yang dipakai untuk membangun sistem ini adalah: 1. Processor : Intel Pentium 4 2. Hard disk : 40 GB HDD 3. Memory (RAM) : 256 MB DDR2 3.1.3 Spesifikasi Kebutuhan Perangkat Lunak (Software) Beberapa perangkat lunak yang digunakan dalam pembangunan sistem, di antaranya: 1. Sistem operasi : Windows XP 2. Web server program : XAMPP for Windows version 1.6.7 3. Text editor : Macromedia Dreamweaver 4. Web browser : Mozilla Firefox 5. Graphic design program : Adobe Photoshop CS3 6. Drawing program : Microsoft Office Visio 2003, Power Designer 6 3.2. Desain Sistem 3.2.1 Diagram Konteks id_userdata_userdaftar_userlaporan_data_proposadata_proposalid_user_invalidstatus_proposalid_user_invalidata_proposalid_userUKMKetua Kemahasiswaan0Aplikasi Pengajuan Proposal Online Gambar 3. Diagram Konteks

Konferensi Nasional Sistem dan Informatika 2010; Bali, November 13, 2010 KNS&I10-050 306 3.2.2. ER Diagram Gambar 4. ER Diagram 3.2.3 Physical Table Gambar 5. Physcal Table 3.2.4 Topologi Graphical User Interface (GUI) Gambar 6. Topologi GUI  4. Kesimpulan dan Saran 4.1 Kesimpulan Berdasarkan pemaparan di atas maka dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Aplikasi ini membantu UKM/Organisasi dalam mengajukan proposal kegiatan untuk mendapatkan persetujuan dari pihak yang bersangkutan seperti Pembina, BEM, dan Kemahasiswaan karena didesain secara otomatis untuk sampai

Konferensi Nasional Sistem dan Informatika 2010; Bali, November 13, 2010 KNS&I10-050 307 kepada pihak yang bersangkutan tanpa memerlukan banyak waktu dan biaya, sebab pengajuan proposal dilakukan secara online. 2. Aplikasi ini membantu mempermudah dalam mengetahui sumber proposal dan jumlah proposal kegiatan di setiap UKM yang telah disetujui. 4.2 Saran Ada beberapa saran mengenai hal yang perlu ditambahkan dalam aplikasi ini untuk meningkatkan kinerjanya, yaitu: 1. Meningkatkan akses keamanan data. 2. Menambahkan fitur-fitur lain seperti room chat, kalender kegiatan, berita terkini mengenai UKM, info agenda kegiatan acara UKM, dan lain-lain. Daftar Pustaka [1] Manajemen Hasil Karya Keorganisasian, http://www.scribd.com/doc/14196601/Manajemen-Hasil-Karya-Keorganisasian?autodown=doc, diakses terakhir tanggal 19 Oktober 2009. [2] Jogiyanto H.M. MBA. (2005). Sistem Teknologi Informasi, Pendekatan Terintegrasi: Konsep Dasar, Teknologi, Aplikasi, Pengembangan dan Pengelolaan, Andi: Yogyakarta. [3] RUU-ITE, http://blog.muhadi.com/wp-content/uploads/2008/03/uu-ite.pdf, diakses terakhir tanggal 23 Oktober 2009. [4] Hartini (2007). .Analisis Dengan Diagram Aliran Data (DFD). http://www.ilkom. unsri.ac.id/dosen/hartini/ materi/ VIII DFD.pdf, diakses terakhir tanggal 19 September 2009.

Dokumen Terkait

Nilai Hutan Dan Penilaian Forda Moforg

Nilai Hutan Dan Penilaian Forda Moforg

Beberapa pengunjung sebagai contoh untuk mengetahui biaya pe.

Contoh Proposal / 49 kali tayang / 134KB

Belangrike Datums 2016 Hstransvaliacoza

Belangrike Datums 2016 Hstransvaliacoza

Belangrike datums 2016 januarie 2 verjaarsdag 15 gr 8 ouerbr.

Contoh Proposal / 25 kali tayang / 53KB

Ii Kajian Pustaka 21 Konsep Pemasaran Jasa

Ii Kajian Pustaka 21 Konsep Pemasaran Jasa

6 ii kajian pustaka 21 konsep pemasaran jasa lupiyoadi 2001.

Contoh Proposal / 28 kali tayang / 232KB

Proposal Skripsi Pengaruh Kualitas Pelayanan Nilai

Proposal Skripsi Pengaruh Kualitas Pelayanan Nilai

Proposal skripsi pengaruh kualitas pelayanan nilai pelanggan.

Contoh Proposal / 31 kali tayang / 317KB

Analisis Kebutuhan Pelatihan Karyawan Kantor Cabang Bogor Ol

Analisis Kebutuhan Pelatihan Karyawan Kantor Cabang Bogor Ol

Mengikuti kegiatan mahasiswa paduan suara shut mm selaku dos.

Contoh Proposal / 22 kali tayang / 720KB

Kajian Penerapan Sistem Manajemen Mutu Iso 90012000 Pada

Kajian Penerapan Sistem Manajemen Mutu Iso 90012000 Pada

Menjadi ketua pelaksana acara human resourcer day di bawah h.

Contoh Proposal / 19 kali tayang / 1,825KB