Dermaga 184 Maret 2014 Fix Majalahdermagacoid



Keterangan eBook
ModDate 2014-03-14T20:23:28+07:00
CreationDate 2014-03-12T09:18:29+00:00
Title dermaga 184 Maret 2014 FIX.indd
Trapped False
Creator Adobe InDesign CS (3.0)
Producer Adobe PDF Library 6.0
Pages 35 Page
Ukuran File 4,182 KB
Dibuka 54 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Friday, 25 Nov 2016 - 09:45 PM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

1EDISI 184 I MARET I 2014S U S U N A NR E D A K S Ik o m p a sApa kabar pembaca ?Gegap gempita perayaan Hari Ulang Tahun ke -25 Majalah Dermaga telah berlalu. Perayaan yang penuh suka cita walaupun tetap dibalut nuansa kesederhanaan masih terasa. Karena kami (tim DERMAGA,Red) masih terus berusaha menampilkan tampilan DERMAGA versi online di www.majalahdermaga.co.id agar lebih menarik dan atraktif. Perayaan memang telah usai, pesta pun telah berakhir namun semangat untuk berkarya, menghasilkan tulisan yang lebih berbobot, berbeda dengan media lain, tampil terdepan masih terus menyemangati kerja awak redaksi.Agenda DERMAGA bulan ini dibuka dengan ‘sisa’ perayaan peringatan Bulan K3 yang diperingati serentak di seluruh cabang Pelindo III lewat upacara K3 tanggal 11 Pebruari 2014 lalu. Laporannya turun dari Tanjung Perak, Tanjung Emas, TPKS, Tanjung Intan dan cabang-cabang lain. Membuka kalender Bulan Maret, tercatat tanggal 8 Maret 2014 diperingati sebagai Hari Wanita Internasional. DERMAGA kali ini sarat dengan artikel wanita sebagai apresiasi kepada seluruh wanita di dunia yang telah menjadi wanita luar biasa di rumah tangga dan karir pekerjaan. Percayakah Anda dengan anggapan, dibalik pria sukses pasti ada wanita sukses. Anggapan itu menerangkan betapa wanita memang memegang peranan yang sangat penting. Saat ini, banyak wanita sudah menduduki jabatan dan peranan penting di semua lini.Wanita tercatat dalam sebuah survey dengan usia hidup lebih lama dari pria. Ini mungkin karena wanita lebih terbuka sehingga sulit menyimpan rahasia. Wanita suka bersosialisasi, berbeda dengan pria yang cenderung menyendiri dan bersifat tertutup apalagi menyangkut hal yang bersifat pribadi. Sudah kodrat memang, sehingga bisa dipastikan sedikit sekali rahasia bisa dipegang seorang wanita. Mungkin inilah yang menyebabkan wanita lebih panjang umur daripada pria. Kecenderungan bersosialisasi menyebabkan wanita tidak banyak memendam masalah sehingga mengurangi beban pikiran. Berkurangnya beban pikiran menyebabkan panjang umur karena kebahagiaan selalu menghinggapi. Begitulah kira-kira...DERMAGA juga menurunkan cerita tentang kopi. Bagaimana kopi, biji hitam yang eksotik itu bisa membuat orang ketagihan. Bukan hanya ketagihan dalam hal rasa tapi juga ketagihan berlama-lama menikmati sensasinya. Saat ini, minum kopi bukan hanya sekedar kebutuhan akan minum karena haus tapi lebih pada life style alias gaya hidup. Inilah juga yang menjadikan kopi yang sebenarnya berharga terjangkau menjadi mahal. Saat ini, kala minum kopi yang kita bayar bukan hanya harga biji kopinya tapi juga gaya hidup yang terminum bersama kopi.Kegemaran orang menikmati kopi, bukan semata-mata karena rasanya yang mengikat lidah, teapi karena adanya kepercayaan bahwa minuman yang berasal dari proses pengolahan dan ekstraksi biji kopi ini mengandung makanan berenergi tinggi. Kata kopi sendiri berasal dariBahasa Arab:� qahwah yang berarti kekuatan, karena pada awalnya kopi digunakan suplemen. Pembaca, masih banyak lagi artikel menarik yang bisa Anda simak di DERMAGA edisi Maret ini. Pantau terus berita terbaru di www.majalahdermaga.co.id, follow twitter kami. Kirim kritik, saran dan artikel di email kami. Untuk seluruh wanita, selamat Hari Wanita Internasional. Selamat membaca! PelindungDireksi PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) PengarahDothyPemimpin RedaksiEdi PriyantoRedaktur PelaksanaCamelia AriestantiAdministrasiArdella Trastiana DewiKoordinator Liputan& FotograferR. Suryo KhasabuKoordinator DistribusiJufrianto SiahaanAlamat RedaksiJl. Perak Timur 610 Surabaya 60165 IndonesiaTelp: +62 (31) 3298631 - 3298637 Fax : +62 (31) 3295204 ; 3295207 Surat Ijin TerbitSurat Keputusan Menteri Penerangan RINO. 1428/SK/DIRJEN PPG/SIT/1989. Tanggal 27 Pebruari 1989Wartawan Dermaga tidak menerima imbalan dalam bentuk apapun, selama menjalankan tugas jurnalistik. Segala bentuk permintaan mengatasnamakan Majalah Dermaga adalah diluar tanggung jawab redaksi.Redaksi menerima saran atau kritik via e-mail:humas@pp3.co.idDicetak Oleh : CV. Intergraf IndonesiaIsi diluar Tanggung Jawab Percetakan

3EDISI 184 I MARET I 201444JALA-JALA59VENDERLIGA TENISJUNIOR NASIONALAJANGPEMBIBITANPetenis RemajaSkala NasionalHAULAGE3057Kopi: si Hitamyang Menghebohkand a f t a r i s i2EDISI 184 I MARET I 2014GARBARATAPelindo IIIDilirik LLLI-NL untuk KerjasamaRiset di Bidang TransportasiLogistik12GATE IN35STEVEDORING04WAMENHUBTinjau Kesiapan Operasi Terminal Teluk LamongDari Peringatan Bulan K3Bulan K3 Tahun 2014Sebagai Awal PeningkatanKualitas Kerja2016Cosco dan Alken Siap JajalTeluk LamongDIRUT PELINDO IIIDJARWO SURJANTOMarina BenoaMasih Jadi GanjalanCARGODORINGRitual PenandaKedewasaandari Seluruh DuniaKarir dan Keluarga Seimbang ?Wahai Wanita, Ini TipsnyaJALA-JALAMenuju Top 10Container Terminal dengan Single Yard SystemGARABATASURABAYA GREATERMETROPOLITAN PORT:JIIPE: Kajian LamaParadigma BaruBEHANDLEDIRJEN HUBLACAPT. BOBBY R. MAMAHIT:Transportasi LautSegera DiperkuatTROLLYBanjir dan Kelebihan Beban MengancamanJalur PanturaBOOMKopi: si Hitamyang MenghebohkanAda Apadi Balikpapan?Ada KepitingTerbangdi BalikpapanCCTV 04GATE INPelindo III KembangkanSDM BerkelanjutanRelokasi Pipa LambatAlur PelayaranTergangguWalikota Banjarmasin ApresiasiPenerapan K3di Pelindo III BanjarmasinIntegrasiAntar ModaPasca Pemberlakuan MEACARGODORINGRefl eksi Hari WanitaInternasionalMenjadiWanita TerhormatTanpa MelupakanKodratWanita JepangPekerja Kerasyang Ingin JadiIbu Rumah Tangga1419233439485154596264182628

5EDISI 184 I MARET I 20144EDISI 184 I MARET I 2014c c t vTak kurang dari 100 orang pengurus dan anggota Ikatan Istri Pimpinan (IIP) BUMN se-Jawa Timur akhir Februari lalu berkumpul bersama di Kantor Pusat Pelindo III. Berkumpulnya ibu-ibu itu merupakan kegiatan rutin yang dihelat bersama oleh para istri pejabat BUMN antara lain Pelindo III, Telkom, PTPN XII, Semen Indonesia, dan beberapa BUMN lainnya. Kegiatan yang dimaksudkan untuk menjalin kebersamaan itu dibuka langsung oleh Ketua IIP BUMN Jawa Timur Noni Djarwo Surjanto. Dalam sambutannya, istri Dirut Pelindo III mengatakan bahwa peran istri sangat besar dalam mendukung kesuksesan seorang suami. Untuk itu, Noni berpesan agar selalu seiring sejalan serta mendukung kerja suami masing-masing. Kegiatan itu juga menghadirkan seorang motivator Parlindungan Marpaung yang mengajak seluruh anggota IIP BUMN agar memahami posisi dan peran sebagai istri pejabat BUMN.Pada 12 Pebruari lalu General Manager Pelindo III Cabang Tanjung Perak, Toto Heli Yanto, menerima kunjungan Director Marine Operation Of Carnival Australia Cruise Line, Mike Drake, yang didampingi oleh tim cruise asia dan PT Merapi Pesona Jogja di ruang kerjanyaTujuan kunjungan mereka adalah untuk melakukan sight inspection di Pelabuhan Tanjung Perak, berkenaan dengan rencana Carnival Australia Cruise Line yang akan melakukan kunjungan ke Indonesia dan Surabaya pada khususnya di tahun 2014. Mereka ingin mengetahui secara detail bagaimana kondisi dan fasilitas Pelabuhan serta teknis sandar di Pelabuhan Tanjung Perak yang menjadi tujuan sandar mereka.Kunjungan Carnival Australia Cruise Line ini merupakan kunjungan mereka untuk pertama kalinya masuk di Surabaya, sehingga Manajemen Pelabuhan Tanjung Perak berupaya untuk terus meningkatkan fasilitas dan pelayanannya. Hal tersebut disampaikan oleh Toto Heli Yanto dalam paparannya tentang gambaran Terminal Penumpang modern dengan fasilitas setaraf bandara yang saat ini dalam tahap pembangunan dan ditargetk an ak an selesai di pertengahan tahun 2014 ini.Jalinan KeakrabanIIP BUMN Jatim Sight Inspection Carnival Australia Cruise Linedi Pelabuhan Tanjung Perakc c t vPT Pelindo III (Persero) Tanjung Intan menunjukkan keseriusannya dalam menerapkan Keselamatan Kerja di lingkungan kerjanya. Hal itu dibuktikan dengan digelarnya Pelatihan dan Simulasi Penanggulangan Bencana Kebakaran pada 11 Pebruari lalu. Kegiatan simulasi penanggulangan bencana kebakaran merupakan serangkaian kegiatan dalam rangka memperingati bulan K3 Nasional Tahun 2014 yang diadakan Pelindo III Cabang Tanjung Intan Cilacap. Dalam sambutannya, Komandan Pemadam Kebakaran dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Cilacap, M. Setyo Rumekso mengatakan, ”Kegiatan ini patut dicontoh oleh lembaga lain karena kebakaran merupakan peristiwa yang tidak diduga, tidak bisa diprediksi dan harus dapat diantisipasi. Diklat ini tidak hanya memberikan cara bagaimana memadamkan kebakaran tapi juga mencegah kebakaran”.Simulasi pelatihan PBK yang berlangsung hingga siang hari ini diakhiri dengan memberikan pelatihan langsung di lapangan tentang tata cara pengunaan APAR untuk memadamkan api pada saat terjadi kebakaran.Sejak tahun 2013 semester dua TPKS telah melakukan pengetatan di bidang K3 termasuk standar pelayanan mutu ISO 9001 dan lingkungan ISO 14001. standar pelayanan dan keselamatan kerja akan diterapkan pula terhadap sopir trailer. Dimana Setiap trailer yang memasuki wilayah TPKS khususnya wilayah terbatas (restricted area) wajib menggunakan alat pelindung diri.Untuk melakukan hal tersebut membutuhkan waktu sosialisasi terhadap Organda dan pengusaha trailer yang berkepentingan untuk membawa petikemas keluar masuk TPKS. Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Carolus Sengadji, meminta agar keselamatan dan kesehatan kerja (K3) diterapkan di setiap jenjang manajemen p e r u s a h a a n m e l a l u i p e n d e k at a n h i n g g a m e n g u ra n gi kecelakaan kerja.Kawasan pelabuhan khususnya Terminal petikemas merupakan kawasan dimana peralatan dan perlengkapan berat banyak melakukan aktivitas. TPKS selalu berupaya meningkatkan kesadaran berperilaku kerja aman. Hal ini terbukti dilaksanakannya pelatihan K3 dan perilaku kerja aman operator minggu lalu.Simulasi Penanggulangan Bencana Kebakarandi Pelabuhan Tanjung IntanSosialisai K3,TekanKecelakaan Kerja

Seluruh G eneral M anager Cabang Pelabuhan di lingkungan Pelindo III beberapa waktu lalu telah menandatangani kontrak manajemen yang disodorkan oleh Direksi. Penandatanganan yang dilakuk an bersamaan dengan Rapat Kerja Cabang Pelabuhan, UPP, dan Anak Perusahaan itu berisikan kontrak manajemen RKAP dan kontrak manajemen KPI. Dengan ditandatanganinya kontrak tersebut, seluruh cabang memiliki target yang harus dicapai selama kurun waktu 2014 khususnya yang berkaitan dengan RKAP dan KPI masing-masing cabang. Penandatanganan itu juga dimaksudkan untuk memacu setiap insan perusahaan untuk tetap bersemangat dalam mencapai target yang telah ditentukan perusahaan.Triyono dan Raka Rahardianto, dua orang staf Sub Direktorat Sistem Informasi Kantor Pusat Pelindo III ini dinobatkan sebagai Juara Pertama Lomba Karya Inovasi Pelindo III. Keduanya berhak atas uang tunai Rp50 juta sebagai imbalan atas idenya dalam membuat Sistem Anjungan yang kini telah diterapkan di Pelindo III Cabang Tanjung Perak. Dengan Portal Anjungan ini permintaan pelayanan yang diajukan oleh pengguna jasa dapat dilakukan secara online. Selain itu, sistem ini juga terintegrasi langsung dengan bagian keuangan Pelindo III Cabang Tanjung Perak sehingga memberikan kemudahan dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan. Posisi kedua ajang inovasi ini diraih oleh Toto Heliyanto dan Wahyu Agung Prihartanto yang mengusung inovasi TOSS (Trisakti One Stop Service) Solusi Penanganan Kargo. Toto dan Wahyu berhak atas hadiah berupa uang tunai senilai Rp30 Juta. Sedangkan posisi ketiga ditempati oleh Edward Danner PN dan Johannes Nur Imawan H dengan karya inovasi Alat Pemantau dan Pengontrol Jarak Jauh Sistem Pompa Banjir dengan Teknologi GSM. Juara ketiga ini memperoleh imbalan atas idenya berupa uang tunai Rp20 Juta. Lomba karya inovasi ini diselenggarakan untuk menggali potensi dan ide-ide baru seputar kepelabuhanan dari para pegawai Pelindo III.Kontrak Manajemen Pelindo IIIKapal pesiar Seven Seas Voyager kembali singgah ke Pulau Dewata. Kapal pesiar yang termasuk salah satu kapal pesiar paling mewah di Asia ini mengangkut 500 penumpang. Mayoritas penumpang kapal ini adalah para pelacong yang sudah paruh baya yang sedang menikmati hidup mereka setalah lelah bekerja semasa muda. Sebelum berlayar ke Pelabuhan Benoa, kapal ini terlebih dahulu singgah di pulau komodo dan selanjutnya menuju ke Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.Penumpang Seven Seas Voyager menikmati tarian dan alunan musik Bali dari balkon kamar mereka sambil menunggu kapal sandar dengan sempurna. Tak lama setelah kapal bersandar dengan sempurna, para penumpang dengan tertib c c t vturun dari kapal pesiar untuk mengikuti city tour yang sudah mereka rencanakan sebelum kedatangan kapal, namun tidak sedikit pula para penumpang bertemu dengan kerabat mereka yang kebetulan sedang berada disini atau sudah menetap di Pulau ini.Kapal Pesiar dengan panjang kapal 205m dan berbendera Bahama ini rencana akan menginap semalam di Pelabuhan benoa dan akan melanjutkan perjalanan menuju Pelabuhan Tanjung Emas Semarang.Bertempat di Jalan Arteri Pelabuhan tepatnya di Kelurahan Bandarharjo, Pelindo III Tanjung Emas mengadakan acara seremonial penanaman seribu pohon. Dipimpin oleh GM Pelindo Tanjung Emas Tri Suhardi dan dihadiri sejumlah tamu undangan, yaitu Kepala KSOP Carolus Sangaji, Kepala Polairud, Perwakilan Bea dan Cukai, Komandan Pangkalan TNI AL, GM PT Pelni, unsur maritim pelabuhan lainnya dan juga perwakilan dari Kelurahan Bandarharjo hadir dalam acara yang dimulai pukul 08.30 WIB tersebut.Dalam sambutannya, Tri (panggilan akrab Tri Suhardi) menyampaikan bahwa Pelindo III Tanjung Emas telah mengikuti dan melaksanakan arahan Kementerian Lingkungan Hidup dalam gerakan menamam sejuta pohon. Hal tersebut diwujudkan dalam pembelian bibit pohon Trembesi sebanyak 500 bibit & Ketepeng 500 bibit dan akan ditanam sepanjang jalan Arteri Yos Sudarso, mulai dari Pos I Pelabuhan Tanjung Emas hingga wilayah Tanah Mas.“Pelindo tidak hanya menanam namun juga akan merawat bibit yang telah ditanam selama 3 bulan ke depan, selebihnya warga lah yang harus bergotong royong merawat dan menjaganya”, kata Tri Suhardi-GM Pelindo III Tanjung Emas.Sebelumnya, Tri Suhardi dan Carolus Sangaji melepas Tim Basarnas dan unsur Maritim Pelabuhan yang akan memberikan bantuan ke Desa Mayong Jepara dan Kudus. Bantuan tersebut merupakan gabungan dari instansi di wilayah Pelabuhan, bantuan yang disalurkan berupa 200 paket yang terdiri dari alat tulis, tas dan seragam sekolah ke Desa Mayong Jepara dan sisanya 175 paket dengan isi yang serupa akan disalurkan ke Kudus.6EDISI 184 I MARET I 2014BenoaSambut Kedatangan Seven Seas VoyagerPelindo III Tanjung Emas Tanam Seribu Pohonc c t v7EDISI 184 I MARET I 2014Lomba Karya Inovasi Pelindo III

c c t vc c t v9EDISI 184 I MARET I 20148EDISI 184 I MARET I 2014Be r t e m p a t d i R u a n g R a p a t l a n t a i I I Pelindo III Cabang Gresik telah dilakukan penandatanganan Perjanjian Kerjasama Bidang Hukum Perdata dan Tata Usaha Negara dengan Kejaksaan Negeri Gresi, beberapa waktu lalu. Penandatanganan Perjanjian Kerjasama dilakukan oleh Willy Ade Chaidir selaku Kepala K e j a k s a a n N e g e r i G re s i k d e n g a n M a c h m u d Samsudin selaku General Manager Pelindo III Cabang Gresik. Lebih lanjut dinyatakan bahwa dalam rangka penyelesaian permasalahan Hukum Perdata dan Hukum Tata Usaha Negara, Kejaksaan Negeri Gresik akan memberikan bantuan hukum, pertimbangan hukum maupun tindakan hukum lainnya yang diperluk an dan dapat ber tindak mewakili PT Pelindo III (Persero) Cabang Gresik selaku Jaksa Pengacara Negara. Penegakan Hukum,Pelindo III Cabang GresikGandeng KejariLima belas pegawai purna tugas mendapatk an penghargaan d a r i m a n a j e m e n Te r m i n a l Petikemas Semarang ( TPKS. Penghargaan tersebut diserahkan atas dedik asi masing-masing terhadap Pelindo III. Tercatat kelima belas pensiunan tersebut mempunya masa tugas 30 sampai 37 tahun dengan masa persiapan pensiun mulai Juni 2012 hingga September 2013. Ketua Ikatan Pensiunan (IKAPEN), Slamet Budi Setyo menyampaikan rasa terima kasih atas atensi dan perhatiannya perusahaan yang diberikan. Dirinya berharap melalui IKAPEN agar para pensiun dapat tetap berkomunikasi dan menjaga hubungan baik satu sama lain. organisasi ini merupakan wadah bagi para pensiunan pegawai Pelindo III untuk bersilaturahmi sek aligus membantu anggota ikatan keluarga, terutama pensiunan pegawai dalam m e n a n g a n i d a n m e n y e l e s a i k a n masalah uang pensiunan dan santunan kesehatan yang dikelola oleh Dana Pensiun Perusahaan Pelabuhan dan Pengerukan (DP4) yang berkantor di Jakarta.D e n g a n a d a nya p e n g u k u h a n Ikapen III Perwakilan Cilacap periode t a h u n 2 0 1 4 - 2 0 1 7 d i h a r a p k a n p a r a p e n g u r u s y a n g b a r u d a p at m e l a k s a n a k a n t u g a s ya n g d i a m a n a h k a n o l e h a n g g o t a d a n organisasi dengan sebaik-baiknya dan memenuhi tanggung jawab yang diberikan. Acara yang diikuti oleh sekitar 40 peserta tersebut diakhiri dengan sosialisasi peraturan direksi pegawai pensiunan Pelindo III yang disanpaikan oleh Arief Muljono selaku Sekretaris Ikapen III. Kapal Cruise berbendera Belanda, MV. ROTTERDAM, kembali merapat di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya beberapa waktu lalu. Kapal yang dinahkodai oleh Capt. Johannes Aart Mateboer ini membawa 1.311 orang penumpang, dan 594 crew kapal. Mereka disambut dengan tarian selamat datang Jaranan khas Jawa Timur. Sebanyak 266 turis melanjutkan perjalanan Surabaya city Tour dan beberapa diantaranya melanjutkan perjalanan menuju Trowulan Mojokerto. Tak sedikit juga dari para turis yang hanya berada di pelabuhan untuk sekedar berjalan-jalan ataupun membeli cinderamata di stand yang telah disediakan di terminal penumpang.MV. RotterdamKembali Kunjungi SurabayaPara PensiunanTerima PenghargaanPengukuhanIkatan Pensiunan PT Pelindo IIIPerwakilan CilacapKetua Umum Ikatan Pensiunan Pelindo III (IKAPEN III), Abdullah umar melaksanakan pengukuhan pengurus Ikapen III Perwakilan Cilacap periode tahun 2014-2017 bertempat di Operation Room Pelindo III Cabang Tanjung Intan beberapa waktu lalu. Abdullah Umar menyatakan bahwa

11EDISI 184 I MARET I 201410EDISI 184 I MARET I 2014PelabuhanDilirikInvestorGeliat perkembangan arus barang yang semakin meningkat dari tahun ke tahun semakin menunjukan meningkatnya perekonomian suatu daerah, melirik potensi tersebut salah satu produsen Consumer Goods terbesar di Indonesia yakni Unilever bersama dengan salah satu perusahaan ekspedisinya PT Kamadjaja Logistik melakukan kunjungan ke pelabuhan banjarmasin untuk mengetahui potensi pelabuhan yang ada.Rombongan terdiri dari Board of Director dari perusahaan tersebut. Salah satu direktur unilever Ramakrishnan Raghuraman dan Ivy Kamadjaja salah satu Chief Marketing dari PT Kamadjada Logistik tertarik untuk melihat langsung fasilitas pelabuhan Banjarmasin. kunjungan diawali dengan acara diskusi dengan materi paparan dari Gusti Chaeruddin Manager terminal Multipurpose dan M. Helmi Manajer Terminal Petikemas yang memaparkan tentang kondisi pelabuhan Banjarmasin secara umum dan fasilitasnya.Diskusi berkisar pada bagaimana kesiapan pelindo untuk menyongsong arus barang yang meningkat dari tahun ketahun. Setelah melaksanakan praktek pandu di Pelabuhan Tanjung Perak selama tiga bulan lamanya sejak Desember 2013 lalu, sebanyak 59 siswa pandu Angkatan XXXVI tahun 2013/2014 yang berasal dari PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) I-IV, PT SKK Migas, PT Bias Delta Pratama, PT Arutmin Indonesia, PT TPPI Tuban, PT Kaltim Prima Coal dan PT KBS, akan mengakhiri masa pelatihan praktek pandu dan siap untuk bertugas sesuai dengan penempatannya masing-masing.Bertempat di Ruang Rapat Kalimas Lt.3 Pelabuhan Tanjung Perak awal Maret lalu, Kepala Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Perak, Chris P. Wanda selaku Ketua Pelaksana Praktek memandu Kapal Siswa Pandu angkatan XXXVI tahun 2013/2014, secara resmi telah menyerahkan sebanyak 59 siswa pandu Pelabuhan Tanjung Perak Lahirkan 59 Siswa Pandu Handalangkatan XXXVI tahun 2013/2014 kepada Penyelenggara Pendidikan dan Pelatihan Pandu Tingkat II Angkatan XXXVI tahun 2013/2014.General Manager PT Pelindo III (Persero) Cabang Tanjung Perak-Toto Heli Yanto mengharapkan, dengan pelatihan praktek memandu di alur pelayaran Pelabuhan Tanjung Perak dengan medan yang sulit telah dapat memberikan pengalaman yang sangat berharga dan mengasah keterampilan yang tinggi dalam kegiatan memandu pagi para siswa pandu, serta dapat melahirkan para pandu yang cakap dan terampil dalam memandu kapal di medan pelayaran tempat dinas mereka nantinya.(Jamrud)Sebagai terminal petikemas berstandar Internasional, manajemen TPKS selalu berusaha untuk mempertahankan sekaligus meningkatkan pentingnya kesadaran bagi para pegawai termasuk mitra kerja dan vendor untuk selalu menerapkan sistem manajemen mutu, lingkungan, pengamanan termasuk SMK3 dalam kegiatan operasional, pasalnya implementasi tersebut demi kebaikan bersama.M elalui momen penandatangan Komitmen B ersama mengenai Implementasi Program Mutu, K3, Keamanan dan Lingkungan, TPKS mengajak komitmen manajemen dan para Site Manager Vendor tentang Implementasi program Mutu, K3, Keamanan dan Lingkungan. Dalam lembar kesepakatan tersebut terdapat 4 poin kebijakan diantaranya Kebijakan Mutu (ISO 9001:2008), Kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), Kebijakan Keamanan atau lebih dikenal dengan ISPS Code serta Kebijakan Lingkungan (ISO 14001:2004). Tercatat sekitar 38 pejabat baik struktural TPKS dan 9 pejabat vendor/mitra kerja menandatangani lembar komitmen.Penandatangan komitmen ini adalah aksi kedua setelah tahun lalu. Mengingat pembudayaan keselamatan merupakan suatu proses yang tumbuh dan berkembang, menjadikan K3 sebagai kebiasaan dalam sikap kerja dan kebutuhan bagi pelaku untuk menjamin penerapan SMK3 pada setiap tahapan kegiatan dan memegang kendali dalam pelaksanaan penerapan K3. Oleh karena itu tiap tahun akan dilakukan pembaruan komitmen bersama.Terkait dengan peringatan bulan K3 nasional, TPKS sudah menerapkan standar keselamatan dalam operasional. Sejak tahun 2013 semester dua TPKS telah melakukan pengetatan di bidang K3 termasuk standar pelayanan mutu ISO 9001 dan lingkungan ISO 14001.(Jamrud)Baik itu faktor alam meliputi cuaca maupun lingkungan seperti alur. Diakui memang, pada bulan tertentu dimana gelombang tinggi terjadi arus kapal sedikit berkurang, namun hal tersebut merupakan faktor alam. Kami dari PT Pelindo terus menyiagakan peralatan untuk melayani jelas helmi kepada rombongan. Gusti Chaeruddin menambahkan berapapun barang yang akan dikirimkan oleh Unilever Pelindo siap melayani, rata rata PT Pelindo melayani lebih dari 31.000 boks perbulan. Dan dengan pengembangan fasilitas yang ada kami optimis untuk dapat melayani arus barang yang meningkat, penambahan dermaga dari semula 240M menjadi 505 dan peningkatan peralatan baik Container Crane maupun RTG yang telah direncanakan semula tentunya semakin meningkatkan peluang peningkatan kinerja yang ada.Be r k a t k e s u k s e s a n Pe l i n d o B a n j a r m a s i n d a l a m mengelola pelabuhan khususnya dalam penanganan bongk ar muat barang ser ta pengangkutannya, kembali PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) Cabang Banjarmasin pada awal Maret lalu menjadi objek studi banding Dishubkominfo Kotawaringin Barat dan Pelindo Kumai.Rombongan studi banding terdiri dari 4 orang anggota D i s h u b k o m i n f o K e p a l a D i s h u b K o m i n f o K a b u p a t e n Kotawaringin Barat Petrus Rinda, Kepala Bidang Transportasi Laut Sugeng, Kepala Bidang LLASDP Iman Wahyudi dan Kepala bidang LLAJ Afrizal. Kedatangan rombongan didampingi langsung olah General Manager PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) Cabang Kumai Bambang Fry yang di sambut hangat oleh General Manager PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) Cabang Banjarmasin Hengki Jajang Herasmana beser ta jajarannya.Kunjungan studi banding ke Pelabuhan Banjarmasin bertujuan untuk mengali informasi terkait proses pengelolaan pelabuhan yang mana pada saat ini pelabuhan di Kotawaringin Barat masih belum memadai. Studi banding itu juga tidak terlepas dari permasalahan kondisi transportasi yang nantinya harus kembali dibenahi terkait pelabuhan penyeberangan dan pelabuhan Panglima Utar Kumai yang telah dibangun tetapi belum beroperasi. Saat ini untuk angkutan barang di Kotawaringin Barat sudah cukup signi� kan, akan tetapi masih belum bisa bersinergi terkait masalah izin angkutan baik itu angkutan umum dan angkutan khusus.Pertemuan studi banding dibuka langsung oleh Hengki Jajang Herasmana selaku General Manager Pelabuhan Banjarmasin. Manager Terminal Multipurpose, Manager Komersial, serta Manager SDM dan Umum juga turut hadir dalam pertemuan tersebut. (Jamrud)Pelindo III Komitmen K3Pelindo III BanjarmasinJadi Objek Studi Bandingc c t vc c t v

13EDISI 184 I MARET I 201412EDISI 184 I MARET I 2014g a t e i nWAMENHUB Tinjau Kesiapan Operasi Terminal Teluk LamongDia menambahkan Teluk Lamong akan optimal bila pengerukan alur pelayaran diperdalam. Saat ini alur masih berkisar antara -9 hingga -9,5meter low water spring (LWS). Nantinya alur pelayaran diperdalam hingga -14meter LWS pada tahap pertama dan tahap kedua menjadi -16 meter LWS.S a a t m e l a k u k a n p e n i n j a u a n , B a m b a n g m e l i h a t k e s i a p a n f i s i k pengoperasian Terminal Teluk Lamong. R o m b o n g a n Wa m e n h u b d i d a m p i n g i Direktur Utama PT Pelindo III, Djar wo S u r j a n t o , D i r e k t u r K o m e r s i a l d a n Pengembangan Usaha, Husein Latief, Direktur Operasi dan Teknik PT Terminal Teluk Lamong, Agung Kresno Sarwono. D a l a m k u n j u n g a n n y a t e r s e b u t , Wa m e n h u b j u g a d i d a m p i n g i K e p a l a Syahbandar Pelabuhan Tanjung Perak, Chris Wanda dan Kepala Otoritas Pelabuhan III Tanjung Perak, I Nyoman Gde Saputra juga ikut meninjau Terminal Teluk Lamong. Dalam kunjungannya, rombongan menuju ke lokasi dari sisi laut dengan menggunakan kapal Artama III yang dikelola PT Pelindo Marine Service, anak usaha PT Pelindo III.Ketika sampai di Dermaga Terminal Teluk Lamong, Bambang bersama rombongan l a n g s u n g m e l a k u k a n p e n i n j a u a n p e m b a n g u n a n d e r m a g a , l a p a n g a n penumpuk an dan jalan penghubung (causeway), jembatan penghubung hingga gedung perkantoran di area Terminal Teluk Lamong.“ Tanjung Perak secara k e s e l u r u h a n a d a l a h p e l a b u h a n y a n g s a n g a t s t r a t e g i s d i I n d o n e s i a . A p a l a g i d i k a i t k a n d e n g a n j a l u r a t a u koridor logistik Jakarta-Surabaya, nantinya akan bersambung dengan kereta a p i , b a h k a n t r a n s J aw a ,” lanjutnya.Disela-sela kunjungannya, Wamenhub berharap agar ada percepatan pembangunan di Pelabuhan Tanjung Perak.Pembangunan Terminal Teluk Lamong akan menjadi salah satu outlet gateway dari Indonesia. “Karena itu, kita perlu segera mempercepat upaya-upaya untuk meningk atk an k apasitas diperbesar, salah satunya adalah pembangunan ini (Terminal Teluk Lamong),” tuturnya.Ia menambahkan, selain pembangunan Te r m i n a l Te l u k L a m o n g , K e m e n t r i a n Perhubungan juga telah menunjuk PT Pelindo III melakukan pekerjaan pendalaman dan pelebaran di Alur Pelayaran Barat Surabaya (APBS) hingga 14 meter, sehingga nantinya bisa meningkatkan ukuran kapal petikemas hingga kapasitas 5.000 TEUs.Sementara itu, Direktur Utama Pelindo III Djarwo Surjanto menambahkan, pembangunan Terminal Teluk Lamong sudah mencapai tahap penyelesaian.“Kita tinggal menunggu alat-alatnya datang. Sekitar bulan April 2014 nanti akan ada 3 crane (Ship to Shore Crane) yang datang dan juga crane di darat (Automated Stack ing Crane),” Ujar Jarwo.Djarwo kembali menambahkan, b a h w a d a l a m f i n i s h i n g pembangunan, pihaknya juga sudah melayangk an izin operasional Terminal Teluk Lamong di instansi terkait. “Soft opening tetap sesuai target akan dilakukan pada awal Mei 2014. pada tahap awa l ro p e ra s i n a nt i nya a k a n m e l a y a n i k a p a l peti kemas domestik , s e l a n j u t n y a s e c a r a b e r t a h a p m e l ay a n i k a p a l – k a p a l p e t i kemas internasional dan curah kering i n t e r n a s i o n a l “ pungkasnya.K e p a l a H u m a s P T P e l i n d o III, Edi Priyanto ketik a dikonfirmasi menambahkan bahwa Terminal Teluk Lamong tersebut memiliki kedalaman yang cukup idela yaitu -14 meter LWS. Pada tahap per tama yang ak an dioperasikan tahun 2014 Terminal Teluk Lamong memilik i panjang dermaga petikemas internasional sepanjang 500 meter dan dermaga petikemas domestik s e p a n j a n g 4 5 0 m e t e r, s e d a n g k a n lapangan petikemas seluas 15,86 Ha dan 10 ha untuk lapangan curah kering serta lahan kantor seluas 7 ha. E d i m e n g a t a k a n , p a d a t a h a p I pembangunan Terminal Teluk Lamong ak an mampu menampung 342.000 TEUS petikemas domestik dan 435.000 TEUS petikemas internasional, pada tahap selanjutnya akan dikembangkan lagi dengan daya tampung yang lebih besar. “Produktivitas bongk ar muat di Terminal Teluk Lamong diperkirakan m e n c a p a i 2 0 - 2 5 B o x / C r a n e / H o u r pada petikemas domestik, sedangkan pada petikemas internasional dengan m e n g u n a k a n t e k o l o g i t w i n l i f t diperkirakan kinerja bongkar muat bisa terdongkrak hingga mencapai 30-35 Box/Crane/Hour”, Ujar Edi.(Berlian)Wakil Menteri Perhubungan (Wamenhub) Bambang Susantono meninjau kesiapan Terminal Teluk Lamong milik PT Pelindo III (Persero) akhir Pebruari lalu. Terminal tersebut merupakan bagian dari perluasan Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur.B a m b a n g S u s a n t o n o b e r h a r a p a d a p e r c e p a t a n pembangunan Terminal Teluk Lamong Pelabuhan Tanjung Perak. Proyek prestisius ini diharapkan bisa beroperasi tepat waktu atau pada April 2014 sudah tuntas pembangunan � sik. Sedangkan soft opening bisa digelar pada Mei 2014 dan pengoperasian penuh dapat dilakukan pada bulan Juli 2014 .“Ini akan menjadi salah satu outlet gateway dengan kapasitas besar. Maka itu kita berharap pembangunan bisa dipercepat,” ungkap Bambang Susantono saat berada di Dermaga internasional Teluk Lamong.Wakil Menteri Perhubungan RI Bambang Susantono (kanan) saat melakukan kunjungan ke Terminal Teluk Lamong.Wakil Menteri Perhubungan RI Bambang Susantono (kiri) berbincang dengan Dirut Pelindo III Djarwo Surjanto saat meninjau Terminal Teluk Lamong.

Pelindo III Kembangkan SDM BerkelanjutanKembangkan DaerahSelain pola pengembangan utama SDM, Direktorat PUM juga melakukan terobosan dengan mendidik putra-putri daerah berprestasi. Caranya dipilih kader potensial di sekitar bisnis Pelindo III dan dididik untuk menjadi pegawai.Pada 2010 lalu ada 60 lulusan terbaik SLTA dari Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Bali, NTB, dan NT T direkrut untuk mengikuti program pendidikan. g a t e i n15EDISI 184 I MARET I 201414EDISI 184 I MARET I 2014sebagus apapun kualitas k ar yawan tanpa secara sistematis dikembangkan maka kontribusi terhadap perseroan bisa semakin berkurang.B e r b a g a i t e r o b o s a n g u n a membentuk sumber daya manusia yang handal dan mumpuni membuat Pelindo III mendapat sejumlah penghargaan. Pada 2009, Direktur Personalia dan Umum mendapat yaitu Human Capital Apreciation to Pelindo III untuk 2 (dua) “Kami juga melakukan a� liasi dengan sejumlah usaha, di antaranya PT Ambang Barito Persada, PT Portek Indonesia, dan PT Jasa Marga Bali Tol,” jelasnya menggambarkan ekspansi bisnis yang terus dilakukan perseroan.Edy menilai berbagai ekspansi bisnis itu memerlukan dukungan sumber daya manusia yang seringkali berasal dari entitas induk dalam tahap awal. Pegawai di anak perusahaan yang dipandang masih memerlukan tenaga-tenaga dari Pelindo III khususnya level manajerial sepenuhnya didukung dari Pelindo III.Seperti diketahui, Terminal Teluk Lamong dijadwalkan beroperasi tahun ini. Tidak hanya besar dari segi kapasitas, pelabuhan ini juga menjadi daya tarik kapal-kapal asing datang ke Indonesia.“Makanya roadmap pengembangan sumber daya kami berorientasi internasional pula,” tambahnya. “Terlebih nantinya ada masyarakat ekonomi Asean, dengan persiapan SDM berkualitas kami siap bersaing.”D i a m e n g g a m b a r k a n p a d a 2 0 1 4 p e r s e r o a n a k a n mengirimkan 30 orang kar yawan kuliah ke Eropa untuk mengambil master (S-2). Sedangkan setahun sebelumnya sudah ada 20 orang yang kuliah ke Belanda, Belgia, Swedia dan sebagainya. Kegiatan serupa dilakukan pada 2012 dengan mengirim 10 orang, sehingga nantinya dengan jumlah 60 orang karyawan berpendidikan master (S-2) luar negeri diharapkan SDM Pelindo III sudah go internasional.Pengiriman orang ke luar negeri, sambungnya, tidak hanya untuk belajar dari bangku kuliah. Namun, orientasi perseroan mengirimkan orang agar ada sumber daya yang berorientasi dan berwawasan internasional.“Merek a di sana selain sekolah master bisa melihat bagaimana layanan pelabuhan, bertemu banyak orang dan berinteraksi sehingga kemampuan intelektual dan kematangan emosionalnya terasah,” urainya.Pelindo III dan entitas anak memiliki sekitar 3.007 orang karyawan, 2.067 di antaranya berada di induk usaha. Dari jumlah karyawan di induk komposisinya terdiri dari 887 orang berpendidikan sarjana, 404 berpendidikan diploma, 173 orang berpendidikan master dan satu doktor serta sisanya berpendidikan sekolah menengah atas.Perkuatan di Dalam OrganisasiDirektorat Personalia dan Umum juga memperkuat kapasitas sumber daya manusia dengan peningkatan kualitas terstruktur. Sejumlah cara yang dilakukan di antaranya penjenjangan pendidikan terstruktur, serti� kasi supervisor, serti� kasi analis, serti� kasi lainnya, serta pendidikan bagi level pelaksana. “Orang jangan sampai setahun tidak diklat [pendidikan dan pelatihan],” b e g i t u E d y m e n g g a m b a r k a n bagaimana peningkatan kualitas terus dilakukan.Secara lebih spesi� k lagi, kata dia, disusun pola penilaian perorangan b e r b a s i s o n l i n e b e r n a m a S i s te m Manajemen Kinerja Individu (SMKI). I n f r a s t r u k t u r i t u m e n g g u n a k a n penilaian multi raters (360 derajat), d i m a n a , k a r y a w a n d i n i l a i o l e h atasan, oleh rekan sekekerja, dan oleh bawahan, serta berhak juga menilai diri sendiri.Edy menilai pola penilaian yang ber tingkat membuka kesempatan s e t i a p k a r y aw a n s e l a l u m e m i l i k i informasi pengembangan diri, berbekal masukan dan saran bawahan atau atasan. Terlebih penilaian menyangkut berbagai sisi, mulai dari kecakapan, inovasi sampai kepemimpinan.“Jadi ada coaching, mentoring dan counseling terstruktur sehingga meningkatkan kualitas kerjasama dan keterikatan terhadap manajemen,” paparnya.Hasil penilaian itu, sambungnya, diharapk an meningk atk an kinerja s e k a l i g u s d i g u n a k a n u n t u k menentuk an pengembangan diri, sistem karier, posisi dan seberapa cepat seseorang naik jabatan. Termasuk besaran bonus dipengaruhi penilaian yang dilakukan tahunan itu. Sebelum diterima para siswa harus berprestasi unggul, mengikuti psikotes, t e s k e s e h a t a n h i n g g a w a w a n c a r a sebelum disekolahkan.“ M e r e k a s e t a h u n m e n g i k u t i program Diploma 1 Angkatan Laut dan Kepelabuhanan 1 tahun dan dilanjutkan D3 Administrasi N iaga di STIAMAK Barunawati Surabaya,” urai Edy.P r o g r a m s e r u p a d i g e l a r p u l a 2 0 1 3 d e n g a n m e r e k r u t 6 0 o r a n g u n t u k m e n e m p u h p e n d i d i k a n Diploma 1 Jurusan Angkatan Laut dan Kepelabuhanan di Politeknik Pelayaran (Poltekpel) Surabaya. Edy menurutk an k ini perseroan sedang menyiapkan terobosan melalui pembentukan asisten manajer talenta dan kinerja SDM. Tugas bagian baru itu yakni memelihara dan mengembangan talent-talent yang mempunyai kompetensi tinggi. Selain itu, kata dia, bagian baru itu bertugas mengembangkan bakat-bakat yang sudah ada. Menurutnya, PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) III tidak hanya ekspansi membesarkan infrastruktur fisik, tetapi juga serius membangun sumber daya manusia (SDM) yang notabene penggerak utama layanan kepelabuhanan.Persiapan SDM berdaya saing dilakuk an dengan membangun sistem peningkatan kapabilitas karyawan terus menerus, penilaian kinerja berkelanjutan, serta memberi apresiasi terhadap kinerja karyawan berprestasi. Direktur Personalia dan Umum Pelindo III A. Edy Hidayat N. menguraikan tuntutan penyiapan tenaga profesional semakin besar. Pasalnya, perseroan kini terus mengembangk an u s a h a d e n g a n m e m b a n g u n a n a k perusahaan baru.S e m u l a , s a m b u n g d i a , p e r u s a h a a n m e m i l i k i a n a k usaha PT Terminal P e t i k e m a s S u r a b a y a ( T P S ) , P T B e r l i a n J a s a Terminal I ndonesia (BJTI), dan Rumah Sakit Primastya Husada Citra (PHC) lantas ekspansif mendirik an PT Pelindo Marine Ser vice (PMS), PT Te r m i n a l Te l u k L a m o n g (TTL), dan PT Pelindo Daya Sejahtera (PDS).kategori yang berbeda, sebagai: The Best for Human Capital Index, Infrastructure, Utilities & Transpor tation I ndustr y Category dan The Best for Employee Net Promotor Score, Infrastructure, Utilities & Transpor tation I ndustr y Category.Penghargaan berikutnya diterima pada tahun 2012, yaitu Indonesian Human Capital Study 2012 dengan k ategori sebagai The Best For CEO Commitment. Penghargaan terbaru yang diterima oleh Direktur Personalia dan Umum pada tahun 2013 adalah The Asia Human Resurces Development (HRD) Awards 2013 dengan kategori untuk Outstanding Contribution to the � eld of Human Resource Development Contribution to the Organization.P e n g h a r g a a n i n i m e r u p a k a n bukti nyata bahwa Pelindo III memiliki k o m i t m e n ya n g t i n g gi k h u s u s nya dalam hal pengelolaan SDM yang telah mendapat pengakuan di kancah nasional maupun internasional. (Berlian)Direktur Personalia dan UmumPelindo III A. Edy Hidayat N.Pembekalan program S2 luar negeri bagi pegawai Pelindo IIIWisuda rekrutmen putra-putri daerah di Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang

g a t e i n16EDISI 184 I MARET I 2014Cosco dan Alken Siap JajalTeluk Lamong” D a l a m uji coba ini kita a k a n m e n g g u n a k a n k a p a l b e r u k u r a n b e s a r. Minimal akan kita terapkan pada kapal panjang 150 meter, dengan muatan minimal 200 boks dahulu. Kebetulan Alken sudah memastikan satu unit kapal dari Balikpapan dan kemungkinan bermuatan 400 boks,” urai mantan Manajer Operasi PT Terminal Petikemas Surabaya itu.Sepanjang uji coba atau trial ini masing-masing pihak telah menggenggam asuransi bila terjadi kekurangan. Dijelaskan Agung asuransi tersebut meliputi semua bidang sepanjang trial. Seperti peralatan bongkar muat yang dimiliki operator sudah mengantongi garansi dua tahun.Dalam trial ini Terminal Teluk Lamong tidak hanya untuk mengetahui kesalahan dan kelamahan saja. Tetapi juga untuk mengetahui kecepatan, ketepatan, produktivitas bongkar muat, hingga penerapan teknologinya.Masalahnya Teluk Lamong merupakan terminal green port pertama dengan sistem operasi elektrik. Mulai dari pengoperasian alat bongkar muat, peralatan distribusi logistikanya, hingga penggunaan infrastruktur lainnya sudah bebas emisi. Sebetulnya ada beberapa perusahaan yang sudah konfirmasi untuk mengikuti trial ini. Tetapi Agung baru Alken yang sudah memastikan, sedangkan Cosco diperkirakan tidak ikut trial, tetapi langsung operasi.Sebab operasi Teluk Lamong untuk terminal domestik dan internasional tidak sama. Untuk terminal domestik dipastikan bulan Juli sudah operasi penuh, sedangkan internasonal baru September sudah berjalan.D i r e k t u r U t a m a Pe l i n d o I I I D j a r w o S u r j a n t o menyebutkan operasi Teluk Lamong ini sudah diajukan ke Kementerian Perhubungan. Pelindo III selaku induk perusahaan Terminal Teluk Lamong berharap saat operasi penuh nanti tidak ada kesalahan-kesalahan meski progres � sik belum sepenuhnya tuntas.” K i t a s u d a h m e n g a j u k a n i z i n k e p e m e r i n t a h mengenaio operasi ini. Dimana k ita harapk an ada komunikasi dan koordinasi antara Pelindo III dengan regulator sepanjang tahap � nalisasi ini. Mana saja yang harus dilakukan perbaikan-perbaikan,” tegasnya.Dia menambahk an bila operasi ini h a r u s m e n u n g g u t u n t a s s e l u r u h pengerjaan, dikhawatirkan tidak bisa mengevaluasi. Masalahnya pada tahap � nalisasi ini bisa mengatahui mana saja yang perlu dilakukan perbaikan-perbaikan. Ter minal Teluk Lamong s e n d i r i d i h a r a p k a n b i s a 17EDISI 184 I MARET I 2014Operasional Terminal Multipurpose Teluk Lamong tinggal menghitung hari. Sudah banyak persiapan yang dilakukan PT Terminal Teluk Lamong selaku operator penyedia jasa. Seperti mempersiapkan sistem operasi menggunanakn Terminal Operation System (TOS).D i m a n a m a n a j e m e n Te r m i n a l Te l u k Lamong berharap bisa mengetahui margin error sepanjang trial. PT Terminal Teluk Lamong sendiri telah menetapk an trial (uji coba) dilaksanakan mulai Mei hingga Juli 2014.”Trial ini untuk mengetahui sejah mana sistem operasi yang sudah berjalan. Demikian juga untuk mengetahui apakah trial ini sudah sesuai dengan harapan atau belum,” kata Direktur Operasi PT Terminal Teluk Lamong, Agung Kreswo Sarwono saat dijumpai disela-sela kunjungan ke Teluk Lamong (28/02/2014) lalu. Tentu saja trial ini tidak dengan ”tangan kosong”. Artinya ada beberapa shipping lin (perusahaan pelayaran) yang bersedia menjadi volunter. Disebutkan Agung Kresno, beberapa perusahaan pelayaran domestik seperti Alken dan satu shipping line asing Cosco sudah bersedia menjadi volunter.Tetapi Agung menegaskan baru Alken yang bersedia menjadi volunter. Sedangkan Cosco baru dipastikan sebagai pengguna jasa asing pertama yang sudah memastikan diri. Agung menyebut ada beberapa perusahaan yang sudah bersedia menjadi volunter. Tetapi saat ini baru Alken yang sudah pasti kon� rmasi.mengurangi waiting time seperti yang dikampanyekan selama ini. Sebab waiting time di Pelabuhan Tanjung Perak saat ini sudah mulai berkurang dari semula tujuh hari. Dengan sisa 15 persen progres fisik, Djar wo optimistis penyelesaian pembangunan Teluk Lamong akan tuntas pada akhir April. Sebab pada April itu akan datang tiga peralatan modern Automatic Stacking Crane (ASC) yang saat ini berada di China.Alat tersebut saat ini berada adi China lantaran menunggu progres pembangunan selesai. ”Kita memang tidak bisa mendatangk an alat, k arena a l a t (A S C ) i t u t i d a k b o l e h b e rd e b u. S e h i n g g a harus menunggu � sik pembangunan selesai, baru didatangkan,” pungkasnya.PT Pelindo III sepenuhnya mendukung trial yang akan dilakukan sebelum dilaksanakannya operasi penuh. Sebab dengan pelaksanaan trial ini diharapkan bisa mengatahui titik mana saja yang harus dilakukan pembenahan.Dalam trial itu disebutkan Djarwo Surjanto juga untuk mengetahui demurrage dan waiting time. Tetapi pihaknya optimistis demurrage dan waiting time bisa terpangkas. (Kalimas)IlustrasiIlustrasi Terminal Teluk Lamong.Direktur Operasi dan Teknik PT Terminal Teluk Lamong Agung Kresno Sarwono

g a t e i n18EDISI 184 I MARET I 201419EDISI 184 I MARET I 2014Relokasi Pipa LambatAlur Pelayaran TergangguEdi bilang k alau revitalisasi dan pemindahan pipa selesai, maka manfaat yang diperoleh buk an hanya untuk Pelindo III, tapi juga untuk masyarakat di Indonesia bagian timur. Nanti akan ada e� siensi biaya logistik, karena alur pelayaran bisa dilewati oleh kapal yang lebih besar dan akan berpengaruh pada peningkatan pertumbuhan ekonomi wilayah Jawa Timur menjadi 7 persen per tahun.K e t e r l a m b a t a n p e k e r j a a n pemindahan pipa diakui oleh PHE WMO. General Manager PHE WMO, Bambang H Kardono, di Surabaya kepada wartawan mengungk apk an, pada tender awal memang terjadi masalah administrasi sehingga pekerjaan tersebut harus ditender ulang dan mengak ibatk an k e t e r l a m b a t a n r e l o k a s i p i p a g a s .“Kini tender ulang proyek pemindahan pipa gas sedang berlangsung,” katanya.Ia menjelaskan, upaya tersebut sudah sesuai dengan peraturan SKK Migas yang berlaku bagi semua perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) di sektor migas. “Kami harap proses tender berjalan dengan lancar dan sesuai rencana awal,” ujarnya.B a m b a n g m e m p e r k i r a k a n pengerjaan pemindahan pipa dapat dilakukan pada 2014, karena PHE WMO memahami pentingnya pemindahan pipa tersebut bagi industri, bahk an untuk meningkatkan perekonomian Jatim. “ Yang bisa k ami kerjak an, ya kami kerjakan. Tapi, pipa itu urusan PHE WMO. Mereka memang tidak lepas tanggung jawab, namun lambat sekali pengerjaannya. Sekarang saja lelangnya PT Pertamina Hulu Energi West Madura Offshore (PHE WMO) selaku pemilik pipa gas yang melintang di Alur pelayaran Barat Surabaya (APBS) dinilai lambat dalam melakukan pekerjaan pemindahan pipa. Padahal, kawasan APBS tersebut berada di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya yang dikelola oleh Pelindo III. Dan dengan adanya pipa tersebut aktivitas dan lalu lintas pelayaran terganggu. Pelabuhan Ta n j u n g P e r a k , y a n g m e r u p a k a n pelabuhan terbesar kedua di Indonesia setiap harinya tidak pernah berhenti bongkar muat barang untuk disalurkan ke Indonesia Timur.Walikota Banjarmasin Apresiasi Penerapan K3di Pelindo III Banjarmasinbelum selesai “ k ata dia. Pipa gas ini sebetulnya sudah menggangu sejak tahun 2009 lalu, namun pada saat itu, pipa gas masih ditangani oleh Kodeco. Dan saat ini pipa gas tersebut diambil alih oleh PHE WMO. Maka, otomatis tanggung jawab relokasi pipa menjadi tanggung jawab PHE WMO.Sementara itu, Sekretaris Perusahan PT Pertamina Hulu Energi Wahidin Nurluzia menyampaikan relokasi pipa akan terus diupayakan agar secepatnya berjalan. Namun, pemindahan itu tidak dilakukan oleh PHE WMO sendiri, melainkan melalui proses lelang. Ia enggan mengungkapkan biaya yang diperlukan untuk memindahkan pipa tersebut. “Sek arang saja, tender masih berjalan dan belum ketahuan siapa pemenangnya, jadi belum tahu biayanya, “ kata dia.Seperti yang telah ditulis di DERMAGA sebelumnya, Pelindo III melalui anak perusahaannya, PT Pelindo Marine Service (PMS), menjalin kerja sama dengan Van Oord Dredging and Marine Contractor B.V. di Rotterdam, Belanda, guna membentuk PT Alur Pelayaran Barat Surabaya (APBS). Dirut Pelindo III-Djarwo Surjanto dalam sambutannya pada acara Penandatanganan nota kesepahaman yang diselenggarakan d i A u l a K B R I D e n H a a g t a n g g a l 1 7 Januari 2014 lalu menyampaikan, APBS akan memegang peran penting dalam menunjang Pelabuhan Tanjung Perak sebagai pintu gerbang ekonomi Provinsi Jawa Timur dan wilayah Indonesia Timur. Hal itu diharapkan dapat mendukung peningkatan pertumbuhan ekonomi di Jawa Timur sebesar 7 sampai 8 persen pada 2014.(Mutiara, dari beberapa sumber)Edi Priyanto, Kepala Humas Pelindo I I I m e ny a m p a i k a n k a r e n a p i p a i n i menggangu, mak a setiap bulannya, Pelindo III rugi hingga Rp 1,3 triliun. Saat ini katanya, sambil menunggu PHE WMO melakukan pemindahan pipa, Pelindo ber inisiatif melak uk an pengeruk an hingga kedalaman antara 14 hingga 16 meter Low Water Spring (LWS) dan pelebaran sepanjang 200 meter, agar kapal-kapal mudah beraktivitas.para karyawan terutama seiring bertumbuhnya potensi produksi di pelabuhan dengan bertambahnya peralatan yang dalam pengoperasiannya harus diseleraskan pula dengan keahlian dan keterampilan sebagai pendukung kegiatan tersebut. Seperti 2 unit CC dan 4 unit RTG yang rencananya akan di datangkan tahun ini diperlukan pertimbangan untuk aspek keselamatannya. Dengan terus menerapkan budaya K3 dipelabuhan diharapkan kegiatan operasional di pelabuhan bisa mendukung pertumbuhan ekonomi nasional khususnya di kota Banjarmasin. Mitra kerja PT Pelindo Banjarmasin yang melakukan kegiatan di pelabuhan juga diwajibkan untuk menerapkan budaya K3.K3 menciptakan suatu sistem keselamatan dan kesehatan kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi dan lingkungan kerja dalam rangka mencegah dan mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta terciptanya tempat kerja yang aman, e� sien dan produktif. Kesehatan dan Keselamatan Kerja merupakan aspek penting yang tidak dapat dipisahkan dalam suatu proses produksi / jasa yang diselenggarakan suatu perusahaan, terlebih lagi bila perusahaan tersebut mempunyai jumlah pekerja yang besar dan kinerjanya beresiko tinggi. Adapun yang m e n j a d i D a s a r- d a s a r p e l a k s a n a a n Keselamatan dan Kesehatan Kerja telah diatur dalam UU No.1 Tahun 1970 yang merupakan lex generalis dari masing – masing Peraturan Menteri Tenaga Kerja yang mengatur dari pembentuk an P2K3, AK3 dan SMK3 dan juga mengenai hal – hal yang berpotensi mengalami kecelakaan kerja. Selain itu di lingkungan PT Pelindo III K3 juga diatur m e l a l u i P e r a t u r a n Direksi PT Pelindo III (Persero).(Jamrud)Pelindo III Cabang Banjarmasin kembali meraih penghargaan sebagai pembina K3 terbaik Kota Banjarmasin. Penganugerahan tersebut secara simbolis dilaksanakan dengan pemberian piagam penghargaan yang diberikan oleh Walikota Banjarmasin H. Muhidin dalam acara Apel Bulan K3 yang dilaksanakan 27 Februari 2014 lalu di Lapangan Swiss Bell Hotel Banjarmasin.Di tahun 2012, Pelindo Banjarmasin juga telah berhasil menorehkan prestasi yang sama sebagai pembina K3 terbaik. Hal ini menjadi motivasi bagi Manajemen Pelindo Banjarmasin untuk terus konsisten dalam menerapkan K3 di lingkungan perusahaan. Khususnya pada kegiatan kepelabuhanan seperti operasional yang memiliki risiko cukup besar untuk keselamatan kar yawan. Dan terbukti pada tahun ini Pelindo Banjarmasin berhasil mempertahankan prestasinya kembali sebagai salah satu pembina K3 terbaik Kota Banjarmasin.Manager SDM dan Umum PT Pelindo, Hasna R ief K ahar iyah hadir sebagai pener ima piagam tersebut, disampaikan piagam ini merupakan hasil dari konsistensi PT Pelindo III dalam menerapkan budaya K3 di perusahaan. Asman Hukum dan Pengamanan PT Pelindo , Annang Cahyadi yang juga turut hadir dalam Apel tersebut menyatakan bahwa sesuai dengan tema Peringatan Bulan K3 tahun 2014 kali ini yaitu “Mewujudkan budaya K3 untuk menjamin stabilitas usaha dalam mendukung pertumbuhan ekonomi nasional “. K3 merupakan suatu cara untuk menekan angka kecelakaan akibat kerja di setiap perusahaan, Pelindo Banjarmasin sebagai perusahaan penyedia jasa kepelabuhanan memprioritask an keselamatan bagi IlustrasiIlustrasi APBSAntrian kapal di Pelabuhan Tanjung PerakWalikota Banjarmasin Muhidin saat menyerahkan penghargaan K3 kepada Asistem Manager Hukum dan Pengamanan Pelindo III Banjarmasin Annang Cahyadi.

21EDISI 184 I MARET I 201420EDISI 184 I MARET I 2014g a r b a r a t aPelindo III Dilirik LLLI-NL untuk Kerjasama Riset di Bidang Transportasi LogistikLogistik masih akan menjadi trending topic yang tetap menarik untuk dibahas dan diperbincangkan selama beberapa tahun kedepan. Hal ini disebabkan karena masih tingginya biaya logistic di Indonesia yang disebabkan oleh beberapa factor seperti tingginya waktu pengiriman barang, kurang lancarnya distribusi dari produsen ke konsumen, infastruktur transportasi yang masih kurang memadai seperti akses jalan raya, pelabuhan, kereta api, bandara dan transportasi penghubung lainnya serta belum adannya kebijakan pemerintah yang mendukung. Berdasarkan data terakhir Bank Dunia Tahun 2012, di wilayah regional Asia Tenggara, indeks kinerja merupakan isu yang masih akan tetap hangat dibicarakan sampai beberapa tahun kedepan. logistic Indonesia atau yang lebih dikenal sebagai Logistics Performance Index (LPI) jauh tertinggal di belakang Negara-Negara berpenghasilan menengah. Tetangga k ita Malaysia menduduk i rangk ing ke -29, Singapura mendapatkan rangking pertama dan Indonesia menempati posisi ke -59 peringkat Bank Dunia untuk Logistics Performance Index (LPI) Tahun 2012. Di era ekonomi global dewasa ini, Logistik merupakan sebuah kunci penggerak dalam hal daya saing dan pengembangan perekonomian suatu bangsa. Untuk menciptakan suatu praktik logistic yang berkelanjutan logistic Belanda yang dikenal sebagai Dinalog (Dutch Institute for Advanced Logistics). Organisasi Logistik Negeri K i n c i r t e r s e b u t d i b e n t u k u n t u k m e n d u k u n g k e b i j a k a n K e m e nt r i a n Infrastruktur dan Lingkungan Belanda yang menaruh perhatian terhadap 3 Sektor Logistik yaitu Green Logistics (Kegiatan Logistik harus berwawasan lingkungan dengan meminimalk an dampak yang ditimbulkan terhadap kelestarian alam sekitar), Agrologistics (Kegiatan Logistik yang dikonsentrasikan pada alur proses pengemasan dan pengiriman produk sektor agricultural baik pertanian maupun perkebunan) dan Urban Logistics (Kegiatan Logistik yang difokuskan pada studi perencanaan dan pengembangan manajememen infrastruktur transportasi perkotaan).Mengapa Transportasi Logistik ?Salah satu alasan mengapa bidang transpor tasi logistic menjadi pusat perhatian dari kerjasama kedua Lembaga Litbang pemerintahan kedua Negara a d a l a h k a re n a s e k to r i n f ra s t r u k t u r menempati porsi 30 persen faktor penentu timbulnya biaya logistic . Dan bidang transpor tasi laut merupakan i n t e r m o d a p r i m a d o n a p e n g i r i m a n barang dan kontainer k arena biaya yang relative murah dibandingk an intermoda transportasi lainnya. Hampir 7 0 p e r s e n p e n gi r i m a n b a ra n g d a n kontainer dalam perdagangan dunia adalah menggunakan jasa pelabuhan. Kelancaran kegiatan Eksport Import dan besarnya volume perdagangan nasional suatu bangsa sepenuhnya bergantung p a d a k e l a n c a r a n d a n k e c e p a t a n pelayanan jasa kepelabuhanan. U n t u k l e b i h m e n i n g k a t k a n kontribusi terhadap kinerja pelaksanaan agenda nasional kerjasama logistic a nt a ra k o m p o n e n k e d u a Le m b a g a Litbang (SisLogNas dan Dinalog) maka dibentuklah sebuah lembaga aplikasi riset bernama Living Lab Logistics Indonesia – Netherland (LLLI-NL) yang pendiriannya d i p e l o p o r i o l e h Tr i s a k t i I nte r t i o n a l Business School dan Rotterdam Business School ( TIBS-RBS). Kerjasama antara kedua institusi pendidik an tersebut didasari pemikiran bahwa perindustrian di kedua Negara harus siap menghadapi ketatnya persaingan dunia usaha yaitu di era pasar bebas dimana Indonesia harus berkompetisi di lingkup ASEAN dan Belanda berkompetisi di lingkup Uni Eropa sehingga banyak perusahaan akan membutuhkan tenaga SDM dan harus mempersiapkan para Pegawainya dengan ilmu pengetahuan dan riset terapan logistic yang diperolehnya melalui pendidikan di Universitas. Mengapa Pelindo III ?Sebagai salah satu upaya untuk m e w u j u d k a n r i s e t l o g i s t i k b a g i pengembangan strategi untuk mencapai tujuan meningkatkan Indeks Kinerja Logistik (LPI) Nasional maka dibutuhkan kerjasama dari 3 (tiga) Pilar Utama Logistik ya i t u Pe m e r i nt a h , Pe r u s a h a a n d a n Universitas (Governments, Companies and Universities). Konsep kerjasama tersebut dikenal sebagai Triple Helix Collaboration, dimana peranan penting masing-masing pihak menentukan hasil dari riset yang dilakukan karena pihak Pemerintah adalah sebagai penentu kebijakan yaitu selaku pembuat peraturan dan perundang-undangan pendukung, Perusahaan merupakan pihak pelaku usaha logistik sehingga menjadi obyek penelitian dan Universitas adalah pihak yang melakuk an riset terapan ilmu logistik.Dalam rangka melaksanakan program kerjanya, Living Lab Logistics Indonesia – Netherland (LLLI-NL) menggandeng beberapa par tner penting. Sebagai implementasi dari Konsep Triple Helix Collaboration yaitu 1). Pemerintah : Institusi Pemerintah Indonesia diwakili oleh Kementrian Perhubungan melalui Tim SiszLognas yang berperan sebagai Koordinator Kementrian Perekonomian Republik Indonesia dan dari Institusi Pe m e r i n t a h B e l a n d a d i w a k i l i o l e h Dinalog selaku Lembaga Penelitian dan Pengembangan Logistik dan Nuffic-Neso sebagai Lembaga Pendidik an Nasional Belanda yang berperan aktif menyediak an beasiswa pendidik an S1 hingga S3 di bidang Logistik; 2). Perusahaan : Melibatkan Perusahaan BUMN Indonesia yaitu PT Pelabuhan Indonesia I, PT Pelabuhan Indonesia II, PT Pelabuhan Indonesia III dan PT Pelabuhan Indonesia IV sebagai Operator Penyedia Jasa Kepelabuhanan dan Swasta Nasional yaitu PT Samudra Indonesia dan PT Meratus selaku Operator di bidang Transportasi Laut sedangkan perusahaan BUMN Belanda yang terlibat adalah Por t of Rotterdam yang merupak an Operator Pelabuhan Terbesar di Belanda KM. Sinar Sabang Milik PT. Samudera IndonesiaPara Direktur Pelindo III Saat Menghadiri Penanda Tanganan Perjanjian Bilateral Bidang Logistik di Belanda (5/4/2013)Gambar 2. Mervin Baker (Direktur Nuffi c-Nesso), Elly Adriana Sinaga (Kepala Litbang Kemenhub RI) dan Fritz Blessing (Manager LLLI-NL) Saat Menghadiri Salah Satu Acara LLLI-NLbagi sebuah negara berkembang maka diperlukan partisipasi sektor industri melalui perkembangan di bidang teknologi serta pihak akademia melalui pengembangan ilmu pengetahuan dan penelitian. Inovasi akademik di bidang transportasi logistic umumnya di titik beratkan pada aspek pelayanan, wawasan, infrastruktur ser ta alur perpindahan barang dan orang. Maka dibutuhkan sebuah Sistem Logistik yang E� sien yang menjadi prasyarat bagi suatu Kota, Daerah dan Negara untuk produknya bisa tetap kompetitif dalam perdagangan internasional, mendorong pertumbuhan pembangunan ekonomi lokal dan nasional serta meningkatkan taraf hidup penduduknya.Melihat latar belakang tersebut diatas, maka sebagai upaya untuk memperkuat Sistem Logistik Nasional (SisLogNas) dan meningkatkan indeks kinerja Logistik Nasional, Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Belanda menjalin kerjasama di bidang riset pengembangan transpor tasi logistic yang kemudian diwujudkan melalui wadah kerjasama a n t a ra B a d a n Pe n e l i t i a n d a n Pe n g e m b a n g a n Kementrian Perhubungan Republik Indonesia dengan sebuah lembaga penelitian dan pengembangan

22EDISI 184 I MARET I 201423EDISI 184 I MARET I 2014ADA semacam kegamangan pelaku bisnis Indonesia, dalam menghadapi pemberlakuan ASEAN Economic Community, (Masyarakat Ekonomi ASEAN, MEA) tahun 2015 mendatang. Umumnya mereka menyadari bahwa kelemahan Indonesia saat ini, terletak pada level biaya logistik dalam negeri yng masih berada pada kisaran 24% dari total Produk Domestik Bruto (PDB), yang bila dirinci, besarannya bisa mencapai Rp.1.820 triliun, yang terbagi dalam biaya penyimpanan sekitar Rp.546 triliun, biaya transportasi Rp.1.092 triliun dan biaya administrasi Rp.182 triliun.Menurut Spesialis Senior Perdagangan di Bank Dunia Henry Sandee, hal itu menjadi masalah serius yang berpotensi menghambat laju perekonomian Indonesia. Laporan tahunan yang disusun oleh Pusat Pengkajian Logistik dan Rantai Pasok Institut Teknologi Bandung (PPLRP-ITB), Asosiasi Logistik Indonesia (ALI), Kelompok STC dan Panteia Research di Belanda serta Kantor Bank Dunia di Indonesia, mencatat temuan studi masih terjadinya ine� siensi di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dan beberapa pelabuhan lainnya di Indonesia.Dari hasil kajian masih ditemukan waktu tunggu petikemas di Pelabuhan Tanjung Priok meningkat dari 4,8 hari pada bulan Oktober 2010 menjadi 8 hari pada tahun 2013. Hal ini memperburuk situasi bottleneck bagi realisasi ekspor dan impor Indonesia. Pada sisi lain, juga didapat emuan bahwa program pemerintah untuk mengoperasikan pelabuhan 24 jam sehari selama 7 hari per pekan, meskipun telah terjadi percepatan dalam proses pengurusan dokumen dan ijin ekspor/ impor tetapi dalam praktik belum dapat berjalan dengan maksimal.Peran Srategis PelabuhanBerkenaan masih tingginya biaya logistik tersebut, Menteri Koordinator (Menko) Perekonomian Hatta Rajasa mengimbau agar semua � hak segera berbenah diri dengan cara melakukan pemangkasan g a r b a r a t ag a r b a r a t aIntegrasi Antar Moda Pasca Pemberlakuan MEASislognas harus diikuti pelaksanaan ship promotes the trade guna meningkatkan daya saingterhadap biaya logistik, agar kedepan nanti Indonesia memiliki daya saing lebih handal. Menurut Menko, caranya antara lain dengan melakukan pengembangan pelabuhan, menambah bandara baru dengan cara membangun dan memangkas pungutan liar serta mempermudah perijinan.“Pembangunan infrastruktur utamanya pelabuhan, harus segera digalakkan di seluruh wilayah Indonesia” kata Hatta Rajasa.Lebih jauh, Menko mengatakan mengingat kegiatan usaha logistik adalah menggerakkan barang, oleh karena itu pelabuhan memiliki peran strategis dalam Sistem Logistik Nasional (Sislognas). Karenanya, paradigma ship follow the trade yang berkembang saat ini, tampaknya harus diikuti pula dengan paradigma ship promotes the trade. Artinya, pergerakan kapal tak hanya nelayani rute atau daerah yang memiliki nilai keekonomian, tetapi juga harus ke daerah-daerah yang memiliki potensi perdagangan. Hatta Rajasa juga menyebutkan target cost logistic sampai dengan tahun 2015 akan dapat turun 3%, lamanya waktu pengiriman barang turun 10% dan ketidak pastian dan Eropa sedangkan Swasta Nasional B elanda adalah Witteveen B os dan Praktijleren Barnelled sebagai Operator Jasa Pelayaran Kapal serta PT. Ollop selaku Importir Komoditi Perkebunan Wilayah Indonesia Timur Khususnya Ambon dan PT. Euro East Bridge Farm selaku Importir Komoditi Perkebunan Wilayah Indonesia Barat Khususnya Jawa; 3). Universitas : Menggandeng beberapa Universitas Negeri dan Swasta Nasional Indonesia terutama Fakultas Teknik dan Ekonomi yaitu Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya, Universitas Gajah Mada dan Trisakti Internasional Business School sedangkan Pelindo III merupak an pintu gerbang perdagangan wilayah Timur Indonesia dan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya merupak an pelabuhan terbesar kedua setelah Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta. A p a l a g i d e n g a n p e m b a n g u n a n d a n pengoperasian PT. Terminal Teluk Lamong sebagai Terminal Petikemas Internasional Kedua setelah PT. Terminal Petikemas Surabaya yang telah berdiri sebelumnya. Sehingga impian Kemetrian Perekonomian Indonesia menjadi pelabuhan-pelabuhan I n d o n e s i a s e b a g a i G l o b a l H u b Po r t bisa menjadi kenyataan. Pembangunan terminal baru Kelas Internasional seperti PT. Terminal Teluk Lamong Surabaya dan bahkan Newport Kalibaru Jakarta dapat mengambil posisi Port of Singapore (PSA) sehingga eksport-import barang dan kontainer dari dan ke Benua Amerika dan Benua Eropa tidak perlu lagi harus melakukan transit di Singapura.Langkah Awal Pelaksanaan Kerjasama Untuk mendukung agenda kerjasama yang telah dijalin antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Belanda tersebut, beberapa kegiatan telah dilaksanakan oleh Pelindo III diantaranya adalah dengan mengirimkan beberapa Eksekutif Managers setingkat Manager Utama, Asisten Senior Manager dan Senior Manager untuk berpartisipasi mengikuti Short Course Compare and Contrast di bidang Port Management and Logistics yang diselenggarakan oleh Rotterdam Business School (RBS) Belanda selama 2 (dua) minggu. Agenda kegiatan Program Kursus Singkat tersebut diisi dengan kegiatan intensif yang terdiri dari kegiatan studi di kelas dengan mempelajari berbagai teori manajemen kepelabuhanan dan logistic serta diselingi dengan kegiatan diskusi yang diselenggarakan di Rotterdam Belanda. dan kunjungan lapangan. Kemudian dilanjutkan dengan kegiatan kunjungan lapangan untuk melaksanakan kegiatan praktik kerja dan studi banding di beberapa pelabuhan di Belanda, Prancis dan Belgia.Sepanjang tahun 2013, Pelindo III telah mengirimkan 2 (dua) rombongan yang masing-masing terdiri dari 20 (dua puluh) orang Eksekutif Manager untuk mengikuti P r o g r a m Pe n d i d i k a n t e r s e b u t y a i t u Angkatan Pertama telah diselenggarakan pada tanggal 25 Mei 2013 s/d 17 Juni 2013, Angkatan Kedua pada tanggal 28 Oktober 2013 s/d 17 Nopember 2013. Dan untuk tahun 2014, Pelindo III akan mengirimkan peserta untuk Angkatan Ketiga yang rencananya akan diselenggarakan mulai tanggal 26 Mei 2014 s/d 11 Juni 2014.Melalui partisipasi dalam agenda k e g i a t a n y a n g j u g a d i k u t i o l e h perwakilan Pelindo I, Pelindo II dan Pelindo IV tersebut, selain di bidang manajemen diharapkan para peserta dapat memperoleh gambaran baru tentang wawasan, visi dan inovasi di bidang operasional pelabuhan t e r u t a m a d e n g a n m e m p e l a j a r i j a r i n g a n t ra n s p o r t a s i l o gi s t i k d i Belanda dan negara Eropa lainnya. Por t of Rotterdam mendapatk an predikat sebagai pelabuhan tersibuk di dunia di tahun 2012 walaupun predikat tersebut kemudian diambil alih pada tahun 2013 oleh Port of Singapore dan pada tahun 2014 predikat tersebut di dapatkan oleh Port of Sanghai - China. Port of Rotterdam juga mendapatkan predikat sebagai pelabuhan terluas di dunia melalui keberadaan European Container Terminalnya. Dari hasil kunjungan lapangan di pelabuhan tersebut d i d a p at k a n b a hwa p e n i n g k at a n e f f i s i e n s i l o gi s t i c m e n j a d i fo k u s perhatian yaitu melalui modernisasi dan otomatisasi peralatan bongkar muat, mata rantai logistic yang singkat, integrasi dan clusterisasi aktivitas industry, pengembangan zona hijau di wilayah industri dan pelabuhan, prosedur keselamatan kerja yang efektif, per luasan jar ingan jalan raya dan kapasitas dan kapabilitas organisasi yang produktif. S e m o g a l a n g k a h aw a l y a n g d i a m b i l m e l a l u i p e n i n g k a t a n pengetahuan dan keahlian para pimpinan Pelindo III dan Compare and Conrast Repor t yang dibuat d a p a t m e n j a d i m a s u k a n b a g i p a r a D i r e k t u r P e l i n d o I I I b a g i pembangunan pelabuhan di masa mendatang agar lebih baik dan semakin maju. Sehingga ambisi untuk meningkatkan Indeks Kinerja Logistik (LPI) Nasional dari pengembangan sektor pelabuhan bukanlah mustahil lagi untuk dicapai!Oleh : TISNA PRABAMITA (STAF RENBANG SDM)beberapa Universitas Negeri dan Swasta Nasional Belanda terutama dari Fakultas Riset Terapan Ekonomi dan Logistik yang berpartisipasi adalah HAN University-Hogeschool, NHTV Univerity-Breda dan Rotterdam University-Rotterdam.Latar Belak ang utama mengapa Pelindo dipilih menjadi mitra kerjasama Program Living Lab Logistics Indonesia – Netherland (LLLI-NL) adalah karena sektor pelabuhan merupakan faktor terpenting dalam mewujudkan sistem transportasi logistik nasional yang terintegrasi dimana sistem pelayanan jasa kepelabuhanan baiik pelayanan kapal dan pelayanan terminal semua pelabuhan di wilayah I ndonesia mulai dari PT Pelabuhan Indonesia I, PT Pelabuhan Indonesia II, PT Pelabuhan Indonesia III dan PT Pelabuhan Indonesia IV telah terintegrasi dalam Sistem INAPORTNET (Indonesia Por t Network) yang merupakan implementasi dari Sistem National Single Window (NSW ) yang telah berjalan sejak tahun 2010. Pelindo III dilirik oleh LLLI-NL untuk melaksanakan kerjasama riset di bidang transportasi logistik karena Peserta Short Course RBS Sandwich Program Angkatan ke-2 Saat Mengunjungi Port of Rotterdam (08/11/2013)Menko PerekonomianHatta RajasaIlustrasi

25EDISI 184 I MARET I 201424EDISI 184 I MARET I 2014turun 10%. Dengan demikian logistic cost dari gross domestic product yang dulunya berada pada level 24%, akan dapat diturunkan hingga 23%, sedang cost of product turun 10% sampai 11%.“Oleh sebab itu, Sislognas sabagai s a l a h s a t u p r a s a r a n a m e m b a n g u n daya saing nasional serta mendukung pelaksanaan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) yang telah ditetapkan dengan Peraturan Presiden (Perpres) No.26 Tahun 2012 tentang Cetak Biru Pengembangan Sistem Logisrik Nasional harus dikembangk an” ucap M enko Perekonomian. Pelabuhan HubMenurut Hatta Rajasa, Sislognas diharap mampu mendukung upaya m e m p e r l a n c a r a r u s b a ra n g s e c a ra efektif dan efisien, guna menjamin pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat dan peningkatan daya saing produk nasional di pasar domestik, regional dan global. Selain itu, mampu membangun simpul-simpul logistik nasional dan konektivitasnya mulai dari pedesaan, perkotaan, antar wilayah dan antar pulau sampai dengan Pelabuhan Hub Internasional melalui kolaborasi antar pemangku kepentingan.A p a b i l a c e t a k b i r u S i s l o g n a s t e r s e b u t d a p a t d i j a l a n k a n s e c a r a intensif dan berkelanjutan, menurut Menko Perekonomian, maka harapan berikutnya adalah mampu menurunkan biaya logistik, memperlancar arus barang dan meningkatkan pelayanan logistik sehingga akan mampu meningkatkan daya saing produk nasional di pasar global dan pasar domestik. S e m e n t a r a i t u K e m e n t e r i a n Perhubungan telah menyelarask an Sislognas dengan cetak biru transportasi multimoda sebagai panduan untuk mengintegrasikan moda transportasi nasional guna mendukung kelancaran arus barang. Cetak biru transportasi dibuat sebagai dukungan terciptanya sistem logistik yang terintegrasi menjelang ASEAN Economic Communit y (M asyarak at E k o n o m i A S E A N - M E A ) y a n g a k a n diberlakukan mulai tahun 2015 nanti. Hal itu dibuat guna memperkuat sektor logistik agar perusahaan Indonesia tak kalah bersaing dengan perusahaan asing. Kementerian Perhubungan saat ini tenah fokus membangun infrastrukturarus barang di 25 pelabuhan, 7 terminal khusus kelapa sawit untuk menghandel Crude Palm Oil (CPO) dan batubara, 1 1 b a n d a r a k a r g o s e r t a p e n a t a a n transportasi di 9 kota.Intergrasi Antar ModaP a d a k e s e m p a t a n t e r p i s a h , Direktur Jenderal Perhubungan Darat S u royo Al i m o e s o m e n g u n g k a p k a n p e n g i n t e g r a s i a n b e r b a g a i m o d a a n g k u t a n d i h a r a p k a n d a p a t m e n h u b u n g k a n s i m p u l - s i m p u l t r a n s p o r t a s i y a n g m e n j a d i p u s a t kegiatan ekonomi. Program tersebut telah dilaksanakan sejak tahun 2012 dengan target penyelesaian pada tahun 2015 atau menjelang liberalisasi sektor logistik ASEAN pada tahun 2019 dan liberalisasi logistik global tahun 2025.“Integrasi transportasi ini diperlukan g u n a m e m p e r k u a t s i s t e m l o g i s t i k nasional. Maka transportasi multimoda harus mampu menjadi payung kebijakan semua moda, termasuk m o d a t ra n s p o r t a s i j a l a n . J a d i , bisa lebih imbang antara moda transpor tasi jalan, kereta api, l a u t d a n u d a r a” k a t a S u royo Alimoeso.S e m e n t a r a i t u , W a k i l Menteri Perhubungan Bambang Susantono menjelaskan bahwa sesuai dengan peta jalan sistem logistik nasional, pelabuhan yang diintegrasikan dengan m o d a t r a n s p o r t a s i l a i n mencakup Lhokseumawe, Belawan, Dumai, Tanjung Pinang, Pekanbaru, Batam, Palembang, Teluk Bayur, Panjang, Banten, Tanjung Priok, Pontianak, Samarinda, Tanjung Emas, Tanjung Perak, Banjarmasin, Benoa, Kupang, Balikpapan, Makassar, B i t u n g , A m b o n , B i a k , S o r o n g , d a n Jayapura. Selain itu, 4 terminal khusus batubara meliputi Balikpapan, Samarinda, Kotabaru, Banjarmasin dan terminal khusus CPO Belawan, Pekanbaru dan Dumai. Sedangkan 11 bandara kargo meliouti Soekarno-Hatta Jakarta, Juanda Surabaya, S a m r a t u l a n g i M a n a d o, H a s a n u d d i n Makassar, Sepinggan Balikpapan, Supadio Pontianak, SM Badarudin II Palembang, F. Kasiepo Biak, Wamena Sentani Jayapura dan Hang Nadim Batam.W a k i l M e n t e r i P e r h u b u n g a n mengakui, terdapat enam masalah pokok infrastruktur yang akan menghambat percepatan implementasi transportasi multimoda. Masalah ini jadi penyebab sektor transportasi menjadi tidak e� sien dan kontribusi negatif bagi perekonomian nasional. Keenam masalah pokok itu, meliputi: interkoneksi buruk antar simpul, rendahnya kinerja simpul pelabuhan, disparitas pembangunan infrastruktur, biaya perjalanan sistem yang tinggi dan pembagian pasar yang timpang. Selain itu, juga terdapat fasilitas bongkar muat yang rendah dan transshipment point yang tidak lengkap, waktu operasi yang terbatas, serta masih digunakannya tenaga manusia, menjadi salah satu penyebab rendahnya kinerja pelabuhan.Selama ini pasar angkutan barang dan penumpang masih didominasi oleh moda transportasi jalan. Menurut catatan Bappenas, moda transportasi melalui jalan berkontribusi melayani 84% penumpang, sedangk an moda transpor tasi kereta api baru 7,3%, udara 1,5%, Laut 1,8% dan sungai hanya 5,3%. Dalam segmen angkutan barang, moda transpor tasi jalan mendominasi dengan 90,4%, dan selebihnya dibagi ke moda transportasi lainnya, yaitu laut dan kereta api masing-masing 7% dan 0,6%. Padahal dua moda transportasi ini memiliki potensi angkut barang berskala besar. Terkait hal tersebut, Sekretaris Jenderal Organisasi Angkutan Darat (Organda) Ardiansyah mengatak an: “Percepatan p e l a k s a n a a n s i s t e m t r a n s p o r t a s i mulitimoda mendesak dilaksanak an, karena kelemahan sektor ini menjadi penyebab arus barang domestik dan internasional tersumbat”.di berbagai tempat yang mencapai 30%, kemudian disusul kenaikan harga Bahan Bak ar Minyak (BBM) bersubsidi dan terjadinya stagnasi di Pelabuhan Tanjung Priok sebagai gerbang impor/ekspor terbesar untuk Indonesia. Disamping hal itu, pelaku dan penyedia jasa logistik juga dibebani oleh maraknya pungutan resmi seper ti regulated agent, por t handling charge, bongkar muat barang di daerah maupun pungutan tak resmi yang biasa disebut dengan istilah pungli (pungutan liar).“Sulitnya lagi, semua kenaik an bisya logistik tersebut tak dibarengi dengan dilakukannya pembangunan infrastruktur logistik yang memadai dari pemerintah, sehingga kertidake� sienan s e m a k i n b e s a r . K e n d a t i h a r u s menghadapi berbagai kendala masalah seperti tersebut, tetapi selama tahun 2013 bisnis logistik di Indonesia masih mampu tumbuh sebesar 12-15%, hingga cukup menarik minat penyedia jasa logistik asing yang akan memanfaatkan terbukanya peluang dalam implementasi MEA untuk jasa logistik di tahun 2015 mendatang” ungkap Ketua Umum ali Zaldy Ilham Masita.Peran StrategisD a r i p a n d a n g a n K e p a l a B a d a n Penelitian & Pengembangan Kementerian Perhubungan Wendy Aritenang Yasid, dalam rangk a mewujudk an bangsa yang memiliki daya saing kuat dalam sektor logistik Indonesia pada tatanan ekonomi nasional, memiliki peranan yang sangat strategis. Oleh karena itu, sistem logistik serta badan usaha angkutan g a r b a r a t ag a r b a r a t amultimoda harus dibuat efisien dan efektif. “Sistem logistik nasional kita perlu segera dibenahi, agar Indonesia tidak tertinggal dari negara-negara ASEAN lainnya. Disamping itu, diper luk an p u l a d u k u n g a n k o n e k t i v i t a s s e r t a infrastruktur dalam mengembangkan kagiatan ekonomi utama transportasi” ujar Wendy.M a s i h m e n u r u t K e p a l a B a d a n Penelitian & Pengembangan Kemenhub, sejalan dengan konektivitas sebagai s a l a h s a t u p i l a r s u k s e s p r o g r a m MP3EI, diperlukan pula enam faktor penggerak sistem logistik nasional, yaitu komoditas penentu dimana terdapat 22 jenis komoditas strategis yang perlu dikembangkan dalam MP3EI. U j a r W e n d y A r i t e n a n g p u l a : “Selanjutnya infrastruktur yang salah satunya adalah transportasi, karenanya guna mencapai efisiensi, diperlukan ser vice provider atau penyedia jasa a n g k u t a n m u l t i m o d a y a n g h a r u s professional. Selanjutnya diperlukan legalitas atau peraturan perundang-undangan, sumber daya manusia, dan yang terakhir adalah teknologi informasi dan komunikasi”.Akhirnya dikatakan, sinergi antara regulator, operator dan pemangk u kepentingan ter k ait, ak an menjadi kunci penting dalam membentuk SDM yang professional di bidang angkutan multimoda dan logistik, melalui penataan t e r e n c a n a y a n g d i d a s a r i d e n g a n standarisasi. (Nilam)Jaga PertumbuhanS e m e n t a r a i t u Wa k i l K e t u a Umum Kamar Dagang & Industri Indonesia (KADIN) Bidang Logistik yang juga adalah Ketua Umum DPP Indonesia Nasional Shipowner Association (INSA)- Car melita Hartoto menyatakan para pelaku u s a h a b i d a n g l o gi s t i k s u d a h mengkaji prospek bisnis di tahun 2014 ini, dan optimis bahwa kondisi makro ekonomi nasional tetap membaik, sehingga akan mampu mendorong pertumbuhan logistik nasional mencapai 7-8%. Menurutnya, berdasar level pertumbuhan ekonomi nasional yang menurut siaran Bank Dunia berk isar 5,3%, pelaku usaha logistic berkesimpulan baha kinerja pemerintah berhasil menjaga level pertumbuhan.“Munculnya optimisme tehadap p e r t u m b u h a n i t u , s e j a l a n d e n g a n proyeksi indikator makro ekonomi yang tertuang dalam Aggaran Pendapatan d a n B e l a n j a N e g a r a ( A P B N ) ” k a t a Carmelita yang biasa disapa ak rab dengan panggilan Meme ini.G u n a m e n j a g a k o n s i s t e n s i pertumbuhan, diharapkan pemerintah tetap menjalankan Perpres No.26/2012 tentang Sistem Logistik Nasional. Hal itu mengingat masih banyak instansi terkait yang belum mengikuti dan menjalan Perpres tersebut. Menurut Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldy Ilham Masita, pemerintah juga perlu mempertimbangkan manajemen logistik nasional yang dikelola satu lembaga khusus, kondisi yang terkotak-kotak antar departemen, lembaga dan pemerintah daerah seperti yang terjadi selama ini akan berakibat pengembangan logistik nasional tidak berjalan sesuai denan h a ra p a n . M e n u r u t nya , p e m e r i nt a h dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) p e r l u m e m b e r i d u k u n g a n p o l i t i k dan anggaran yang lebih jelas untuk membiayai berbagai pembangunan di sektor logistik. Karena rencana strategis an program kerja sektor logistik tak akan banyak berarti apabila kurang mendapat dukungan dari penentu kebijakan.Dalam penilaian Zaldy, tahun 2013 lalu merupakan waktu yang terberat untuk logistik nasional. Hal itu diawali d a r i k e n a i k a n U p a h M i n i m u m Provinsi (UMP) IlustrasiIlustrasi

27EDISI 184 I MARET I 201426EDISI 184 I MARET I 2014cargodoringMenjadi Wanita TerhormatTanpa MelupakanKodratDetikhealth mencatat sebuah studi, orang-orang yang panjang umur sehingga bisa hidup sampai seabad alias seratus tahun didominasi oleh wanita. Berdasarkan data dari Census Bureau, jumlah orang- orang usia seabad di Amerika meningkat hingga 65,8 persen dalam tiga dekade. Pada 1980, manusia dengan usia seabad tercatat sebanyak 32.000 jiwa. Sementara itu, pada 2010, manusia-manusia seabad ini sebanyak lebih kurang 50.000 jiwa. Sebuah penelitian di Inggris juga mencatat peningkatan sebesar 33 persen. Peningkatan tersebut adalah sebanyak 453.000 orang berusia di atas 90 tahun dan 12.320 orang berusia di atas 100 tahun.Penemuan yang unik merek a dapatkan dari segi gender. Pada 2010, 82 persen jumlah orang yang berusia 100 tahun adalah wanita. Di Inggris pun, dari 10 orang yang berusia 100 tahun lebih, 9 orang di antaranya adalah wanita dan 1 orang pria. Demikian dilansir Medical Daily, akhir September lalu. Wanita=Makhluk Luar BiasaWanita lebih terbuka sehingga sulit menyimpan rahasia. Wanita suka bersosialisasi, berbeda dengan pria ya n g ce n d e r u n g m e nye n d i r i d a n bersifat tertutup apalagi menyangkut hal yang bersifat pribadi. Sudah kodrat memang, sehingga bisa dipastikan sedikit sekali rahasia bisa dipegang seorang wanita. Mungkin inilah yang menyebabkan wanita lebih panjang umur daripada pria. Kecenderungan bersosialisasi menyebabkan wanita tidak banyak memendam masalah sehingga mengurangi beban pikiran.Bukan hanya dalam masalah umur wanita juga disebut makhluk perkasa. Bagaimana tidak,hanya wanita lah yang bisa melahirkan dan menyusui. Wanita masih bisa tetap bekerja diantara datangnya rutinitas siklus bulanan yang kadang menyiksa. Migrain, lemah karena anemia, mulas dan emosi yang meledak-ledak mendera para wanita selama siklus itu. Hebatnya, wanita masih bertahan. Bila hamil, semua rasa sakit seperti pegal, mual yang disertai muntah, bengkak di kaki sampai rasa sakit luar biasa kala melahirkan juga tidak pernah membuat wanita ‘kapok’ untuk hamil lagi.Wanita memang mak hluk luar biasa. Tidak hanya luar biasa dalam hal mengurus rumah tangga tapi juga mengurus organisasi baik skala kecil maupun besar. Tidak sedikit saat ini wanita yang menjadi pimpinan tertinggi di unit kerja. Di dunia, Yingluck Shinawatra tercatat sebagai Perdana Menteri termuda. Wanita Thailand itu memang memiliki paras cantik dan selalu fotogenik. Yingluck diangkat menjadi PM pada usia 44 tahun.Percha Leanpuri, Anggota DPD di negeri ini baru berusia 23 tahun saat duduk sebagai anggota Dewan Per wak ilan Daerah. Alhasil Percha Leanpuri tercatat sebagai anggota DPD termuda. Bashaer Othman dari p a l e s t i n a , b a r u b e r u s i a 1 5 t a h u n ketika diangkat menjadi Wali Kota Allar di Tepi Barat, Palestina. Organisasi pemeringk at dunia yang berbasis di Darlington Inggris, Royal World Record, pun memberikan penghargaan k e p a d a B a s h a e r O t h m a n s e b a g a i Wali Kota Termuda di Dunia. Atifete Jahjaga, Presiden Perempuan TermudaAtifete Jahjaga lahir 20 April 1975 di Dakovica. Saat menduduki kursi presiden Kosovo pada 7 April 2011, usia Jahjaga baru 36 tahun. Tak heran dia menjadi presiden perempuan termuda.Antara Kodrat dan EmansipasiS e b u t a n w a n i t a k a r i r r a s a n y a l e b i h m a n t a p d a r i p a d a s e b u t a n pria karir. Mungkin karena bila pria berk arir itu adalah hak dan sudah merupak an kewajibannya sebagai bentuk tanggungjawab pria sebagai k e p a l a k e l u a rg a . B e r b e d a d e n g a n wanita yang berkarir. Wanita berkarir atau mengejar karir adalah hak dan bukan kewajiban. Sah-sah saja ketika seorang wanita ingin berkompetisi u n t u k m e n g u k u r k e m a m p u a n ny a dalam hal karir. Disitulah emansipasi berperan. Dimana wanita dan pria memiliki kesempatan yang sama dalam berkarir, berkompetisi, membuktikan minuman apa yang menyebabkan si kecil alergi bahkan mulai lupa kapan ulang tahun suami dan anak-anak. Keliatannya memang sepele, bahkan mungkin pekerjaan seperti mengganti p o p o k s i k e c i l m e r u p a k a n t u g a s pengasuh anak. Padahal kesempatan Anda bersama anak selama dua menit saja, bisa membawa pengaruh dalam jangka waktu lama.Wanita Yang BerkarierMungkinkah fokus dan perhatian s e o r a n g w a n i t a t e r h a d a p k a r i r dan pengembangan dir i merek a terhenti saat memutusk an untuk menjadi ibu rumah tangga? Tentu saja tidak. Kecanggihan teknologi banyak membantu. Kenapa begitu? Ya karena di era digital ini semua profesi bisa ditekuni tanpa harus hadir di kantor. Kantor di dunia maya alias virtual offi ce bisa menjadi solusinya. Virtual office memungkinkan Anda mengembangkan potensi diri tanpa harus meninggalkan keluarga. Kantor-kantor modern saat ini banyak memberikan fasilitas yang m e m b e r i k a n k e n y a m a n a n b a g i wanita. Fasilitas ruang menyusui dan ruang penyimpanan ASI adalah salah satunya. Menyusui yang merupakan kodrat wanita bisa tetap dilakukan tanpa mengganggu pekerjaan dan wanita diberikan privasi untuk bisa tetap memberikan yang terbaik bagi anak-anaknya. Air Susu Ibu (ASI) dapat disimpan kala bekerja dan diminum si anak ketika ibu sudah tiba dirumah.S a a t i n i b u k a n j a m a n n y a w a n i t a ‘ k a l a h’ d a l a m h a l k a r i e r d i b a n d i n g k a n p r i a . K e s e m p a t a n untuk mengembangkan karier dan k e r a g a m a n l a p a n g a n p e k e r j a a n terbuka sama bagi pria dan wanita. Rasanya hampir semua pekerjaan pr ia bisa dikerjak an oleh wanita sehingga tidak heran kalau wanita j a m a n s e k a r a n g b a n y a k y a n g menjadi pemimpin. Wanita yang berkarier hendaknya tidak melupakan k o d r a t n y a s e b a g a i i b u . Wa n i t a tangguh adalah wanita yang mandiri, tidak tergantung kepada orang lain namun tidak melupakan kodratnya sebagai ibu bagi anak-anak dan istri bagi suaminya. Selamat hari wanita internasional.(Mutiara)dan meningkatkan kemampuan sekaligus mendapat pengakuan.B a n y a k w a n i t a s u k s e s menyeimbangkan karir dan keluarga namun tidak sedikit juga yang gagal. Anda adalah wanita yang menjadi bos di kantor, mendapatkan materi berlimpah, jabatan tinggi, penghargaan dan pujian disana-sini namun perkembangan anak di rumah tidak pernah Anda pantau sementara Anda sangat mahir memantau pekerjaan anak buah di kantor. Anda dinilai sukses menggali potensi dan mengembangkan karir anak buah namun Anda gagal menggali potensi anak. Yang lebih parah, anda bukanlah orang pertama yang mengetahui kapan si kecil mulai merangkak, makanan atau IlustrasiIlustrasi

29EDISI 184 I MARET I 201428EDISI 184 I MARET I 2014cargodoringcargodoringmenikah dengan ekstra panjang lengan dan desain yang rumit). Untuk wanita yang belum menikah, furisode ini menjadi pakaian yang paling formal yang bisa mereka pakai, dan banyak dari mereka ingin mengenakannya pada acara Hari Kedewasaan yang menandakan berakhirnya masa ABG dan berubah menjadi seorang dewasa seutuhnya (WEI) di umur tersebut menjadi titik tolak terbesar bagi orang Jepang.Dari masa ke masa gra� k pekerja wanita-usia menikah 27 tahun-Jepang yang keluar dari lapangan kerja terus meningkat. Kemudian di usia 40 tahun keatas gra� k wanita memasuki lapangan kerja mulai meninggi lagi. Hal ini dikaitkan dengan adanya kelahiran dan masa membesarkan anak -anak oleh ibu-ibu Jepang. Tahun � skal 2003 mencatat jumlah seluruh angkatan kerja wanita di Jepang sebanyak 25.5 juta yang 41.4 % (9.3 juta) adalah pekerja wanita paruh waktu, bekerja kurang dari 35 jam dalam seminggu. Dan dari seluruh total lapangan kerja paruh waktu, 77.4 persen diduduki oleh tenaga kerja wanita-Japan A Pocket Guide 2004, Foreign Press Centre Japan-.Rilis Kementerian Kesehatan-Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang tanggal 17 Maret 2013 lalu mengungkap 61% ibu muda Jepang keluar dari pekerjaannya menjelang kelahiran anak pertamanya untuk membesarkan buah hatinya. Survey diatas melibatk an 21.879 ibu muda yang melahirk an antara bulan Januari 10-17 tahun 2001, dibagi dalam 4 periode. Setahun sebelum melahirkan, saat melahirkan, enam bulan setelah melahirkan dan 18 bulan setelah melahirkan. Didapatkan 73% dari jumlah responden mempunyai pekerjaan diluar rumah sebelum melahirkan anak pertama. 53% keluar dari tempatnya bekerja sesaat sebelum melahirkan dan tidak kembali bekerja lagi. Ditambah dengan yang keluar dari pekerjaannya setelah melahirkan, jumlah seluruhnya menunjukkan 61% ibu muda Jepang meninggalkan pekerjaannya diluar rumah setelah melahirkan anak pertama.Dukungan pemerintahDi Jepang, peran ganda sebagai ibu, terutama ibu anak balita sekaligus wanita pekerja, dianggap sebagai chuto hanpa-peran tanggung, tidak populer di Jepang. Menjadi ibu manusia Jepang atau tidak sama sekali. Hak dan kewajiban masing-masing d i l i n d u n gi o l e h u n d a n g - u n d a n g. S a ra n a d a n prasarana yang diberikan oleh pemerintah sama-sama besar dan mendukung kesuksesan masing-masing karir yang diemban.B a gi wa n i t a p e k e r j a J e p a n g -wa n i t a t i d a k menikah/menikah tidak melahirkan anak -, bisa mencapai jabatan yang setinggi-tingginya apabila dia sanggup dan mampu. Astronout wanita Asia pertama, bahkan mungkin yang pertama pula di dunia, terbang dua kali dengan NASA, space-shuttle Columbia-Juli 1994 dan Discovery-Nov 98, adalah wanita Jepang, Dr. Chiaki Mukai. Menlu sekaligus Deputi Perdana Menteri dari negara super economic power sekaligus bangsa tersejahtera di dunia serta memiliki harapan hidup terlama, dan sedang berjuang meningkatkan peranan Jepang di Dewan Keamanan PBB, adalah seorang wanita, Yoriko Kawaguchi.Bagi wanita Jepang yang memilih melahirkan anak. Secara ilmiah maupun dalam tradisi Jepang, mitsu no tamashi -masa-masa emas meletakkan pendidikan dasar dalam usia tiga tahun pertama masa perkembangan pesat otak seorang anak adalah penyebab utama ibu muda Jepang berpendidikan meninggalkan lapangan kerja, melaksanakan ikuji-meletakkan dasar pendidikan berperilaku sejak dini kepada anak-anaknya- .Agar para ibu muda Jepang tidak perlu membantu mencari tambahan nafkah keluarga. Pemerintah Jepang menyediak an permuk iman sewa layak untuk para keluarga muda, sejak dari jaman masih dinding terbuat dari papan hingga k ini beton bertingkat tahan gempa dengan fasum&fasos yang semakin maju seperti tehnologi informasi. Tanpa didorong-dorong namun dengan daya tarik berupa sistim keamanan sosial, sarana& prasarana serta pengetahuan yang semakin baik. Secara alamiah nilai keibuan yang dimiliki sebagian besar wanita Jepang bisa berkembang menumbuh-kembangkan anak-anak beserta lingkungan. Anak-anak di Jepang , pria dan wanita, sangat sayang dan mengagumi ibunya. Ini karena ibu dianggap sebagai jelmaan Dewi Amaterasu yang dipuja oleh bangsa Jepang.Data resmi tadi juga mencatat, responden perempuan yang tidak ingin menjadi ibu rumah tangga penuh waktu berjumlah 38,5 persen. Sebaliknya, sek itar 30,2 persen pria jomblo menunjuk k an pandangan negatif tentang masa depan pasangan mereka yang ingin total mengurus rumah tangga.Sur vei ini dilakuk an melalui internet oleh lembaga swasta yang ditugasi kementerian. Survei ini melibatkan 3.133 pria dan wanita termasuk mereka yang sudah menikah.Kaum perempuan juga ditanyakan tentang gaji bulanan yang didapatkan pasangan mereka. Hasilnya menunjukkan sebanyak 40,8 persen mengatakan 200-300 ribu yen, lalu diikuti dengan mereka yang mengatakan 300-400 ribu yen. Sekitar 4,2 persen responden mengatakan “pendapatan tidak penting”. Bagaimana dengan wanita Indonesia ? (Mutiara, dari beberapa sumber)Jepang dikenal sebagai negara maju dengan penduduk yang suka bekerja keras. Namun sebuah survei menunjukkan kini banyak juga perempuan muda yang ingin total mengurus rumah tangga.Diberitakan Xinhua yang melansir Kyodo News, sekitar 34,2 persen perempuan jomblo berusia 15-39 tahun ingin menjadi ibu rumah tangga. Sementara itu, sebanyak 19,3 persen laki-laki jomblo pada rentang usia yang serupa menunjukan pandangan yang positif pada masalah yang sama. Fakta itu terungkap dari data yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan Jepang.Kalau di Indonesia umumnya kedewasaan itu dipatokkan pada usia 17, di Jepang seseorang dianggap dewasa itu setelah berusia 20 tahun. Mereka mendapatkan hak untuk memilih di umur 20 tahun, juga diperbolehkan untuk merokok dan minum sake atau minuman beralkohol lainnya. Namun seiring dengan adanya hak, juga terdapat kewajiban-kewajiban baru, sehingga Upacara Hari Kedewasaan di Jepang menjadi tradisi turun menurun dan sudah diselenggarakan sejak zaman dulu. Di masa lalu, transisi dari anak-anak menjadi dewasa untuk laki-laki ditandai saat mereka berusia 15 tahun, sedangkan untuk wanita ditandai ketika mereka menginjak usia 13 tahun. Namun semenjak tahun 1876, pergantian transisi tersebut dilegalkan pada usia 20.Pada masa ini, para pria biasanya mengenakan jas untuk perayaan tersebut, namun banyak wanita yang memilih untuk mengenakan pakaian tradisional bernama “Furisode” (tipe kimono yang dikhususkan untuk wanita yang belum Seorang teman membuat status di wall facebooknya, “ Salut pada wanita Jepang. Mereka adalah pekerja keras namun sangat senang bila bisa jadi ibu rumah tangga”. Berapa persen anak Indonesia yang menjawab “ibu” ketika ditanya cita-citanya?Ilustrasi

30EDISI 184 I MARET I 2014Ritual Penanda Kedewasaandari Seluruh Duniacargodorings e b a g a i l a m b a n g p e r m o h o n a n k e b a h a gi a a n d a n k e s e j a hte ra a n . Grompol (menggerombol) artinya agar selalu dikelilingi oleh teman-temannya. Perayaan diakhiri dengan s y u k u r a n b e r s a m a . S e d a n g k a n masyarak at Jawa pada umumnya c u k u p m e m e r i n g a t i m e n a r c h e dengan membuat bubur merah dan putih. Bubur putih dibuat tanpa gula sedangkan bubur merah diberi gula aren. Orangtua (Ibu) kemudian berdoa untuk anak gadisnya.Dayak Kalimantan, IndonesiaG a d i s d a r i s u k u D a y a k I b a n yang mengalami menarche (haid pertama,Red) mesti ditato tubuhnya. Sebuah lesung besar diletakkan di atas badan si Gadis agar tubuhnya tidak bergerak sehingga memudahk an penatoan. Ketika si Gadis merasa kesakitan, maka suara tangisannya harus dilagukan. Selama pembuatan tato semua pria tidak boleh keluar rumah. Selain itu seluruh keluarga juga diwajibkan menjalani berbagai p a n t a n g a n u n t u k m e n g h i n d a r i bencana bagi gadis yang sedang ditato.Papua, IndonesiaG a d i s ya n g m e n g a l a m i h a i d pertama diletakkan dalam pondok yang telah dibangun oleh saudara laki-lakinya. Selama menstruasi si gadis tidak boleh tidur pada malam hari agar tidak mimpi buruk. Jika menstruasi telah selesai si gadis harus membakar pondoknya berikut baju yang dipakainya. Mereka juga harus memerhatikan ke mana arah angin. Arah angin bisa menandakan apakah si cewek akan menikah atau tidak.IndianPada upacara itu, gadis suku Indian Navajo yang sedang menarche mengenakan gaun khusus dan di make over habis-habisan hingga wajahnya menyerupai Dewi Navajo, dewinya suku Indian Navajo. Gadis yang dipestakan harus berlari dengan kaki telanjang. Keluarga membuat kue jagung (‘alkaan’) yang dibagikan kepada para tetangga. Kegiatan ini cargodoringUpacara ini dianggap sakral dan diperuntukan bagi anak anak yang mulai beranjak dewasa, dimana bagi anak perempuan yang telah datang bulan atau mensturasi, sedangk an bagi anak lak i lak i telah memasuk i masa ak il baliq atau suaranya telah berubah, dengan upacara ini juga anak anak dihantarkan ke suatu kehidupan yang mendewasakan diri mereka yang di sebut juga niskala.Yogyakarta, IndonesiaUntuk memperingati haid pertama seorang gadis, digelar upacara Tarapan. Di keraton Yogyakarta upacara ini dilakukan di Bangsal Sekar Kedaton. Gadis yang sedang menarche memakai baju khas keraton Yogya dengan rambutnya disanggul. Keluarga membuat tumpeng, sesaji yang terdiri dari rempah-rempah dan bumbu dapur ser ta bubur merah putih. Sesaji itu dimaksudkan untuk menolak bala. Pada upacara ini tidak ada pria yang boleh ikut, termasuk Sultan. Upacara Tarapan di Surakarta sedikit beda. Dalam perayaan ini si Gadis mengenakan batik dalam ritual siraman. Kemudian si Gadis berganti baju dengan kain bermotif grompol dilakukan setiap hari selama menarche. Suku Indian Nootka beda lagi upacaranya. Di hari menarche si Gadis digiring warga ke tengah laut. Si G adis kemudian diceburkan dan ditinggal sendirian di tengah laut. Dia kemudian berenang kembali ke pantai yang diikuti oleh tepuk tangan dan nyanyian warga yang mengantarnya. Aborigin, AustraliaPe n d u d u k a s l i A u s t r a l i a , s u k u Aborigin, memeringati menarche dengan cara memberikan pelajaran kewanitaan yang mereka namakan Love Magic. Yang memberikan pelajaran adalah ibu-ibu sekampungnya. Love Magic mengajarkan tata cara melahirkan, merawat keluarga, memasak dan lainya. Si cewek juga diberi pelajaran tentang perubahan � sik wanita setelah menarche.IndiaUpacaranya dilakukan saat hari ganjil. Jadi kalau misalnya si Gadis mengalami menarche tanggal 4, maka Charmati Chadanja dilaksanakan pada tanggal 5. Dalam ritual ini si cewek diharuskan mengenakan pakaian sari yang baru lengkap dengan perhiasannya. Kain sari tidak boleh berwarna hitam karena hitam menandakan kesedihan. Pada upacara itu di bawah kaki si Gadis diletakkan r a n t i n g , d a u n d a n t a n a h s e b a g a i penangk al ketidaksucian. Si cewek kemudian diciprati dengan air susu bekas rendaman koin dan rumput. Koin dan rumput sebagai simbol kemakmuran dan kesuburan. Setelah ritual selesai diadakan pesta yang menunya kari dan roti canai.SrilangkaP a d a h a r i p e r t a m a m e n a r c h e keluarga memanggil peramal untuk memprediksi masa depan si Gadis yang sedang menarche berdasarkan posisi rasi bintang pada saat itu. Peramal akan mengatakan segi baik dan buruk agar si Gadis bisa mengantisipasinya. Di hari itu si Gadis diperlakukan sebagai R atu Sehari. Dia ak an d i l u l u r d a n d i m a n d i k a n o l e h keluarga. Setelah itu dikenakan gaun putih dan siap berpesta dengan para undangan yang biasanya sudah membawa hadiah serta uang.31EDISI 184 I MARET I 2014Dalam rangka memperingati Hari Wanita Internasional yang jatuh pada tanggal 8 Maret, DERMAGA mengupas kisah tentang ritual penanda kedewasaan wanita di berbagai penjuru dunia Berikut ulasannya yang diambil dari berbagai sumber.Bali, IndonesiaUpacara menginjak dewasa (munggah deha) dilaksanakan pada saat putra / putri sudah menginjak dewasa. Peristiwa ini akan terlihat melalui perubahan-perubahan yang nampak pada putra-putri. Misalnya pada anak Iaki-laki perubahan yang menonjol dapat kita saksikan dari sikap dan suaranya. Pada anak putri mulai ditandai dengan datang bulan (menstruasi) pertama. Orang tua wajib melaksanakan upacara meningkat dewasa (munggah deha) ini. Upacara ini dilaksanakan pada saat anak menginjak dewasa. Upacara ini bertujuan untuk memohon ke hadapan Hyang Samara Ratih agar diberikan jalan yang baik dan tidak menyesatkan bagi si anak. Upacara ini dilakukan oleh Pandita / Pinandita atau yang tertua di dalam lingkungan keluarga. Di Bali, anak perempuan dan laki-laki yang mulai beranjak dewasa diwajibk an mengik uti upacara Potong Gigi yang mengandung arti pembersihan sifat buruk yang ada pada diri manusia. Potong gigi dalam bahasa Bali Mepandes bisa juga disebut Matatah atau Mesanggih, dimana 6 buah taring yang ada di deretan gigi atas dikikir atau ratakan, upacara ini merupakan satu kewajiban, adat istiadat dan kebudayaan yang masih terus dilakukan oleh umat Hindu di Bali secara turun temurun sampai saat ini.YahudiCe w e k Ya h u d i y a n g m e n g a l a m i m e n a r c h e a k a n m e n d a p a t s e b u a h tamparan di pipi dari ibunya. Si Gadis d i w a j i b k a n b e r t a ny a , “ K e n a p a s a y a ditampar?” Kemudian ibunya langsung menjelaskan bahwa tamparan itu sebagai simbol agar si Gadis berhati-hati dan m e n j a g a d i r i d a l a m b e rg a u l k a re n a sudah dewasa. Ritual menampar adalah sebagai tanda si Cewek sudah remaja. Jadi, walaupun ditampar, dia tak boleh menangis.TurkiDi suku Mogul Turki, cewek yang mendapati haid pertama diungsikan di gubug yang telah dibangun oleh saudara laki-lakinya. Selama haid si cewek tidak boleh bicara dengan laki-laki. Yang boleh berkunjung dan ngobrol ke gubug tersebut adalah ibu dan neneknya. Di gubug itulah si Gadis diajarkan ketrampilan wanita seperti memasak dan menjahit.NigeriaU p a c a r a i n i m i r i p u p a c a r a pengorbanan. Si Gadis yang mengalami menarche aka disilet perutnya sebanyak 4 baris. Konon hal itu dipercaya bisa membuat kesuburan seorang perempuan. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan si Gadis bakal mengalami pendarahan atau terluka karena upacara Imborivungu dipimpin oleh Kepala Suku yang sakti banget. JepangO r a n g J e p a n g l e b i h s e d e r h a n a dalam merayakan menarche. Keluarga si Gadis yang mengalami haid pertama d i w a j i b k a n m e n a n a k b e r a s m e r a h dan membuat makanan dari kacang-k acangan. Kemudian merek a mak an bersama keluarga saja. Bagaimana dengan Anda?(Mutiara)IlustrasiIlustrasi

32EDISI 184 I MARET I 201433EDISI 184 I MARET I 2014

cargodoringKARIR DAN KELUARGA SEIMBANG ?Wahai Wanita, INI TIPSNYA…35EDISI 184 I MARET I 201434EDISI 184 I MARET I 2014cargodoringDari Peringatan Bulan K3Bulan K3 Tahun 2014Sebagai Awal Peningkatan Kualitas KerjastevedoringAmbil alih pekerjaan ‘si mbak’ dalam hal pendampingan anak segera setelah Anda tiba di rumah. Biarkan asisten mengerjakan pekerjaan rumah tangga dan Anda yang menemani si kecil bermain atau belajar. Sepele tapi sangat berarti, bukan?Jangan berikan anak sisa waktu kita. Maksimalkan waktu yang sedikit untuk anak. Intinya adalah quality time. Kala bersama anak, jangan sibuk dengan handphone atau perlengkapan kerja lainnya sehingga anak tidak merasa hidup sendiri. Yang mereka perlukan adalah keberadaan Anda dan bukan semata pemberian materi Anda kepada mereka. Tatap mata anak Anda dengan penuh kelembutan ketika berbicara dengannya. Ingatlah, bahwa anak akan menangkap dan mengingat memori ketika Anda memperlakukan mereka dengan lembut atau sebaliknya malah kasar yang nantinya dimasa dewasa membawa dampak psikologis yang buruk bagi mereka. Ketika tiba di rumah, ‘tanggalkan’ semua atribut pekerjaan bahkan jabatan Anda. Dirumah, Anda adalah seorang ibu bagi anak-anak dan istri dari suami yang merupakan kepala rumah tangga. Turunkan intonasi ketika berbicara dirumah dan jangan bersikap ‘bossy’. Hargailah suami Anda sebagai kepala keluarga dengan tidak terlalu dominan di rumah. Sekali-kali manja dan bersikap tergantung pada suami sangat diperlukan suami sebagai bukti bahwa Anda masih memerlukannya.010203Cabang Tanjung PerakDalam rangka penyelenggaraan kegiatan bulan Keselamatan & Kesehatan Kerja (K3) Nasional Tahun 2014 yang bertema “Wujudkan Budaya K3 Untuk Menjamin Stabilitas Usaha Dalam Mendukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional”, PT Pelindo III Tanjung Perak melakukan beberapa rangkaian kegiatan seputar K3, diantaranya sosialisasi K3 dan simulasi penanggulangan bahaya kebakaran dengan menggunakan APAR (Alat Pemadam Api Ringan), menyelenggarakan lomba K3 bagi para pegawai dan pegawai tidak tetap Pelabuhan Tanjung Perak, yakni lomba fotogra� dengan tema kepatuhan terhadap K3, lomba desain stiker himbauan K3, dan lomba kebersihan ruangan (5R).Sosialisasi K3 dan simulasi APAR tersebut telah diselenggarakan pada tanggal 4 Februari 2014 di Ruang rapat Kalimas Lt.3 Kantor Cabang Tanjung Perak, dengan narasumber dari Dinas Tenaga Kerja Kota Surabaya dan PT Sampoerna. Sosialisasi tersebut diikuti oleh para pegawai dan pekerja tidak tetap sebanyak 89 orang yang mewakili masing-masing unit kerja Pelabuhan Tanjung Perak.Sosialisasi tersebut dibuka langsung oleh General Manager Pelindo III Cabang Tanjung Perak, Toto Heli Yanto. Dalam sambutannya Toto Heli Yanto menyampaikan bahwa tujuan dasar dari penerapan K3 adalah mencegah atau mengurangi resiko kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja dan terjadinya kejadian berbahaya lainnya, oleh karena itu kesadaran para pekerja PERINGATAN BULAN K3 DI CABANG-CABANG PELINDO III DITANDAI DENGAN UPACARA YANG DIGELAR SERENTAK PADA 11 PEBRUARI 2014. BERIKUT LAPORAN DERMAGA.Upacara peringatan hari K3 di lingkungan Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang.

37EDISI 184 I MARET I 201436EDISI 184 I MARET I 2014stevedoringstevedoringmengenai pentingnya mengenakan Alat Perlindungan Diri (APD), seperti helm, pelindung mata, masker, sepatu safety, safety belt dan kaos tangan sangat diperlukan.“Setelah mengikuti sosialisasi K3 ini marilah kita berkomitmen untuk melaksanakan upaya konkret pelaksanaan K3, serta meningkatkan kesadaran, partisipasi dan tanggung jawab menciptakan perilaku K3, sehingga K3 benar-benar menjadi budaya kita dalam bekerja khususnya di lingkungan Pelabuhan Tanjung Perak, dan target Zero Accident tetap bisa dipertahankan oleh Pelabuhan Cabang Tanjung Perak”, tegas Toto Heli Yanto.Sedangkan untuk lomba fotogra� K3 diikuti oleh 20 orang pegawai dengan 34 hasil karya foto, untuk lomba desain stiker himbauan K3 diikuti oleh 6 orang pegawai, dan lomba 5R yang diikuti oleh 12 Divisi di Pelabuhan Tanjung Perak.Puncak peringatan bulan K3 ini nantinya akan diselenggarakan upacara bulan K3 pada tanggal 14 Februari 2014 di Halaman Kantor Cabang Tanjung Perak. Para pemenang lomba akan diumumkan dalam upacara tersebut, dan di akhir upacara juga akan dilakukan simulasi penanggulangan bahaya kebakaran di dalam gedung Kantor Cabang Tanjung Perak oleh tim K3 dan para pegawai Pelabuhan Tanjung Perak.Di bulan K3 Tahun 2014 ini, Toto Heli Yanto juga menyampaikan beberapa slogan K3 yang harus diingat, yaitu : “Awali kerja dengan semangat, dan ak hiri kerja dengan selamat ”, “Utamak an selalu Keselamatan dan Kesehatan Kerja”, dan “Keselamatan anda hari ini merupakan masa depan keluarga anda”.Cabang Tanjung EmasMemperingati bulan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) unsur maritim Pelabuhan Tanjung Emas Semarang secara serentak menyelenggarakan upacara peringatan hari K3 Nasional, pada 11 Pebruari lalu. Upacara yang mengambil tempat di dermaga Nusantara tersebut merupakan pernyataan sebagai awal dimulainya bulan K3 tahun 2014.Sejak tahun 2010 yang lalu, tahun ini merupakan peringatan kelima bagi bangsa Indonesia untuk berjuang, berperan aktif, dan bekerja secara kolektif dalam usaha pencapaian visi K3 Nasional. Demikian sambutan dari Carolus Sengadji yang didapuk menjadi Pembina Upacara kali itu.Apel bersama peringatan hari Keselamatan dan Kesehatan kerja (K3) di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang berlangsung di Lapangan Penumpukan Dermaga Samudra 01 dimulai pukul 07.00 WIB. Cuaca mendung bukan menjadi penghalang untuk melaksanakan apel bersama dalam rangka peringatan bulan K3.Pada kegiatan ini, Manager SDM dan Umum Terminal Peti Kemas Semarang (TPKS) bertindak sebagai inspektur upacara, DAN Kepala KSOP bertindak sebagai Pembina upacara. Tampak hadir pula Kepala Beacukai, Kepala Balai Karantina, Pertamina, Portex, Garuda Perkasa Laut, General manager PT. Pelni yang menjadi mitra kerja Pelindo III Tanjung Emas.Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Tanjung Emas Semarang Carolus Sengaji, saat menyampaikan pidato Menakertrans menyebutkan ditahun ke lima peringatan K3 bangsa Indonesia agar terus berjuang, berperan aktif dan bekerja secara kolektif dalam pencapaian visi K3 nasional yaitu Indonesia Berbudaya K3 tahun 2015. Lebih lanjut Kepala Kantor KSOP menyampaikan dalam rangka pencapaian visi K3 nasional diharapkan dapat mengantisipasi kecenderungan liberalisasi dan globalisasi yang saat ini sedang berlangsung.Saat ini masih diliputi keprihatinan dengan masih relatif tingginya kecelakaan kerja yang disebabkan karena pelaksanaan dan pengawasan K3 sekaligus perilaku selamat masyarakat industri dan masyarakat umum yang masih belum optimal. Kejadian tersebut harus dijadikan pelajaran yang sangat berharga untuk mencegah terulangnya kejadian yang serupa.K 3 m e r u p a k a n s a l a h s a t u a s p e k p e r l i n d u n g a n k e t e n a g a k e r j a a n y a n g merupakan hak dasar dari setiap tenaga kerja dan bukan hanya tanggung jawab pemerintah tetapi tanggung jawab semua pihak khususnya masyarakat industri.“Untuk mewujudkan cita-cita tersebut, diharapakan partisipasi dari semua potensi bangsa baik organisasi profesi, asosiasi, perguruan tinggi, lembaga - lembaga K3 dan pemerintah hendaknya bekonsentrasi penuh untuk melak uk an upaya konk r it pelaksanan K3 di lingkungan masing-masing, sehingga pelaksanaan K3 menjadi gerakan seluruh bangsa Indonesia guna mendukung tercapainya Indonesia Berbudaya K3 Tahun 2015”katanya.Selanjutnya di penghujung kegiatan Tr i Suhardi selak u G eneral M anager PT Pelindo III Cabang Tanjung Emas memberikan penghargaan sebagai mitra kerja peduli K3 kepada PT Portex dan dilanjut Iwan Sabatini selaku General Manager TPKS memberikan penghargaan yang sama kepada PBM Garuda Perkasa Laut.Menjelang tahun terakhir pelaksanaan bulan K3 Nasional periode lima tahun pertama ini masih diliputi keprihatinan dengan masih relatif tingginya angka kecelakaan kerja, misalnya kecelakaan di PT Freeport Indonesia yang menelan kor ban jiwa, kecelak aan yang melibatkan kereta api dengan truk tangki pertamina maupun kecelakaan yang l a i n m e n gi n d i k a s i k a n p e l a k s a n a a n d a n pengawasan K3 sekaligus perilaku selamat masyarakat industri pada khususnyadan masyarakat pada umunya belum optimal.“Kejadian tersebut selayaknya dijadikan p e l a j a ra n y a n g s a n g a t b e r h a rg a u n t u k mencegah terulangnya kejadian serupa,” himbau Carolus lebih lanjut.Kepala Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Tanjung Emas Semarang tersebut menyampaikan sambutan dari Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia, Muhaimin Iskandar. Dalam sambutan tersebut dirinya menyampaikan dalam kondisi global saat ini berpengaruhi terhadap stabilitas usaha di Indonesia dan berdampak pada semua aspek perlindungan ketenagakerjaan.“Tantangan besarnya yang kita hadapi di sektor ketenagakerjaan saat ini adalah kualitas sumber daya manusia baik yang akan memasuki dunia kerja maupun yang sudah bekerja di perusahaan,” jelasnya.Ilustrasi

stevedoring39EDISI 184 I MARET I 201438EDISI 184 I MARET I 2014Menuju Top 10 Container Terminal dengan Single Yard System 1. PendahuluanPe r k e m b a n g a n p e rd a g a n g a n p e t i k e m a s l e w a t l a u t mengalami pertumbuhan yang sangat tinggi. UNCTAD dalam “Review of Maritime Transpor t 2012” melapork an bahwa pada tahun 2010 sejumlah 540.693.119 TEUs petikemas telah diperdagangkan melalui pelabuhan di seluruh dunia, naik sebesar 14,49% dari tahun sebelumnya. Salah satu pemicu perkembangan ini adalah meningkatnya ukuran kapal petikemas yang menghasilkan kenaikan kapasitas pengangkutan hingga 68,4 juta TEUs (UNCTAD, 2012) dan meningkatnya efisiensi pengelolaan terminal petikemas di seluruh dunia. Meskipun terdapat pertumbuhan yang tinggi pada perdagangan petikemas global, Indonesia tidak terlalu mendapatkan manfaat yang signi� kan dalam hal volume. Jika dilihat dari jumlah petikemas ekspor dan impor yang melalui sejumlah pelabuhan di Indonesia pada tahun 2010, tercatat 8,3 juta TEUs yang diperdagangkan dan menempatkan Indonesia pada urutan 9 di kelompok negara berkembang dengan sumbangan sekitar 1,5% dari total arus petikemas global (UNCTAD, 2012). Tetapi jumlah sebesar itu berasal dari beberapa pelabuhan di Indonesia yang melaksanakan pengiriman petikemas internasional secara langsung atau melalui Singapura, sehingga secara individual tidak ada satu pun pelabuhan atau terminal petikemas Indonesia yang tercatat ke dalam 20 terminal dengan arus petikemas internasional terbesar pada tahun 2011. PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) yang telah berubah menjadi Indonesia Port Corporation (IPC) sebagai pelabuhan dengan arus petikemas internasional terbesar di Indonesia hanya mencatat sekitar 4,66 juta TEUs pada tahun 2012, masih jauh dari pencapaian Long Beach (USA) yang berada di urutan 20 dengan 6,06 juta TEUs. Masih berdasarkan laporan UNCTAD dari IHS Fairplay, per 1 Januari 2012, penguasaan kapasitas muatan kapal yang dikuasai Indonesia baik yang berbendera Indonesia maupun berbendera asing hanya sekitar 3,5 juta DWT, atau sekitar 0,88% dari total DWT dunia. Pada angkutan petikemas, juga tidak ada satu pun perusahaan pelayaran nasional masuk dalam daftar 20 operator kapal petikemas terbesar dunia. Beberapa perusahaan pelayaran nasional cukup kuat dalam melayani angkutan petikemas domestik meskipun tidak cukup kuat melayani angkutan petikemas ke luar negeri. Berangkat dari beberapa kondisi diatas, tulisan ini berusaha mengusulkan sebuah ide untuk membangun kekuatan pelabuhan Indonesia melalui sebuah sistem “Single Yard” yang bersinergi dengan perusahaan pelayaran nasional di bidang angkutan petikemas. Pemilihan petikemas didasarkan pada alasan kemampuan petikemas dalam hal proses konsolidasi dan distribusi muatan di terminal sehingga diperoleh volume yang cukup menguntungkan untuk mengundang perusahaan pelayaran melaksanakan layanan langsung ke pelabuhan tujuan di Eropa, Amerika maupun Jepang. Meski terkait dengan proses konsolidasi dan distribusi, tulisan ini tidak membahas masalah kriteria pemilihan dan pengembangan pelabuhan hub.2. Kondisi Eksisting dan PermasalahanSaat ini, pengangkutan petikemas dari dan ke pelabuhan di Indonesia dilaksanakan pada tiga pola angkutan sebagaimana Gambar 1. yaitu : 1) Rute angkutan langsung luar negeri. Pada rute ini, petikemas diangkut langsung dari dan ke pelabuhan di Indonesia ke pelabuhan luar negeri dan umumnya memiliki tujuan ke Singapura atau Malaysia. Di kedua negara tetangga tersebut, petikemas Indonesia dipindahkah ke kapal yang lebih besar untuk diangkut ke pelabuhan tujuan akhir melalui jalur perdagangan utama. Pengangkutan langsung ke luar negeri umumnya dilaksanakan untuk mencari jalur alternatif dengan biaya yang lebih rendah dan menghindari pengiriman petikemas berkali-kali sebelum dikirim ke pelabuhan “Hub” di Singapura atau Malaysia. Dengan mengirimkan petikemas secara langsung, pemilik barang tidak perlu menanggung biaya bongkar/muat di pelabuhan “Besar” serta hanya menanggung sekali biaya tambang.2) Rute angkutan transhipment Guna mendapatkan volume yang cukup tinggi dan ketersediaan ruang angkutan dengan frekuensi yang lebih tinggi, maka petikemas ekspor/impor yang berasal dari pelabuhan “Kecil” dikirimkan terlebih dahulu ke pelabuhan “Besar” untuk dikumpulkan. Pengangkutan bisa menggunakan armada pelayaran nasional dengan petikemas milik atau petikemas kerjasama, dan juga bisa diangkut dengan armada pelayaran luar negeri yang berkeliling dari pelabuhan pemasok satu ke pelabuhan pemasok lainnya. WAHYU AGUNG PRIHARTANTOj a l a - j a l aBanyaknya jumlah tenaga kerja yang tidak sebanding d e n g a n j u m l a h l a p a n g a n p e k e r j a a n m e n j a d i s a t u permasalahan yang harus dicari jalan keluarnya.. Disisi lain kualitas tenaga kerja yang dibutuhkan di perusahaan semakin meningkat. Untuk itu diperlukan usaha-usaha nyata guna guna peningkatan kualitas sumber daya manusia.“Usaha–usaha nyata perlu dilakukan, baik melalui optimalisasi balai latihan kerja, maupun kerja sama dengan perguruan tinggi, lembaga diklat swasta, atau pusat-pusat diklat di perusahaan besar, sehingga diharapkan mampu mengantisipasi kecenderungan liberalisasi dan globalisasi yang saat ini tengah berlangsung,” harapnya.Terminal Petikemas SemarangKesehatan dan Keselamatan Kerja adalah hak dasar bagi setiap tenaga kerja yang ruang lingkupnya telah berkembang sampai pada keselamatan dan kesehatan masyarakat nasional. Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan satu aspek perlindungan ketenagakerjaan. Demikian satu aspek perlindungan ketenagakerjaan yang disampaikan oleh Carolus Sengadji. Dalam sambutannya sebagai Pembina upacara peringatan bulan K3 Nasional lalu.Kesadaran akan penerapan K3 harus sampai pada s e m u a l a p i s a n m a s ya ra k at, p e l a k s a n a a n K 3 b u k a n hanya merupakan tanggungjawab pemerintah, tetapi tanggungjawab semua pihak khususnya masyarakat industri.“Semua pihak harus bertanggungjawab terhadap pelaksanaan K3, dengan demikian, semua pihak terkait berkewajiban untuk berperan aktif sesuai fungsi dan kewenangannya untuk melakukan berbagai upaya di bidang K3 secara terus menerus dan berkesinambungan,” jelas Carolus Sengadji.Pentingnya menjaga kesadaran ak an budaya K3 serta menjadikannya sebagai bagian dari budaya kerja di setiap pekerjaan, dapat mencegah kasus kecelakaan kerjadan penyakit akibat kerja. Hal ini tentunya akan turut berpengaruh terhadap stabilitas ekonomi secara nasional.“Pada kesempatan yang baik ini saya menghimbau mengajak dan mendorong agar kementerian di semua sector, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota, para perguruan tinggi, para cendekiawan, organisasi profesi, asosiasi, dan lain sebagainya untuk tetap menjaga dan meningkatkan budaya K3 dalam kehidupan sehari-hari.Sebagaimana tema pokok yang diangkat tahun ini yaitu Wujudkan Budaya K3 untuk Menjamin Stabilitas Usaha dalam Mendukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional sehingga sangat tepat dan strategis dirasa untuk mendorong semua pihak untuk berpartisipasi aktif membudaya K3.Sesuai dengan keputusan Menteri Tenaga Kerja dan transmigrasi nomor KEP.372/Men/XI/2009 tentang Petunjuk Pelaksanaan Bulan K3 Nasional tahun 2010 – 2014, kelima tema yang diangkat selama kurun waktu 2010 – 2014, secara berkelanjutan akan dapat meningkatkan kesadaran dan ketaatan pemenuhan norma K3, meningkatkan partisipasi semua pihak untuk optimalisasi pelaksanaan budaya K3 di setiap kegiatan usaha dan terwujudnya buidaya K3 di tengah tengah masyarakat Indonesia guna mendukung tercapainya Indonesia Berbudaya K3 tahun 2015.Dalam jangka panjang diharapkan masyarakat Indonesia memmiliki budaya K3 dimana terus menerus menerapkan ketentuan atau standar K3 secara konsisten. Yang pada akhirnya menciptakan setiap individu berperilaku dan bertindak aman dalam setiap aktivitasnya.Cabang Tanjung IntanDalam rangka memperingati Bulan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Nasional Tahun 2014, Pelindo III Cabang Tanjung Intan mengadak an upacara bendera dengan segenap karyawan di halaman depan gedung kantor PT Pelindo Tanjung Intan Cilacap pada 12 Pebruari lalu.Diikuti oleh seluruh pegawai, karyawan outsorcing, p e t u g a s s e c u r i t y, d a n k o p e ra s i k a r yawa n b a h a r i P T Pelindo III (Persero) Cabang Tanjung Intan, upacara dalam rangka memperingati bulan K3 tahun 2014 dengan tema “Wujudkan Budaya K3 Untuk Menjamin Stabilitas Usaha Dalam Mendukung Perumbuhan Ekonomi Nasional” yang dimulai pukul 07.30 WIB di halaman depan gedung kantor berlangsung secara tertib dan khidmat. Bertindak sebagai pembina upacara yaitu Djumadi selaku General Manager Pelindo Tanjung Intan, dalam pidatonya menyampaikan sambutan dari Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia, Muhaimin Iskandar. “Peringatan bulan K3 tahun 2014 merupakan tahun kelima bagi bangsa Indonesia untuk berjuang dan berperan aktif dalam pencapaian visi K3 Nasional, yaitu Indonesia berbudaya K3 Tahun 2015. Pelaksanaan K3 tidak hanya merupakan tanggung jawab pemerintah, tetapi tanggung jawab semua pihak, khususnya masyarakat industri.”, jelasnya.Ditegaskannya bahwa keselamatan dan kesehatan kerja merupakan salah satu aspek perlindungan ketenagakerjaan, dan merupakan hak dasar dari setiap tenaga kerja yang ruang lingkupnya telah berkembang sampai pada keselamatan dan kesehatan masyarakat secara nasional. K3 harus dijadikan bagian dari budaya kerja di setiap kegiatan, sehingga dapat mencegah kasus kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Hal ini tentunya akan mempengaruhi stabilitas dalam berusaha, dan secara tidak langsung dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara nasional.Upacara yang berlangsung pagi tadi adalah puncak dari peringatan Bulan K3 Tahun 2014 di Pelabuhan Tanjung Intan. Pada kegiatan ini Manager SDM, Umum, dan Kesisteman yang bertindak sebagai Ketua Panitia peringatan bulan K3 tahun 2014 Pelabuhan Tanjung Intan, Budi Prasetya memberikan laporan kepada Pembina Upacara. “Serangkaian kegiatan telah dilaksanakan dalam memperingati Bulan K3 Tahun 2014 di lingkungan Pelabuhan Tanjung Intan yaitu kerja bakti ruang kerja kantor pada tanggal 17 Januari, kerja bakti halaman kantor pada tanggal 24 Januari, senam bersama dengan unsur maritim dan pengguna jasa Pelabuhan Tanjung Intan disertai kegiatan donor darah pada tanggal 7 Februari, sosialisasi K3 dengan pihak eksternal pada tanggal 10 Februari, dan pelatihan Penanggulangan Bencana Kebakaran (PBK) pada tanggal 11 Februari.”, jelas pria yang akrab dipanggil Budi ini saat menyampaikan laporan.Ilustrasi

41EDISI 184 I MARET I 201440EDISI 184 I MARET I 2014RutePelindo IIPCPelindo IIIPelindo IVJUMLAHDN560,8223,355,8801,688,1501,552,9827,157,834LN743,4151,305,0652,237,78025,2864,311,546JUMLAH1,304,2374,660,9453,925,9301,578,26811,469,380Diolah dari berbagai sumber3) Rute angkutan dalam negeri Rute ini digunakan murni untuk mengangkut petikemas dari dan ke pelabuhan di dalam wilayah Indonesia dengan menggunakan armada pelayaran nasional. Potensi barang yang diangkut pada rute ini cukup besar, hingga mencapai 7,2 juta TEUs pada tahun 2012 yang mencakup sekitar 62,0% dari total arus petikemas di Indonesia yang berjumlah sekitar 11,5 juta TEUs, sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 1. Beberapa permasalahan timbul pada kondisi angkutan petikemas di Indonesia saat ini, antara lain :1) Meskipun pengangkutan petikemas ke luar negeri secara langsung dari pelabuhan “Kecil” dimaksudkan untuk mencari alternatif biaya yang lebih rendah, cara ini pada kenyataannya menyebabkan pemilik barang harus menanggung biaya yang lebih besar. Pengelola pelabuhan atau terminal mengambil keuntungan dari pola ini, sebab dengan melayani pengiriman petikemas langsung ke luar negeri, pelabuhan bisa memperoleh pendapatan pelayanan dari kegiatan bongkar/muat petikemas dan pelayanan kapal dalam mata uang Dolar Amerika. Umumnya volume petikemas yang bisa dihasilkan dari pelabuhan ini dinilai kecil untuk menghasilkan frekuensi pengiriman yang cukup tinggi. Dengan demikian, petikemas harus menunggu lebih lama di pelabuhan hingga jumlahnya cukup sebelum kapal petikemas datang agar jumlah petikemas yang diangkut bisa mencukupi untuk menutup biaya operasi kapal, sehingga pemilik barang kehilangan waktu dan berpotensi menghadapi denda akibat keterlambatan pengiriman ke pembeli. 2) Pengiriman petikemas ke pelabuhan “Besar” mengalami hambatan berupa keterbatasan ketersediaan ruang kapal pada rute domestik. Sejalan dengan sifat perusahaan pelayaran yang fokus pada pengangkutan domestik dan tingginya permintaan akan angkutan untuk rute domestik, perusahaan pelayaran cenderung untuk membatasi ruang kapalnya untuk petikemas yang tujuan akhirnya bukan di pelabuhan dalam negeri. Untuk mengatasi hal ini, petikemas yang dikirim dari pelabuhan “Kecil” terpaksa harus diangkut dengan status barang antar pulau. Setelah tiba di pelabuhan “Besar”, barulah status barang tersebut diubah menjadi barang ekspor dengan atau tanpa perubahan petikemas. Perubahan status ini memerlukan biaya dan waktu, dan risiko keterlambatan penyelesaian dokumen kepabeanan yang menyebabkan keterlambatan pemuatan petikemas ke atas kapal. Jika isi petikemas harus dipindahkan dari petikemas perusahaan pelayaran lok al ke petikemas perusahaan pelayaran internasional, maka kegiatan pemindahan tersebut di depo berpotensi menyebabkan kehilangan dan kerusakan isi.3. Kondisi DiinginkanSegala bentuk ketidakpraktisan dan tingginya biaya yang timbul dalam proses pengangkutan petikemas ekspor/impor - dalam jangka panjang - akan menurunkan daya saing barang di Indonesia di pasar dunia. Harga yang mahal menyebabkan turunnya permintaan akan barang produksi Indonesia, yang berakibat turunnya kegiatan pelabuhan di Indonesia. Mata rantai negatif ini bisa diminimalisir dengan cara membatasi jalur pengangkutan petikemas langsung ke luar negeri dan mengoptimalkan jaringan pelabuhan Indonesia pada angkutan dalam negeri. Pelabuhan Indonesia yang berjumlah lebih dari satu bisa menghasilkan kekuatan jaringan besar jika dikelola dengan memanfaatkan efek jaringan antar pelabuhan melalui peningkatan kompatibilitas antar pelabuhan, peningkatan konektivitas antar pelabuhan dan frekuensi pelayaran, agar para pengguna merasakan manfaat optimal dengan biaya yang minimal dengan mengurangi biaya yang tidak perlu (Syahminur, 2004). Di sisi lain, Min (2004) mengingatkan agar pengelola jaringan menjamin pemanfaatan jaringan tersebut secara merata melalui jumlah pengangkutan yang seimbang. Pelabuhan “Kecil” yang tidak bisa menghasilkan petikemas ekspor/impor dalam jumlah yang ekonomis untuk dikirim langsung ke luar negeri, menyebabkan pelabuhan tersebut tidak menarik bagi perusahaan pelayaran untuk disinggahi, apalagi menggunakan kapal berukuran besar dengan frekuensi lebih sering. Maka dari itu, pelabuhan tersebut akan lebih tepat jika diposisikan sebagai pelabuhan PEMASOK bagi pelabuhan “Besar” tanpa perlu memiliki hubungan langsung ke pelabuhan luar negeri. Di sisi lain, pelabuhan “Besar” akan mengambil peran sebagai pelabuhan JANGKAR yang akan menampung semua petikemas dari pelabuhan pemasok, sehingga pelabuhan tersebut memiliki jaminan ketersediaan barang petikemas untuk perdagangan luar negeri, disamping pasokan dari industri di hinterland yang dikirim dengan angkutan darat. Pelabuhan Jangkar akan memiliki volume yang cukup besar untuk menarik kapal berukuran besar beroperasi pada pengiriman petikemas dari Indonesia langsung ke negara tujuan tanpa perlu singgah terlebih dahulu di Singapura atau Malaysia, sehingga mempersingkat rute dan mengurangi jumlah persinggahan yang pada akhirnya mengurangi biaya pengiriman. Memperhatikan kondisi diatas, maka jumlah pelabuhan Pemasok akan diperbanyak sehingga mengubah gambaran pola angkutan petikemas ekspor/impor menjadi sebagai berikut :Gambar 2. Rute Pengangkutan Petikemas (Diinginkan)Pada tahap awal, rute transhipment sebagaimana Gambar 2., dilakukan sepenuhnya oleh perusahaan pelayaran nasional dan rute ekspor/impor masih dilakukan oleh perusahaan pelayaran asing. Selanjutnya, jika perusahaan pelayaran nasional j a l a - j a l amenjadi semakin kuat, maka tidak mustahil pengangkutan ke luar negeri melalui jalur utama perdagangan dunia bisa dilakukan sepenuhnya oleh perusahaan pelayaran nasional. Pola ini menjadi salah satu butir implementasi dari Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2005 tentang Pemberdayaan Pelayaran Nasional, yang tidak hanya akan memberdayakan pelayaran nasional, tetapi juga memberdayakan pelabuhan nasional jika terdapat sinergi yang baik diantara keduanya.4. Konsep Single Yard Sinergi antara perusahaan pelayaran nasional dan pengelola pelabuhan bisa dilaksanak an dalam sebuah sistem yang dinamakan “Single Yard Management”. Konsep “Single Yard” dimulai dari adanya sebuah pelabuhan yang berperan sebagai pengumpul dan pelabuhan yang berperan sebagai pemasok, dimana lapangan penumpukan petikemas (container yard/ CY) di kedua pelabuhan tersebut seolah-olah terhubung jadi satu dengan kegiatan transportasi laut yang terdapat diantara keduanya, sehingga kesuluruhannya menjadi bagian dari sebuah lapangan penumpukan yang besar. Keterangan: Gambar 3. Konsep Single YardKetika sebuah petikemas ekspor masuk di CY pelabuhan Pemasok, maka petikemas tersebut secara virtual sudah berada di CY pelabuhan Jangkar meskipun secara fisik masih harus melewati transportasi laut menuju pelabuhan Jangkar. CY pelabuhan Jangkar merupakan perpanjangan dari CY pelabuhan Pemasok. Pelabuhan Pemasok menjadi pintu masuk bagi petikemas ekspor dan dermaga di pelabuhan Jangkar menjadi pintu keluarnya. Pada proses sebaliknya, pelabuhan Jangkar menjadi pintu masuk bagi petikemas impor dan pelabuhan Pemasok menjadi pintu keluar. Dokumen petikemas yang diterima di pelabuhan Pemasok langsung diteruskan ke pelabuhan Jangkar melalui sebuah sistem informasi yang terintegrasi. Dokumen cukup diajukan sekali untuk meminimalkan waktu dan kesalahan dalam pemrosesan dokumen. Seluruh informasi petikemas seperti identitas, ukuran, jenis, perlakuan khusus, digunakan secara bersama oleh kedua pelabuhan sehingga pelabuhan Jangkar dapat dengan lebih baik menyiapkan rencana penumpukan dan pemuatan bahkan sebelum petikemas itu tiba. Di sisi yang berbeda, perencanaan pemuatan petikemas di pelabuhan Jangkar bisa langsung diketahui ketika petikemas masih berada di pelabuhan Pemasok. Petikemas yang singgah di pelabuhan “Besar” tidak dianggap sebagai petikemas transhipment, sebab dianggap berada di dalam lapangan penumpukan yang sama, sehingga terbebas dari aturan batas masa singgah yang diberlakukan oleh umumnya terminal/pelabuhan petikemas di Indonesia pada kegiatan transhipment. Konsep ini memungk ink an pengangkutan petikemas ekspor dari pelabuhan Pemasok ke pelabuhan Jangkar sebelum pengurusan seluruh dokumen kepabeanan diselesaikan. menjadi semakin kuat, maka tidak mustahil pengangkutan ke luar negeri melalui jalur utama perdagangan dunia bisa dilakukan sepenuhnya oleh perusahaan pelayaran nasional. Pola ini menjadi salah satu butir implementasi dari Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2005 tentang Pemberdayaan Pelayaran Nasional, yang tidak hanya akan memberdayakan pelayaran nasional, tetapi juga memberdayakan pelabuhan nasional jika terdapat sinergi yang baik diantara keduanya.4. Konsep Single Yard Sinergi antara perusahaan pelayaran nasional dan pengelola pelabuhan bisa dilaksanak an dalam sebuah sistem yang dinamakan “Single Yard Management”. Konsep “Single Yard” dimulai dari adanya sebuah pelabuhan yang berperan sebagai pengumpul dan pelabuhan yang berperan sebagai pemasok, dimana lapangan penumpukan petikemas (container yard/ CY) di kedua pelabuhan tersebut seolah-olah terhubung jadi satu dengan kegiatan transportasi laut yang terdapat diantara keduanya, sehingga kesuluruhannya menjadi bagian dari sebuah lapangan penumpukan yang besar. lapangan penumpukan yang besar. lapangan penumpukan yang besar. lapangan penumpukan yang besar. Keterangan: Gambar 3. Konsep Single YardKetika sebuah petikemas ekspor masuk di CY pelabuhan Pemasok, maka petikemas tersebut secara virtual sudah berada di CY pelabuhan Jangkar meskipun secara fisik masih harus melewati transportasi laut menuju pelabuhan Jangkar. CY pelabuhan Jangkar merupakan perpanjangan dari CY pelabuhan Pemasok. Pelabuhan Pemasok menjadi pintu masuk bagi petikemas ekspor dan dermaga di pelabuhan Jangkar menjadi pintu keluarnya. Pada proses sebaliknya, pelabuhan Jangkar menjadi pintu masuk bagi petikemas impor dan pelabuhan Pemasok menjadi pintu keluar. Dokumen petikemas yang diterima di pelabuhan Pemasok langsung diteruskan ke pelabuhan Jangkar melalui sebuah sistem informasi yang terintegrasi. Dokumen cukup diajukan sekali untuk meminimalkan waktu dan kesalahan dalam pemrosesan dokumen. Seluruh informasi petikemas seperti identitas, ukuran, jenis, perlakuan khusus, digunakan secara bersama oleh kedua pelabuhan sehingga pelabuhan Jangkar dapat dengan lebih baik menyiapkan rencana penumpukan dan pemuatan bahkan sebelum petikemas itu tiba. Di sisi yang berbeda, perencanaan pemuatan petikemas di pelabuhan Jangkar bisa langsung diketahui ketika petikemas masih berada di pelabuhan Pemasok. Petikemas yang singgah di pelabuhan “Besar” tidak dianggap sebagai petikemas transhipment, sebab dianggap berada di dalam lapangan penumpukan yang sama, sehingga terbebas dari aturan batas masa singgah yang diberlakukan oleh umumnya terminal/pelabuhan petikemas di Indonesia pada kegiatan transhipment. Konsep ini memungk ink an pengangkutan petikemas ekspor dari pelabuhan Pemasok ke pelabuhan Jangkar sebelum pengurusan seluruh dokumen kepabeanan diselesaikan. Tabel 1. Arus Petikemas Pelabuhan Indonesia 2012 ( dalamTEUs )3) Meskipun pengiriman petikemas melalui jalur transhipment dilaksanakan dalam jumlah kecil dengan frekuensi tinggi, hal ini masih dapat diterima mengingat hampir setiap hari terdapat kapal domestik yang berangkat dari pelabuhan “Kecil” dan kapal jalur internasional yang berangkat dari pelabuhan “Besar”. Akan tetapi, beberapa pelabuhan “Besar” memiliki lebih dari satu terminal petikemas di dalamnya dan tidak semua terminal memiliki fasilitas transhipment yang menggabungkan kegiatan bongkar muat petikemas domestik dengan petikemas internasional, sehingga petikemas harus dibongkar di terminal antar pulau, untuk kemudian diangkut lewat darat ke terminal lain yang melayani petikemas internasional. Hal ini tidak praktis secara operasional karena petikemas harus melalui beberapa terminal dengan operator yang berbeda dan menghadapi risiko keterlambatan dan kerusakan pada proses bongkar/muat. Selain itu, pemilik barang akan membayar biaya bongkar/muat di tiap terminal yang dilewati, sehingga biaya pengiriman petikemas menjadi:CTA = FTA + HTA + XTA (1) Dimana FTA = F1 + F2 (2) HTA = H1 + H2 + H3(3) XTA = X1 +X2 + X3 + X4 + X5 +X6 +X7 + X8 (4)4) Pengiriman petikemas yang melewati beberapa terminal dengan operator yang berbeda menghadapi lebih dari satu sistem operasi dan dokumen. Perpindahan petikemas secara fisik diantara terminal tersebut tidak diikuti oleh perpindahan arus informasi dan dokumen secara terintegrasi, sehingga perencanaan pengiriman petikemas tidak bisa dilakukan sekaligus di awal. Pengolahan dokumen bongkar/ muat di masing-masing terminal tidak dilakukan oleh sistem informasi yang sama, sehingga informasi yang ada tidak dapat digunakan secara bersama, sehingga di setiap terminal harus dilakukan pengurusan dokumen, baik untuk pemesanan ruang penumpukan di lapangan, pengajuan rencana muat, maupun pelaksanaan bongkar. pelaksanaan bongkar. Gambar 1. Rute Pengangkutan Petikemas (Eksisting)

43EDISI 184 I MARET I 201442EDISI 184 I MARET I 2014Petikemas tersebut tetap diangkut dalam status ekspor, meskipun pemuatannya di pelabuhan Jangkar masih harus menunggu selesainya dokumen pabean. Pada arah sebaliknya, petikemas impor akan dianggap berstatus impor hingga tiba di pelabuhan Pemasok meskipun pengangkutan petikemas tersebut dilakukan oleh kapal petikemas rute dalam negeri. Kesederhanaan dan � eksibilitas pada proses transportasi dan penyelesaian dokumen perdagangan pada konsep ini akan mengurangi waktu transportasi dan meningkatkan kepastian dalam perdagangan, suatu hal yang jarang dinikmati dan sering dikeluhkan oleh pelaku dunia usaha di Indonesia. Untuk menstimulasi peningkatan volume, maka biaya bongkar/muat di pelabuhan Pemasok (H1) dapat dihilangkan dan pemilik barang hanya akan membayar biaya bongkar/muat di pelabuhan Jangkar (H3). Dengan status yang bukan petikemas transhipment, maka pemilik barang juga akan menikmati penghematan berupa penghapusan biaya transhipment (H2). Peningkatan volume yang berasal dari pengelolaan yang baik juga akan dinikmati oleh perusahaan pelayaran. Perusahaan pelayaran bisa memperoleh gambaran pola permintaan dengan lebih jelas sehingga bisa lebih baik dalam mengalokasikan sumber daya yang dimiliki. Secara keseluruhan, maka perusahaan pelayaran dapat menurunkan biaya operasi yang bisa menjadi dasar untuk menurunkan biaya tambang antara kedua pelabuhan yang bersinergi. 5. Implementasi Single Yard Management SystemKonsep ini dapat diimplementasikan dengan melaksanakan beberapa hal sebagai berikut :1) Sosialisasi Konsep ke seluruh stakeholder Konsep ini tidak bisa dijalankan hanya o l e h p e m a n g k u kepentingan tunggal. Diperlukan kerjasama dari semua pihak yang terkait, sehingga diperlukan sebuah proses sosialisasi yang baik sehingga seluruh aspek dari imlementasi konsep ini bisa diinformasikan secara tepat. Inti dari sosialisasi adalah mencari pemahaman yang padu akan adanya sebuah pelabuhan yang menjadi jangkar/pusat dari kegiatan pengiriman petikemas ke luar negeri yang didukung oleh pelabuhan lain sebagai pemasoknya. Dari sini terlihat bahwa pelaku utama dari sistem ini adalah pelabuhan. Tetapi, kondisi di lapangan menunjukkan bahwa pengelolaan pelabuhan di Indonesia masih terhambat oleh sekat psikologis para pengelola dimana banyak pelabuhan yang masih enggan untuk dijadikan pelabuhan Pemasok, sebab pelabuhan tanpa adanya hubungan langsung ke luar negeri masih dinilai sebagai pelabuhan kelas dua. Oleh sebab itu, pengelola pelabuhan harus diyakinkan bahwa meskipun tidak memiliki hubungan perdagangan petikemas langsung ke luar negeri, perkembangan ekspor / impor petikemas dari pelabuhan tersebut justru akan berkembang lebih baik dan lancar. 2) Pembentukan Kerjasama Pembentukan kerjasama dengan pelaku terkait menjadi penting untuk menjamin adanya kesinambungan pelaksanaan dalam sebuah ikatan yang saling menguntungkan. Kerjasama dimulai dari perikatan antara pelabuhan Jangkar dan pelabuhan Pemasok, yang selanjutnya dilakukan dengan perusahaan pelayaran, penyedia jasa teknologi informasi, Bea dan Cukai, Bank dan lembaga pembiayaan, produsen sebagai pemilik barang, dan lembaga pemerintah lainnya. Pelabuhan Jangkar dan pelabuhan Pemasok sama-sama mengambil keuntungan dari sistem ini, dimana pelabuhan Pemasok menjamin pengiriman petikemas dalam jumlah tertentu dan pelabuhan Jangkar menjamin adanya kepastian dan � eksibilitas jadwal pengiriman ke luar negeri serta mendapatkan volume yang cukup. Kerjasama antara pelabuhan dengan perusahaan pelayaran berupa penyediaan kapal yang khusus melayani sistem ini akan memberikan kepastian kepada pemilik barang bahwa selalu akan tersedia ruang bagi kapal untuk pengangkutan dari pelabuhan Pemasok ke pelabuhan Jangkar, begitu sebaliknya. Perusahaan pelayaran pun mendapatkan kepastian adanya muatan ekspor/impor pada rute dalam negeri, disamping muatan petikemas yang murni untuk perdagangan dalam negeri. Selanjutnya diharapkan lebih banyak pelayaran yang bergabung.bergabung.Gambar 4. Implementasi Single Yard Management SystemBea dan Cukai, Bank dan lembaga pembiayaan lainnya akan menjamin pemberian kemudahan dalam hal penyelesaian dokumen ekspor/impor berikut pembiayaan perdagangannya jika diangkut melalui sistem ini. Hanya pelabuhan yang mengikat kerjasama yang akan mendapatkan manfaat kemudahan dan kecepatan pengurusan dokumen pabean, sebagai bentuk timbal balik dari kesediaan bergabung. Sistem ini berpotensi menjadi sistem nasional jika jumlah pelabuhan Pemasok cukup banyak sehingga bisa menghasilkan efek eksternalitas yang besar dari gerakan resiprokal petikemas di dalam jaringan tersebut. Pengembangan sistem “single yard” tidak menutup kemungkinan pada arah penciptaan beberapa pelabuhan Jangkar, jika kebutuhan akan hal tersebut muncul di kemudian hari. Sifat geogra� s Indonesia yang memanjang dari utara ke selatan dengan beberapa pusat produksi dan konsumsi berpeluang menciptakan beberapa pelabuhan Jangkar dengan jaringan yang masif dan saling terhubung. 3) Pembagian Pendapatan Pembagian pendapatan antara pelabuhan Jangkar dan pelabuhan Pemasok menjadi butir penting dari kerjasama ini untuk memberikan kompensasi dari hilangnya pendapatan bongkar/muat di pelabuhan Pemasok, meskipun pendapatan tersebut dalam mata uang Rupiah. Pendapatan yang dibagi oleh pelabuhan Jangkar kepada pelabuhan Pemasok adalah pendapatan bongkar/muat (terminal charge) dalam mata uang Dolar Amerik a. Besarnya pembagian pendapatan didasarkan pada hasil negosiasi antara keduanya yang dipengaruhi besar atau kecilnya pasokan yang bisa j a l a - j a l adiberikan pelabuhan Pemasok. Dengan adanya pembagian pendapatan ini, Pelabuhan Jangkar tidak perlu merasa khawatir akan mengalami pengurangan pendapatan akibat pembagian ini, sebab tambahan volume petikemas dari pelabuhan Pemasok akan menutup kekurangan pendapatan per petikemas. Pelabuhan Pemasok pun tetap menerima pendapatan dalam mata uang Dolar Amerika meskipun tidak menyediakan layanan pengiriman petikemas langsung ke luar negeri dan mendapatkan kembali pendapatan bongkar/muat yang hilang. Meskipun nilai pembagian per TEUs tidak lebih besar dari pendapatan semula, meningkatnya kelancaran barang ekspor/impor dari dan ke pelabuhan tersebut setelah bergabung dengan sistem ini bisa menghasilkan pendapatan total yang lebih besar dari sebelumnya.4) Harmonisasi Sistem Informasi dan Dokumen Inti dari sistem ini terdapat pada pengolahan dokumen yang berjalan di dalam sebuah sistem informasi yang terintegrasi. Untuk mendapatkan hasil yang optimal, maka harus dilakukan harmonisasi sistem dan prosedur diantara pelabuhan yang tergabung di dalam sistem untuk mendukung proses yang sederhana. Harmonisasi dokumen dimaksudkan untuk menghasilkan dokumen yang kompatibel digunakan oleh pelabuhan di dalam sistem, sehingga aliran informasi yang ada di dalam dokumen tersebut bisa dibaca secara bersama oleh peserta sistem. Pelabuhan Jangkar bertindak sebagai administrator sistem informasi sebab seluruh informasi terkait dengan perpindahan petikemas bermuara disana. Pelabuhan Pemasok yang tergabung di dalam sistem ini akan mendapatkan paket aplikasi yang berisikan modul tarif, tagihan, perencanaan, transhipment, informasi pelanggan, laporan, dimana seluruh informasi didalamnya bisa dimanfaatkan secara bersama.5) Standar Mutu Sebagai administrator dari sistem ini, pelabuhan Jangkar menjadi acuan dari standar mutu layanan dan operasi. Perancangan dan pengembangan sistem mutu menjadi tanggung jawab pelabuhan Jangkar, dan diikuti oleh seluruh pelabuhan Pemasok, dan dilakukan secara berkesinambungan untuk mendapatkan sistem yang semakin e� sien dan memberikan nilai yang lebih tinggi kepada penggunanya. 6) Sinergi BUMN Logistik Momen pengembangan sistem “Single Yard” ini bisa dimanfaatkan untuk membangun sinergi yang lebih luas diantara para BUMN di bidang logistik. Indonesia memiliki BUMN yang bergerak di bidang pelabuhan, pelayaran, perusahaan bongk ar muat dan logistik, transportasi, pergudangan dan kawasan industri, perdagangan, perusahaan distribusi, dan bank BUMN, yang mana jika semuanya bisa bersinergi dalam sistem ini maka akan menggerakkan bisnis dengan skala besar. Dalam perkembangannya, kegiatan distribusi dan transportasi darat bisa menjadi perpanjangan dari sistem ini sehingga menempatkan PT. Pos Indonesia pada posisi penting dengan memanfaatkan jaringannya yang sangat luas hingga ke pelosok negeri. Dalam lingkup yang lebih luas, keterlibatan BUMN perkapalan seperti PT. PAL maupun PT. Dok dan Perkapalan Surabaya bisa dioptimalkan untuk menyediakan ruangan kapal yang lebih banyak melalui pembangunan kapal-kapal baru yang dioperasikan BUMN pelayaran dan didukung pembiayaannya oleh Bank BUMN. 6. PenutupTulisan ini tidak dimaksudkan untuk mencari simpulan, tetapi ada beberapa butir penutup yang bisa disampaikan. Sinergi antar pelabuhan tampak nya menjadi tren dan kebutuhan yang akan berkembang di Indonesia, utamanya dalam bisnis petikemas, untuk menghasilkan kekuatan volume petikemas melalui peningkatan e� siensi dan produktivitas yang pada akhirnya meningkatkan daya tawar pelabuhan Indonesia di mata perusahaan pelayaran dan pemilik barang. Faktor kunci keberhasilan kerjasama antara pelabuhan Jangkar dan pelabuhan Pemasok didalam “Single Yard Management System” adalah adanya biaya total transportasi yang rendah, proses penanganan barang yang sederhana, proses pengajuan dokumen yang sederhana dan terintegrasi, serta adanya kepastian yang tinggi pada kegiatan perdagangan. Ilustrasi

45EDISI 184 I MARET I 201444EDISI 184 I MARET I 2014j a l a - j a l aBULAN Mei 2014 mendatang, apabila tak terjadi perubahan kebijakan dari pengambil keputusan di tingkat pusat, akan menjadi akhir masa bakti Djarwo Surjanto yang sejak Mei 2009 menjabat sebagai Direktur Utama Pelindo III. Setelah sebelumnya pernah menjabat Direktur Teknik di Pelabuhan III, Djar wo Surjanto yang kelahiran Bandung 12 Nopember 1952, juga sempat menduduki jabatan Direktur Utama Pelabuhan IV di Makassar. Selama kariernya yang lebih dari 35 tahun di usaha kepelabuhanan, bapak dari empat putra-putri ini, telah menjelajah ke seluruh kawasan Indonesia. Mulai dari pagawai muda dengan jabatan staf teknik di Direktorat Pelabuhan dan Pengerukan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut di Jakarta, kiprahnya meloncat-loncat ke Belawan, Bitung dan Makassar baru kemudian ke Surabaya.Menjelang keberangk atan melaksanak an Umrah ke tanah suci tanggal 11 Februari 2014 lalu, beliau sempat menerima Reporter Dermaga, dan berbincang-bincang sambil makan siang, dengan berbagai topik aktual. Di antaranya, kesan Dirut mengenai tugas-tugas akhir yang harus diselesaikan sebelum menyerahkan tongkat estafet kepemimpinan di Pelindo III. Terdapat tiga masalah yang menurutnya sangat mendesak dilaksanak an oleh suksesor kepemimpinan di BUMN Kepelabuhanan yang bermarkas besar di Surabaya ini. Yaitu:Mengawal Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP) sebagai platform p e m b a n g u n a n P e l i n d o I I I g u n a m e n d u k u n g p ro gra m pemerintah sebagai world leader di tahun 2030; M e n y e l e s a i k a n agenda strategis pembangunan infrastruktur untuk mewujudkan Surabaya Greatest Metropolitan Port;Mendorong percepatan ter wujudnya Marina Benoa sebagai salah satu koridor seperti diamanatkan program pemerintah yang tertuang dalam Masterplan Pe rce p at a n d a n Pe n g e m b a n g a n Pe m b a n g u n a n Ekonomi Indonesia (MP3EI).Terinspirasi Tokyo BayTahun 1990-an Manajemen Pelindo III mulai mencermati bahwa Tanjung Perak sebagai gerbang utama perdagangan Jawa Timur maupun Kawasan Timur Indonesia (KTI) sudah kian padat, dengan Berth Occupancy Ratio (BOR) yang kian kritis. Apabila tak ada langkah solutif, diprediksi pada dua puluh lima tahun kemudian atau kira-kira tahun 2015, Pelabuhan Tanjung Perak akan mengalami kongesti. Karenanya, segera direncanakan untuk mengembangkan kapasitas pelabuhan terbesar kedua di Indonesia ini. Namun untuk melaksanakan rencana itu, ada beberapa kendala mendasar, seper ti keterbatasan Hak Pengelolaan Lahan (HPL) Pelindo III Tanjung Perak yng sudah tak menyisak an ruang kosong untuk pembangunan fasilitas. Seperti yang terjadi di banyak pelabuhan lain di Indonesia: cepatnya pertumbuhan sosial ekonomi pada lingkungan pelabuhan, mengakibatkan perubahan tata guna lahan yang berakibat munculnya pertokoan, perkantoran dan hunian di HPL Pelabuhan yang tak tekait kegiatan pelabuhan, yang berakibat pada kian sempitnya lahan. “Selain hal tersebut, posisi kas Pelindo III saat itu juga kurang mendukung untuk membangun sendiri, sedangkan investor saat itu kurang berminat untuk melakukan kerjasama dengan BUMN Pelabuhan yang mereka nilai bernuansa birokrasi dengan visi bisnisnya yang kurang jelas” ujar Djarwo Surjanto yang kala itu menjabat sebagai Direktur Teknik Pelindo III.Selanjutnya sosok yang saat ini menjadi orang nomor satu di jajaran direksi Pelindo III ini menceritakan tentang kon� densi yang mencuat dari Direktur Usaha Ferdinand Nainggolan, yang terobsesi membangun Tanjung Perak agar berubah penampilan seperti Tokyo Bay yang sepanjang teluk dipadati industri maritim, termasuk infrastruktur pelabuhan. K alau Jepang mempunyai pelabuhan-pelabuhan besar seperti Tokyo-Yokohama-Sendai, bukan tidak mungkin kalau di Selat Madura mulai Ujung Pangkah, Bangkalan sampai ke Tanjung Perak dikembangkan menjadi rangkaian pelabuhan besar ?.Ketika disadari bahwa untuk sampai ke tahapan itu, diperlukan biaya sangat besar, Ferdinand Nainggolan m a s i h “n g o t o t ” d e n g a n a r g u m e n t a s i n y a : b u a t perencanaan dulu. Ini tugas Pak Djarwo. Kalau memang � sibel, nanti ditawarkan kepada calon investor. Gagasan yang muncul kala itu adalah masih dalam kerangka fikir bahwa Pelindo III merupakan BUMN penyelenggara pelabuhan, sesuai UU No.21 tahun 1992 dan PP No.61 tahun 1996. Waktu itu, UU No.17 Mewujudkan Pelabuhan Marina Benoa menjadi obsesi Djarwo Surjantosebelum memasuki purna tugas pada Mei 2014 nantiDjarwo SurjantoDirut Pelindo IIIMasih Jadi GanjalanIlustrasi

47EDISI 184 I MARET I 201446EDISI 184 I MARET I 2014j a l a - j a l adebarkasi sebagian berganti penumpang di Pelabuhan Benoa. Kapal-kapal cruise yang melakukan layanan Turn Around Port di Pelabuhan Benoa adalah: Classix Internasional (1), Companie du Ponant (1), Crystal Cruise (1), Orion Expedition Cruises (4), Seabourne Cruise Line (2), Silverseas Cruise (1), Voyage of Antiquity (1) dan Zegrahm Expeditors (1). Kapal Seabourn Odyssey yang hadir di Benoa pada 19 Desember, terdapat 150 wisman yang naik dari Benoa, setelah sebelumnya tiba dengan kapal lain di pelabuhan itu.S e j a k t a h u n 1 9 7 0 , k u n j u n g a n wisman dengan kapal cruise di Indonesia telah terjadi evolusi yang sangat besar perkembangannya. Bila pada tahun 1970 Selain itu juga dijelaskan hal-hal yang h a r u s m e n j a d i p e r h a t i a n d i s e t i a p pelabuhan yang merupakan minimum requirement, meliputi; a. Lebar alur pelayaran minimal 3X lebar kapal, b. Kedalaman alur pelayaran minimal a d a l a h d r a f t k a p a l m a k s i m a l (termasuk Squat Eff ect) ditambah 2 meter, c. Diameter kolam putar (turning basin) minimal 1,3 kali panjang kapal, dand. A i r D r a f t C l e a r a n c e m i n i m a l 2 meter. “Syarat minimum itu, harus jadi perhatian pengelola pelabuhan yang akan melayani kapal-kapal cruise. Sebab, apabila hal itu kurang diperhatikan, maka kapal-kapal cruise akan enggan masuk ke pelabuhan yang dimaksud. Harus diingat, apabila seorang nakhoda kapal cruise menemukan ketidaktepatan syarat minimum, hal itu akan menyebar ke seluruh dunia, dan nakhoda-nakhoda kapal cuise lain akan mengambil sikap sama, tak mau menyinggahi pelabuhan tersebut. Maka dalam rangka merebut peluang mengembangkan bisnis kapal pesiar di Indonesia Manajemen Pelindo III menyiapkan tiga pelabuhan cabang, dan untuk kedepan akan disusul dengan mengembangkan pelabuhan-pelabuhan lainnya yang menjadi destination port” jelas Husein Latief. U n t u k Pe l a b u h a n B e n o a y a n g diarahkan menjadi turnaround por t, s u d a h d i l a k u k a n p e n g e r u k a n d a n pembenahan, meliputi:a. Pengerukan kolam dermaga timur dengan kedalaman -10 meter LWS;b. Pengerukan turning basin dengan kedalaman -10 meter LWSc. Pemasangan satu unit mooring dolphin kapasitas 150 ton;d. Penyediaan dua unit perangkat X-Ray di terminal penumpang;e. Sistem penanganan dan pemantauan bagasi yang sederhana dan e� sien.Kesiapan PMSRencana pengembangan terminal marina di Benoa, terus bergulir. Maka bagaikan ruas bertemu batang, Direktur Utama PT Pelindo Marine Service (PMS) Mochammad Choiroel Anwar, segera menangkap peluang yang muncul. Lewat beberapa kali diskusi, kemudian terjadi penandatanganan nota kesepakatan antara PT PMS dan Pelindo III Cabang Benoa untuk mengembangkan Pelabuhan Marina Benoa. Dijelaskan dalam rangka menangkap peluang, PT PMS memanfaatkan bekas pos pandu di sisi selatan dermaga timur Pelabuhan Benoa menjadi Benoa Marine Yacht Center (BLYC), dan dumping area di sebelah utara sebagai fasilitas parkir, pembangunan dan per baik an yacht. K o n s e p p e n g e l o l a a n l a h a n , m e l i p u t i pembangunan fasilitas, serta pengelolaan dan pelayanan ship/yacht building and repair berupa dock tertutup dan graving dock. Selain itu juga terdapat boat/yacht parking (floating park, indoor rack parking, outdoor rack parking). Fasilitas juga akan ditunjang dengan workshop & ware house, marine showroom/exhibition building dan fasilitas pendukung lain, dengan investasi mencapai sekitar Rp.600 miliar.Pada ak hir penjelasan Dirut PMS mengatakan: guna sosialisasi terhadap l a n g k a h i n o v a s i p e r u s a h a a n y a n g dipimpinnya, dalam waktu dekat akan dilaksanakan acara “Sail Expo” yang diikuti 150 yacht berbendera asing, terdiri dari 138 small yacht dan 12 mega yacht pada area indoor dan 170 yacht di lapangan terbuka. Selain itu, pameran juga akan diikuti para pengusaha yang bergerak dalam bisnis alat penunjang maupun perawatan yacht. Dilihat dari telah adanya dukungan pemerintah pusat dan kesiapan internal, t a m p a k n y a p r o g r a m m e w u j u d k a n Pelabuhan M ar tina B enoa, tidak lagi perlu menjadi ganjalan pemikiran Dirut Pelindo III Djarwo Surjanto. Namun untuk itu, masih terdapat satu langkah lagi yang harus ditempuh dan menjadi PR bagi GM Pelabuhan Benoa Captain Ali Shodikin. Yaitu melakukan sosialisasi dan koordinasi dengan Pemerintah Provinsi Bali seraya m e n j e l a s k a n k e b e ra d a a n Pe l a b u h a n Marina Benoa kedepan yang akan mampu mendongk rak perekonomian daerah secara signifikan. Perlu pula diingatkan bahwa pengembangan Pelabuhan Marina Benoa tidak hanya telah terangkum dalam program MP3EI, tetapi juga sejiwa dengan semangat Peraturan Daerah Bali No.3 tahun 2005 yang mengamanatkan bahwa Pelabuhan Benoa disiapkan untuk melayani kapal-kapal pariwisata dan penumpang serta bongkar muat petikemas. Sedangkan untuk pelayanan general cargo, perikanan d a n b a r a n g c u r a h y a n g b e r p o t e n s i menimbulkan polusi akan dipindahkan ke pelabuhan lain di Bali. (Nilam)tahun 2008 tentang pelayaran dan PP No.70 tahun 2009 tentang kepelabuhanan belum lagi terbit, hingga sulit dibayangkan kalau dalam perkembangannya kemudian pemerintah juga akan memberi hak kepada BUP di luar Pelindo III untuk membangun dan mengelola pelabuhan sendiri, seperti terjadi pada PT Lamicitra Nusantara Tbk lewat PT Madura Industrial Estate Seaport City (MISI) yang mendapat hak untuk membangun pelabuhan internasional di Socah, Kabupaten Bangkalan, Madura. Bahkan di luar itu, pemerintah juga sudah m e n g e l u a r k a n i j i n m e m b a n g u n d a n pengoperasikan pelabuhan kepada lebih dari 10 BUP yang ada di Jawa Timur, meskipun kemudian mayoritas ijin tersebut dengan sendirinya gugur karena dalam waktu satu tahun pemilik ijin tak mampu melaksanakan rencananya.Marina Benoa S a m p a i m e n j e l a n g h a r i - h a r i terakhir masa jabatanya di Pelindo III, Djarwo Surjanto telah banyak menyelesaikan kerja besar yang cukup monumental. Tetapi sebagai manusia biasa, tentunya masih memiliki obsesi lain yang perlu dicapai.T e n t a n g h a l - h a l y a n g m a s i h mengganjal hatinya, Djar wo Surjanto mengatakan: “Untuk proyek Teluk Lamong sudah mendekati penyelesaian, dan JIIPE sudah mulai jalan. Yang belum dapat terrealisasi adalah menjadikan Pelabuhan Benoa sebagai pelabuhan hub untuk turisme I ndonesia. Entah hal itu bisa keburu atau tidak, hanya waktu yang akan menentuk an. Tetapi tampak nya ak an terlaksana, seperti ketika saya berhasil meyak ink an pemerintah dan institusi terkait dalam membangun proyek jalan tol di atas perairan sebagai penghubung Nusa Dua – Benoa – Ngurah Rai. Walaupun dalam pelaksanaanya PT Jasa Marga menjadi yang lebih dominan, hal itu tidak menjadi soal, karena kami telah membuktikan k e b e r h a s i l a n s i n e r g i a n t a r B U M N . Pelabuhan Benoa saat ini sudah memasuki tahapan menjadi turn around port, tetapi kami ingin agar kedepan untuk tataran Asia, setidak-tidaknya dapat disejajarkan dengan Marina Bay di Singapura. Terus terang ini menjadi ganjalan pemikiran, karena meskipun inisiatifnya ada di Pelindo III, tetapi eksekusinya menyangkut banyak institusi” kata Djarwo Surjanto.Tampaknya obsesi Dirut Pelindo III itu, mendapat respon positif dari penentu kebijakan di tingkat pusat. Sebab dalam kunjungannya ke Benoa beberapa waktu lalu, Menteri Pariwisata & Ekonomi Kreatif Mari Elka Pangestu menjelaskan bahwa pemerintah Indonesia mengetahui sejauh mana manfaat Pembangunan Pelabuhan Marina Benoa dalam kaitannya dengan MP3EI yang memasukkan Pelabuhan Marina Benoa Bali, dalam salah satu koridornya. Terkait dengan pembangunan Pelabuhan Marina yang telah masuk dalam prioritas MP3EI, Menteri meminta agar Pelindo III segera membuat kajian infratruktur dan feasibility study kepada Tim MP3EI serta persetujuan tata ruang/ RTRW wilayah Bali.M e n t e r i j u g a m e n g i k u t i r a p a t kerja Tim KP3EI koridor Bali dan Nusa Tenggara, serta melihat secara langsung kondisi Pelabuhan Benoa Bali, untuk m e n g e t a h u i s e j a u h m a n a m a n f a at Pe m b a n g u n a n Pe l a b u h a n M a r i n a Benoa yang dibutuhkan. Sebab dalam perkembangannya, wisman banyak yang memilih menggunakan cruise selain dengan pesawat udara. Pelabuhan Benoa saat ini mempunya 1 dermaga khusus untuk kapal cruise namun apabila terjadi dua kunjungan kapal wisata dalam waktu bersamaan, juga dapat menggunakan dermaga selatan yang fungsi utamanya untuk pelayanan bongkar muat barang. P a d a t a h u n 2 0 1 3 , P e l a b u h a n Benoa telah dikunjungi 41 unit kapal cruise, yang berarti terjadi peningkatan dibanding tahun 2012 yang tercatat 38 ship call. Selain melayani kapal-kapal berukuran besar pengangkut wisman, Pelabuhan Benoa juga melayani kapal-kapal small cruise yang dikenal dengan sebutan yacht, atau tall ship yang saat ini mulai bertaburan parkir di tengah kolam pelabuhan. Disamping itu juga ak an terjadi kunjungan yacht yang dapat mencapai 200 kapal setiap hari yang sandar/homestay di pelabuhan Benoa. Tentunya hal ini memerlukan pengembangan infrastruktur yang lebih memadai, berupa perluasan dermaga dan pendalaman kolam serta alur pelayaran hingga mencapai kedlaman –12 meter LWS. Selain itu juga sarana terminal lebih yang spesi� k dan modern, tanpa meninggalkan warna budaya lokal.Siapkan KondisiB e r d a s a r k a j i a n , I n d o n e s i a merupakan negara yang punya peluang besar dalam pasar global pariwisata, karena berada di tengah-tengah jalur Asia yang mempunyai potensi pasar bagi 800.000 penumpang, ditambah Australia dengan pasar 550.000 wistawan. Saat ini di Indonesia telah beroperasi 29 cruise line, yang merupakan pendukung kekuatan Indonesia sebagai negara kepulauan yang punya kemampuan mengakomodasik an semua segmen pasar wisata kapal pesiar. Kapal-kapal besar akan memberikan kontribusi pada pengembangan sektor pariwisata di destinasi utama, sedang kapal ukuran menengah bersama k apal ekspedisi m e m b e r i k o n t r i b u s i m e nye b a r k a n dampak ekonomi wisata kapal pesiar ke seluruh kepulauan Indonesia. Kondisi seperti ini diprediksi akan terus meningkat mengingat RCCL cruise line Singapura berpotensi menyumbang distribusi pasar Singapura ke Belawan dan Sabang pada jalur Selat Malaka. Sementara itu, P&O Australia sudah menyatakan keinginannya menjadikan Pelabuhan Benoa sebagai Turn Around port. Sedangkan Orion Expedition Cruise merencanak an untuk memasuk k an semua itenenary-nya ke Indonesia.Berdasar data Cruise Line, tahun 2013 terdapat 12 kapal yang melakukan proses turn around port dengan embarkasi dan dimensi kapal masih berkisar pada GT 37.600, dan di tahun 1980 meningkat menjadi GT 73.000, maka kapal-kapal cruise buatan tahun 2009 seperti MV Oasis of the Seas memiliki dimensi berkisar GT 225.000. Karenanya kondisi pelabuhan juga harus terus-menerus disesuaikan dengan kapal yang berkunjung, agar mampu melayani dengan baik.Dalam paparan Pengembangan Bisnis Kapal Cruise di Indonesia Dir. KPU Pelindo III Husein Latief, mempresentasik an rencana pengembangan pelabuhan-pelabuhan cabang di lingkungan kerja Pelindo III yang berpotensi menjadi turnaround maupun destination port. Ilustrasi

49EDISI 184 I MARET I 201448EDISI 184 I MARET I 2014PENJELA JAH berkebangsaan Por tugis Tome Pires dalam k ronik Suma Oriental pernah menyebut Soerabaia Harbour merupak an sarang perompak yang perannya kalah penting dibanding Pelabuhan Giri yang kini disebut sebagai Gresik. Tetapi apa salahnya, bila kemudian pengelola Pelabuhan Tanjung Perak sebagai bandar terbesar kedua di Indonesia ini mempunyai obsesi mengembangkannya menjadi pelabuhan metropolitan kelas dunia? Sebab, Port of Singapura yang berkat kejelian Sir Thomas Stanford Raffles dalam “menyulap” pulau Tumasek yang semula merupakan sarang bajak laut, kini justru memiliki peran kunci dalam perdagangan intenasional lewat laut,“Sebagai negara maritim dengan 75% wilayahnya yang terdiri dari perairan, ser ta kekayaan sumber daya alam yang melimpah, sepantasnya Indonesia mempunyai pelabuhan besar yang tidak sekedar menjadi mengumpan pelabuhan di negara tetangga. Itulah sebabnya, ketika pada tahun 1990-an menyadari g a r a b a t aSURABAYA GREATER METROPOLITAN PORT:JIIPE: Kajian LamaParadigma Baru Nopember Surabaya (ITS), maka diajukan opsi pembangunan fasilitas baru pada 8 titik lokasi yang meliputi: Point 1 : Gresik (dengan luasan lahan 35 hektar), Point 2 : Lamong Site (pantai, dengan luasan lahan 500 ha), Point 3 : Lamong Bay (perairan, dengan luasan lahan 1.200 Ha), Point 4 : South Kalimireng (dengan luasan lahan 1.100 ha), Point 5 : North Kalimireng (dengan luasan lahan 500 ha), Point 6 : Ujung Pring/ Sembilangan (dengan luasan lahan 500 ha), Point 7 : Tanjung Sawo (dengan luasan lahan1.000 ha) dan Point 8 : Junganyar (dengan luasan lahan 500 ha). Namun rencana membangun fasilitas baru itu, belum dapat dilanjutkan karena Pelindo III saat itu masih terkendala dalam penyediaan likuiditas, karena dana segar yang ada kebih diprioritaskan untuk meningkatkan kinerja di beberapa pelabuhan cabang. Selain itu, akibat terjadinya perubahan politik pada tahun 1997, maka rencana yang dikenal dengan sebutan Proyek Kali Mireng itu terpaksa ditangguhkan. Padahal, pada waktu itu beberapa calon investor telah siap masuk dalam pendanaan pembangunan East Indonesia Hub Port tersebut. Di antaranya adalah adanya calon investor asal Timur Tengah dan juga dari Malaysia yang menyatakan tertarik untuk menanamkan modal di sektor pengembangan infrastruktur perhubungan khususnya pelabuhan. Selain itu, terdapat pula calon investor dalam negeri seperti Maspion Grup yang siap melakukan kerjasama membangun fasilitas dermaga di Kawasn Industri Manyar yang dikelolanya. Keunggulan lokasi di Manyar terletak pada adanya akses langsung kawasan industri dengan pintu tol Manyar, di Gresik. Indonesia Hub PortPada awal pemerintahan reformasi, b e r k e m b a n g w a c a n a m e m b a n g u n dua pelabuhan hub untuk K awasan Timur Indonesia (KTI) yang lokasinya di Surabaya, sedang untuk Kawasan Barat Indonesia (KBI) disetujui dibangun di Bojonegara, Provinsi Banten. Rencana yang sudah disertai kajian awal ini, sempat mendapat perhatian investor pada waktu digelar dalam pameran akbar Indonesia Infrastructures Summit di Jakarta. Pada kesempatan itu, Presiden telah sempat menandatangani persetujuan rencana pembangunan Pelabuhan Bojonegara dan Teluk Lamong. Namun kembali m u n c u l k e n d a l a y a n g d i s e b a b k a n terjadinya pergantian pemerintahan Republik Indonesia, hingga proyek yang diharapkan akan menjadi tonggak sejarah baru dalam tatanan kepelabuhanan nasional itu, juga belum mendapatkan prioritas untuk digarap hingga akhirnya “menguap” tanpa kelanjutan.D a l a m p a d a i t u , g u n a m e n a t a pelabuhan di Indonesia, Kementerian (waktu itu masih disebut Departemen) Perhubungan justru meluncurkan road map penataan pelabuhan nasional ya n g t i d a k m e m a s u k k a n S u ra b aya dan Bojonegara sebagai salah satu dari prioritas membangun national hub port. Yang menjadi pilihan justru adalah: Sabang di Aceh, Batam di Riau, Kupang di Nusa Tenggara Timur, Bitung di Sulawesi Utara dan Sorong di Papua Barat. Pertimbangannya adalah lokasi-lokasi itu memiliki persinggungan akses pelayaran dengan Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI), yang menghubungkan jalur selatan utara (Australia-Taiwan-Jepang-Korea dan Australia-Singapura-Portklang-Eropa).Terkait dengan peta jalan tersebut, kalangan pelaku bisnis banyak yang m e n y a t a k a n k u r a n g m e m a h a m i landasan pemikiran dalam menentukan p i l i h a n l o k a s i c a l o n h u b p o r t i t u , disebabkan kesemuanya merupakan pelabuhan-pelabuhan yang berada pada wilayah yang meskipun beberapa di antaranya memiliki daerah penyangga yang potensial karena terdapat hasil tambang, minyak dan gas bumi serta hasil perkebunan, tetapi pertumbuhan ekonominya masih tergolong kurang mendukung. Di sisi lain, mereka yang menyetujui gagasan tersebut berpendapat bahwa: dengan ditetapkan sebagai hub port yang didukung dengan pelaksanaan azas cabotage di sektor transportasi laut, diharap akan terjadi percepatan p e r t u m b u h a n e k o n o m i d i s e k i t a r hinterland pelabuhan itu.S ebagai per wujudan keinginan m e m b a n g u n i n f r a s t r u k t u r d a l a m bahwa Pelabuhan Tanjung Perak kian terancam kongesti, Manajemen Pelindo III mulai menggagas untuk mengembangkan fasilitas di lokasi lain” ungkap Direktur Utama Pelindo III Djarwo Surjanto dalam suatu perbincangan dengan Reporter Dermaga beberapa waktu lalu.Maka mulai tahun 1994, Pelindo III menggandeng konsultan sekaligus melakukan kajian akademis, untuk mencari alternatif dibangunnya infrastruktur baru sebagai pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak . M elalui pekerjaan sur vey komprehensif yang memakan waktu sekitar dua tahun, keluarlah rekomendasi untuk membangun pelabuhan baru di luar Tanjung Perak, tetapi masih dalam lingkungan yang kelak akan dikembangkan menjadi The Surabaya Greater Metropolitan Port.Proyek Kali MirengLebih jauh Dirut Pelindo III menjelaskan, berdasar survey awal dari Desigras dan Institut Teknik Sepuluh rangka memenuhi kebutuhan yang kian mendesak, Indonesia Port Corporation/PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) dan Pelindo III menempuh “jalan sendiri-sendiri” dengan merencanakan kemudian mewujudkan pembangunan pelabuhan baru tanpa embel- embel hub por t. Pelindo II mulai melangk ah dengan merancang pembangunan Jakarta New Port pada lokasi Kalibaru, yang berdekatan dengan Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Sementara itu Pelindo III juga mengajukan permohonan ijin kepada pemerintah untuk mengembangkan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya dengan pilihan lokasi di Teluk Lamong, perbatasan Kabupaten Gresik dengan kota Surabaya.Penuh LikuTe r ny a t a re n c a n a m e m b a n g u n fasilitas baru sebagai pendukung fasilitas lama yang akibat tingginya pertumbuhan peragangan, sudah terancam konesti dan stagnansi, tak semudah membalik t e l a p a k t a n g a n . U n t u k Pe l i n d o I I , hambatan pertama terletak pada proses Analisis Mengenai apak Atas Lingkungan (AMDAL), serta tarik-menarik terkait BUP mana yang lebih berhak membangun, meskipun pada akhirnya pemerintah memutuskan memberi hak kepada IPC/Pelindo II sebagai BUP yang dinilai lebih siap dalam pendanaan,pembangunan serta pengoperasiannya kelak. Ternyata lampu hijau dari pemerintah tersebut tidak ser ta mer ta bisa memulusk an jalannya perencanaan. Sebab di luar itu muncul pula wacana agar pembangunan dilakukan di perairan Ancol Jakarta Utara, atau di pantai Cilamaya K abupaten Karawang.SurabayaGreater Metropolitan Portyang mirip Bay of Tokyo,akan diawalilewat pembangunan JIIPE ManyarIlustrasi

51EDISI 184 I MARET I 201450EDISI 184 I MARET I 2014Untuk Pelindo III, ganjalan awal yang muncul adalah kekuatiran masyarakat apabila pembangunan dilaksanakan di Teluk Lamong dengan rek lamasi, dinilai ak an dapat berdampak pada kerusakan lingkungan perairan yang menjadi lahan pencarian rejeki bagi n e l ay a n . S e d a n g b i l a d i b a n g u n d i pantai dengan pendukungnya berada di daratan, dikuatirkan akan merusak lingkungan konservasi lahan yang selama ini jadi penahan terjadinya banjir di kota Surabaya. Setelah melalui sosialisasi cukup panjang, masyarakat memang bisa memahami prakarsa yang diambil oleh Pelindo III. Tetapi ganjalan kedua segera muncul, terkait dengan pengajuan ijin untuk membangun di atas areal 300 hektar, yang menimbulkan keberatan Pemprov Jatim yang juga mempunyai rencana membangun pelabuhan di pantai utara K abupaten Bangk alan, dengan lokasi pilihan di perairan Sepuluh atau Tanjung Bumi. Namun akhirnya keluar ijin, meskiun hanya untuk luasan 50 hektar saja.“ P r o y e k i n i l a h y a n g k e m u d i a dikenal dengan sebutan Terminal Teluk Lamong yang saat ini sudah mendekati penyelesaian dan akan dilakukan soft opening pada bulan Mei 2014 nanti” jelas Dirut Pelindo III Djarwo Surjanto.Membayar HutangBerbareng dengan � nalisasi proyek Ter minal Teluk Lamong, Pelindo III mempunyai “gawe” besar lain, yaitu soft launching proyek Java Integrated Industrial & Port Estate (JIIPE) di Manyar Gresik. Kawasan industri dan pelabuhan terpadu ini, dibangun dengan biaya sekitar Rp.14 triliun, mencakup luasan l a h a n u n t u k i n d u s t r i 2 . 5 0 0 h e k t a r ditambah 500 hektar untuk hunian serta lahan hasil reklamasi untuk pelabuhan, s e l u a s 4 0 0 h e k t a r. Pe m b a n g u n a n dimulai tahun 2014, dan diharap dapat diselesaikan tahun 2017.M e n c e r m a t i h a l i t u , s e m p a t t i m b u l p e r t a ny a a n : a p a k a h d a l a m pelaksanaannya, proyek Manyar tak akan menimbulkan bias dalam pengerjaan dua proyek besar TTL dan JIIPE ?M e n j e l a s k a n s i t u a s i t e r s e b u t , D j a r w o S u r j a n t o b e r k a t a : “ D a l a m hal pembangunan JIIPE, Pelindo III melakukan lewat PT Berlian Jasa Terminal Indonesia (BJTI) selaku anak perusahaan Pelindo III dan PT AKR Corporindo Tbk bersinergi dalam membangun proyek tersebut, karena itu tak akan menimbulkan bias dalam pengerjaan TTL dan JIIPE. Bahkan kedepan masing-masing akan dikelola “anak” dan “cucu” perusahaan, dalam bentuk Badan Usaha Pelabuhan (BUP) masing-masing”.M e n u r u t D j a r w o S u r j a n t o , membangun JIIPE merupakan tindakan “membayar hutang” masa lalu, saat Pelindo III merencanakan membangun fasilitas baru di luar Pelabuhan Tanjung Perak. Menjelaskan tentang proyek JIIPE, Djarwo Surjanto mengatakan: “Konsep bisnis Pelindo III dalam membangun sentra industri, pelabuhan dan perumahan secara terintegrasi, adalah untuk menek an biaya logistik yang saat ini cukup tinggi dan sering dikeluhkan pengusaha. Pembangunan infrastruktur dasar, sudah mulai dilaksanak an sejak O k t o b e r 2 0 1 3 d e n g a n perkiraan selesai Oktober 2014. Pembangunan ini juga melibatkan Pemkab G r e s i k y a n g t e l a h menjalin kerja sama dalam penyediaan i n f r a s t r u k t u r d a n energi”.behandleDIRJEN HUBLA CAPT. BOBBY R. MAMAHIT:Transportasi Laut Segera Diperkuat“INDONESIA merupakan negara dengan dua per tiga wilayahnya terdiri dari perairan. Oleh karenanya kita jangan sampai lengah dalam menata transportasi laut, yang berperan menghubungkan pulau-pulau termasuk yang berada di wilayah terpencil. Berdasarkan amanat program Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indoneia (MP3EI), maka pemerintah akan segera memperkuat sektor transportasi laut,” ungkap Direktur Jenderal Perhubungan Laut (Dirjenhubla) Kementerian Perhubungan Bobby R. Mamahit dalam diskusi “masa depan transportasi laut Indonesia, tantangan & harapan” yang diselenggarakan di Gedung Dewan Pers, Jakarta, beberapa waktu berselang. Lebih jauh Dirjenhubla mengatakan, keseriusan pemerintah dalam mewujudkan penunjang konektivitas antar pulau, ditunjukkan dengan mempercepat pembangunan infrastruktur dan sarana penunjang. Hal tersebut menjadi sangat urgen, karena kondisi transportasi laut harus didukung oleh sistem transportasi yang selain cepat juga harus murah. Selain itu juga harus ada upaya menyiapkan sarana, seperti kapal laut, pelabuhan hingga sumber daya manusia (SDM).g a r a b a t aS e j a t i ny a , p e m b a n g u n a n J I I P E terpicu oleh perkembangan mutakhir, dalam menjawab kebutuhan kalangan industri, termasuk investor asing maupun domestik. Utamanya setelah di Jepang terjadi bencana tsunami hingga terpaksa m e n u t u p s e j u m l a h p o w e r s t a t i o n yang semula memer luk an pasok an BBM sebagai catu daya maupun yang memanfaatkan teknologi nuklir. Untuk kemudian mengganti dengan instalasi berbahan bakar Liquid Natural Gaz (LNG), yang mayoritas dipasok oleh Indonesia. Secara teoritik. dengan berinvestasi membangun instalasi pengolahan dan infrastruktur di JIIPE, biaya produksi maupun pengiriman ke Jepang dinilai akan menjadi lebih murah. Selain instalasi LNG untuk ekspor, investor lain yang sudah menyatakan akan segera masuk ke JIIPE adalah produsen otomotif asal Jepang dan Eropa.JIIPE juga dimaksud mengakomodasi keinginan Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) yang beberapa waktu lalu sempat mengeluh tentang keterbatasan lahan untuk industri, tingginya upah buruh di lokasi eksisting pabrik mereka, dan stabilitas lingkungan sosial-politik yang dirasa kurang nyaman bagi iklim investasi.. “ Terkait dengan keluhan kawan-k a w a n A p i n d o , k a m i p e r s i l a h k a n mereka merelokasi pabrik ke Manyar ya n g m e r u p a k a n k awa s a n i n d u s t r i terintegrasi dengan pelabuhan, hingga akan mengurangi biaya logistik. Selain itu, Jatim memiliki sumber daya manusia (SDM) yang cukup terampil, serta sumber daya alam berupa gas yang melimpah hingga biaya produksinya bisa lebih murah” kata Djarwo Surjanto.Pada ak hir penjelasannya, Dirut Pelindo III mengatakan: “Harus diakui bahwa untuk membangun JIIPE, kami menerapk an hasil k ajian lama yang pernah dilakukan oleh Desigras dan ITS. Tentunya dengan penyesuaian terhadap perubahan-perubahan pada lingkungan strategis yang selama ini telah mengalami perubahan. Terapi kami jamin bahwa hal itu masih dapat dipertanggungjawabkan. Maka dalam beberapa tahun mendatang, “mimpi” LAMA tentang Greater Surabaya Metropolitan Port, yang menandingi Bay of Tokyo, akan dapat diwujudkan, dan semoga menjadi kebangaan generasi penerus nanti. Insyaallah !” (Nilam)Negara kepulauan dengan 70% perairan,tetapi Indonesia dinilai abai mengembangkantransportasi laut. Jalan keluarnya ?IlustrasiIlustrasi

52EDISI 184 I MARET I 201453EDISI 184 I MARET I 2014behandleS a a t i n i , p e m e r i n t a h s e d a n g menyusun konsep sinergitas antara sistem transportasi di Kawasan Timur I ndonesia (K TI) dan K awasan Barat Indonesia (KBI), dengan tujuan agar terjalin konektivitas antar pulau di Indonesia yang makin baik. Sebab selama ini, konektivitas hanya berdasar satu atau dua pulau saja, dan belum dapat mensinergikan antara pulau-pulau yang berada di KTI dengan KBI. Terkait hal tersebut, Bobby berucap: “Ini yang harus menjadi prioritas oleh seluruh otoritas”.Perbedaan KarakterD a r i d i s k u s i y a n g d i i k u t i o l e h para pemangku kepentingan sektor transpor tasi laut, ter k uak ber bagai kelemahan dalam penyelenggaraan tansportasi laut di TBI dan KBI. Hal itu disebabkan adanya perbedaan karakter dalam tingk at ekonomi, demografi h i n g g a t e k n o l o g i . S e l a m a i n i K B I dinilai sebagai “ladang emas” usaha angkutan laut penyeberangan maupun angkutan barang, karena selain tingginya perdagangan antar pulau dan mobilitas penduduk, juga tersedianya konektivitas antar moda transportasi.Sementara di KTI yang terdiri dari banyak sebaran pulau-pulau kecil dengan jarak pelayaran cukup jauh, masih kurang didukung oleh per tumbuhan ekonomi hingga mobilitas penduduk tergolong rendah dan kurang menarik bagi usaha angkutan laut swasta.Mencermati hal demikian, politisi asal Nusa Tenggara Timur Laurens Bahang behandleDama berpendapat bahwa pemerintah pusat maupun daerah, memiliki peran penting sebagai institusi pengatur penyelenggaraan angkutan laut perintis. Diakui bahwa saat ini, beberapa pemda memang telah mengambil peran dengan mendirikan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), tetapi disebabkan keterbatasan sumber pembiayaan dan tatakelola usaha “sampingan” tersebut, mak a BUMD-BUMD ini tidak memiliki kemampuan membeli kapal-kapal baru dalam ukuran besar yang memungkinkan berlayar di laut lepas, utamanya di NT T yang umumnya merupakan perairan terbuka dengan pengaruh kuat dari Samudera Hindia. Akibatnya setiap k ali terjadi cuaca ekstrim, jalur pelayaran dari Bolok ke Rote Ndao, atau ke Sabu R aijua, terpaksa menghentikan operasionalnya selama berhari-hari, dengan ak ibat tak terangkutnya komoditi kebutuhan pokok sehari-hari maupun orang sebagai pengguna jasa penyeberangan.Kondisi lebih parah juga sering terjadi pada jalur-jalur penyeberangan lain di Papua, Maluku Utara, Sulawesi Utara, dll.“Kalau pada jalur penyeberangan M e r a k - B a k a u h e n i a t a u K e t a p a n g -Gilimanuk, kondisi cuaca ekstrim paling h a ny a m e n g a k i b a t k a n b u k a - t u t u p p e l a k s a n a a n p e nye b e r a n g a n y a n g memakan waktu dalam hitungan jam. Atau bahkan untuk kapal-kapal dengan ukuran besar sering kali tak terpengaruh oleh kondisi cuaca, seperti yang terjadi pada jalur Gresik-Bawean, ketika kapal-kapal berukuran sekitar 1.000 GT hasil KSO dengan Pemda dengan perusahaan swasta tak bisa diberangkatkan, masih terdapat kapal-kapal dari DLU dengan ukuran antara 1.500-2.500 GT yang siap membantu menyelenggarakan operasi penyeberangan” kata Dama.Sarana & PrasaranaSelain akibat keterbatasan pada sarana dan prasarana angkutan laut y a n g d i s e b a b k a n j u m l a h , v o l u m e dan tek nologinya, menurut banyak pengamat, kelemahan angkutan laut di KTI juga dikarenakan buruknya fasilitas y a n g t e rd a p a t d i p e l a b u h a n s e r t a keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM) yang terdidik. “Di kebanyakan pelabuhan KTI, masih banyak pelabuhan yang kedalaman kolamnya sulit dilayari oleh kapal-kapal berukuran besar. Demikian juga daya dukung dermaganya belum mampu disandari kapal besar. Sementara itu, sarana angkutannya sendiri kurang m e m e n u h i s t a n d a r k e s e l a m a t a n pelayaran seuai ketentuan internasional” kata Laurens Bahang Dama pula.Menanggapi hal tersebut, Dirjenhubla Bobby R, Mamahit mengatakan bahwa peningkatan sarana dan prasarana untuk angkutan nasional utamanya untuk meningkatkan konektivitas intra dan antar kawasan di KTI, sudah diprogramkan oleh pemerintah dalam peta berjalan p e n g e m b a n g a n t r a n s p o r t a s i l a u t , dan mendorong diselenggarakannya pelayaran perintis ke pulau-pulau terluar wilayah Indonesia, yang diakui bahwa selama ini dinilai menjadi titik lemah dari sisi ekonomi, politik, sosial, budaya serta pertahanan dan keamanan nasional.“Dalam rangka meningkatkan jumlah armada angkutan penumpang nasional, dalam waktu dekat ini pemerintah akan mengucurkan anggaran sebesar Rp.400 miliar, guna membeli 14 unit k apal jenis roll on-roll off (ro-ro) yang masing-masing berkapasitas 75 gross tonnage (GT ) dengan nilai antara Rp.30-Rp.35 miliar. Selain itu juga akan didatangkan 4 unit kapal perintis terdiri dari 1 unit kapal berukuran 750 dead weight ton (DWT) seharga Rp.24 miliar, 1 unit kapal berukuran 500 DW T seharga Rp.20,5 miliar dan 2 unit kapal 1.200 DWT dengan total nilai sebesar Rp.95,4 miliar” ujar Bobby R. Mamahit.Masih dalam kaitan penambahan armada angkutan laut, PT Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (ASDP) juga berencana menambah jumlah kapalnya. Menurut Direktur Utama PT ASDP Danang S. Baskoro, dalam waktu dekat ini � haknya akan mendatangkan 9 unit kapal penyeberangan, dua di antaranya merupakan kapal bekas yang dibeli dari Korea. Menurut perkiraan, harga satu unit kapal yang akan dibeli, bernilai sakitar Rp.150 miliar, sedangkan u n t u k k a p a l b a r u b e r k i s a r R p. 2 0 0 miliar. U tuk pembiayaannya, ASDP akan mengeluarkan dana internal serta pinjaman dari bank.“Saat ini merupakan waktu yang tepat untuk “belanja” k apal, terk ait dengan terjadinya krisis keuangan di sebahian negara Eropa seperti Yunani dan Inggris, yang berimbas ke Korea dan Jepang. Karena demandnya turun untuk lintasan tertentu, maka banyak k apal yang merek a jual. Salah satu kapal yang kami beli berkapasitas 1.000 penumpang dengan 200 truk yang akan kami tempatkan di lintasan Merak-Bakauheni, sedangkan kapal yang lebih kecil berkapasitas 400 penumpang dan 70 mobil akan kami operasikan di lintasan Ketapang-Gilimanuk yang demaganya lebih pendek” tutur Danang.Beban MasyarakatD a l a m p a d a i t u , M a s y a r a k a t Tr a n s p o r t a s i I n d o n e s i a ( MT I ) y a n g m e l a k u k a n m o n i t o r i n g r a n k i n g transpor tasi dunia pada tahun 2012 merilis data bahwa Indonesia berada di peringkat ke-59. Posisi ini, jauh dibawah peringkat yang ditempati sesama negara anggota Association of South East Asian Nation (ASEAN) lainnya. Data tersebut menyatakan bahwa Singapura berada pada peringkat-1, Malaysia-29, Thailand-38, Filipina-52 dan Vietnam-53.“Dalam hal biaya transportasi dan logistik, kita juga masih buruk. Sebagai perbandingan biaya transportasi laut u n t u k m e n g a n g k u t p e t i k e m a s 2 0 kaki dari Jakarta ke Jayapura, besaran biayanya mencapai Rp.15 juta, setara US $.1.800. Angka ini jauh lebih mahal dibanding dengan biaya pengiriman petikemas seukuran sama, dari Jakarta ke Rotterdam yang hanya sekitar US $.1.500” ujar Ketua Forum Transportasi Laut MTI Ajib Razikhwan.Masih menurut Ajib, dalam hitungan kasar biaya transportasi laut nasional di Indonesia saat ini merupakan beban yang harus ditanggung oleh masyarakat dan pengusaha, dengan besaran sekitar Rp.5 triliun setahun. Hal inilah yang menjadi penyebab rendahnya daya saing produk-produk Indonesia dipasar kawasan maupun global. Sementara i t u m e n u r u t I n te r n a t i o n a l Lo gi s t i c Performance Index (ILPI) Global Ranking Bank Dunia menunjukkan rasio biaya logistik terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) terhadap pengiriman petikemas dari Jakarta ke kota-kota lain di Indonesia masih berkisar 24% dari PDB, sedangkan di AS dan Jepang rasionya adalah 10%, sedangkan Malaysia 15%.Bertolak dari pengalaman tersebut, MTI menyarank an agar pemerintah melakukan kajian ulang kebijakan azas cabotage, guna meringankan beban m a s y a ra k a t d a n p e n g u s a h a d a l a m menanggung biaya logistik. Menurut analisis MTI, caranya dapat ditempuh d e n g a n m e m b u k a k e s e m p a t a n p e r s a i n g a n a n t a r a p e r u s a h a a n -perusahaan pelayaran besar domestik dengan usaha pelayaran asing untuk mengoperasikan kapal-kapal dengan kapasitas besar Post Panamax untuk mengangkut komoditas Indonesia ke pasar internasional, karena menurut skala keekonomian cara ini akan dapat menekan biaya transportasi laut dalam negeri.(Nilam)Ilustrasi

55EDISI 184 I MARET I 201454EDISI 184 I MARET I 2014t r o l l yBanjir dan Kelebihan Beban Mengancaman Jalur PanturaJalan pantura yang langganan banjir, jadi sebab rugi usaha angkutanJalur ini juga kelebihan beban 400 juta ton/tahunJALAN raya jalur pantai utara (pantura) Jawa yang juga disebut sebagai Jalan Daendels, menjadi kian tidak nyaman. Selepas lolos dari banjir di Jakarta, untuk sementara pengendara bisa melaju di jalan tol yang menghubungkan DKI dengan kota Cikampek. Namun setelah itu, harus kembali menghadapi kendala akibat banjir di jalur jalan yang melintasi Kabupaten-kabupaten Subang, Indramayu dan Cirebon di Provinsi Jawa Barat. Bila beruntung dapat lolos dari genangan air, setiba di Tegal terus ke Pekalongan, akan kembali harus berhadapan dengan luapan air akibat suaca ekstrim yang menyebabkan terjadi curah hujan yang luar biasa tinggi. Semula, penghuni perbatasan Jawa Barat – Jawa Tengah khususnya di Brebes, merasa lega karena sungai Cisanggarung yang menjadi batas dua provinsi tersebut, tak menunjukkan ulah yang mengkhawatirkan. Tetapi memasuki pekan ke-empat bulan Februari 2014, kondisi berubah. Tepatnya pada Rabu 19 Februari, empat lokasi pada tanggul sungai bobol dengan akibat terjadinya luapan air yang menggenangi “secuil” wilayah pantura tersebut. Ribuan rumah di Kecamatan Losari, terendam air.“Dengan rankaian banjir yang terjadi mulai dari Karawang, perbatasan Jabar-Jateng, emarang-Kudus dan Tuban-Lamongan, yang dirugikan bukan hanya masyarakat setempat, tetapi juga para pengusaha yang terpaksa merogoh kocek lebih dalam u n t u k mengirimkan p r o d u k y a n g mereka hasilkan. Setiba di pelabuhan juga harus menghadapi delay pengapalan untuk jalur antar pulau, karena kondisi lautan juga kurang bersahabat hingga kapal-kapal tertentu dengan ukuran sedang hingga kecil banyak yang tidak berani berlayar. Ekses lanjutan yang terjadi adalah: akibat terjadinya k e l a m b at a n p a s o k a n , h a rg a - h a rg a barang di luar Pulau Jawa cenderung mengalami kenaikan” ungkap Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofj an Wanandi.Rugi Ratusan MiliarK husus yang terjadi di Jak arra, akibat banjir yang mengenangi sebagian besar k awasan industrI di Jak ar ta-Bogor-Depok-Bek asi (Jabodetabek), para pengusaha mengaku mengalami potnsi kerugian hingga miliaran rupiah setiap hari. Wakil Ketua KADIN Jakarta Sarman Simanjorang mengatakan, banjir besar yang melanda kota Jakarta bukan lagi berupa siklus lima tahunan, tetapi sudah m e n j a d i r u t i n i t a s t a h u n a n y a n g s e l a l u m e n g a n c a m aktivitas ekonomi dan kegiatan masyarakat. Ujarnya: “Beberapa pusat bisnis di Jakarta hampir berhenti total, k arena akses jalan yang tergenang banjir tak bisa dilewati oleh merek a yang berniat mengunjungi pusat perbelanjaan di Mangga Dua, Kelapa Gading, Jatinegara dan Tanah Abang”.kegiatan industri yang secara tradisional dikembangkan di Jakar ta Barat dan Jakarta Timur. Hal ini dapat dicermati dengan masih berputarnya mesin-mesin yang dioperasikan oleh 300 pabrik di Kawasan Industri Pulogadung (KIP) dan Kawasan Berikat Nusantara (KBN). Kendati banjir sempat mencapai ketinggian 50 Cm, tetapi tak melumpuhkan proses produksi garmen dan tekstil di KBN dan industrI manufakturing, obat-obata, kosmetik dan elektronik di KIP. Kalau saja kedua kawasan industri tersebut sampai terdampak oleh banjir, maka kerugiannya akan sangat besar dengan efek ikutan yang akan menjadi kian luas. Kelebihan BebanDalam catatan Komite MP3EI, jalur pantura Jawa, merupakan penopang perekonomian nasional I ndonesia. Nilai ekspor/impor yang angkutannya memanfaatkan jalur ini mencapai 38,5% dari total nilai ekspor/impor nasional.Terkait hal tersebut, Wakil Ketua Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Harry Azhar Azis mengatakan: “Sedemikian dominan p e ra n j a l u r p a nt u ra i n i , a k i b at nya mayoritas mobilisasi logistik nasional terkonsentrasi di sini, yang diperkirakan volumenya mencapai 800 juta ton per tahun. Padahal kapasitas terpasang jalur pantura hanya berkisar pada kisaran 400 juta ton per tahun. Artinya kondisi saat ini telah terjadi over kapasitas sekitar 400 juta ton. Dilihat dari kondisi ini, kemungkinan besar jalur ini merupakan yang terpadat di seluruh dunia”.Masih menurut Harry Azhar Azis, disebabkan kelebihan beban tersebut, berpotensi akan memperpendek utility (usia pakai) jalur pantura, menjadi lebih boros 1,5 sampai 2 tahun dari yang seharusnya b i s a e f e k t i f s a m p a i p a d a kisaran 10 tahun. Dikatakan pula oleh Wakil Ketua Komisi XI DPRI RI tersebut: “Apabila kondisi ini terus dibiarkan, bukannya tidak mungkin biaya perawatan jalan di jalur pantura juga akan terus melonjak. Pada saat ini saja, biaya perawatan yang harus dikeluarkan setiap tahunnya sudah mencapai pada kisaran Rp.1,2 triliun setiap tahunnya”.S e c a r a r i n c i , S i m a n j o r a n g menyebutkan bahwa di Mangga Dua misalnya, setidaknya terdapat enam pusat peragangan yaitu Pasar Pagi, ITC, WTC, Mangga Dua Square, Mall Mangga Dua dan Harco Mangga Dua. Di Kelapa Gading juga terdapat berbagai pusat perbelanjaan serta hunian superblock, sedangkan Jatinegara merupakan sentra perdagangan tradisional yang menjadi jujugan belanja masyarakat dari tingkat ekonomi menengah ke bawah. Dalam perhitungan, bila pada setiap sentra perdagangan terdapat 20.000 toko/kios yang masing-masing mempunyai omset sekitar Rp.5 juta per kios per hari, maka akibat terjadinya kelumpuhan transaksi akibat banjir, akan terjadi akumulasi timbulnya peluang kerugian mencapai Rp.50 miliar per hari.Besaran kerugian itu, bila ditambah dengan yang diderita oleh pusat bisnis Kelapa Gading yang berpotensi rugi sekitar Rp.40 miliar per hari serta omzet d i p u s a t gro s i r Ta n a h A b a n g y a n g diperkirakan mencapai kerugian pada kisaran Rp.200 miliar per hari, ditambah dari pusat-pusat perdagangan lainnya akan terjadi akumulasi kerugian yang setiap harinya bisa mencapai besaran hampir Rp.500 miliar alias setengah triliun rupiah.B eruntung, kondisi banjir yang umumnya mengharu-biru k awasan Jakarta Selatan, Jakarta Pusat dan Jakarta Utara yang berada di kiri kanan Sungai Ciliwung, Kali Sekretaris dan Banjir Kanal, tidak sempat melumpuhkan seluruh IlustrasiIlustrasi

t r o l l yh a u l a g eAntusiasme petenis muda ikut ambil bagian di Liga Tenis Junior Nasional (LTJN) 2014 cukup tinggi. Setidaknya ajang yang digelar 15-17 Februari lalu dihadiri sekitar 150 petenis junior dalam LTJN 2014 seri pertama di lapangan Kodam V/Brawijaya Surabaya.Ajang yang diselenggarakan dalam sepuluh seri ini tidak hanya diikuti petenis tuan rumah saja. Tetapi beberapa daerah turut ambil bagian dalam seri pertama ini. Sebut saja petenis asal Jawa Tengah, Bali, Kalimantan dan Sumatera Selatan.Seperti moto penyelenggaraan sebelum-sebelumnya, ajang ini diharapkan bisa menjadi kawah candra dimuka petenis nasional masa depan. Setidaknya dengan penyelenggaraan sistem seri, bisa memberi pengalaman bagi petenis remaja kedepannya.Seperti yang disampaikan Ketua Umum Pengprov Persatuan Lawn Tenis Indonesia (Pelti) Jawa Timur, Husein Latief di Lapangan Kodam V/ Brawijaya lalu, LTJN ini diharapkan menjadi wadah bagi petenis-petenis muda di Jatim.57EDISI 184 I MARET I 2014karena kerusakan infrastruktur jalan dan jembatan yang disebabkan oleh kelebihan beban ser ta banjir yang kedepan nanti diperkirakan masih akan sering terjadi. Action tersebut sangat wajar, mengingat bahwa coastal shipping telah memiliki payung hukum seperti yang diamanagtkan dalam Peraturan Presiden (Perpres) No.26 Tahun 2012 tentang Cetak Biru Pengembangan Sistem Logistik Nasional. Artinya, tidak ada lagi alasan untuk menunda-nunda” j e l a s H a r r y A z h a r A z i s m e n g a k h i r i penjelasannya. Jalur AlternatifSebenarnya angkutan barang trans Jawa, bisa dialihkan melalui jalur selatan lewat Kebumen-Purworejo-Magelang. Sebab selain di beberapa titik jalan terdapat tikunan dan tanjakan yang sempit, jalur itu utamanya pada titik M a g e l a n g - S a l a t i g a - U n g a r a n s e t i a p h a r i n y a s u d a h d i w a r n a i d e n g a n kemacetan yang parah.“ U n t u k m e n g a l i h k a n a n g k u t a n barang lewat jalur selatan, merupakan p i l i h a n te ra k h i r k a re n a k a m i h a r u s mengeluarkan biaya tambahan. Kalau untuk truck ing dar i Pur woker to ke Semarang lewat jalur pantura, biaya operasionalnya berkisar Rp.700.000 per truk, bila harus menempuh jalur selatan bisa mencapai Rp.1 juta” jelas Penasihat Organissi Angkutan Darat (ORGNDA) Banyumas Sutanto.Pada saat terjadinya b a n j i r p a l i n g p a r a h , b a ny a k a r m a d a t r u k pengangkut komoditas d a r i B a n y u m a s d a n s e k i t a r n y a y a n g terjebak kemacetan di pantura. Dalam kondisi demikian, mereka tak b i s a b e r b u a t a p a -a p a k e c u a l i h a r u s berada di lokasi yang berdekatan dengan truk yang menjadi tanggungjawabnya. S e b a b s e l a i n a r m a d a n y a j u g a t i d a k m u n g k i n m e l a k u k a n p u t a r balik haluan akibat p a d a t n y a j a l a n , a w a k k e n d a r a a n j u g a t a k b e r a n i m e n i n g g a l k a n k e n d a r a a n m e r e k a k a r e n a k h a w a t i r a k a n t e r j a d i n y a p e n j a r a h a n te r h a d a p b a r a n g y a n g diangkut oleh orang-orang yang tidak bertangungjawab.“A w a k k e n d a r a a n t i d a k b i s a kemana-mana kecuali menunggu banjir reda. Akibatnya bisa terjadi molornya perjalanan serta bertambahnya biaya operasional yang harus dikeluarkan untuk biaya hidup awak kendaraan selama menunggu. Akhirnya yang mengalami k e r u g i a n a d a l a h p i h a k p e n g u s a h a angkutan, sebab k ami tak mungk in meminta tambahan biaya pengiriman kepada pemilik barang, karena mereka sudah membayar dimuka sesuai kontrak” kata Sutanto pula. (Nilam) 56EDISI 184 I MARET I 2014K e r u s a k a n y a n g t e r j a d i p a d a jalan utama penghubung pelabuhan-pelabuhan besar di pantai utara Pulau Jawa mulai dari Cilegon-Tanjung Priok-Cirebon-Tanjung Emas-Tanjung Perak hingga Banyuwangi ini, diperkirakan a k i b a t d a r i k e t i d a k m a m p u a n n y a mendukung beban mobilitas logistik yang kian waktu semakin meningkat.Belum lagi timbulnya kerugian yang disebabkan oleh banjir yang melanda pantura baru-baru ini, yang diperkirakan b e s a r a n n y a m e n c a p a i a n g k a R p. 6 triliun.G u n a m e n g a t a s i h a l t e r s e b u t , bersama anggota Komisi XI DPR lainnya, Harry Azhar Azis mendesak pemerintah pusat untuk segera mewujudkan program coastal shipping, berupa angkutan logistik dengan memanfaatkan kapal barang atau kapal jenis roll-on roll-off (ro-ro) lewat jalur laut menyusur pantai bagian utara Pulau Jawa, seperti yang telah dimulai oleh perusahaan pelayaran PT SPIL yang mengangkut petikemas kosong dari Pelabuhan Tanjung Priok k e Te r m i n a l Pe t i K e m a s S e m a r a n g (TPKS). Menurutnya, selain lebih e� sien, angkutan logistik dengan sistem coastal shipping juga mampu mengintegrasikan keberlangsungan distribusi barang dan jasa secara optimal. “Coastal shipping mendesak untuk segera diwujudkan sebagai antisipasi munculnya kerugian yang lebih besar, seper ti lewat Bandung-Tasikmalaya-Yogyakarta-Madiun-terus ke Surabaya dan sebaliknya. Tetapi yang menjadi m a s a l a h a d a l a h b a g i k e n d a r a a n -kendaraan pengangkut yang sudah terjebak banjir di beberapa titik seperti Indramayu, Losari, Brebes, Semarang ataupun Tuban, sudah sulit untuk mencari jalur alternatif ke jalur selatan. S ementara itu untuk penghasil b a ra n g d a r i k awa s a n s e l at a n J awa Tengah bagian barat seperti Banyumas, Banjarnegara, Bumiayu dan lain-lain yang biasa mengunakan jalur pantura bila akan mengirim komoditas ekspor lewat Tanjung Emas, tentu tidak sertamerta dapat mengalihkan ke jalur alternatif LIGA TENIS JUNIOR NASIONALAjang PembibitanPetenis Remaja Skala NasionalIlustrasi

h a u l a g e58EDISI 184 I MARET I 201459EDISI 184 I MARET I 2014b o o mKopi: si HitamyangMenghebohkanPara coffee drinker mungkin tak sadar di balik minuman itu terbentang sejarahbudaya, ekonomi dan intrik politikPADA masa rust en orde jaman kolonial, orang-orang Belanda mulai mengenalkan gaya hidup yang cermat, dengan cara istirahat siang sambil mendengarkan musik, dan pada akhir jamuan makan selalu ditutup dengan acara minum kopi. Gaya hidup dengan menyeruput kopi seperti ini kemudian juga banyak ditiru para kleine ambtenaar (pejabat kecil) seperti mandor, oppas maupun kerani berkulit coklat yang dalam format berbeda, ikut-ikutan minum kopi berdasar alasan: mengusir kantuk dan meningkatkan stamina.Bila dirunut dari sejarahnya, orang Belanda memang memiliki hak istimewa untuk menikmati hidup dengan menikmati minuman kopi. Sebab mereka merupakan sebagian dari orang-orang pertama yang melakukan budidaya tanaman kopi, dan pada abad ke-17 mengembangkan perkebunan kopi di beberapa daerah kepulauan Nusantara.“Penyak it ” kecanduan kopi seper ti itu, tampaknya sekarang juga sudah mulai merambah k alangan muda-mudi di banyak kota besar Indonesia: ngariung bersosialisasi dan beraktualisasi atau sekedar hang-out di Black Canyon Coff e, Starbuck, atau juga Kopitiam. Akhirnya, m i n u m k o p i m e m a n g menjadi bagian dari gaya hidup.Berenergi TinggiKegemaran orang menikmati kopi, bukan semata-mata karena rasanya yang mengikat lidah, teapi karena adanya kepercayaan bahwa minuman yang berasal dari proses pengolahan dan ekstraksi biji kopi ini mengandung makanan berenergi tinggi. Kata kopi sendiri berasal dariB a h a s a A r a b :� q a h w a h y a n g b e r a r t i k e k u a t a n , k a r e n a p a d a a w a l n y a k o p i digunakan suplemen. Kata qahwah mengalami p e r u b a h a n m e n j a d i k a hve h ya n g b e ra s a l dar i bahasa Tur k i dan kemudian berubah lagi menjadi koffie dalam bahasa Belanda, y a n g s e g e r a d i s e r a p k e d a l a m B a h a s a Indonesia menjadi kata kopi, seper ti yang dikenal saat ini.Penemuan kopi, konon terjadi secara tidak sengaja pada sekitar tahun 800 SM, ketika p e n g g e m b a l a A bys s i n i a b e r n a m a K h a l i d mengamati kawanan kambing gembalaannya yang siangnya memakan sejenis buah berry, t e t a p t e r j a g a m e s k i p u n m a t a h a r i t e l a h terbenam. Ia pun mencoba m e m a s a k d a n “Petenis Jatim harus mampu jadi atlet kelas nasional, berkualitas global dan tidak hanya sekadar tanding antar propinsi. Melainkan, atlet harus mampu tampil dalam level antar negara,” kata Husein ketik a ditemui di lapangan tenis Kodam V Brawijaya, pertengahan Pebruari lalu.Pria yang juga Direktur Komersial dan Pengembangan Usaha Pelindo III Itu menambahkan, dengna membekali atlet akan memberi jam terbang yang cukup. Hal ini diharapkan menjadi modal bagi atlet untuk melangkah ke jenjang berikutnya.Komitmen ini tidak hanya ditujukan kepada atlet. Setidaknya ada beberapa unsur lain yang bisa memberi dukungan terhadap perkembangan prestasi atlet kdepannya. Seper ti pelatihan wasit, dan coaching clinic merupakan unsur pendukung yang tidak bisa lepas dari perkembangan atlet.Pa d a k e s e m p at a n s e b e l u m nya , Bidang Pertandingan Junior PB Pelti, Susan Soebakti menjelaskan, sengaja memberi kepercayaan kepada Pelti Jatim sebagai tuan rumah LTJN 2014 yang direncanakan 10 seri, ditambah satu seri master.Menurutnya memberi pengalaman p e r t a n d i n g a n t i d a k h a r u s te r b a n g ke luar negeri. Cukup memerbanyak pertandingan didalam negeri diharapkan sebagai bekal positif. “Dari hasil LTJN ini, atlet bisa menjadikan modal mengikuti kejuaraan nasional hingga seri ITF,” ungkap Susan.Digelarnya LTJN seri pertama 2014 ini tidak lepas dari Pelti Jawa Timur dalam menggelar beberapa kejuaraan level internasional junior. Sebut saja kejuaraan ITF Widjojo Soejono Cup yang tahun ini memasuki agenda ke-XXXIII.“J a t i m s u d a h t e r b u k t i m a m p u mengelar ajang ITF junior internasional. Demikian juga dengan sponsor memberi dukungan. Ini pula yang mendasari, mengapa Jatim dipilih sebagai tuan rumah seri perdana,” lanjut Susan di lapangan Kodam V/Brawijaya, Jumat (14/2/2014).Susan menuturkan, selain menambah jam pertandingan bagi atlet, ajang ini juga memberikan poin dan peringkat nasional bagi atlet yang ikut ambil bagian. Dari hasil LTJN ini, nantinya atlet bisa menjadikan modal menuju kejuaraan ITF nasional. LTJ N t a h u n i n i t i d a k b a n y a k berubah. Dimana kelompok usia yang diper tandingk an ada empat. Yak ni, kelompok umur (KU) -10, KU-12, KU-14 dan KU-16. Masing-masing juara akan tanding lagi di laga master. Event ini dimulai pada Februari hingga Desember 2014. D i r e k t u r Tu r n a m e n LTJ N D i d i k Utomo Pribadi menambahkan, liga ini merupakan hal yang cukup luar biasa bagi Pelti Jatim. Ini karena Jatim sudah melakukan kesepakatan dengan PB Pelti untuk menggulirkan liga junior.Hadirnya LTJN 2014 ini diharapkan memperbanyak kalender event tenis di Jatim. Sebelumnya, Pelti Jatim sudah menggelar per tandingan Sabtu dan Minggu (Perseami) sebanyak 12 seri. “ E ve n t i n i ( LTJ N ) d i h a r t a p k a n b i s a membangun mental juara pemian. Semakin banyak berkompetisi, semakin bagus,” ucap Didik.Sepanjang turnamen yang digelar Lapangan Kodam V/ Brawijaya itu sedikit teganggu dengan erupsi Gunung Kelud yang meletus pada 13 Februari malam. Walhasil jumlah petenis yang hadir juga tidak terlalu banyak, lantaran gangguan transportasi. (Kalimas)IlustrasiIlustrasi

61EDISI 184 I MARET I 201460EDISI 184 I MARET I 2014memakannya, dengan hasil serupa yang dialami kambing-kambing gembalaannya, hingga banyak orang Afrika, terutama bangsa Etiopia, yang mengkonsumsi biji kopi yang dicampur lemak dan anggur, untuk memenuhi kebutuhan protein dan energi tubuh. Kebiasaan ini berkembang dan menyebar ke berbagai negara Afrika, dengan metode penyajian konvensional. Baru beberapa ratus tahun kemudian, biji kopi dibawa melewati laut Merah dan tiba di Arab yang kemudian menanam, meracik dan menghidangkan dengan metode lebih maju. Bangsa Arab yang memiliki peradaban lebih maju dibanding bangsa Afrika saat itu, tak hanya memasak biji kopi, tetapi juga merebus untuk diambil sarinya. Pada abad ke-13, umat Muslim banyak mengkonsumsi kopi sebagai minuman penambah energi saat beribadah di malam hari. Kepopuleran kopi turut meningkat seiring penyebaran islam pada saat itu hingga mencapai Afrika Utara, Mediterania dan India. Pada masa itu, belum ada budidaya tanaman kopi di luar daerah Arab karena bangsa Arab mengekspor biji kopi yang infertil (tidak subur) dengan memasak dan mengeringkan lebih dulu. Hal ini menyebabkan budidaya tanaman kopi tidak memungkinkan dilakukan di luar Arab. Baru pada 1600-an, seorang peziarah India bernama Baba Budan berhasil membawa biji kopi fertil keluar dari Mekkah dan menumbuhkannya di berbagai daerah di luar Arab.Spionase KopiBiji kopi dibawa masuk pertama kali secara resmi ke Eropa secara tahun 1615 oleh saudagar Venesia yang mendapat pasokan biji kopi dari orang Turki. Namun jumlah ini tidak mencukupi kebutuhan pasar. K arena itu, bangsa Eropa mulai membudidayak annya. Belanda merupakan salah satu negara Eropa pertama yang berhasil membudidayakan kopi pada 1616. Kemudian pada 1690, biji kopi dibawa ke Pulau jawa untuk dikultivasi secara besar-besaran. Sekitar tahun 1714 Raja Perancis Louis XIV menerima cenderamata pohon kopi dari bangsa Belanda sebagai pelengkap koleksi Kebun Botani Royal paris, Jardin des Plantes. Pada saat yang sama, seorang anggota angkatan laut bernama Gabriel Mathieu di Clieu ingin membawa sebagian dari pohon tersebut ke Martinique. Namun keinginannya ditolak Louis XIV. Sebagai balasan, ia memimpin sejumlah pasukan menyelinap masuk ke dalam Jardin des Plantes untuk mencuri tanaman kopi. Keberhasilan Gabriel Mathieu di Clieu membawa tanaman kopi ke Martinik sempat menjadi skandal spionase internasional. Namun hal itu sekaligus merupakan pencapaian luar biasa, karena kemudian budidaya tanaman kopi di sana cukup berhasil. Hanya dalam kurun waktu 50 tahun, telah terdapat kurang lebih 18 juta pohon kopi dengan varietas yang beragam, yang kemudian menjadi salah satu sumber dari kekayaan jenis kopi di dunia.Dalam pada itu, pada tahun 1727, pemerintah Brasil berinisiatif menurunkan harga pasaran kopi di daerahnya, karena pada saat itu kopi masih dijual dengan harga tinggi dan hanya bisa dinikmati oleh kalangan elit. Karena itu, pemerintah Brasil mengirim agen khusus, Letnan Kolonel Francisco de Melo Palheta, menyelinap masuk ke Perancis untuk membawa pulang beberapa bibit kopi. Perkebunan kopi di Perancis memiliki penjagaan yang sangat ketat hingga tak mungkin diterobos � hak luar. Akirnya Palheta mencari jalan lain dengan cara mendekati istri gubernur, dan melakukan “rayuan gombal”. Sebagai hasil kerja kerasnya, ia membawa pulang sebuah buket berisi banyak biji kopi yang diberikan oleh istri gubernur seusai jamuan makan malam. Dari pucuk-pucuk inilah bangsa Brasil berhasil membudidayakan kopi dalam skala yang sangat besar sehingga bisa dikonsumsi oleh semua orang.Arabika v.s. RobustaDari sekian banyak jenis biji kopi, hanya terdapat 2 varietas utama, yaitu kopi Arabika robusta yang masing-masing jenis memiliki keunikan dan pasarnya sendiri.Biji kopi Arabika, yang aslinya berasal dari Etiopia, merupakan tipe kopi tradisional dengan cita rasa baik. Sebagian besar kopi yang ada, dikembangkan dari biji kopi jenis ini. Kini budidaya kopi dilakukan di berbagai belahan dunia, mulai Amerika Latin, Afrika Tengah, Afrika Timur, India, dan Indonesia. Secara umum, kopi ini tumbuh di negara-negara beriklim tropis atau subtropis. Kopi Arabika tumbuh pada ketinggian 600-2000 meter di atas permukaan laut. Tanaman ini dapat tumbuh hingga 3 meter bila kondisi lingkungannya baik. Suhu tumbuh optimalnya 18-26 oC. Biji yang dihasilkan berukuran kecil berwarna hijau hingga merah gelap.Biji kopi Robusta yang sering dinilai sbagai kopi kelas-2 karena rasanya yang lebih pahit, sedikit asam, dan mengandung kafein dalam kadar yang jauh lebih banyak, pertama kali ditemukan di Kongo pada 1898. Cakupan daerah tumbuh kopi robusta lebih luas daripada kopi arabika yang harus ditumbuhkan pada ketinggian tertentu. Kopi robusta dapat tumbuh pada ketinggian 800 m di atas permuakaan b o o man perisa apapun; espresso, dibuat dengan mengekstraksi biji kopi menggunakan uap panas pada tekanan tinggi; latte (coff ee latte), sejenis espresso yang ditambah susu dengan rasio 3:1; cafe au lait, serupa caff e latte tetapi menggunakan campuran kopi hitam; caffe macchiato adalah espresso yang ditambah susu dengan rasio 4:1; cappucino, kopi dengan tambahan susu, k rim, dan serpihan cokelat; dry cappucino, cappuccino dengan krim dan tanpa susu; Frappe, espresso yang disajikan dingin; kopi instan, berasal dari biji kopi yang dikeringkan dan digranulasi; kopi Irlandia (irish coff ee), kopi yang dicampur dengan wiski; kopi tubruk, asli Indonesia yang dibuat dengan memasak biji kopi bersama gula; Melya, sejenis kopi dengan penambahan bubuk cokelat dan madu; kopi moka, serupa dengan cappuccino dan latte, dengan penambahan sirup cokelat; oleng, khas Thailand dimasak dengan jagung, kacang kedelai, dan wijen. Beberapa jenis kopi Indonesia sempat mendunia, seperti Kopi Jawa (Java coffee) — dari pulau Jawa, sangat terkenal sehingga nama Jawa menjadi nama identitas untuk kopi. Sumatra Mandheling dan Sumatra Lintong. Mandheling dinamakan menurut suku Batak Mandailing di Sumatera Utara. Kopi Lintong dinamakan menurut nama tempat Lintong di Sumatra utara. Gayo Coffee, berasal dari Dataran Tinggi Gayo di Aceh yang meliputi Kabupaten Aceh Tengah dan Bener Meriah. Sulawesi Toraja Kalosi ditanam di daerah pegunungan tinggi Sulawesi dan Kolasi merupakan nama kota kecil di Sulawesi, tempat pengumpulan kopi dari daerah sekitarnya. Kopi dari Sulawesi ini memiliki aroma yang kaya, tingkat keasaman yang seimbang, agak sedikit lebih kuat dari kopi Sumatra dan memiliki ciri yang multidimensional. Warnanya coklat tua, cocok digoreng hingga warnanya gelap. Karena proses produksinya, kopi ini dapat mengering tidak teratur, namun biji yang bentuknya tak teratur ini dapat memperkaya rasanya. (Kalimas)laut dengan daerah pertumbuhan di Afrika Barat/Tengah, Asia Tenggara, dan Amerika Selatan. Kopi jenis ini lebih resisten terhadap serangan hama. Kopi luwak: Jenis kopi ini turunan atau subvarietas kopi Arabika dan robusta. Di tiap daerah penghasil kopi memiliki keunikan masing-masing. Kopi luwak asli Indonesia, merupakan kopi dengan harga jual tertinggi di dunia, pada musim tertentu bisa mencapai kisaran Rp.3 juta/Kg. Proses terbentuknya dan rasanya yang sangat unik menjadi alasan utama tingginya harga jual kopi jenis ini. Pada dasarnya, kopi ini merupakan jenis arabika yang telah dimakan luwak (sejenis musang). Akan tetapi, tak semua bagian biji dapat dicerna oleh hewan ini. Bagian dalam biji ini kemudian akan keluar bersama kotorannya. Karena telah bertahan lama di dalam saluran pencernaan luwak, biji kopi ini telah menalami fermentasi singkat oleh bakteri alami di dalam perutnya yang memberi cita rasa tambahan yang unik.Perbedaan PendapatKendati telah jadi minuman bergengsi, tetapi perdebatan k hasiat kopi terus terjadi hingga k ini. Sebagian peneliti menyebut zat kafein yang tekandung di dalam minuman kopi, bisa menimbulkan berbagai penyakit. Namun peneliti lain, menemukan fakta bahwa kopi juga dapat menurunkan risiko terkena kanker, diabetes, batu empedu dan berbagai gejala kardiovaskuler.Kopi mengandung kafein tinggi, sebagai senyawa metabolisme alkaloid kopi yang pahit. Berbagai efek kesehatan dari kopi umumnya terkait aktivitas kafein di dalam tubuh. Peran utama kafein ini adalah meningkatan kerja psikomotor hingga tubuh tetap terjaga dan memberi efek � siologis peningkatan energi yang biasanya baru akan terlihat beberapa jam kemudian setelah mengonsumsi kopi. Kafein juga terdapat pada beberapa jenis minuman. Kandungan kafein dalam kopi memiliki efek beragam pada setiap manusia. Beberapa orang akan mengalami eek secara lngsung, sedang orang lain tak merasakan sama sekali. Halini terkait sifat genetika yang dimiliki masing-masing individu terkait kemampuan metabolisme tubuh dalam mencerna kafein. KANDUNGAN KAFEIN DALAM BERBAGAI MINUMANSumberKandungan KafeinSecangkir kopi85 mgSecangkir teh35 mgMinuman berkarbonasi35 mgMinuman berenergi50 mgJenis KopiKadarKopi instan2,8 - 5,0%Kopi moka1,00%Kopi robusta1,48%Kopi arabika1.10 %Jenis Minuman KopiMinuman kopi yang ada saat ini sangat beragam jenisnya. Masing-masing jenis kopi yang ada memiliki proses penyajian dan pengolahan yang unik. Berikut ini adalah beberapa contoh minuman kopi yang umum dijumpai: kopi hitam, hasil ektraksi langsung dari perebusan biji kopi yang disajikan tanpa penambahIlustrasiIlustrasi

63EDISI 184 I MARET I 201462EDISI 184 I MARET I 2014b o o mAda Apa di Balikpapan?Perjalanan Surabaya-Balikpapan dan sebaliknya melalui udara dapat ditempuh dalam waktu ± 1 jam 10 menit. Terdapat perbedaan waktu satu jam antara Surabaya dan Balikpapan karena kota minyak itu berada dalam Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA). Kunjungan Reporter DERMAGA di kota ini sebenarnya adalah menjadi partisipan dalam Pameran Balikpapan Fair yang berlangsung di Balikpapan Sport and Convention Center tanggal 5-9 Maret 2014. Namun keinginan untuk lebih mengenal Balikpapan membuat kami bergegas menyusun rencana perjalanan begitu mendarat di Bandara Sepinggan Balikpapan.Seperti beberapa kota lainnya di Indonesia, panas dan kering menjadi kesan pertama ketika ‘landing’ di Balikpapan. Kami hanya memiliki waktu lima hari saja untuk menjelajah Balikpapan, itupun harus diatur agar tidak berbenturan dengan tugas kami sebagai juru penerang pameran. Sebenarnya kami ingin ke Derawan, tapi rasanya waktu tak akan cukup. Setelah ‘searching’ beberapa tempat wisata, akhirnya kami putuskan ‘hanya’ akan mengunjungi kawasan wisata Bukit Bangkirai, penangkaran Buaya Teritip dan Wana Riset Samboja. Karena tiga lokasi itu terlihat sangat menarik dan berbeda dengan lokasi wisata di tempat lain.Selama ini Balikpapan lebih dikenal sebagai kota penghasil minyak bumi. Banyak yang mengira Balikpapan adalah ibukota Provinsi Kalimantan Timur. Mungkin karena, bukan di Samarinda (ibukota Kalimantan Timur sebenarnya,Red) terdapat bandara besar yang juga merupakan bandara internasional tapi di Balikpapan lah Bandara Sepinggan berada.CCA (Canopy Constraction Asosiated) sebanyak enam orang pelaksana lapangan dengan dibantu tenaga lokal sebanyak tiga orang. Selain kayu dalam konstruksinya digunakan pula baja tahan karat atau Galvanized dari Amerika. Umur jembatan tajuk itu dari selesainya diperkirakan dapat mampu ber tahan selama 15-20 tahun sesuai dengan umur dan ketahanan bahan. Jika ingin berpergian ke Canopy bridge ini anda akan melalui jalan setapak dengan memasuki hutan lebat dimana terdapat pohon-pohon rindang.K a w a s a n w i s a t a B u k i t B a n g k i r a i merupakan obyek wisata petualang yang berada dalam kawasan hutan primer dan merupakan bagian dari kawasan hutan hujan tropis yang dikelola oleh PT.Inhutani. Menikmati wisata di kawasan itu, membuat cuaca panas yang biasanya menyengat tubuh menjadi tidak terasa. Tentunya itu semua karena panas matahari tertututp oleh rindangnya pohon-pohon besar yang ada disana.Penangkaran buaya Teritip memiliki uas 5 ha dan dihuni 3.000 ekor buaya yang terdiri dari tiga macam jenis, yaitu Buaya Muara, Buaya Supit dan Buaya Air Tawar.Tempat ini terbuka untuk umum setiap hari dari pukul 08.00 – 17.00. Lokasi ini dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda dua atau empat, juga dengan kendaraan umum yaitu angkutan kota No. 7 dengan jarak 27 km dari pusat kota Balikpapan.Penangkaran Buaya Teritip merupakan penangkaran buaya yang memiliki jumlah buaya paling banyak di Kalimantan Timur. Saat ini terdapat lebih dari 1.450 ekor buaya yang ditangkar, terdiri dari buaya muara (Crocodylus porosus) yang paling dominan dan dua jenis buaya langka, yaitu buaya air tawar (Crocodylus siamensis) dan buaya supit (Tomistoma segellly). Kandang buaya dibagi atas 4 kategori, yaitu kategori anakan, penggemukan, remaja dan induk. Penangkaran ini dikelola oleh pihak swasta sejak tahun 1993. Setiap pengunjung dikenakan biaya Rp.10.000 per orang, dan bisa dikunjungi setiap hari, Senin-Minggu pukul 08.00-17.00 WITA.Selama ini buaya dikenal sebagai hewan yang liar, buas, dan berbahaya. Di Penangkaran Buaya Teritip, pengunjung bisa melihat secara dek at gerak-gerik hewan am� bi tersebut. Pengunjung dapat langsung memberik an mak an berupa ikan dan ayam hidup kepada buaya yang ditangk ar. Saat buaya-buaya berebut mak anan, menjadi hal yang menar ik per hatian pengunjung. K alau jadwal pemberian makan buaya hanya dua kali dalam seminggu. Tapi, pengunjung bisa membeli satu ekor ayam seharga Rp 10.000 dan langsung memberikan makan kepada buaya-buaya yang ditangkar.Selain melihat proses pemberian mak an buaya, pengunjung juga bisa menikmati wisata satwa lainnya, yaitu menunggang dua gajah Lampung yang ada di kompleks penangk aran buaya. Sebagai suvenir, bisa diperoleh berbagai cinderamata berbentuk buaya.Bagi yang hobi ber wisata kuliner, di Penangkaran Buaya Teritip juga bisa mencicipi sate buaya yang dijual dengan harga Rp 3.000 per tusuk. Sate buaya dipercaya memiliki khasiat bagi kesehatan. Alat kelamin buaya (tangkur) juga dijual dengan harga Rp 400.000-Rp 700.000. Tapi, penjualan sate buaya, tangkur, minyak buaya, dan lain-lain hanya tersedia di akhir pekan atau hari libur. Kebetulan kunjungan kami di akhir pekan, sehingga kuliner sate buaya tersedia namun tentu saja kami tak punya keberanian untuk mencobanya.Wana Riset Samboja Dua jam kami di Teritip dan perjalanan hari itu kami tutup di Wana Riset Samboja. Wana Riset Samboja merupakan tempat untuk pengawasan dan rehabilitasi hewan langka yang dilindungi, seperti orang utan. Tempat serupa memang pernah k ami kunjungi di Kumai Kalimantan tengah yaitu Tanjung Puting. S a a t i n i p o p u l a s i o r a n g u t a n d i Kalimantan sudah mulai menurun, sehingga salah satu lokasi rehabilitasi berada di Wana Riset Samboja. Tempat itu didirikan dan dibuka pada tahun 1991 oleh Dr Willie Smits setelah mengikuti penelitian dan reintroduksi model yang dikembangkan oleh konservasi terkenal dan ahli orangutan, Dr Herman Rijksen.Di lokasi ini dilakukan pengawasan dan rehabilitasi secara ketat terhadap kelangsungan hidup hewan yang dilindungi tersebut sebelum akhirnya di lepas kembali di habitat aslinya. Tempat rehabilitasi ini sekaligus juga menjadi pusat penelitian kehidupan hewan yang dilindungi tersebut. Pengelola Wana Riset Samboja adalah Loka Litbang Satwa Primata, UPT Depar temen Kehutanan Pusat.Pusat Reintroduksi dan Rehabilitasi Orangutan Wanariset Samboja, Kabupaten Kutai K ar tanegara, K alimantan Timur, kini kesulitan menampung orangutan yang merupakan hasil penyerahan dari masyarakat. Kendalanya karena fasilitas tersedia sudah penuh, terisi 224 orangutan. Sebanyak ± 224 ekor orang-utan menghuni wana itu sehingga tempat itu menjadi penuh .Sejak tahun 2002 wana riset Samboja tidak lagi melepasliarkan orangutan akibat kesulitan mendapatkan kawasan yang layak untuk program penyelamatan orangutan tersebut. Dua lokasi pelepasliaran, yakni Hutan Lindung Sungai Wain di Balikpapan dan Hutan Lindung Gunung Beratus di perbatasan Kabupaten Kutai Barat dan Kabupaten Paser, juga sudah dipenuhi kawanan orangutan. Tak terasa seharian penuh kami telah berkeliling Balikpapan. Memang tidak cukup melihat banyaknya obyek wisata menarik di kota ini. Semoga kami bisa lebih meng-eksplore Balikpapan lain waktu. (Mutiara)Kawasan wisata Bukit Bangkirai Kawasan Wisata Bukit Bangkirai berlokasi di Jalan Samarinda-Balikpapan Km 38. Sejak pagi, kami sudah meluncur kesana. Untuk mencapai lokasi ini ± 20 km masuk kearah Jalan Samboja-Petung. Dari Balikpapan, kawasan ini berjarak tempuh 90 menit ± 58 km, sedangkan dari Tenggarong dan Samarinda ± berjarak 150 km. Selain suasana pemandangan hutan yang alami dengan berbagai � ora dan faunanya, kawasan wisata Bukit Bangkirai menawarkan atraksi utama yang menjadi kekhasan kawasan wisata ini, yaitu Jembatan Tajuk (canopy Bridge) yang memiliki ketinggian 30 mtr dari permukaan tanah. Canopy bridge (jembatan tajuk) sepanjang 64 m yang digantung menghubungkan 5 pohon Bangkirai di ketinggian 30 m. Jembatan tajuk ini merupakan yang pertama di Indonesia, kedua di Asia dan yang kedelapan di dunia. Konstruksinya dibuat di Amerika. Sejarah singkatnya, peneliti asal Amerika serikat telah melakukan survey likasi dan pohon serta lingkungan maka dilakukan pembangunan tahap per tama pada januari 1998 dan tahap kedua selesai pada februari 1998 dimana jembatan ini diselesaikan kurang lebih 1 bulan. Pekerjaan dilakukan oleh kontraktor Amerika yang tergabung dalam Penangkaran Buaya TeritipM a t a h a r i b e r a n g k a t m e n u j u k e atas kepala. Kami pun berencana untuk pindah lokasi. Tujuan berikutnya adalah penangkaran Buaya Teritip . Letaknya tak jauh dari Pantai Manggar, yang merupakan salah satu obyek wisata favorit di Balikpapan. Lokasi penangkaran tersebut berada di Jl Mulawarman No 66, Desa Teritip, Kecamatan Balikpapan Timur. Penangkaran Buaya Teritip hanya berjarak sekitar 28 kilometer dari pusat kota Balikpapan. Karena kami menggunakan kendaraan pribadi, tentunya perjalanan kami tempuh lebih singkat dan tentu saja menyenangkan.IlustrasiIlustrasi

Kepiting lada hitam, kepiting saos padang, kepiting asam manis bukanlah menu baru dalam kamus kuliner. Hampir di setiap kota, pasti kita temui menu ini dengan mudah. Dari yang mulai harga bintang lima sampai kaki lima pasti ada. Ternyata di Balikpapan pun, menu ini masih menjadi menu favorit. Selain itu, untuk sarapan pagi hari, hampir pasti mudah kita temui nasi kuning Banjar. Dan di sore hari, di tepi pantai banyak tersaji menu soto Makassar. Apakah Balikpapan memang tidak punya kuliner asli?.P e n a s a r a n d e n g a n m e n u a s l i B a l i k p a p a n , R epor ter DERMAGA mencoba menelusur i sudut kota unutk mencari dan menikmati makanan atau minuman asli Balikpapan. Bisa dimaklumi kalau kota ini ‘nyaris’ kehilangan kuliner asli karena sebagian besar penduduknya adalah pendatang yang mengais rejeki di kota minyak ini.Capek berkeliling, akhirnya kami berhenti di sebuah depot yang menyajikan makanan minuman khas tropis, salah satunya sop buah. Minuman yang segar ini pas di konsumsi di tengah hari saat matahari terik. Sop buah memang lazim ditemui di beberapa daerah lain di Indonesia, namun di Balikpapan ada yang berbeda. Sop buah di balikpapan adalah jenis minuman olahan beberapa buah seperti buah nangka, buah alpokat, buah kelapa, kurma, kismis arab, susu dan gula khas sop buah. Mungkin campuran kurma dan kismis arab Ada Kepiting Terbangdi BalikpapanHampir di setiap sudut kuliner Balikpapan, kami temui menu seafood, nasi kuning Banjar dan soto Makassar. Sebenarnya apa sih makanan khas kota minyak itu?b o o myang membedakannya dengan sop buah di daerah lain. Seperti pada umumnya jenis minuman ini layaknya sop buah di Indonesia, yang banyak dikenal dan disukai oleh berbagai kalangan baik anak-anak maupun dewasa. Sop buah adalah minuman yang sangat tinggi akan nilai gizi dan 100% tanpa bahan pengawet serta pemanis buatan.Menyerah. Akhirnya kami benar-b e n a r m e nye ra h . R at a - rat a k u l i n e r yang tersaji memang bukan kuliner asli Balikpapan. Melengkapi wisata kuliner kami di Balikpapan, kami sempatkan makan kepiting yang mendominasi menu kuliner disana. Kepiting di Surabaya pun ada, tapi di Balikpapan konon si kepiting bisa terbang. Kenapa? Ya karena kepiting asli Tarakan Kalimantan Timur langsung diterbangkan dengan pesawat untuk bisa dinikmati di Balikpapan.Mungk in buk an menu kepiting segar yang membuat kami penasaran, tapi abon kepiting lah yang menjadi pilihan kami untuk dibawa pulang. Anda pasti sudah biasa memakan abon, tetapi mungkin belum pernah merasakan abon kepiting. Abon ini begitu lezat karena dibuat dari kepiting berkualitas baik. Abon kepiting sangat enak di nikmati bersama nasi putih panas. Jika anda tidak pernah mencoba abon kepiting maka anda dapat pergi ke Balikpapan.Selain abon kepiting, ada lagi oleh-o l e h ya n g b i s a An d a b awa p u l a n g yaitu amplang. Makanan ringan sejenis kerupuk itu memang sangat populer. Amplang cocok dimakan begitu saja atau sebagai teman makan nasi bahkan mie rebus. Amplang yang asli sangat gurih karena dibuat tanpa bahan tambahan namun asli dari ikan laut segar seperti tengiri atau ikan kakap. Balikpapan seperti juga kota-kota besar di I ndonesia memang nyar is kehilangan kuliner asli karena serbuan budaya pendatang. Namun jika Anda memiliki banyak waktu untuk menjelajah kota minyak itu, pasti Anda dapatkan kuliner tradisional yang sayang untuk dilewatkan.Menu tradisional ataupun modern tersaji lengkap di Balikpapan. Tinggal sesuaikan dengan selera dan kantong anda. Jika anda ingin makanan khas dengan harga murah, anda dapat mengunjungi pasar-pasar tradisional yang disitu banyak pedangang yang menjual makanan khas balikpapan.(Mutiara)64EDISI 184 I MARET I 2014Ilustrasi

Dokumen Terkait

Industri Keripik Balado Christine Hakim

Industri Keripik Balado Christine Hakim

Makalah pada annual lecture mengenang balado yaitu ubi kayu.

Contoh Proposal / 17 kali tayang / 147KB

Edisi Keempatbelas 2013 Kementerian Kesehatan Ri

Edisi Keempatbelas 2013 Kementerian Kesehatan Ri

Ketua ka subdit pengendalian zoonosis rabies sedunia pada ta.

Contoh Proposal / 9 kali tayang / 1,503KB

Curiculum Vitae Idarianawatyfileswordpresscom

Curiculum Vitae Idarianawatyfileswordpresscom

1 curiculum vitae 1 nama lengkap dgn gelar akademik ida rian.

Contoh Proposal / 13 kali tayang / 61KB

Pengumuman Pendamping Lembaga Penelitian Pengabdian

Pengumuman Pendamping Lembaga Penelitian Pengabdian

Pra proposal penelitian kompetensi keilmuan unpad 2011 menga.

Contoh Proposal / 8 kali tayang / 548KB

Fsrdisi Skaacid

Fsrdisi Skaacid

Seni rupa dan desain yangditekankan dalam penciptaan karya s.

Contoh Proposal / 11 kali tayang / 1,191KB

Rantai Nilai Dikw Dan Masa Depan Fmipa Ugm

Rantai Nilai Dikw Dan Masa Depan Fmipa Ugm

Yang terhormat ketua lembaga yang terhormat para pengurus se.

Contoh Proposal / 14 kali tayang / 192KB