Tsuna Tahunmi Aceh Geomagzgeologiesdmgoid



Keterangan eBook
CreationDate 2014-12-31T10:08:14+07:00
Creator Adobe InDesign CS6 (Macintosh)
ModDate 2014-12-31T10:12:05+07:00
Producer Adobe PDF Library 10.0.1
Trapped False
Pages 53 Page
Ukuran File 6,055 KB
Dibuka 44 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Friday, 25 Nov 2016 - 11:08 AM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

VOL. 4 NO. 4, DESEMBER 2014Menapis Banjir di Hulu Jakarta Geologi untuk Mengurangi RisikoBencana Gerakan Tanah Longsor,Bahaya Nyata di PerbukitanDwikorita KarnawatiMemadukan Sosioteknika dalam Mitigasi Bencana T ahunTsunami Ace h26 DESEMBER 2004 26 DESEMBER 2014

3PEMBACA YTHDua hal berkaitan dengan bencana selalu muncul dalam kenangan kita di akhir\ tahun, sejak 2004. Pertama, peristiwa bencana tsunami terbesar yang tercatat di sepanjang sejarah moderen kehidupan manusia: Tsunami Aceh Aceh 2004. Kedua, bencana yang bertalian dengan curah hujan yang tinggi, yaitu bencana longsor dan banjir. Di penghujung tahun ini, kita akan memperingati 10 tahun Tsunami Aceh. Puluhan negara sahabat dan puluhan organisasi nasional maupun internasional akan menghadiri acara puncak peringatan tersebut pada 26 Desember 2014. Ini menujukkan b\etapa besarnya dampak tsunami yang diawali dengan gempa bawah lepas pantai sebelah bara\t Aceh itu. Gerakan tanah atau longsor, ternyata merupakan peristiwa yang paling sering terjadi. Total korbannya pun paling banyak setelah peristiwa tsunami Aceh 2004. Me\nurut suatu catatan, kejadian gerakan tanah di Indonesia selama 10 tahun (2004-2013) terakhir ini mencapai 1990 peristiwa, dengan korban jiwa rata-rata lebih dari 20 oran\g per tahun, dan total kerugian ekonomi senilai 1-2 juta dolar. Banyak diantaranya menjadi bencana. Longsor beserta bencana alam lainnya menjadi fokus perhatian program pengurangan risiko bencana (PRB) atau Disaster Risk Reduction (DRR) dari PBB. Namun, pencegahan longsor, banjir dan kelangkaan air, juga menjadi fokus adaptasi perubahan iklim dari IPCC (Intergovernmental Panel on Climate Change) yang juga digulirkan oleh PBB. Sementara itu, di tingkat nasional, sudah ada pula mandat yang senada yang berasal dari Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana. Kita melihat bahwa apa yang menjadi fokus perhatian berbagai kebijakan di tingkat global dan nasional itu sebenarnya sama, yaitu risiko yang diakibatkan oleh ber\agam bahaya alam yang mengancam kehidupan manusia itu, dan cara untuk menguranginya. Dari beberapa kejadian bencana, kita pun semakin menyadari bahwa hal yang paling penting adalah agar semua informasi dan regulasi tentang pencegahan bencana alam yang sudah \ada itu dapat dipahami, disadari, dan diterapkan di tengah masyarakat dalam kehidupan \sehari-hari. Perlu disadari bahwa untuk bencana longsor dan banjir, PRB dapat dilakukan mulai dari segi bahaya hingga kerentanannya. Untuk longsor misalnya, menanami tebing dengan pepohonan penguat, atau tidak membiarkan air berkubang di atas tebing, merupakan tindakan PRB dari segi bahayanya. Sedangkan mengosongkan kawasan rawan bencana longsor dari pemukiman merupakan pencegahan bencana longsor pada segi kerentanan\nya. Namun, untuk gempa dan tsunami, kita hanya dapat melakukan PRB pada segi kerentanannya. Misalnya, penataan kawasan pantai sehingga tidak dipadati pemukiman. There is no such thing as a ‘natural’ disaster, only natural hazards, sebagaimana semboyan program DRR, memerlukan aksi nyata dan pendekatan yang melibatk\an tidak saja fisik, melainkan, tak kalah pentingnya, juga masyarakat. Bahwa bencana itu berpeluang dapat dihindarkan hingga ke tingkat sekecil mungkin, apabila masyarakat sudah memahami dan menyadari arti bahaya, kerentanan, dan bencana atau risiko yang akan\ dihadapi; dan berdasarkan hal itu, melaksanakan aksi yang diperlukan menjelang dan saat kejadian itu tiba. Sebab, akhir tujuan semua program itu sama, berporos kepada manusia, yaitu memelihara kelangsungan dan kesejahteraan hidupnya. Karena itu, kita semakin menyadari bahwa geologi tak bisa sendiri dalam mitigasi bencana. Pendekatan teknik dalam aplikasinya memerlukan pendekatan sosial. Kita perlu pendekatan sosioteknika, semacam pendekatan terpadu hasil blusukan , jika mengacu ke istilah populer saat ini. nOman AbdurahmanPemimpin RedaksiEditorialV O L. 4 N O. 4 , D ES EM BE R 2 014IS SN : 2 088-7 906AR TIKE L PROFILL AN GLAN G BU MI RES EN SI BU KU ESAI F OTO20 Jejak Tsunami untuk MitigasiRenungan Perjalanan dari Lhok Seudu hingga Ulee Lheue Pagi itu, kami meluncur di atas aspal mulus keluar kota Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Jalan yang dibangun oleh proyek rekonstruksi dan rehabilitasi Aceh pasca tsunami 2004 ini, memang sangat nyaman untuk dilalui. Semilir angin sejuk musim Barat menjadikan di pagi itu di Aceh masih terasa dingin.26 Mengukur Dampak Tsunami Aceh 200430 Kesuburan Tanah MeningkatPasca Tsunami 200434 Gerakan Tanah, Bahaya Nyata di Perbukitan40 Mengkaji Longsor Tarakan Secara Terpadu46 Menapis Banjir di Hulu Jakarta86 Subplinian di Timur Sumbawa82 Di Atas Dua Gunung Api, Ekskursi PascakonferensiKota di Atas Gunung Api66 Geologi untuk MengurangiRisiko Bencana Gerakan Tanah72 Kaldera Tondano Hidup untuk Menghidupkan Dari kejauhan, kendaraan yang lalu-lalang terlihat seperti melaju di atas hamparan rumput yang tinggi atau di atas sawah. Jalanan itu dibangun mengiris persawahan dan rawa di atas Danau Tondano. Truk pengangkut kerakal dan tanah terlihat mengurug rawa di pinggir jalan. Geliat ekonomi mulai nampak di atas rawa, di sana banyak didirikan rumah makan yang ramai menjelang malam. 88 Kuasa Alam atas Sistem Iklim Global Tambora adalah gunung api yang mirip pengebom stealth abad ke-19. Gunung ini menyebabkan jatuhnya korban kolera di Kalkuta, anak-anak petani Yunnan atau County Tyrone yang kelaparan, para penjelajah Jalur Baratlaut (Northwest Passage) melalui Samudera Arktik, kebangkrutan para spekulator tanah di Baltimore, warga dunia yang terpinggirkan akibat Tambora,” tulis Gillen D’Arcy Wood dalam buku terbarunya, Tambora: The Eruption that Changed the World (2014: 5)92 Jatigede, Sesambang Kenang sebelum DigenangJatigede. Nama yang selalu menggetarkan. Sejarahnya panjang. Sejak zaman Belanda hingga kini ketika poros bendungan telah dibangun, namun lahannya belum direndam. Masih ada masyarakat yang tinggal di calon daerah genangan. Masih tampak keruh air sungainya. Di hulu, banyak bukit gundul, namun terhampar pula pesawahan nan hijau di penghujung musim kemarau. Angin berdesir lembut, udaranya sejuk. 54 Dwikorita KarnawatiMemadukan Sosioteknika dalam Mitigasi Bencana Keberhasilan mitigasi bencana ditentukan oleh seberapa baik memadukan antara pendekatan teknik dengan sosial, selain upaya yang sifatnya rohani. Itulah keyakinan teguh ahli geologi, ahli gerakan tanah, guru besar Fakultas Teknik Geologi dan Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Dwikorita Karnawati.GEOMAGZ Majalah Geologi Populer Pembina Kepala Badan Geologi Pengarah Sekretaris Badan Geologi Pemimpin Redaksi Oman Abdurahman Wakil Pemimpin Redaksi Priatna Sekretaris Redaksi Atep Kurnia, Wiguna Dewan Redaksi Budi Brahmantyo, SR. Wittiri, Oki Oktariadi, T. Bachtiar, Igan S. Sutawidjaja\, Hadianto, Joko Parwata, Sabtanto Joko Suprapto, Sinung Baskoro, Subandriyo Koresponden Edi Suhanto, M. Nizar Firmansyah, Kushendratno, Arif Daryanto, R. Isnu H. Su\listyawan, Nurcholik, Roni Permadi, Godwin Latuputty, Ai Yuningsih Editor Bahasa Hawe Setiawan, Bunyamin, Atep Kurnia Fotografer Ronald Agusta, Deni Sugandi, Gunawan, Ayu ‘Kuke’ Wulandari Ilustrator Ayi R. Sacadipura Dokumentasi Sofyan Suwardi (Ivan), Titan Roskusumah, Agus Yoga Insani, Dedy Hadiyat Sekretariat Fera Damayanti, Riantini, Rima Dwijayanty Distribusi Budi Kurnia, Willy Adibrata, Casta.Setiap artikel atau tulisan yang dikirim ke redaksi hendaknya diketik dengan spasi rangkap, maksimal 5.000 karakter, ditandatangani dan disertai identitas. Format d\igital dikirim ke alamat e-mail redaksi. Setiap artikel/tulisan/foto atau materi apa pun yang tel\ah dimuat di Geomagz dapatdiumumkan/dialihwujudkan kembali dalam format digital maupun non digital\ yang tetap merupakan bagian Geomagz. Redaksi berhak menyunting naskah yang masuk.Sekretariat Redaksi:Badan Geologi, Gedung D Lt. 4Sekretariat Badan GeologiJl. Diponegoro No. 57 BandungTelp. 022-72227711Fax. 022-7217321E-mail:geomagz@bgl.esdm.go.idgeomagz.bgl@gmail.comWebsite:www.geomagz.comFoto sampul: Jalan lama Aceh-Meulaboh di tepi Ujung Glee, Lhok SeuduFoto: Ronald Agusta

45KAWAH GUNUNG MAHAWUMasyarakat Minahasa, Sulawesi Utara sering menyandingkan Gunung Mahawu d\engan Lokon-Empung sebagai dua gunungapi kembar. Betapa tidak, keduanya berdiri berdampingan di Dataran Tinggi Tomohon, berjarak sekitar 6 km antara puncak. Bedanya, Lokon lebih agresif, sering meletus, dibanding dengan Mahawu yang relatif diam. Letusan terakhir Mahawu terjadi pada 1958 berupa letusan freatik yang menghasilkan hujan lumpur karena ketika itu kawahny\a mengandung air bercampur lumpur belerang. Saat ini aktivitas di Kawah Mahawu terbatas berupa tembusan fumarola, berasap put\ih tipis.Sketsa menggambarkan Kawah Mahawu dengan latar belakang Lokon-Empung.nSketsa: GunawanTeks: SR. WittiriBerkaitan dengan dengan kehadiran majalah geologi populer Geomagz, saya mengusulkan dua hal. Pertama, saya pikir Geomagz bisa menjadi wahana untuk memperkenalkan geologi yang selama ini kurang dikenal oleh masyarakat umum. Untuk itu, seyogyanya distribusi Geomagz bisa menjangkau kementerian-kementerian lainnya dan khalayak yang lebih luas. Kedua, saya menikmati bahasa Inggris yang dimuat dalam Geomagz. Meski hanya sebagian kecil. Oleh karena itu, saya mengusulkan penerbitan Geomagz dalam dua bahasa. Dengan dwibahasa diharapkan Geomagz bisa menjadi salah satu cara untuk meningkatkan pemahaman geologi Indonesia oleh kalangan luar. Paling tidak untuk tingkat Asia Tenggara. Penggunaan bahasa Inggris tersebut misalnya dengan pemuatan abstrak dalam bahasa Inggris untuk artikel-artikel yang dimuat dalam Geomagz.”Dicky MuslimDosen pada Fakultas Teknik Geologi, Universitas PadjadjaranAlam ini menyuguhkan berbagai macam fenomena. Unsur fisik dan nonfisik membentuk hubungan yang harmonis maupun sebaliknya dengan kita sebagai manusia yang hidup di permukaan buminya.Dalam hal tersebut, Geomagz edisi September 2014 kian memberikan wawasan kebumian. Komponen batuan, relief, tanah, lapisan udara, dan unsur air dikemas secara renyah, mudah di pahami melalui kumpulan artikel yang sarat informasi dan ilmu pengetahuan. Diperkuat pula dengan foto-foto yang selalu menggoda selera untuk dapat hidup di lingkungan dengan pola yang beretika.Terima kasih kepada seluruh tim yang sudah membukukan keberagaman fenomena dari bumi Nusantara ini. Untuk itu ke depannya, semoga Geomagz semakin berkembang pesat, dan semakin dikenal oleh masyarakat luas.Dan satu lagi, kalau bisa pada setiap edisinya ditampilkan suatu kuis/lomba foto/artikel sesuai tema yang akan tayang pada edisi berikutnya. Di tunggu ya.Rudi HartonoAlumnus Jurusan Pendidikan Geografi, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung dan Penggiat Jelajah Geotrek.Pembaca dapat mengirimkan tanggapan, kritik, atau saran melalui surat elektronik ke alamat: geomagz@bgl.esdm.go.id atau geomagz.bgl@gmail.comSuratGeomagz menyajikan bahasan tentang kondisi fisik bumi, juga tentang lingkungan geologis dengan aktivitas manusia di atasnya, sehingga ada kesamaan yang hakiki antara kajian geografi dengan Geomagz.Sejak volume pertama hingga sekarang yang kami terima, Geomagz telah melengkapi sumber literatur yang ada di Program Studi Pendidikan Geografi, FKIP, Universitas Siliwangi (Unsil), Tasikmalaya. Geomagz menyajikan fenomena yang up to date tentang kebumian, disajikan dengan bahasa yang popular mudah dipahami disertai foto yang menarik.Kami sangat berterima kasih kepada Badan Geologi, yang telah menerbitkan Geomagz dan mengirimkannya kepada kami. Beberapa lokasi yang dibahas dalam Geomagz, telah menjadi lokasi kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) mahasiswa kami. Geomagz juga menjadi rujukan mahasiswa kami dalam membuat laporan PKL. Semoga Geomagz tetap berkarya, bukan hanya di dalam negeri, juga di luar negeri yang memiliki kondisi geologis yang unik dan menarik. Kami juga suatu saat akan mengirimkan artikel hasil ekskursi.Nedi SunaediDosen/Ketua Program Studi Pendidikan Geografi FKIP Universitas Siliwangi, TasikmalayaSaya membaca Geomagz edisi terakhir. Luar biasa ada sebuah media bentukan pemerintah yang mampu menyajikan tampilan yang spektakuler, saya jadi terbayang beberapa media luar yang sedemikian bagus tampilannya. Sayangnya, saya tidak menemukan Geomagz dijual di toko-toko buku. Pasti bagus kalau Geomagz juga bisa ditemukan di toko buku. Meski saya lihat ada juga edisi pdf-nya di internet, namun banyak yang masih suka membaca cetakan kertasnya dibandingkan edisi pdf. Sesekali, mohon ada juga artikel tentang daerah Malang yang diangkat di Geomagz, dong!. Saya berharap bisa mendapatkan Geomagz edisi selanjutnya yang akan datang. Salam.Ikka WijayaJl. Kresno 9, Kec. Blimbing, Kel. Polehan, MalangGEOMAGZ Desember 2014

67Air terjun Maung seolah-olah muncul keluar dari bebatuan di ketinggian dan jatuh setinggi lebih dari 20 m ke Sungai Lematang. Entah mengapa diberi nama ‘maung’ yang menurut\ bahasa setempat berarti ‘bau’. Air terjun yang terletak di Talang Muaradua, Desa Rinduhati, Kecamatan Gumay Ulu, Kabupaten Lahat, Su\matera Selatan ini menjadi daya tarik wisata yang ramai dikunjungi terutama pad\a akhir pekan. Berdasarkan peta geologi regional, dinding batu tempat air terjun jatuh merupakan breksi \gunung api Kuarter yang tersebar dari pusat-pusat vulkaniknya di Pegunungan Bukit Barisan hingga jauh ke \timur di selatan Kota Lahat.Foto: Mario Andramartik Teks: Budi BrahmantyoMaung Waterfalls as if emerging out of rocks at high altitude and fell more than 20 m to Lematang River. Somehow it named ‘Maung’ which according to the local language means ‘bad smell’. The waterfall located in Talang Muaradua, Rinduhati Village, District Gumay Ulu, Lahat, South \Sumatra has become a tourist attraction that is visited mainly on weekends. Based on regional geologi\cal map, a stone wall of waterfalls is Quaternary volcanic breccia spread out from its volcanic centers in Buki\t Barisan Mountains far to the east in the southern of Lahat City.MAUNG WATERFALLS AT LEMATANG RIVER, LAHATAIR TERJUN MAUNGDI SUNGAI LEMATANG, LAHAT GEOMAGZ Desember 2014

89Di sebuah galian batu di Wangon, barat daya Purwokerto, Jawa Tengah, tersingkap lava andesit dengan memperlihatkan struktur kekar kolom. Kekar ini terbentuk akibat proses kontraksi cairan magma saat men\galami proses pendinginan. Kolom-kolom yang terbentuk secara teoritis akan tegak lurus terhadap bidang pendinginan. Lava andes\it berkekar kolom ini merupakan lava gunung api tua berumur Miosen Akhir yang dikelompokkan ke dalam Formasi Kumbang. Lava berkekar \kolom tampak ditutupi oleh lava massif di atasnya dan seluruhnya telah mengalami perlipatan dengan memperlihatkan kemiringan l\apisannya.Foto: Hayu HananTeks: Budi BrahmantyoKEKAR KOLOM LAVA ANDESIT WANGONIn a stone quarry at Wangon, southwest Purwokerto, Central Java, andesit\e lava shows the structure of columnar joints. The joints are formed by the contraction of the liquid when magm\a cools. Theoretically, the columns are formed perpendicular to the plane of cooling. This columnar jointed andesite lava is formed f\rom Late Miocene ancient volcano and grouped into Kumbang Formation. The columnar jointed andesite lava a\ppears covered by massive lava on it and folded by showing tilted layers in the outcrops.THE COLUMNAR JOINTS OF ANDESITE LAVA AT WANGON GEOMAGZ Desember 2014

1110Pusat aktivitas vulkanik Gunung Rinjani berada di Gunung Barujari, anak \gunung yang tumbuh di tengah Danau Segara Anak di dalam Kaldera Rinjani. Lazimnya, selama ini titik l\etusan berpusat dari kawah utama Barujari. Namun, pada November 2009 titik letusan bergeser ke lere\ng barat dan menghasilkan letusan samping. Pada foto, dua kolom asap berwarna putih di akhir letusan 2009 mengisyaratkan bahwa kandungan bahan letusan itu dominan uap air.Foto: Budiman SetionoTeks: SR. WittiriLETUSAN SAMPING GUNUNG BARUJARIThe centre of activity of Rinjani Volcano is located in Barujari Volcano\. It is the child of volcano that grew up in the middle of Lake Segara Anak within Rinjani Caldera. Typically, the eruption occurred in the main crater of Barujari. However, in November 2009, it was shifted to the western slope and produced the flank eruption. In the picture, two columns of white smoke which produced in t\he end of the 2009 eruption suggested that the dominant material of the eruption was steam.THE FLANK ERUPTION OF BARUJARI VOLCANO GEOMAGZ Desember 2014

1312Setahun terakhir ini Gunung Sinabung meletus hampir tanpa henti. Di peng\hujung 2014, aktivitasnya masih tinggi. Lava pun muncul berupa sumbat lava yang kian hari kian bertambah tinggi. Ketika sumbat membesar, keseimbangannya menjadi tidak stabil. Dalam kondisi ini, magma yang suda\h sangat dangkal menekan secara tiba-tiba dan mendorong sumbat lava, sehingga menghasilkan guguran dalam vol\ume yang besar. Guguran tersebut mengalir secara turbulensi dan menghasilkan awan panas guguran. Peristiw\a seperti ini dikenal dengan Letusan Tipe Merapi.Foto: Gagarin SembiringTeks: SR. WittiriLETUSAN SINABUNG 2014Sinabung Volcano erupted almost endlessly during this year. At the end o\f the year, its activity remains high. Lava appeared as a lava plug that was increasingly getting higher. When the p\lug enlarges, its equilibrium becomes unstable. In this condition, the very shallow magma is suddenly pressing\ the lava plug, and producing lava avalanches in large volume. The avalanches flew down in turbulent and produced pyroclastic density current or nuées ardentes. Such events are known as Merapi Type eruption.THE ERUPTION OF SINABUNG, 2014 GEOMAGZ Desember 2014

1415Dari atas bukit, terlihat dengan jelas persawahan berbentuk seperti jari\ng laba-laba yang disebut lingko. Sawah tersebut dibagikan oleh tu’a teno, yang diberi kekuasaan mengatur sistem lingko dan disebut lodok. Dari hamparan sawah itu ditentukan titik tengahnya yang disebut teno, sebagai titik pusat lingko, lalu ditanami pohon keras. Dari teno itulah ditarik langang, garis batas tanah sampai batas terluar yang disebut cicing. Pembagian awal lingko berdasarkan pada moso, jari tangan. Besarnya moso tergantung dari jumlah warga yang akan menerima pembagian lingko. Semakin banyak yang akan menerima, makin kecil ukuran moso. Lingko lodok ini berada pada Formasi Nangapada, yang umumnya tersusun ol\eh bahan asal gunung api. Lokasinya di Kelurahan Cancar, sekitar 17 km sebelah barat Ruteng, Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur.Foto: YosefinTeks: T. BachtiarLINGKO LODOK SAWAH JARING LABA-LABAFrom the top of the hill, it looks the paddy fields shape like a cobweb (lingko). The fields are distributed by tu’a teno, which takes charge to set the lingko system which is called lodok. The fields was determined its midpoint (teno), as the central point of lingko. Then it was planted a hard crop. From the teno, langang or the property line was drawn to the outer limit (cicing). The division of lingko was based on the fingers (moso). The bigness of moso depends on the number of people who will receive lin\gko. The more receiver, the smaller its moso. Lingko Lodok which belongs to Nangapada Formation is l\ocated in Cancar Village, about 17 kms of western Ruteng, Flores Island, East Nusa Tenggara.LODOK, THE COBWEB OF PADDY FIELDS GEOMAGZ Desember 2014

1617Lian Hawan is a cave at karstic region in Ohoi Letvuan (Letvuan Village), Kei Kecil District, Kei Islands, Southeast Maluku Regency. In the local language, lian (pronounced as liang) means cave, while hawan (pronounced as hawang), means black power. The beauty of this cave is not only on its stalactites and stalagmites, but also on the presence of bluish green fresh water which covers the gate and part \of the cave’s chambers. According to the local informan, there is another gate which is precisely located in fron\t of the sea. It is clear that Lian Hawan is a resurgence or underground river that reappears to the surface. The bluish green colour is the reflection of the basement rock of the cave which is grew by the lichens or algae. Lian Hawan adalah sebuah gua di wilayah kars yang berada di Ohoi Letvuan\, Desa Letvuan, Kecamatan Kei Kecil, Kepulauan Kei, Kabupaten Maluku Tenggara. Dalam bahasa lokal, lian (dilafalkan liang) berarti gua; sementara hawan (dilafalkan hawang) berarti kekuatan hitam. Keindahan gua ini tidak h\anya terletak pada stalaktit stalagmitnya, tetapi juga pada keberadaan air tawar berwarna hijau kebiruan yang memenuhi pintu dan sebagian ruang gua tersebut. Menurut narasumber setempat, dijumpai pintu lain dar\i gua tersebut yang tepat menghadap ke laut. Jelas sekali bahwa Lian Hawan merupakan resurgens, atau sungai bawah tanah yang muncul kembali ke permukaan. Warna air hijau-biru merupakan pantulan dasar gua yang kemungkinan batuan\nya ditumbuhi sejenis lumut atau ganggang.Foto: Ayu ‘Kuke’ Wulandari Teks: Budi BrahmantyoRESURGENSLIAN HAWANLIAN HAWAN RESURGENCE GEOMAGZ Desember 2014

1819Hamparan fragmen granit di Pantai Temajuk berpadu dengan karang dan langit saat senja. Pantai Temajuk merupakan pantai yang terletak di ekor Pulau Kalimantan, Kabupaten Sambas. Granit \di Pantai Temajuk merupakan salah satu granit yang tergolong ke dalam jalur granit orogen kapur Kalimantan. Granit ini\ berkomposisi kuarsa, ortoklas, plagioklas, biotit, muskovit dan hornblende. Diperkirakan terbentuk sebagai produk intrusi p\ada zaman Kapur Akhir. Bongkahan fragmen granit terakumulasi akibat proses transportasi dan tersebar di berbagai pesisir\ pantai Temajuk.Foto dan teks: Egy ErzagianAt dusk, there are the spread of granite fragments in Temajuk Beach comb\ined with corals and sky. The beach is located in the tail of the Island of Borneo, Sambas Regency. The granites at Temaju\k Beach are belonging to Cretaceous orogenic granite belts of Kalimantan and composed of quartz, orthoclase, plagioclase, biotite, muscovite and hornblende. The granites are approximated as the product of the Late Cretaceous intrusion. The boulde\rs of theirs fragments were accumulated from the transport process and scattered in various coastals of Temajuk.THE CHARMS OF GRANITE AT TEMAJUK BEACHGRANIT PANTAI TEMAJUK GEOMAGZ Desember 2014

2021Jejak Tsunami untuk Mitigasi10 TahunTsunami Aceh26 Desember 2004 26 Desember 2014Oleh: Oman AbdurahmanPagi itu, kami meluncur di atas aspal mulus keluar kota Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Jalan yang dibangun oleh proyek rekonstruksi dan rehabilitasi Aceh pasca tsunami 2004 ini, memang sangat nyaman untuk dilalui. Semilir angin sejuk musim Barat menjadikan di pagi itu di Aceh masih terasa dingin. Kami menuju Lhok Seudu, satu tanjung kecil di ujung utara daratan Sumatera, secara adminitrasi termasuk wilayah Desa Layeun, Kecamatan Leupung, Kabupaten Aceh Besar, NAD. Setelah Lhok Seudu yang dilintasi jalan raya Aceh – Meulaboh ini, kami bermaksud ke Lhoknga, Lampuuk, hingga Ulee Lheue di Banda Aceh. Dalam sempitnya waktu saat persiapan keikusertaan instansi kami pada acara peringatan 10 tahun tsunami Aceh 2004, perjalanan ini merupakan kesempatan yang sangat berharga. Acara peringatan itu sendiri akan dilaksanakan pada 25–28 Desember 2014. Perjalanan singkat ke sebagian kecil daerah terdampak tsunami 2004 ini menorehkan renungan yang dalam dari peristiwa yang mengguncang dunia di Desember 2004 itu. Beberapa dari dokumentasi peristiwa tersebut dapat dilihat di Museum Tsunami, di Kota Banda Aceh. Lhok Seudu dan Bukit yang PecahLhok Seudu, desa pesisir di Kecamatan Leupung, memiliki daya tarik utama berupa sebuah bukit menjorok sedikit ke laut, Ujung Glee namanya, tingginya sekitar 20 meter. “Lhok Seudu” sendiri, menurut Zullkifli atau Zul, 23 tahun, seorang petugas kafe di bukit itu, dapat berarti “teluk yang teduh”. Memang, bukit itu diapit oleh dua teluk yang tenang di kanan-kirinya. Di sebelah kanan, teluk kecil yang terbentuk setelah tsunami 2004 dari sebelumnya berupa daratan. Di sebelah kiri, teluk yang besar, perairannya diperluas oleh tsunami dahsyat itu. Waktu tsunami 2004 itu, Zul bersama beberapa penduduk, segera berlari ke balik sebuah bukit di belakang desa ketika gempa besar terjadi dan terdengar teriakan-terikan agar mengungsi ke tempat yang lebih tinggi. Menurutnya, gelombang tsunami itu datang tiga kali. Pertama, setinggi sekitar lima meter melanda. Sekitar lima menit kemudian, gelombang yang kedua menghantam, sepuluh-meteran tingginya..Kurang lebih sepuluh menit kemudian, terjangan yang ketiga yang lebih besar, menyapu semuanya. “Yang ketiga, sekitar lima meter di atas atap”, katanya sambil menunjuk ke atap kafe di bukit Lhok Seudu tempat kami berbincang. Menurutnya, korban langsung saat itu di desanya ada 206 jiwa. Gambaran dari saksi mata Zullkifli, membenarkan perkiraan selama ini tentang tinggi gelombang tsunami Aceh 2004 yang mencapai 30 meter, bahkan lebih. Di daerah Zull, tenaga tsunami itu demikian hebat, sampai menjebol sebuah tanjung yang berupa perbukitan panjang, di seberang kiri bukit Lhok Seudu. Panjang segmen yang terjebol itu sekitar 100 m dan blok yang terpisahnya kini hampir menyerupai pulau. Sedangkan lembah hasil jebolan, yang hampir menjadi selat kecil, kini merupakan tambak.Masih di Lhok Seudu, di dekat sebuah rumah penduduk yang tak terawat, terdapat reruntuhan bagian puncak dari menara sebuah mesjid, berdiameter sekitar 10 meter, tinggi sekitar tiga meter. Kondisinya masih cukup utuh, kecuali bagian dalamnya yang ditumbuhi beberapa pohon kelapa. Menurut Edo, pemandu kami, puncak menara itu terlempar dari tubuhnya sekitar 50 meter jauhnya. Mesjidnya sendiri hancur tersapu tsunami. Di Lhok Seudu, kini kehidupan sudah lama berdenyut kembali. Kafe di atas bukit itu membuktikannya. Bahkan, di tepi teluk sebelah kiri, yang dulu berupa daratan tambak, kini masyarakat 20GEOMAGZ Desember 201421Pemandangan Pantai Lampuuk. Foto: Deni Sugandi. ATA S Ruang Sumur Do’a di Museum Tsunami Aceh. Foto: Ronald Agusta.BAWAH Celah di antara dua bukit di Lhok Seudu, sisa terjangan tsunami 2004 yan\g kini menjadi tambak, lebar sekitar 100 m. Foto: Ronald Agusta. Anga linon ne mali, uwek suruik sahuli, Maheya mihawali fano me singa tenggi, Ede smong kahanne (“Jika gempanya kuat, disusul air yang surut, segeralah cari tempat kalian yang lebih tinggi, itulah smong namanya”)Renungan Perjalanan dari Lhok Seudu hingga Ulee LheueGEOMAGZ Desember 2014

2223membuat perahu. “Kami mulai melupakan tsunami itu, walau tak bisa sepenuhnya”, kata Zullkifli. Saat itu kami berjalan di atas jalan lama ke Meulaboh yang hancur. Ia tak dapat membayangkan andai saat terdengar teriakan untuk lari pada hari kejadian tsunami hebat itu, dirinya tidak segera berlari ke bukit. Merenungi cerita Zul, kami teringat budaya smong. Kata yang berarti “gelombang besar yang menggulung” yang semakna dengan maksud kata “tsunami ini berasal dari kearifan masyarakat Simeulue. Karena banyak yang berteriak “Smong!” berkali-kali sambil menyuruh lari menjauhi pantai saat gejala tsunami tiba, dari sekitar 70.000 penduduk Simeulue, hanya tujuh orang yang meninggal pada peristiwa tsunami 2004 itu. Bukit-bukit Kecil yang Harus DisisakanPerjalanan kami balik arah menuju Lampuuk. Di tepi jalan setelah belokan ke Krueng Sarah, dekat jembatan yang kokoh, masih di Leupung, kami singgah. Di kiri-kanan jalan tampak bukit-bukit kecil khas kawasan karst. Kami berjalan ke tengah jembatan melalui jalur khusus pejalan kaki, agar leluasa memandang sekitar. Dari situ, pandangan ke arah pantai terhalang oleh satu bukit kars yang indah. Pantulan tubuh bukit itu di air sungai yang tenang menyiratkan keperkasaannya di tahun 2004, menahan gelombang pasang akibat gempa yang dahsyat. Namun, tsunami itu masih mampu merobohkan jembatan, sehingga dibangun kembali jembatan baru ini. Bukit-bukit kars masih dijumpai hingga ke area pabrik semen di Lhoknga. Beberapa diantaranya bahkan menjorok ke laut. Salah satunya dimanfaatkan sebagai landasan fasilitas bongkar muat pabrik ini. Bukit-bukit inilah, khususnya yang berada di pantai, yang seharusnya dipertahankan untuk menahan serbuan tsunami. Deretan Cemara dan Lhoknga Di jembatan Ritting, selepas Leupung, sebelum Lhoknga, kami pun berhenti sebentar di tepi pantai. Selain jembatan baru yang berdampingan dengan jembatan lama, di sini ada pemandangan lainnya yang menarik. Deretan pohon cemara yang menghijau di sepanjang pantai Ritting, membuat kawasan itu teduh meskipun di siang bolong. Setelah mengamati jembatan baru dan pantai, di ujung tikungan jalan yang menurun, sebelum Lhoknga, terhampar lembah yang hijau. Di antara Deretan perahu di teluk Lhokseudu sebelah kanan Ujung Glee. Foto: Ronald Agusta. Bukit kars di Leupung membelakangi pantai, turut menahan terjangan tsunami 2004 di sini. Foto: Oman Abdurahman Jembatan lama dan jembatan baru di pantai dekat pantai Ritting. Tepi pantai ini kini rimbun oleh pohon cemara. Foto: Ronald Agusta.Tanjung berupa bukit kars kecil, di dekat fasilitas bongkar-muat pabrik semen Andalas, tampak dari tepi jalan raya Leupung-Lhoknga. Foto: Ronald Agusta.Pohon kelapa tumbuh di bekas kubah mesjid sisa terjangan Tsunami 2004. Foto: Ronald Agusta. Jembatan baru dan sisa jembatan lama di atas Kreung Raba. Foto: Ronald Agusta. GEOMAGZ Desember 2014

2425lembah ini dengan pantai di utaranya, berjajar pula deretan pohon cemara. Tak lama kemudian tampak pabrik semen Andalas dengan latar belakang perbukitan kapur. Pabrik ini sempat berhenti karena terjangan tsunami 2004. Sebuah bukit kapur di depan pabrik tampak menjorok ke laut. Sebelum kota Lhoknga setelah area pabrik semen, kami tertarik untuk mengunjungi monumen Tsunami 2004 di tepi kanan jalan. Bangunan monumen dicat warna kuning, dan polanya menggambarkan bentuk gelombang tsunami, yakni gelombang yang makin besar ke arah darat. Di sebelah monumen ini terhampar kuburan massal. Sejenak berkitim do’a untuk para korban. Dari monumen ini, setelah melewati jembatan kokoh di atas Krueng Raba, di depan jembatan lama yang hanya tersisa tiang-tiangnya, kami pun memasuki kota Lhoknga. Lhoknga yang berada di sebuah teluk, terletak sekitar 13 km dari Banda Aceh. Posisinya yang terbuka ke arah laut menjadikannya sangat terpapar akan ancaman tsumani. Menurut satu sumber, daerah ini termasuk yang paling parah disapu tsunami 2004. Waktu itu, dari 7.500 penduduk Lhoknga yang tersisa hanya sekitar 700 orang. Kami pun berdoa kembali, semoga bencana yang sehebat itu tidak terulang lagi. Selain bukit-bukit kecil alami, deretan pinus yang dibiarkan menghijau di pesisir dan pantai sebelumnya, kini kami sadari benar perannya atau mengapa ditumbuhkan di sana. Biarkan cemara, tegakan lainnya, lembah dan bukit itu menghijaukan pesisir. Selain menjadi peneduh dan daya pikat pemandangan, semua itu kelak akan berguna. Lampuuk, Situs Mesjid di dalam MesjidSetelah melewati Lhoknga, kami melaju ke Lampuuk. Inilah kawasan yang di hari-hari tsunami 2004, gambarnya sering terpampang di layar kaca. Saat itu, di sana tampak hampir rata dan hening sejauh mata memandang, kecuali, samar-samar warna putih menyembul. Ya, itulah mesjid Rohmatulloh, satu-satunya bangunan yang tersisa di sana.Kini di lokasi mesjid itu sudah berdiri megah mesjid baru dengan nama yang sama. Tiba-tiba kami ingin segera memasuki mesjid ini, saat Edo memberi tahu bahwa bangunan mesjid lama sisa tsunami 2004 itu masih ada di dalam. Setelah bersuci, kami pun bergegas memasukinya. Tak lama kemudian kami tenggelam dalam renungan di depan tiang-tiang sisa mesjid lama itu. Sungguh patut dihargai upaya penduduk dan pemerintah setempat menjadikan sisa mesjid ini sebagai situs yang dilengkapi dengan koleksi foto sejarahnya. Pantai Lampuuk, sekitar 500 m dari mesjid itu, menjadi tujuan akhir kami di sini. Ternyata ini sebuah pantai yang hening dengan latar belakang tebing batugamping yang menjulang. Di sana tidak ada pemukiman, kecuali tiga buah rumah peristirahatan menempel di dinding batugamping, yang konon disewakan, dan sebuah rumah makan. Keadaan pantai yang tidak terlalu sesak ini patut dipertahankan, dalam rangka mitigasi bencana tsunami.Ulee Lheue: Pantai Baru, Semangat Baru Sebelum Ulee Lheue, di Peukan Bada, kami berbelok dari jalan raya dan berhenti di depan sebuah rumah berlantai tiga. Dari lantai tiga rumah inilah, Cut Putri pada kejadian itu, bermodal kekuatan hati dan sebuah video, mengabadikan peristiwa tsunami dahsyat yang melanda kotanya. Video itu disiarkan beberapa hari kemudian oleh sebuah statsiun TV di Jakarta. Filem tentang detik-detik sejak gempa besar terjadi hingga muncul tsunami dahsyat yang menghancurkan itu menjadi sangat terkenal ke seantero Indonesia, bahkan dunia. Memasuki Ulee Lheue, pertama kami singgah di Mesjid Baiturrahim. Kami baru tahu, bahwa Mesjid Baiturrahman yang terkenal di tengah kota Banda Aceh itu memiliki pasangannya, yaitu Mesjid Baiturrahim ini. Inilah salah satu mesjid dari lima mesjid di daerah landaan tsunami 2004 yang selamat. Padahal jarak mesjid ini ke pantai hanya sekitar 10 meter. Di luar keajaiban, mesjid ini barangkali satu contoh bangunan yang dibuat dengan pondasi sangat kokoh dan hampir semuanya merupakan ruang terbuka.Akhirnya, kami singgah di pantai Ulee Lheue yang kini telah bergeser ke arah darat sejauh sekitar 20 meter. Di antara pantai baru dengan pantai lama yang kini tenggelam, dibangun tembok pembatas dari batu. Selain menghadang gelombang, tembok ini sekaligus membentuk semacam laguna buatan untuk arena rekreasi. Pantai ini kini ramai dikunjungi pelancong. Penjaja kuliner juga berderet di sepanjang pantai. Nun jauh di seberang, lurus arah utara, tampak Pulau We; dan arah barat-laut, terlihat deretan Pulau Nasi hingga Pulau Breuh. Keadaan pantai yang ramai dengan wisata seakan mewakili semangat Aceh pasca tsunami 2004. Semangat baru dari gen lama bangsa Indonesia yang berkali-kali mengalami bencana alam, namun sebanyak itu pula mampu bertahan dan bangkit kembali. nPenulis adalah pemimpin redaksi Majalah Geomagz.Monumen tsunami di Lhoknga, menggambarkan bentuk gelombang tsunami yang khas, mengarah ke darat. Foto: Ronald Agusta.Dinding bukit batugamping yang menjulang tinggi di pantai Lampuuk. Foto: Oman Abdurahman.Pantai Ulee Lheue. Batas pantai mundur ke arah darat akibat tsunami 2004\. Foto: Ronald Agusta. Mesjid Rahmatulloh yang baru, di dalamnya terdapat situs mesjid Rahmatulloh lama yang bertahan dari terjangan tsunami. Foto: Ronald Agusta. Mesjid Baiturrahim di Ulee Lheue yang diperbaharui. Mesjin ini termasuk \yang relatif selamat dari tsunami. Foto: Oman Abdurahman. Lembah yang kosong dari pemukiman dan pantai di belakangnya yang ditanami cemara di antara Leupung – Lhoknga, memiliki fungsi untuk mitigasi tusnami. Foto: Oman Abdurahman. GEOMAGZ Desember 2014

2627Gempa dahsyat terjadi pada koordinat 3.316°LU, 95.854°BT, pada kedalaman 30 km di bawah dasar laut, pada 26 Desember 2004. Gempa berkekuatan 9,3 Mw (8,9 SR) ini merupakan gempa tipe megathrust yang berasosiasi dengan zona subduksi di sebelah barat Sumatra. Luasan area pecahnya sepanjang 1.200 km mengarah ke utara-baratlaut hingga ke Laut Andaman. Menurut Tanioka dan rekan-rekan (2006), perpindahan yang terjadi akibat gempa ini diperkirakan mencapai 23 m di batas lempeng di dasar laut sebelah barat di lepas pantai Aceh, 21 m di batas lempeng di bawah Pulau Simeulue bagian utara, gelinciran (slip) sebesar 10–15 m terdapat di batas lempeng dekat Little Andaman and Car Nicobar Inlands. Akibat gempa itu gelombang tsunami menerjang wilayah Provinsi Nangroe Aceh Darrusalam (NAD, selanjutnya disingkat: Aceh) dan wilayah lainnya di Provinsi Sumatera Utara, bahkan hingga ke beberapa wilayah di luar negeri, dan menimbulkan korban ratusan ribu jiwa. Duapuluh lima hari setelah tsunami di Aceh, saya berkesempatan menyambangi bumi Serambi Mekah. Saya bergabung dengan Sumatra International Tsunami Survey Team (SITST) atau Tim Survei Tsunami Internasional untuk Sumatra. Tim yang dipimpin oleh Yoshinobu Tsuji dari Universitas Tokyo ini beranggotakan sembilan ilmuwan dari Jepang, enam dari Indonesia, dua dari Prancis dan dua dari Amerika Serikat. Kegiatan survei dilaksanakan pada 20-29 Januari 2005.Dalam survei yang terbagi lagi menjadi beberapa tim kecil ini, dilakukan pengumpulan informasi mengenai data dampak yang diakibatkan oleh tsunami, yaitu tinggi gelombang di pantai dan di daratan, jarak genangan atau capaian tsunami di darat, elevasi run-up atau ketinggian air relatif terhadap kedudukan tengah muka laut pada jarak maksimumnya di darat, arah aliran, erosi, endapan sedimen, penurunan pantai, dan energi gelombang tsunami terhadap bangunan. Penyelidikan juga dilakukan dengan cara mewawancarai para saksi mata. Hasil survei sangat berguna di dalam rangka mitigasi bencana gempa dan tsunami ke depan.Waktu Tiba dan Perilaku GelombangBeberapa informasi yang diperoleh, antara lain bahwa di wilayah Banda Aceh, tsunami tiba sekitar 15 hingga 20 menit setelah guncangan gempa. Angka ini diperoleh berdasarkan wawancara terhadap para saksi mata. Dari para saksi mata juga diketahui bahwa gelombang tsunami yang datang melanda ada sebanyak tiga kali.Banyak bangunan yang masih berdiri saat diguncang gempa, tetapi hancur oleh gelombang tsunami. Hal ini dapat dipahami mengingat daerah yang terkena dampak memiliki elevasi rendah. Dengan begitu, saat tsunami datang melanda Banda Aceh, air tidak sempat surut sebelum tiba gelombang tsunami yang kedua. Gelombang kedua datang menimpa gelombang pertama, gelombang ketiga datang menimpa gelombang yang kedua, sehingga terjadi akumulasi gelombang.Ketinggian TsunamiKetinggian tsunami diukur dengan melihat jejak air pada dinding bangunan dan cabang pohon yang terpatahkan atau sampah yang tertinggal di antara cabang pohon. Bangunan atau pohonnya tentu yang masih berdiri. Namun, yang menarik, ketinggian tsunami juga terlihat di bukit yang mengalami penggundulan.Pengukuran ketinggian tsunami dilakukan dengan menggunakan alat yang dinamakan laser rangefinder. Dari alat tersebut kita mendapatkan nilai ketinggian tsunami. Ketinggian tsunami maksimum dijumpai di Pantai barat Aceh, yang terukur pada bangunan pabrik semen, setinggi lebih dari 30 m. Sementara penggundulan bukit oleh tsunami menunjukkan ketinggian tsunami 15-20 m. Ketinggian tsunami yang melanda pantai utara lebih rendah atau tingginya sekitar 10-12 m. Kondisi Aceh yang relatif landai dan datar menyebabkan tsunami lebih jauh masuk ke daratan. Genangan (Inundasi) Genangan atau landaan (inundation atau inundasi) yang dihasilkan oleh tsunami meliputi cakupan daerah yang luas di Aceh, sehingga dapat dengan mudah dilihat di citra satelit. Di daratan, bekas genangan tsunami ini dapat dilihat dari jejak sampah yang ditinggalkannya, efek genangan dan sedimen yang diendapkan oleh gelombang, serta tumbuhan yang mati akibat air asin. Di Kota Banda Aceh sendiri, jarak genangan mencapai 6,5 km dari garis pantai.Sementara, di daerah Lampuuk dan Lhoknga (Lhok Nga) di pantai barat yang bertemu dengan gelombang yang datang dari pantai di utara Kota Banda Aceh. Dari citra satelit IKONOS yang diproses oleh Centre for Remote Sensing and Processing (CRISP), Universitas National Singapura, terlihat warna coklat dari endapan tsunami dan tumbuhan yang mati oleh air asin memperlihatkan efek genangan tsunami (garis merah) dari citra satelit dari Aceh bagian utara ini. Arah rebah rumput, arah jatuh pohon, dan arah bengkoknya struktur pantai memperlihatkan arah mengalirnya gelombang tsunami. Para peneliti Mengukur Dampak Tsunami Aceh 2004Oleh: Yudhicara10 TahunTsunami Aceh26 Desember 2004 26 Desember 2014Ilustrasi gelombang tsunami. Gambar: Ayi Sacadipura.GEOMAGZ Desember 2014

2829melihat bahwa gelombang tsunami tersebut bergerak mengitari penghalang alami dan menggenangi daerah di belakangnya.Kerusakan pada StrukturWilayah yang dilanda gelombang tsunami tidak hanya daerah yang berada di hadapan zona subduksi (near field), tetapi juga yang ada di seberang lautan seperti Srilanka. Negara ini dikejutkan oleh gelombang tsunami yang datang dari jauh (far field). Di wilayah yang dilanda tsunami, infrastruktur dan struktur bangunan mengalami kerusakan. Jalan-jalan mengelupas, jembatan-jembatan roboh, pabrik-pabrik hancur, dan jumlah rumah yang lebur hampir tidak terhitung. Namun, di antara infrastruktur dan struktur itu ada juga yang masih bisa bertahan dari terjangan tsunami. Misalnya, beberapa masjid di Banda Aceh yang selamat dan tetap berdiri, disebabkan oleh struktur bangunannya yang membiarkan bagian bawah terbuka, padahal ketinggian tsunami mencapai lantai dua mesjid.Endapan TsunamiUntuk memperoleh data proses erosi dan pengendapan yang terjadi oleh gelombang tsunami, para peneliti membuat penampang pantai. Tim survei SITST menggali dan membuat paritan pada endapa tsunami yang ditemuka dan mengukur ketebalannya. Tim juga memeriksa ciri-ciri lain yang khas yang dimiliki oleh endapan tsunami, dan memperkirakan seberapa tinggi tsunami di lokasi tersebut. Diukur juga, seberapa cepat air mengalir pada saat endapan tsunami tersebut terendapkan. Tim melakukan penggalian endapan tsunami dari garis pantai ke arah darat untuk melihat variasi ketebalan sedimen. Sebagaimana dilaporkan Gelfenbaum (2005), penampang topografi dan endapan tsunami ditarik dari garis pantai sejauh 410 m dan terdiri dari 15 penggalian. Di Dusun Lampuuk, terlihat sedimen pasir setebal 73 cm diendapkan di atas tanah berwarna hitam. Itu berarti sudah terjadi beberapa kali pengendapan. Di sini, endapan di bagian bawah setebal 45 cm pasir berangsur menghalus ke arah atas, dapat dijadikan ciri ketinggian dan kecepatan gelombang tsunami saat itu.Dengan mengetahui dan memahami ciri-ciri endapan tsunami, tidak saja memberikan informasi kepada para ilmuwan mengenai tsunami yang baru saja terjadi, tetapi pada gilirannya akan membantu para ilmuwan lainnya untuk memahami dengan lebih baik dan mempelajari endapan tsunami masa lampau dan menggunakannya sebagai peringatan dini bagi risiko tsunami di masa yang akan datang.Penurunan lahan (Subsidence)Model yang dikembangkan oleh para ahli, memperkirakan bahwa jenis gempa bumi subduksi (megathrust ) yang menghasilkan tsunami akan mengangkat dasar laut di atas patahan penyebab gempa bumi dan menyebabkan penurunan lahan di dekat pantai. Dengan demikian, tidak mengherankan, bila pasca gempa bumi 26 Desember 2004, banyak dijumpai penurunan lahan di Pulau Sumatra. Bukti-bukti penurunan lahan terlihat antara lain pada pohon yang akar dan bagian bawah batangnya terendam oleh air laut, misalnya. Bukti itu menunjukkan bahwa lahan pantai telah turun sebesar 1 hingga 2 m di beberapa tempat. Sedangkan di daerah Lampuuk terdeteksi penurunan lahan sebesar 28 hingga 57 cm. Respon Pantai terhadap TsunamiPantai Sumatra secara signifikan telah diubah oleh tsunami. Garis pantai tererosi, pasirnya terbawa ke arah daratan, dan dataran pantai tergenang. Dibandingkan dengan erosi dan pengendapan sedimen oleh tsunami yang terjadi relatif cepat, penurunan pantai yang dihasilkan dari proses erosi dan garis pantai yang mundur selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan mengiringi tsunami. Sebagai tambahan, pantai mulai kembali membangun dirinya sendiri beberapa minggu setelah tsunami, dengan kemungkinan menambahkan pasir dari pantai terdekatnya. Pantai yang telah terbentuk kembali ini bermigrasi ke arah darat.Hasil kajian di atas, tentu saja membuktikan kedahsyatan tsunami pada 26 Desember 2004 itu. Dari kajian ini kita bisa menarik pelajaran bahwa tsunami yang tiba di Kota Banda Aceh dalam 15 sampai 20 menit itu dapat dijadikan sistem peringatan dini tsunami di wilayah Nanggroe Aceh dan sekitarnya. Pengetahuan tentang tsunami harus diberikan terus-menerus, dan upaya perencanaan serta penataan ruang atau lahan, menjadi upaya mitigasi yang paling efektif untuk memperkecil dampak yang mungkin dapat ditimbulkan oleh tsunami di masa yang akan datang.nPenulis adalah Peneliti Madya di Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana \Geologi, Badan Geologi. Fokus kajiannya berkisar mengenai kegempaan dan tsunami.“Rumah Tsunami” di Peukan Bada, Aceh Besar, sekitar 700 km dari pantai terdekat. Foto: Ronald Agusta. PLTD Apung, terdampar ke darat sekitar 5 km dari posisinya semula di laut.\ Kini jadi lokasi wisata. Foto: Ronald Agusta.GEOMAGZ Desember 2014

3031Pada tahun ini, tsunami dahsyat 2004 di Aceh memasuki masa satu dasawarsa. Banyak acara yang dihelat untuk memperingatinya. Misalnya, Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) bekerjasama dengan Tsunami and Disaster Mitigation Research Center (TDMRC) Unsyiah serta Forum Lingkar Pena (FLP) cabang Banda Aceh menggelar berbagai acara, misalnya Lomba Blog Menulis Kebencanaan 2014 periode lomba 17 Juni – 17 Agustus 2014. Selanjutnya, Museum Aceh memamerkan barang-barang peninggalan tsunami dan beberapa foto. Pameran berjudul ”Ketika Aceh Bergetar” yang berlangsung di Museum Aceh sejak 25-30 November 2014. Atau, rangkaian yang akan dihelat Pemerintah Provinsi Aceh pada 25-28 Desember 2014. Acaranya antara lain: Aceh Berzikir (25 Desember), Upacara Peringatan 10 Tahun Tsunami (26 Desember), Pameran Kebencanaan - Seni Kreatif - Foto (26 Desember), Malam Kesenian Aceh (26-27 Desember), jalan santai Tsunami 10 K (28 Desember 2014).Tentu saja, banyak lagi acara lain yang telah, sedang, dan akan dihelat untuk memperingati bencana akbar pada tahun 2004 itu. Semuanya menegaskan pentingnya memperingati, seraya menegaskan kewaspadaan untuk menghadapi tsunami. Sebagai bentuk peringatan pula, ada baiknya untuk menengok kaitan antara tsunami dengan kesuburan tanah, karena bagaimana pun, tanah yang dipijak ini pula yang memberi penghidupan bagi masyarakat Aceh.Tsunami dan Kesuburan TanahHingga Agustus 2005, Kota Banda Aceh dan kota-kota serta desa yang dilanda lumpur tsunami kering kerontang dan banyak pengamat memperkirakan bekas lahan tsunami akan tandus dan kering kerontang. Badan Litbang Pertanian Kementerian Pertanian juga khawatir dengan kerusakan lahan pertanian di Aceh dengan kadar garam mencapai 2.000-26.900 ppm pada tanah dan lumpur (Balitbang Pertanian, 22 Februari 2005). Hingga kini, banyak kajian dan penelitian yang dilakukan untuk melihat hubungan antara tsunami dan implikasinya bagi kesuburan tanah di pantai Aceh. Misalnya, Zulham dkk (2006), menulis “Pengelolaan pertanian pada lahan tsunami di Prov. Nanggroe Aceh Darussalam”; tesis S2 Mutia pada Magister Geologi Pertambangan UGM, Lumpur Tsunami dan pengaruhnya terhadap Kesuburan Tanah di Banda Aceh dan Aceh Besar, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam: Studi kasus Tanaman Bayam (2006); “Dampak Tsunami terhadap Sifat-Sifat Tanah Pertanian di NAD dan Strategi Rehabilitasinya” karya Achmad Rachman, dkk, dalam Jurnal Tanah dan Iklim (Indonesian Soil and Climate Journal) Nomor 28 (2008); Janudianto, dkk, Membangun kembali Aceh: Belajar dari hasil penelitian dan program rehabilitasi Aceh Pasca Tsunami (2012).Dari berbagai kajian tersebut diketahui bahwa Tsunami yang terjadi pada tanggal 26 Desember 2004 telah menimbulkan kerusakan serius terhadap lahan pertanian, tanah dan tumbuhan di sepanjang pantai Aceh. Secara langsung, gelombang tsunami menyebabkan lapisan tanah tergerus, tertimbun lumpur laut, dan menghancurkan petak sawah, sarana irigasi dan sarana/prasarana pertanian lainnya. Air laut mempengaruhi lingkungan pertanian dan menyebabkan tanaman, misalnya kakao, walaupun tidak roboh juga mati keracunan karena kadar garam yang tinggi. Secara tidak langsung, lahan pertanian banyak yang terlantar karena pemiliknya menjadi korban atau belum terurus (“Status hara tanah terpengaruh lumpur tsunami dan implikasi pengelolaanya,” Fahmuddin Agus dan IGM. Subiksa, Balai Penelitian Tanah, Bogor).Lebih lanjut Fahmuddin Agus dan IGM. Subiksa menyatakan pada saat bencana tsunami datang, gelombang tsunami membawa air laut bercampur lumpur dengan daya hantar listrik (DHL) > 40 desi Siemens per meter (dS/m) sampai sejauh 5 km dari bibir pantai (DHL air laut sekitar 60 dS/m). Air laut menggenangi daratan sampai 5 jam sebelum akhirnya kembali surut. Namun pada bagian tanah yang cekung, air garam menggenangi lahan lebih lama sehingga tanah tersebut lebih lama dan lebih parah terpengaruh garam.Hasil analisis tanah di Kabupaten Aceh Barat, oleh I.G.M Subiksa, dkk, pada Juni 2006 (“Pencucian Garam dan Perubahan Kesuburan Tanah Setelah Tsunami”) menunjukkan bahwa DHL tanah dan air tanah pada umumnya sudah kembali berada pada batas aman (DHL < 2 dS/m) untuk berbagai usaha pertanian. Garam-garam yang mencemari lahan pertanian dengan cepat tercuci karena curah hujan di Aceh Barat cukup tinggi (>2500mm/tahun) dan tekstur tanah pada umumnya lempung berpasir. Namun pada bagian tanah yang cekung dan berdrainase buruk (pada beberapa laguna di pinggir pantai), DHL air tanah dan air permukaan tetap relatif tinggi.Kenyataannya kini, satu dasawarsa sejak kejadian tsunami dahsyat itu, terdapat indikasi lahan, terutama di pantai, menjadi lebih subur. Memasuki tahun ke-10 setelah bencana tsunami, wilayah Kota Banda Aceh, kabupaten-kabupaten Aceh Besar, Aceh Jaya, Aceh Barat, dan Nagan Raya secara kasat mata tampak semakin subur. Hal ini dicirikan oleh tanaman yang menghijau, dan pepohonan dan tumbuhan Kesuburan Tanah Meningkat Pasca Tsunami 2004Oleh: Teuku Ishlah dan Atep Kurnia10 TahunTsunami Aceh26 Desember 2004 26 Desember 2014Pesawahan yang tampak menghijau subur di daerah Glee Geunteng, Peukan Ba\dan, Aceh Besar yang terlanda tsunami 2004. Foto: Ronald Agusta.GEOMAGZ Desember 2014

3233yang berdiri tegak dengan dedaunannya yang lebat. Kesuburan tanah di kawasan tersebut telah mulai tampak pada akhir 2005 setelah musim hujan berlangsung yang turun pada pertengahan September 2005. Padahal, bulan April 2005, Kota Banda Aceh dan wilayah sekitarnya menjadi hamparan yang gersang dan banyak tanaman menjadi kering dan mati serta banyak orang berpendapat bahwa kawasan ini akan tandus. Banyak pohon mangga, kirsen, rambutan, sukun, nangka, dan aneka tanaman hias dan bunga menjadi mati akibat terendam air laut. Kematian ini disebabkan air laut yang asin dan mengandung Natrium Clorida (NaCl) meracuni tanah-tanah di kawasan yang dilanda tsunami. Bahkan banyak pula cacing tanah mati akibat terendam oleh air laut itu. Hanya pohon kelapa dan pisang yang masih bertahan setelah terjadinya tsunami. Namun, pada akhir tahun 2005, setelah hujan menyirami kawasan yang dilanda tsunami selama dua bulan, lahan bekas kawasan tsunami mulai tumbuh rerumputan dan semak belukar yang hijau dan tegak. Tegaknya tanaman rerumputan ini mungkin karena kalium (potasium). Pembahasan subur tanah Aceh pasca bencana tsunami juga terungkap dalam pembicaraan tidak formal di warung kopi di Kota Banda Aceh dan sekitarnya. Penambah Kesuburan TanahPenulis memiliki contoh lumpur tsunami yang diambil dari atas tiang rumah pada awal Januari 2005. Lumpur tersebut dipercaya berasal dari laut dan tentunya bercampur dengan lumpur dari pantai. Pada Oktober 2013, contoh lumpur tsumani yang tersimpan selama lebih dari delapan tahun tersebut, dikirim ke Laboratorium Kimia Mineral Pusat Sumber Daya Geologi (PSDG) untuk dianalisa unsur kimianya. Berdasarkan hasil analisa kimia di Laboratorium PSDG No. 2660/43.04/BGD/2013 tertanggal 21 November 2013, diketahui bahwa tanah lumpur tsunami dari Kota Banda Aceh tersebut mengandung 800 ppm posfor (P), 5.500 ppm unsur magnesium (Mg), dan 400 ppm unsur kalium (K). Alasan analisa unsur ini, karena unsur-unsur tersebut sangat dibutuhkan oleh tanaman dan kandungan unsur ini juga dijadikan pupuk pertanian. Hasil analisa kimia atas lumpur tsumani juga dibahas dengan Rusli Alibasyah, dosen senior Fakultas Pertanian Universitas Syiah Kuala Banda Aceh (komunikasi pribadi 24 November 2013). Tanah-tanah di kawasan Banda Aceh, Kabupaten Aceh Besar, Kabupaten Aceh Jaya dan Kabupaten Aceh Barat umumnya termasuk tanah yang sifatnya asam yang sebagian unsur hara terikat dalam komplek adsorpsi tanah dalam konsentrasi tinggi sehingga dapat meracuni tanaman. Keasaman tanah ini disebabkan sebagian tanah ini terbentuk dari gambut. Tetapi lumpur tsunami dapat menetralkan keasaman (Ph) tanah terutama tanah gambut. Dengan demikian, unsur hara dapat tersedia dengan mudah bagi tanaman dan tanaman menjadi lebih baik pertumbuhannya serta lebih tegak berdirinya. Tegaknya tanaman dikarenakan kandungan kalium yang dalam usaha tani disebut pupuk potasium. Batang padi yang kurang kalium akan mudah rebah. Air laut sendiri mengandung unsur yang lengkap baik unsur hara makro seperti Ca. Mg, P, K dan lain-lain maupun unsur mikro seperti Natrium dan Klor, dan unsur lain. Tentu dengan kadar yang berbeda juga dari bahan organik yang sudah terdekomposisi bercampur dengan lumpur laut bisa juga menambah unsur hara kedalam tanah seperti fosfor, kalsium dan Mg. Hal inilah yang menyebabkan lahan bekas tsunami di Aceh lebih subur dari sebelum bencana tsunami.Hal yang mengejutkan, rumpun padi di sawah di Desa Lampangah Kecamatan Lamno, Kabupaten Aceh Jaya, berkembang dengan sangat baik. Di sawah ini, biasanya satu rumpun padi hanya terdiri atas 40 batang, tetapi kini menjadi 70-80 batang per rumpun padi dengan jarak tanam 40 cm (Rusli Alibasyah, Komunikasi Juli 2014). Kesuburan ini lebih tinggi dari sawah di Ngawi. Sawah di Widodaren Kabupaten Ngawi Jawa Timur, rata-rata per rumpun padi memiliki antara 15-25 batang untuk jarak tanam 20 cm antar rumpun.Di balik bencana tsunami, kawasan pantai-pantai di Aceh menjadi lebih subur dari sebelum tsunami. Ini sangat menguntungkan. Sebab, jika dihitung ongkos kerja saja, untuk menyiram kawasan yang dilanda tsunami sejauh 2-4 Km dari garis pantai dan panjang mencapai 150 kilometer dengan lumpur tsunami dan air laut (air garam) tentu sangat mahal. Lumpur tsunami berasal dari lantai kerak samudera/palung yang terangkut air laut akibat gempa bumi besar. Endapan ini tentunya bercampur dengan endapan pantai. Akan sangat disesalkan, apabila endapan lumpur tsunami ini dibersihkan dan dibuang begitu saja. Sebaiknya disimpan pada suatu tempat, sehingga dapat dijadikan penyubur tanah tanah dan penetral tanah gambut yang asam. nTeuku Ishlah, Perekayasa Madya di Pusat Sumber Daya Geologi, Badan GeologiAtep Kurnia, penulis, peneliti literasi, bergiat di Pusat Studi Sunda (PSS).Pesawahan lainnya yang subur di Glee Geunteng ke arah pantai. Daerah ini\ seluruhnya terlanda tsunami 2004. Foto: Oman Abdurahman.Pesawahan yang subur di Daerah Lhoknga. Sebagian kawasan ini juga terlan\da tsunami pada 2004. Foto: Ronald Agusta.GEOMAGZ Desember 2014

3435Saksi mata bencana gerakan tanah Ciwidey mengaku mendengar suara gemuruh, tetapi ada juga yang mengatakan suara keras itu mirip ledakan. “Sekitar pukul delapan tiba-tiba ada suara keras yang mengejutkan. Saya kebetulan sedang di pabrik dan melihat ada endapan lumpur bercampur kayu yang masuk ke arah sini”, tutur Oni (25), seorang pekerja perkebunan teh. Longsoran tanah menjadi momen yang mengerikan karena ternyata tak cuma sekali. Oni menuturkan, dalam selang sekitar 5 menit terjadi dua longsoran yang lebih besar. “Yang kedua dan ketiga lebih besar. Lumpur berwarna kuning kecoklatan pun mengalir sangat deras bak tsunami,” ujarnya. Dalam hitungan menit, sebagaimana diberitakan oleh Kompas.com pada 24 Februari 2010, lumpur dengan cepat mengalir dan mengubur beberapa bangunan, seperti kantor utama, pabrik, perumahan, dan sekolah.Dibanding bahaya geologi lainnya (gempabumi, tsunami atau letusan gunung api), setiap tahunnya gerakan tanah lebih sering terjadi di wilayah perbukitan di Indonesia. Hampir semua kejadian gerakan tanah itu menimbulkan korban jiwa dan kerugian harta benda. Menurut data dan informasi bencana di Indonesia (DIBI-BNPB), kejadian bencana gerakan tanah di Indonesia selama 10 tahun (2004-2013) ini mencapai 1.990 peristiwa, dengan kejadian terbanyak pada 2010 yang mencapai 400 kejadian. Bencananya menimbulkan kerugian ekonomi senilai 1-2 juta dolar AS dan lebih dari 20 korban jiwa setiap tahunnya. Bahkan dalam satu kejadian gerakan tanah, korban jiwa dapat mencapai 100 orang lebih seperti pada bencana aliran bahan rombakan (debris flow) di Sungai Bahorok pada 2003, dan bencana aliran lumpur di Pegunungan Argupuro, Jember, Jawa Timur pada 2006 lalu. Gerakan tanah merupakan bahaya yang nyata dan selalu dapat terjadi kapan pun dan dimana pun saat musim hujan atau saat terjadi gempabumi. Dalam istilah lain, gerakan tanah adalah bencana yang clear and present danger yang sudah semestinya dihindari atau diminimalkan risikonya. Untuk itu, diperlukan upaya mitigasi yang efektif untuk mengurangi risiko dari bahaya gerakan tanah ini. Pengetahuan dan pemahaman yang baik merupakan hal yang penting dalam upaya mitigasi tersebut, selain upaya mitigasi, baik mitigasi struktural maupun non-strukturalPengontrol, Pemicu dan Proses Gerakan Tanah Gerakan tanah didefinisikan sebagai pergerakan massa tanah atau batuan ke bawah lereng di bawah pengaruh gaya gravitasi. Menurut Vernes dalam Special Report 176: Landslides: Analysis and Control , jenis-jenis gerakan tanah terdiri dari jatuhan, rubuhan, luncuran/longsoran, pencaran dan aliran. Kombinasi jenis gerakan dan material yang bergerak memberikan deskripsi dasar dari gerakan tanah, misalnya runtuhan batuan, aliran bahan rombakan. Gerakan tanah yang melibatkan dua atau lebih jenis gerakan diklasifikasikan sebagai gerakan tanah komplek, misalnya, longsoran batuan dan bahan rombakan skala besar (melibatkan runtuhan, luncuran dan aliran). Tidak semua ahli gerakan tanah menggunakan klasifikasi gerakan tanah ini, sehingga sangat penting untuk menyebutkan klasifikasi yang digunakan.Di Indonesia, jenis gerakan tanah yang sering terjadi adalah longsoran dan aliran. Keduanya lebih sering menyebabkan korban jiwa dan kerugian harta benda yang besar, seperti yang terjadi di Sijeruk (2006), Ciwidey (2009), atau Cililin (2013). Berdasarkan data kejadian selama kurun waktu 20 tahun, bencana gerakan tanah banyak terjadi di Pulau Jawa, terutama di wilayah Propinsi Jawa Tengah (658 kejadian), Jawa Barat (482 kejadian), dan Jawa Timur (279 kejadian). Pertanyaan yang sering muncul adalah mengapa wilayah perbukitan di beberapa daerah di Indonesia rentan terhadap gerakan tanah. Beberapa faktor utama penyebab kerentanan itu meliputi kondisi geologi, kemiringan lereng dan tataguna lahan. Pada umumnya, gerakan tanah banyak terjadi pada lereng yang tersusun oleh batuan dasar berupa Gerakan TanahOleh: Adrin TohariBahaya Nyata di Perbukitanbreksi vulkanik dan pasir tufaan berumur Kuarter. Hal ini disebabkan oleh karena kondisi batuan tersebut memiliki kesarangan (porosity ) yang cukup tinggi dan kuat geser yang rendah karena belum mengalami pemadatan. Lereng yang tersusun oleh batu lempung ekspansif juga rentan terhadap gerakan tanah saat musim hujan. Sifat ekspansifnya menyebabkan batulempung akan mengalami degradasi kekuatan ketika terpengaruh perubahan cuaca. Pada musim kemarau, batulempung akan mengalami penyusutan sehingga mudah merekah, sementara pada musim hujan, batulempung ini akan melunak. Penurunan kekuatan lapisan batu lempung pada suatu lereng dapat menyebabkan pergerakan lereng tersebut. Peristiwa gerakan tanah yang sering terjadi di KM 91-92 pada ruas jalan tol Jakarta-Bandung (Tol Cipularang) disebabkan oleh keberadaan batu lempung ini.Selain faktor kondisi geologi, kemiringan lereng juga menjadi faktor pengontrol terjadinya gerakan tanah. Pada umumnya, gerakan tanah banyak terjadi pada lereng-lereng yang memiliki kemiringan antara 27 o dan 36o. Dengan demikian, pemotongan lereng yang menyebabkan peningkatan kemiringannya dapat menyebabkan kerentanan lereng terhadap gerakan tanah meningkat, dan sebaliknya, pelandaian lereng akan mengurangi bahaya gerakan tanah pada suatu lereng. Faktor lain yang mengontrol kejadian gerakan tanah adalah kondisi tataguna lahan. Berdasarkan data selama 10 tahun, gerakan tanah cenderung banyak terjadi pada wilayah perbukitan dengan tataguna lahan kombinasi permukiman dan kebun campuran. Pada jenis tataguna lahan ini, kondisi tanah seringkali jenuh air karena pengairan persawahan dan kebun, dan air permukaan yang tidak terkontrol. Selain itu, aktifitas pematangan lahan menyebabkan kesarangan lapisan tanah permukaan akan meningkat. Akibatnya, air hujan akan mudah mengalir masuk ke dalam tanah, yang dapat menganggu kestabilan lereng. Kondisi tataguna lahan ini juga mengontrol jenis gerakan tanah. Pada umumnya gerakan tanah tipe rayapan akan banyak terjadi pada tataguna lahan permukiman dan kebun campuran.Peristiwa gerakan tanah biasanya terjadi pada musim hujan, dan seringkali terjadi pada saat gempabumi besar. Dengan demikian curah hujan dan goncangan gempabumi menjadi faktor pemicu terjadinya gerakan tanah. Gerakan tanah terjadi akibat ganggunan kestabilan pada lereng. Di dalam lereng akan bekerja dua jenis gaya, yaitu gaya penahan gerakan yang GEOMAGZ Desember 2014

3637berasal dari kekuatan massa batuan/ tanah, dan gaya penggerak massa tanah/batuan. Kestabilan suatu lereng dinyatakan oleh angka Faktor Keamanan (F), yaitu angka perbandingan antara gaya penahan gerakan dengan gaya penggerak. Faktor curah hujan akan menaikan tekanan air-pori dalam suatu lereng, sehingga menyebabkan gaya penahan yang bekerja di dalam lereng berkurang. Pada kondisi ini kestabilan lereng akan terganggu sehingga gerakan tanah dapat terpicu pada lereng tersebut. Pada saat terjadi gempa, goncangan gempabumi akan menghasilkan beban tambahan pada suatu lereng sehingga akan meningkatkan gaya penggerak pada lereng. Adakalanya, goncangan gempabumi juga menimbulkan tekanan airpori dalam lereng pada lereng yang sudah jenuh air. Pada kondisi ini, maka kestabilan lereng akan terganggu sehingga dapat memicu gerakan tanah pada lereng tersebut. Pada gempabumi tahun 2009 (Mw 7.4) yang melanda daerah Padang Pariaman dan Kota Padang, banyak terjadi gerakan tanah pada lereng-lereng di perbukitan yang salah satunya terjadi di daratan tinggi Gunung Tigo yang menyebabkan ratusan orang meninggal di Kecamatan Nagari Tandikek. Curah Hujan sang PemicuDi Indonesia, curah hujan menjadi faktor utama pemicu gerakan tanah. Berdasarkan laporan dari saksi mata di berbagai daerah bencana gerakan tanah, peristiwa gerakan tanah didahului oleh hujan lebat dalam kurun waktu 2-3 hari. Lalu bagaimana hubungan karakteristik curah hujan dengan jenis gerakan tanah? Curah hujan yang tinggi akan menyebabkan infiltrasi air hujan ke dalam lereng semakin besar. Air hujan yang masuk ke dalam rongga/ pori tanah akan menurunkan kekuatan tanah sehingga lereng akan kehilangan kekuatan. Proses terjadinya gerakan tanah tidak serta merta dipicu oleh intensitas hujan saja, akan tetapi dibutuhkan jangka waktu berlangsungnya hujan (durasi hujan) yang tertentu pula. Selain itu, curah hujan pemicu gerakan tanah sangat spesifik untuk setiap jenis gerakan tanah. Sebagai contoh, hasil analisa proses gerakan tanah di lereng Cadas Pangeran, Desa Cigendel, Kabupaten Sumedang yang mengalami gerakan tanah jenis rayapan pada April 2005, menunjukkan bahwa curah hujan sebesar 1.350 mm dibutuhkan untuk menurunkan faktor keamanan/kemantapan lereng. Berdasarkan data hujan setempat, jumlah air hujan tersebut dapat dipenuhi oleh curah hujan dalam jangka waktu 3 bulan dengan rata-rata intensitas hujan harian sebesar 10 mm/hari. Sedangkan gerakan tanah jenis aliran bahan rombakan yang terjadi di lereng ruas jalan propinsi Desa Sindang Panji, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka pada 3 Januari 2005, dipicu oleh curah hujan sebesar 450 mm. Curah hujan ini dapat dipenuhi oleh hujan selama 28 hari dengan rata-rata intensitas sebesar 20 mm/hari. Perbedaan jumlah dan intensitas curah hujan dalam memicu gerakan tanah di dua daerah ini disebabkan karena proses air hujan selanjutnya di masing-masing daerah itu berbeda. Curah hujan di Cadas Pangeran cenderung menyebabkan kenaikan muka air tanah dalam (deep water table) di dalam lereng. Sedang curah hujan yang terjadi di daerah Cikijing menyebabkan pembentukan tekanan air-pori positif dan muka airtanah terperangkap (perched water table) dari lapisan tanah permukaan. Strategi Mitigasi Gerakan TanahPeristiwa gerakan tanah seringkali menimbulkan korban jiwa dan kerugian harta benda. Untuk itu, suatu strategi mitigasi sangat diperlukan untuk mengurangi bahaya dan risiko gerakan tanah. Strategi mitigasi dapat dikelompokkan menjadi dua komponen, yaitu komponen penelitian/kajian, dan komponen implementasi. Komponen penelitian bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang kejadian gerakan tanah, sedangkan komponen implementasi mempunyai sasaran untuk menerapkan kemajuan ilmu pengetahuan yang ada dalam upaya mengurangi bahaya dan risiko akibat gerakan tanah. Komponen PenelitianUsaha-usaha untuk meminimalkan bahaya dan risiko gerakan tanah – selanjutnya disebut mitigasi gerakan tanah - perlu didukung oleh kegiatan penelitian untuk meningkatkan pemahaman yang lebih komprehensif tentang proses, dan mekanisme pemicu gerakan tanah, serta faktor-faktor kerentanan yang dapat memperbesar risiko atau dampak bencana yang ditimbulkan apabila gerakan tanah itu terjadi. Kegiatan penelitian ini dapat melibatkan berbagai lembaga penelitian pemerintah seperti LIPI, Badan Geologi, dan perguruan tinggi.Mitigasi gerakan tanah juga perlu ditunjang oleh kegiatan pemetaan dan kajian daerah bahaya gerakan tanah yang menghasilkan peta kerawanan (susceptibility ) bahaya gerakan tanah secara spasial (berkaitan dengan ruang, digambarkan dalam peta) dan temporal (jelas waktunya) dalam skala operasional (skala yang dapat dijaikan dasar bekerja selanjutnya). Peta bahaya gerakan tanah ini dapat membantu memprediksi perubahan tingkat kerawanan suatu daerah terhadap bahaya gerakan tanah pada musim hujan sehingga usaha-usaha peringatan dini dapat dilakukan. Selain itu, peta kerawanan ini dapat digunakan untuk pengambilan keputusan dalam perencanaan pembangunan wilayah di daerah rawan gerakan tanah. Kita sadari bahwa hingga saat ini kita belum mempunyai standar dan pedoman untuk keperluan pemetaan bahaya gerakan tanah. Oleh karena itu perlu dilakukan pembuatan pedoman dan teknik-teknik pemetaan daerah bahaya gerakan tanah.Program mitigasi gerakan tanah juga meliputi kegiatan pemantauan (monitoring) bahaya secara berkesinambungan pada daerah-daerah rawan gerakan tanah. Kegiatan pemantauan bahaya gerakan tanah sangat penting karena dapat mendukung prediksi terjadinya gerakan tanah sehingga peringatan dini bahaya gerakan tanah dapat diberikan kepada masyarakat di daerah bahaya tersebut oleh pemerintah setempat. Untuk dapat memprediksi terjadinya gerakan tanah secara efektif, diperlukan penerapan teknologi pemantauan bahaya gerakan tanah yang terdiri dari gabungan alat pemantauan curah hujan, sensor kadar air, sensor tekanan air pori, sensor pergerakan lereng dan teknologi komunikasi.Komponen penelitian juga mencakup kajian data dampak ekonomi dan lingkungan dari gerakan tanah yang pernah terjadi sehingga memudahkan penetapan kebijakan mengatasi bahaya mendatang dan mengukur efektivitas kebijakan dan tindakan-tindakan mitigasi yang telah dilakukan.Komponen ImplementasiSebagai implementasi dari hasil-hasil penelitian dan kajian bahaya gerakan tanah, maka perlu dilakukan penyebaran paket informasi, berupa peta daerah bahaya, kajian-kajian dan informasi teknis mengenai bahaya gerakan tanah kepada semua komponen atau mitra pemangku kepentingan, yaitu instansi Pemerintah, Pemerintahan Laerah, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), dan badan swasta yang terkait. Selain itu, semua mitra pemangku kepentingan itu perlu dibekali dengan pengetahuan dan ketrampilan pemetaan dan penggunaan peta daerah bahaya gerakan tanah melalui program-program pelatihan. Pendidikan dan penyuluhan mengenai gerakan tanah juga sangat penting bagi masyarakat luas, terutama yang tinggal di daerah rawan gerakan tanah. Tingginya kerugian dan korban jiwa akibat gerakan tanah di Indonesia setiap tahunnya menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan, kesadaran, dan kewaspadaan masyarakat dalam memitigasi gerakan tanah masih belum cukup. Hal ini diantaranya disebabkan kurangnya informasi mengenai daerah bahaya gerakan tanah, dan masih minimnya pengetahuan akan tindakan yang perlu dilakukan ketika pemicu gerakan tanah, hujan lebat misalnya, dan masih rendahnya kesiapan antisipasi faktor terjadinya bencana lainnya yang berkaitan dengan bahaya gerakan tanah tersebut. Kewaspadaan masyarakat terhadap bahaya gerakan tanah dapat ditingkatkan dengan memberikan Gelinciran tanah di Cikijing, Majalengka, Jawa Barat. Foto: Adrin Tohari.GEOMAGZ Desember 2014

3839informasi gejala alam pertanda datangnya gerakan tanah. Untuk itu perlu dilakukan penyusunan modul-modul atau kurikulum pendidikan mitigasi bahaya gerakan tanah, dan penyebaran modul-modul tersebut ke berbagai lembaga pendidikan, organisasi profesi ilmiah di Indonesia (misalnya Ikatan Ahli Geologi Indonesia), dan LSM yang terkait, sehingga program pendidikan atau penyuluhan ini dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.Implementasi usaha-usaha mitigasi gerakan tanah harus didukung pula oleh peraturan dan kebijakan pemerintah yang efektif, terutama peraturan yang menyangkut tata cara membangun di daerah rawan gerakan tanah. Pemerintah pusat melalui berbagai unit kerja yang terkait, merumuskan peraturan dasar untuk mengurangi risiko bencana gerakan tanah setingkat Undang-undang atau Peraturan Pemerintah. Regulasi tersebut juga mengatur dasar-dasar manajemen bencana gerakan tanah yang tepat dan efektif di tingkat nasional. Selain itu tindakan mitigasi juga harus didukung dengan pemilihan teknologi mitigasi yang tepat dan efektif untuk setiap jenis gerakan tanah pada daerah rawan bahaya gerakan tanah. Teknologi penanganan gerakan tanah harus disesuaikan dengan jenis gerakan tanahnya dan harus bersifat permanen sehingga usaha yang dilakukan tidak sia-sia. Untuk gerakan tanah tipe nendatan tanah, teknik pemasangan bronjong di kaki lereng dapat menjadi alternatif yang efektif, terutama pada lereng timbunan. Sementara, pemasangan tiang pancang dan tiang bor sabo dam menjadi pilihan terbaik untuk mencegah gerakan tanah tipe aliran bahan rombakan.Pada akhirnya apabila bencana gerakan tanah terjadi, maka pemerintah dan masyarakat harus mempersiapkan diri dan bekerjasama menghadapinya. Aparat pemerintah yang terkait dalam penanggulangan keadaan darurat saat bencana gerakan tanah terjadi perlu dibekali keterampilan melalui program pelatihan mengenai kesiapsiagaan, tanggap-darurat dan pemulihan bencana gerakan tanah.Di samping itu, perlu dibentuk tim ahli yang dapat memberikan informasi tentang potensi bahaya gerakan tanah susulan di lokasi bencana.Hal ini tiada lain agar bencana yang ditimbulkan oleh gerakan tanah itu dapat ditekan sekecil mungkin serta tidak terdapat tambahan korban akibat kesalahan penanganan bencana. Mewaspadai Bahaya, Mencegah BencanaKita menyadari bahwa gerakan tanah di perbukitan merupakan suatu peristiwa yang dapat terjadi kapan saja dan secara tiba-tiba tanpa bisa dicegah. Akan tetapi dampak yang diakibatkannya dapat kita minimalkan apabila masyarakat yang tinggal di daerah perbukitan waspada terhadap bahaya gerakan tanah, sehingga kalau pun gerakan tanah terjadi, namun bencana, terutama korban manusia, dapat diecegah. Peristiwa bencana gerakan tanah yang terjadi selama ini menggambarkan kurangnya kesadaran dan kewaspadaan masyarakat terhadap bahaya gerakan tanah yang mengancam lingkungan tempat tinggal mereka. Salah satu penyebabnya boleh jadi karena kurangnya informasi dan pemahaman terhadap lokasi bahaya gerakan tanah, dan pengetahuan akan tindakan yang perlu dilakukan ketika pemicu dan gejala bahaya gerakan tanah sudah semakin nyata, seperti kondisi hujan lebat atau gempa. Belajar jadi kejadian bencana gerakan tanah yang selama ini terjadi, maka kita perlu mengetahui secara umum daerah perbukitan di lingkungan kita yang memiliki potensi gerakan tanah yang sedikitnya ada lima jenis daerah. Pertama, daerah di sepanjang aliran sungai, di mulut sungai dan di kaki lereng, teruma daerah yang menjadi daerah lintasan dan deposisi material longsoran. Kedua, daerah cekungan atau lembah di lereng yang curam, karena daerah itu menjadi tempat bertemunya aliran air permukaan, sehingga tingkat kejenuhan air di dalam tanahnya akan sangat tinggi. Wilayah di bawah daerah cekungan ini menjadi wilayah bahaya gerakan tanah. Ketiga, daerah genangan air permanen, seperti kolam atau persawahan, di lereng yang curam. Wilayah di kaki lereng ini juga menjadi wilayah bahaya gerakan tanah. Keempat, daerah lereng di sisi jalan raya, terutama lereng yang tanpa perkuatan lereng, juga merupakan daerah rawan gerakan tanah saat hujan lebat. Kelima, daerah lereng dimana terdapat limpasan dan buangan aliran air permukaan, seperti di sepanjang jalan raya. Akumulasi air limpasan dapat mempercepat proses penjenuhan tanah yang dapat memicu gerakan tanah di lereng tersebut.Bahaya gerakan tanah merupakan bahaya nyata yang hadir (clear and present danger) di wilayah perbukitan di Indonesia. Dengan mengetahui dan memahami wilayah bahaya gerakan tanah dan apa yang perlu dilakukan menjelang hujan dan saat hujan lebat turun jika berada atau tinggal di daerah lereng perbukitan, maka kewaspadaan kita terhadap bahaya gerakan tanah akan meningkat sehingga bencana gerakan tanah lebih berpeluang untuk dapat diminimalkan. nPenulis adalah peneliti pada Pusat Penelitian Geoteknologi, LIPI di Bandung.Apa yang dapat kita lakukan apabila kita tinggal atau berada di dekat lereng perbukitan yang curam atau perbukitan lainnya yang memiliki potensi gerakan tanah atau longsor?. Beberapa petunjuk penting yang perlu diketahui apabila kita tinggal atau berada di daerah seperti itu, sebelum dan saat hujan lebat tiba adalah sebagai berikut:1 . Mengenali lingkungan tempat tinggal untuk mengetahui daerah-daerah yang berpotensi longsor atau gerakan tanah lainnya. Kita perlu mengetahui apakah gerakan tanah pernah terjadi di daerah kita. Peristiwa gerakan tanah cenderung terulang kembali di lereng perbukitan dimana gerakan tanah pernah terjadi;2 . Memperhatikan tanda-tanda akan adanya pergerakan tanah di lereng-lereng perbukitan di sekitar tempat tinggal kita selama musim hujan, seperti rekahan membesar, runtuhan batuan atau material tanah dari atas lereng, posisi batang-batang pohon atau tiang-tiang yang menjadi miring. Apabila hal-hal tersebut terjadi, maka kita perlu melaporkannya ke aparat pemerintah setempat;3 . Membersihkan saluran-saluran air di lereng dari sampah ataupun bongkahan kayu, lumpur dan batu sebelum hujan turun, untuk mencegah penyumbatan dan pelimpasan air ke lereng;4 . Selalu waspada dan terjaga saat hujan lebat turun, karena peristiwa gerakan tanah dan bencananya banyak terjadi saat kita lengah, misalnya saat malam hari ketika semua penduduk lelap tertidur. Hujan dengan intensitas yang tinggi dan berlangsung selama beberapa hari cenderung berbahaya dan dapat memicu gerakan tanah;5 . Menyimak suara-suara yang tidak lazim ketika hujan lebat sedang berlangsung, seperti suara tumbangnya pohon atau gemuruh batu-batuan yang memberikan petunjuk awal terjadinya gerakan tanah di lereng. Jika tinggal di dekat aliran sungai, kita perlu waspada terhadap penurunan ataupun peningkatan aliran air sungai yang tidak lazim. Penurunan aliran air sungai saat hujan lebat memberikan petunjuk adanya pembendungan sungai oleh material longsoran di hulu, yang suatu saat dapat jebol dan menyebabkan banjir bandang. Sementara peningkatan aliran air sungai yang disertai perubahan warna air menjadi keruh secara tiba-tiba merupakan petunjuk datangnya banjir bandang dari hulu sungai;6 . Menghindari daerah lereng berpotensi longsor dengan mengungsi ketempat yang lebih aman dan jauh dari lereng ketika hujan lebat turun hingga kondisi lingkungan dinyatakan aman kembali oleh tim ahli pemerintah setempat;7 . Lereng-lereng di sisi jalan cenderung mempunyai potensi longsor yang tinggi. Apabila dalam perjalanan dengan kendaraan, kita perlu waspada terhadap runtuhan batuan, tanah, maupun material lainnya dari lereng di atas jalan karena memberi petunjuk akan segera terjadi gerakan tanah di lereng tersebut. nPenulis: Adrin TohariMengenali Gejala LongsorGawir UtamaRetakanKepala LongsoranPohon Miring ke HuluGawir MinorHutan yang Hancur Retakan MelintangPunggungan MelintangUjung LongsoranRetakan MenjariKaki LongsoranPermukaan Lereng AsalUjung Bidang GelincirGenanganBlok NendatanBidang GelincirMahkota LongsoranDiagram longsor tipe nendatan. Sumber: www.wsgs.wyo.govGEOMAGZ Desember 2014

4041memiliki masalah geologi teknik terkait longsor dan erosi. Kejadian longsor umumnya di sungai-sungai dan tubuh perairan lainnya. Beberapa longsor telah menyebabkan kehilangan harta benda, dan bahkan jiwa. Umumnya, longsor, erosi, dan sedimentasi sangat erat berkaitan dengan keadaan aliran air permukaan dan perilaku air di dalam tanah (air tanah), di mana jumlah air tanah yang tinggi dapat menyebabkan gerakan tanah. Lebih-lebih kondisi lahan yang tiba-tiba jenuh air setelah kekeringan yang panjang sangat mungkin memicu longsor. Sementara itu, aliran permukaan yang besar di lahan yang relatif terbuka akan menyebabkan sedimentasi. Kesemuanya penting untuk dilibatkan dalam kajian dampak perubahan iklim di suatu wilayah.Selanjutnya, untuk mengelola risiko longsor, di Indonesia telah tersedia dasar hukum, yaitu UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan turunannya. Di antaranya, di tingkat yang paling teknis, telah tersedia Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 22/PRT/M/2007 Tahun 2007 tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor. Perangkat regulasi ini mengatur tata ruang pada lahan yang berpotensi longsor. Untuk keperluan kajian ini, digunakan pula rujukan lainnya, antara lain: hasil kajian dari Masyarakat Geomekanika Asutralia (AGS: the Australian Geomechanics Society), dan Mitigasi dan Kajian Risiko Longsor tahun 2000 (LARAM: Landslide Risk Assessment and Mitigation , 2000).Sasaran utama kajian longsor di Tarakan ini adalah menyatukan data karakter curah hujan yang ekstrim ke dalam analisa kestabilan lereng, dan memperkirakan pengaruh hujan atas peningkatan air tanah sebagai salah satu masukan data ruang (spatial input) analisis longsor. Sasaran lainnya, menentukan metode kajian kerentanan dan risiko perubahan iklim sesuai dengan pendekatan kajian tingkat rinci.Berdasarkan kedua sasaran tersebut, maka akan diperoleh dua sasaran berikutnya. Pertama, pengujian daerah yang kemungkinan mengalami risiko yang tinggi akibat kejadian longsor yang tak dipengaruhi unsur lain, dan merumuskan strategi daya tahan (resilience ) atas kejadian longsor tersebut. Kedua, memberikan kontribusi berupa infromasi yang layak tentang risiko longsor dan ketahanan (resilience ) atasnya untuk dipadukan kedalam rencana taan ruang. Data dan Metode yang DigunakanDalam kaitannya dengan penataan ruang, data yang diperlukan meliputi peta tata ruang, dan data perkiraan (proyeksi) zonasi potensi longsor yang akan datang berdasarkan catatan data kejadian Oleh: Budhi Setiawan dan Zamsyar Giendhra FadMengkajiLongsor Tarakan. Foto: Koleksi Subono Samsudi.Secara TerpaduMenurut UNDP (2005), kondisi sekarang dalam situasi menghadapi isu perubahan iklim, para pengambil keputusan cenderung melakukan kajian terkait bersama para mitra. Hal ini berarti telah terjadi pergeseran dari pendekatan yang digerakan oleh riset ke arah kajian terpadu dalam penilaian kebijakan. Sejak 2008, Pemerintah Indonesia melalui aplikasi telah menggali metode kajian risiko untuk perencanaan adaptasi perubahan iklim. Dalam kaitan ini, sebagaimana menurut Soeroso dkk., 2012, beberapa studi telah dilakukan di Indonesia, yaitu: penyusunan peta jalan (roadmap) sektor menghadapi perubahan iklim; dan kajian risiko dan adaptasi perubahan iklim (KRAPI) di beberapa lokasi terpilih. Kajian ini merupakan salah satu kegiatan dalam rangka tindak-lanjut peta jalan dan kajian di tingkat nasional tersebut. Tarakan, Kalimantan Timur, adalah sebuah daerah administratif setingkat kota yang juga merupakan pulau kecil di Indonesia yang terindikasi rentan atas dampak perubahan iklim. Sebagaimana menurut Hadi dkk, 2012, variasi hujan sepuluh tahunan di Tarakan menunjukkan potensi masalah iklim ketika curah hujan rata-rata sepuluh-tahunan untuk periode April-Agustus menurun sekitar 100 mm dibanding curah hujan rata-rata jangka panjangnya. Namun, pada dekade lainnya, Tarakan juga mengalami kenaikan curah hujan. Selain itu, di Tarakan juga banyak kejadian gerakan tanah yang menyebabkan kehilangan harta benda, bahkan jiwa. Gerakan tanah atau longsor sangat terkait dengan kondisi air di dalam tanah, curah hujan, dan kondisi lahan. Dengan demikian, dalam kaitannya dengan perubahan iklim, persoalan longsor di Tarakan penting untuk dilibatkan sebagai isu strategis dalam perencanaan pembangunan kota. Kajian longsor Tarakan secara terpadu ini berupaya mengitegrasikan analisis gerakan tanah ke dalam penyusunan tata ruang guna meningkatkan ketahanan terhadap dampak perubahan iklim. Mengelola Longsor Gerakan tanah atau longsor adalah bencana alam yang terjadi pada kemiringan lahan yang tinggi dan curah hujan yang kuat, juga daerah yang curam, dan karakter geologi yang lemah (banyak rekahan, dsb). Longsor yang kerap terjadi sering menyebabkan kerusakan yang berarti bagi masyarakat dan harta benda, yaitu mengakibatkan kehilangan jiwa cukup banyak dan konsekuensi sosial-ekonomi yang menimpa perkotaan dan dataran berbukit yang padat penduduk. Berdasarkan informasi dari pemerintah setempat, diketahui bahwa longsor dan erosi sering terjadi di Tarakan. Sedikitnya ada 18 lokasi di Tarakan yang LongsorTarakanGEOMAGZ Desember 2014

4243longsor yang telah terjadi yang dianalisis dengan menggunakan metode GIS (geographic information system). Data untuk jenis (layer) peta bahaya longsor meliputi data longsor, kemiringan lahan, jenis batuan, dan data jumlah curah hujan sebagai faktor iklim yang mendorong terjadinya longsor. Sementara itu, kerentanan (vulnerability ) terhadap bahaya longsor - dalam hal ini, bahaya longsor dapat disepadankan dengan kerawanan (susceptibility ) longsor - antara lain adalah tata guna lahan (landuse), kepadatan penduduk tinggi, pemukiman, bangunan lain dan faktor kerawanan lainnya. Di dalam kerangka kerja kami, pembobotan dapat diterapkan untuk berbagai jenis peta , dan longsor yang hampir tak mungkin terjadi di dataran rendah dapat dieliminasi dengan menggunakan fungsi penapis (filter function ). Analisa bahaya longsor menggunakan, baik metode pemeriksaan lapangan, maupun analisis statistika. Analisis interaksi diantara faktor longsor menemukan bahwa longsor sering terjadi di Tarakan. Kerangka kerja untuk menentukan risiko longsor seperti dalam gambar. Data historis kejadian longsor (catatan longsor dari waktu ke waktu) adalah faktor utama dalam memperkirakan ancaman (bahaya) longsor ke depan. Ini tidak saja meliputi longsor yang aktif kembali, melainkan juga beberapa lokasi longsor baru di sekitarnya. Faktor lingkungan dari bahaya longsor ini adalah kemiringan lahan dan kondisi geologinya, sedangkan faktor hujan berperan sebagai pemicu longsor. Tujuan dari analisis kerentanan adalah untuk mengidentifikasi risiko atau kepekaan lingkungan terhadap bahaya longsor, misalnya, apakah terdampak atau berisiko, dan bagaimana tingkat risikonya, apakah rendah, sedang, atau tinggi, dst. Analisis ini diantaranya juga didasarkan kepada kajian oleh Rygel dkk (2006) yang menyusun rumusan indeks kerentanan yang dimulai dengan langkah analisis kerentanan fisik, kemudian diikuti dengan kerentanan lingkungan, dan kerentanan sosial. Unsur-unsur kerentanan fisik meliputi bangunan (lokasi dan luasan), sedangkan tata guna lahan dan kepadatan penduduk masing-masing adalah kerentanan lingkungan dan kerentanan sosial. Selanjutnya, sebagaimana dirumuskan oleh Affeltranger dkk, 2006, digunaka formula: Risiko (R) sebagai fungsi dari Bahaya (H) dan Kerentanan V, atau R = f (H,V). Temuan Hasil Kajian bidang Iklim Longsor adalah salah satu isu dalam perubahan iklim, yang biasanya dipicu oleh sejumlah peran dari curah hujan. Data iklim diperoleh dari laporan KRAPI yang menggunakan data gabungan GHCN Indonesia (Indonesian Global Historical Climatology Network) - BMKG untuk data menerus (time series data) dari data curah hujan bulanan dan data interpolasi UDEL (University of Delaware ) untuk data temperatur rata-rata bulanan (monthly mean temperature atau mmt). Berdasarkan sumber rujukan analisis tersebut di atas, diperoleh bahwa pola hujan di seluruh Tarakan ditandai dengan dua puncak hujan yang terjadi di sekitar April (338 mm mmt) dan November dengan besaran curah hujan yang lebih tinggi (360 mm mmt); sementara Februari (252 mm mmt) merupakan bulan yang paling kering juga bulan paling dingin di sepanjang tahun. Variasi sepuluh tahunan (interdecadal variations ) dari curah hujan Tarakan menunjukkan sebuah potensi bahaya iklim. Hal ini sebagaimana tergambarkan oleh hasil analisis data di tahun 1960-an yang memperoleh rata-rata curah hujan bulanan selama April-Agustus menurun sekitar 100 mm dibanding rata-rata bulanan jangka panjangnya. Data dari tempat lain di sekitar Tarakan menguatkan temuan ini. Kerangka kerja untuk menentukan bahaya longsor. Salah satu lokasi yang sering longsor di Kota Tarakan. Foto: Budhi Setiawan. Pola curah hujan tahunan (A) dan pola anomali curah hujan gabungan (B\) daerah Tarakan (Sumber: Hadi et al, 2010) Tabel hasil simulasi resapan air tanah. Sumber: Setiawan et al, 2012.S l op eSo il Typ eGeologyI nf r ast r uc t ur eD en si t yBuildingLanduseEnvironm ental Facto rTriggering FactorLands lide Oc curencesRai nfal lIDFCR DGround water T ab l eRechargeS oi lS t re ng t h DecreasesLandslide Hazard Analysis(Map of Hazard)Vulnerability Analysis(Map of Landslide Vulnerability)Ris k= Hazardx Vu ln erab il ity(Map of Land sli de Risk)Ad ap tation StrategySTEP ISTE P IVSTE P IISTEP I IISTEP VBeberapa usaha telah dilakukan untuk menyatukan karakteristik yang ekstrim dari curah hujan yang diperoleh ke dalam analisis kestabilan lereng. Salah satu metode yang memungkinkan analisis itu adalah metode akumulasi curah hujan sampai ke bumi (cummulative rainfall departure atau CRD) yang didasarkan pada premis bahwa fluktuasi (naik-turunnya) muka air di dalam tanah terjadi akibat adanya hujan. Bredenkamp dkk. (1995) berhasil menerapkan metode ini secara luas di Afrika Selatan. Perubahan iklim ditandai dengan adanya perubahan curah hujan sebagai faktor pemicu longsor. Mekanisme kegagalan tebing (dalam menahan beban masa tanah) sehingga terjadi longsor dapat diringkaskan sebagai berikut: curah GEOMAGZ Desember 2014

4445hujan yang turun menerus dan masuk ke dalam tanah menyebabkan gaya tahan (shear strength) tanah menurun, selanjutnya, terjadi titik kritis kesetimbangan gaya tahan dan gaya dorong di dalam tanah yang jika terus berlanjut, maka titik kritis ini terlewati dan terjadi longsor. Muka air tanah (MAT) yang meresap (recharge) dianalisis dengan menggunakan data curah hujan dan data geologi. Selanjutnya, resapan air tanah ini didistribusikan menjadi data ruang (spatial data) sebagai salah satu masukan untuk analisis bahaya longsor dengan menggunakan perangkat berbasis komputer, GIS. Simulasi MAT seperti dalam gambar dituangkan ke dalam peta.Dari gambar tersebut, tampak bahwa fluktuasi MAT bervariasi menunjukkan beberapa puncak muka air di setiap tahun. Tampak pula puncak posisi MAT tertinggi pada Mei dengan angka MAT maksimum pada 21. M – 30.52 m, sedangkan yang terendah terjadi pada Februari dengan MAT pada posisi 6.34 m - 8.96 m. Peta MAT resapan ini menunjukkan kemungkinan bahwa longsor akan berlangsung seiring dengan terjadinya tingkat kenaikan resapan (recharge) air tanah. dan lahan lain yaitu: bandara, fasilitas umum, industri, militer, pemerintahan, pelayanan dan perdagangan, pergudangan, perikanan, peternakan, dan rekreasi. Jumlah bangunan di keseluruhan area tersebut ada sebanyak 28.579 unit. Sebagai bagian dari manajemen risiko longsor, analisis juga menghasilkan lima tipe kerja-keteknikan dalam menghadapi berbagai tingkat kestabilan lereng, yaitu: modifikasi lereng, kombinasi dari pengelolaan drainase dan penggunaan vegetasi, dinding penahan, pengurangan beban lereng, dan pembatasan akses aktivitas manusia. Selanjutnya, pemantauan daerah potensi risiko longsor tinggi diperlukan sebagai langkah untuk pencegahan dan kesiapan menghadapi bencana longsor yang mungkin timbul. Selain pergeseran lereng, hal lain yang perlu diperhatikan adalah periode hujan sebagai pemicu longsor. PenutupDari studi di Tarakan dan daerah lainnya, sejumlah periode perubahan iklim telah diamati dan terbukti mempengaruhi bencana longsor. Selain sebagai kesiapan atas dampak perubahan iklim, kajian atau penilaian risiko longsor juga perlu dipertimbangkan oleh pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya daerah setempat sebagai bagian dari penyusunan rencana tata ruang. Kajian selanjutnya ke depan yang dapat dilakukan untuk Tarakan adalah: validasi dan evaluasi hasil analisis risiko longsor dengan pemodelan dan kaji ulang pemantauan risiko longsor. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan pemahaman terhadap penilaian risiko longsor sebagai dampak perubahan iklim. Kajian ini dapat dilakukan juga untuk daerah lainnya jika sudah siap, terutama ketersediaan datanya. Di Tarakan, analisis risiko longsor yang terintegrasi dengan penyusunan tata ruang sebagai antisipasi atas dampak perubahan iklim telah dilakukan sebagai sebuah model untuk pulau kecil atau wilayah tingkat kabupaten. Hasilnya cukup memberi kepercayaan untuk aksi selanjutnya dalam rangka kesiapsiagaan menghadapi dampak perubahan iklim berkaitan dengan bahaya longsor.nBudhi Setiawan adalah dosen pada Jurusan Teknil Sipil Unsri, saat ini advisor pada Sekretariat Rencana Aksi Nasional Adaptasi Perubahan Iklim,\ Bappenas.Zamsyar Giendhra Fad adalah Mahasiswa Post Graduate Student pada Civil Engineering Department, The University of Tokyo.Risiko Longsor dan Upaya PencegahanKajian ini menghasilkan temuan penting berupa risiko longsor sebagai fungsi dari curah hujan. Untuk itu, sebagaimana dalam gambar terkait, risiko dibagi menjadi lima tingkat, yaitu: risiko sangat rendah (very low risk ), risiko rendah (low risk), risiko sedang (moderate risk ), risiko tinggi (high risk ), dan risiko sangat tinggi (very high risk ). Hasil juga menunjukkan bahwa tingkat risiko yang tinggi diperkirakan pada Mei dan Desember seluas 0,72 km2, dengan sebaran umum (241,61 m2), terjadi di bagian barat, seluas 229.48 m2 di bagian tengah, seluas 151.34 m2 terjadi di bagian timur, dan seluas 93.58 m2 terjadi di bagian utara. Hasil lain kajian, dalam rangka mengetahui kesiap-siagaan bencana, dengan mengacu kepada Tata Ruang Tarakan (2009) dan risiko longsor tinggi, analisi yang dilakukan mendapatkan 46 lokasi yang diperkirakan sebagai lokasi ketahanan atau kesiapsiagaan. Gambar terakhir dihasilkan dari Peta Tata Ruang 2029 yang menunjukkan bagian-bagian dari wilayah ketahanan.Warna biru gelap dalam terakhir, terdiri atas perumahan dengan kepadatan rendah sampai tinggi; Hasil simulasi resapan air tanah yang dituangkan dalam peta. Sumber: Setiawan et al, 2012 Peta Tata Ruang Kota Tarakan Tahun 2009. Tampak dalam peta, kawasan industri (warna ungu tua, ditandai dengan simbol “IG”) bersama d\engan kawasan pertambangan (warna kelabu dengan simbol “KP”) adalah ke\dua terluas dalam alokasi ruang setelah kawasan hutan lindung dan kawasan hutan kota (warna hijau tua dengan simbol “KL 1” dan hijau muda d\engan simbol “KL 3-1”).Kawasan kesiapsiagaan/ ketahana terhadap bencana (resilience area). Warna biru tua sebagai tempat strategis di Tarakan yang memerlukan pengelolaan risiko longsor. Karena itu, diperlukan kesiapsiagaan/ ketahanan terhadap risiko longsor untuk daerah dengan status risiko longsor tinggi. Peta Risiko Longsor bulan Mei GEOMAGZ Desember 2014

4647Daerah yang meliputi Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak sampai Cianjur – sering disingkat dengan “Jabodetabekpunjur” – memiliki kesatuan sebab akibat dalam kaitannya dengan banjir. Sebagian wilayah utara Jabodetabekpunjur seperti di DKI Jakarta, Tangerang, dan Bekasi merupakan daerah dataran rendah di antara muara Sungai Ciliwung, Sungai Citarum, dan Sungai Cisadane serta beberapa anak sungainya yang selalu menjadi langganan banjir. Sedangkan daerah hulu seperti Bogor, Puncak, dan Ciajur Utara sering dianggap sebagai penyebab banjir, walau menyebabkan pendangkalan di daerah hilirnya. Untuk itu, selain konservasi hutan, rekomendasi pencegahan banjir dipusatkan pada rekayasa lahan pertanian dan perkebunan di daerah hulu.Alih Fungsi LahanBanyak hutan dan kebun di sekitar Jabodetabekpunjur yang berfungsi sebagai resapan air dan pelindung kawasan di bawahnya kini telah berlih fungsi menjadi real estate, kompleks perkantoran atau apartemen, dan pusat perbelanjaan megah, dan bangunan buatan manusia lainnya. Akibatnya, terjadi penutupan dan pengerasan tanah yang menurunkan daya resap air ke dalam tanah. Selain itu, kawasan lindung yang luasnya hanya 0.6% dari total luas wilayah Jabodetabekpunjur ternyata banyak dirambah dan ditinggalkan dalam keadaan gundul. Semua itu memberikan andil besar atas terjadinya banjir di kawasan ini. Tanpa lahan resapan dan penahan air yang mencukupi, tentu terjadi ketidakseimbangan sistem input dan output air tanah di Jabodetabekpunjur yang menyebabkan air hujan yang turun deras setibanya di atas permukaan akan langsung mengalir sebagai air limpasan (run off). Apa yang terjadi selanjutnya sudah dapat ditebak: bencana banjir. Penanggulangan BanjirSebagai daerah hilir di Jabodetabekpunjur yang terdampak banjir, DKI Jakarta telah merencanakan berbagai upaya pengendalian banjir. Diantara upaya itu adalah program pembangunan Banjir Kanal Timur (BKT) yang merupakan solusi jangka panjang pengendalian banjir, normalisasi sungai dan saluran (solusi jangka menengah). Upaya lainnya, penataan dan pembangunan situ dan waduk yang berfungsi sebagai tempat penampungan air hujan sementara, terutama pada daerah-daerah rendah dan rawan genangan, dan pembuatan sumur resapan. Selain itu, dari segi soft structure (upaya yang tak kasat mata), DKI juga telah menyempurnakan masterplan pengendalian banjir yang sudah mengantisipasi dampak perubahan iklim.Namun, kenyataannya, banjir di DKI terus berlangsung dan kerugian material maupun non material kian meningkat seiring dengan makin meningkatnya volume banjir yang terjadi. Dalam hal ini, maka pelaksanaan amanah atau mandat sebagaimana yang terkandung dalam Perpres RI Nomor 54 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur perlu lebih ditingkatkan melalui upaya koordinasi. Menyikapi arah pemanfaatan ruang yang baik tersebut, sebenarnya semua komponen masyarakat termasuk pemerintah tinggal menjalankannya saja. Sebab, arah pemanfaatan ruang itu sudah memadai kenyataannya penyebab banjir tidak hanya di daerah hulu. Belakangan ini, banjir yang terjadi lebih luas cakupannnya, lebih lama durasinya, dan lebih tinggi jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.Banjir merupakan masalah yang sangat kompleks. Selain disebabkan curah hujan yang ekstra tinggi, banjir juga dipicu oleh terjadinya perubahan kondisi lingkungan, baik di bagian hulu sungai ataupun di hilirnya. Di hulu, penyebab banjir antara lain penggundulan hutan, alih fungsi (konversi) lahan, banyaknya pemukiman yang mengakibatkan limpasan air permukaan (run off) meningkat, dan Oleh: Oki OktariadiMenapis Banjirdi Hulu Jakarta Banjir. Sumber: theepochtimes.commenurunnya peresapan air ke dalam tanah. Di bagian hilir, kondisi lahan yang datar ditambah dengan makin sedikitnya ruang hijau atau ruang terbuka, sungai dan drainase lainnya yang buruk menjadi penyebab utama banjir. Untuk kota besar yang padat penduduk dan bangunan, seperti Jakarta, kondisi amblesan lahan (landsubsidence) juga menjadi penyebab banjir. Perhatian tulisan ini dipusatkan ke daerah hulu sebagai resapan Jabodetabekpunjur guna mencegah banjir. Faktor utama yang menjadi perhatian adalah besarnya limpasan air permukaan saat banjir dan erosi hutan serta lahan pertanian yang dapat GEOMAGZ Desember 2014

4849teknik sipil dalam rangka pengendalian erosi dan banjir (limpasan air permukaan). Sedangkan pendekatan biofisik (vegetatif) merupakan salah satu teknologi konservasi tanah dan air menuju pertanian berkelanjutan. Kelebihan teknologi biofisik, yaitu dapat memelihara kestabilan struktur tanah melalui sistem perakaran dan penutupan lahan, sehingga dapat meningkatkan infiltrasi dan mencegah terjadinya erosi, memperbaiki hara tanah serta memiliki nilai ekonomi. Teknologi ini tepat diterapkan pada suatu DAS dengan distribusi aliran yang memiliki perbedaan yang cukup besar antara volume aliran puncak (pada saat hujan) dan aliran dasar (pada saat kemarau).Secara garis besar jenis rekayasa pengendalian banjir yang dilakukan secara geofisik dan biofisik dapat dilihat pada tabel. Provinsi Jabar, dan Kabupaten Bogor. Dalam hal ini partisipasi masyarakat belum terlihat secara nyata, hanya beberapa komponen masyarakat yang menunjukkan kepedulian.Sebetulnya partisipasi masyarakat di daerah hulu untuk pengurangan risiko banjir tidaklah rumit, namun sangatlah penting. Partisipasi itu dapat dilakukan dengan memanfaatkan lahan yang dimilikinya berpedoman pada konsep konservasi air dan lahan secara vegetatif (biofisik). Masyarakat dapat melakukannya secara sederhana dan swadaya; sendirian atau - akan lebih baik jika dilakukan - bersama-sama. Beberapa upaya pengurangan risiko banjir di daerah hulu secara biofisik oleh masyarakat adalah: konservasi hutan, konservasi lahan pertanian, perkebunan monokultur, penanaman menurut kontur, rorak, pembuatan guludan, dan penanaman rumput.Konservasi HutanKeberadaan hutan di wilayah Jabodetabekpunjur harus dipertahankan dan dikonservasi serta bila memungkinkan dilakukan perluasaan dengan cara reboisasi. Reboisasi merupakan kegiatan penanaman pohon kembali pada daerah daerah yang gundul atau pada daerah-daerah yang berlereng curam dimana faktor erosi dapat cepat terjadi. Sebagaimana menurut Manan, 1977, khusus untuk reboisasi tanah gundul, disamping dipilih jenis tanaman yang bernilai juga harus cepat tumbuh, sehingga mampu menahan dan mengawetkan tanah dan air. Secara ruang upaya reboisasi ini dapat dilakukan di semua zona asalkan tanahnya sesuai dengan kemiringan lereng, iklim, dan jenis vegetasi.Rekayasa Konservasi Lahan PertanianKonservasi lahan pertanian merupakan upaya penanaman pohon-pohonan di lahan-lahan di luar kawasan hutan. Tujuannya adalah untuk meningkatkan pendapatan masyarakat dan sekaligus mengawetkan lahan (mengurangi terjadinya erosi). Penghijauan akan efektif bila diarahkan pada penanaman tanaman pohon yang bernilai ekonomis, seperti buah-buahan. Pemerintah pada saat ini tengah menggalakkan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL), dimana tanaman buah-buahan menjadi salah satu pilihan yang digunakan untuk penghijauan. Penerapan program ini perlu melibatkan peran dan partisipasi masyarakat sejak awal perencanaan, sehingga dapat dikembangkan komoditas-komoditas yang sesuai dengan harapan petani, khususnya yang mempunyai nilai ekonomis tinggi serta baik untuk konservasi lahan. Penghijauan dapat dilaksanakan pada jalur penyangga, jalur hijau dan daerah aliran sungai.sebagai acuan bagi penyelenggaraan pembangunan yang berkaitan dengan upaya konservasi air dan tanah, menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, penanggulangan banjir, dan pengembangan ekonomi untuk kesejahteraan masyarakat. Namun, banjir bukannya berkurang, malah lebih luas. Hal ini seolah upaya-upaya yang dilakukan tidak berdampak positif. Upaya penanggulangan banjir terkesan dilakukan secara top down dan masyarakat merasa tidak perlu terlibat. Rekayasa Pengurangan Risiko BanjirSaatnya pengurangan risiko banjir di wilayah Jabodetabekpunjur dilakukan secara holistik dan terintegratif. Ini dilakukan dengan melibatkan semua komponen masayarakat, baik di daerah hilir, tengah, maupun hulu sesuai dengan kepasitas dan kemampuan yang dimilikinya. Acuannya atau fokusnya adalah Hutan yang masih menghijau dengan beberapa villa di latar depan di kawasan Megamendung, Puncak. Foto: Oman Abdurahman.Geofisik (Teknik Sipil) Biofisik (Vegetatif)Kanal pengendali banjir Pertanian hutan (agroforestry)Pengendalian aliran air permukaan ReboisasiPemanenan air (water harvesting) PenghijauanPembuatan sumur resapan Sistem perkebunan mokokulturPengendalian pengambilan air tanah Penanaman rumputRivalisasi situ-situ alam Penanaman menurut konturTabel Kategori Program Pengendalian Banjir di Wilayah JabodetabekpunjurPrinsip dasar hidrologi hutan.program-program yang telah direkomendasikan oleh RTRW Kawasan Jabodetabekpunjur. Secara garis besar, program-program tersebut dilaksanakan melalui dua pendekatan, yaitu : teknis geofisik, dan teknis biofisik.Pendekatan geofisik, merupakan pendekatan yang mengacu pada rekayasa hidrogeologi dan Pada umumnya kategori program pengurangan risiko banjir di daerah terdampak yang dilakukan secara geofisik telah dilakukan oleh DKI Jakarta dan sebagian lagi oleh Bogor dan Depok. Namun, program pengurangan risiko banjir di daerah hulu pun selama ini telah dilakukan secara geofisik maupun biofisik oleh pemerintah pusat, pemerintah Sistem perkebunan monokulturSistem ini merupakan penanaman satu jenis komoditas tanaman dengan maksud untuk meningkatkan produksi dan produktivitas dalam usaha tani. Komoditas yang dikembangkan adalah komoditas tanaman keras (pepohonan) atau tanaman tahunan yang mempunyai sistem perakaran yang dalam, juga mempunyai nilai ekonomi yang tinggi. Contoh, tanaman buah-buahan. Sistem ini biasanya menggunakan input sarana produksi yang tinggi pula (intensifikasi). Dalam upaya ini perlu diikuti langkah konservasi berikut. Pertama, pada lahan yang bergelombang atau miring perlu pembuatan teras-teras dan guludan untuk menghambat aliran permukaan air dan mengurangi erosi, juga menampung dan menyalurkan aliran air secara aman. Kedua, GEOMAGZ Desember 2014

5051untuk menjebak dan meresapkan air ke dalam tanah serta menampung sedimen-sedimen dari bidang olah. Pembuatan rorak dapat dikombinasikan dengan mulsa vertikal untuk memperoleh kompos.Rorak adalah bangunan konservasi tanah dan air secara geofisik yang relatif mudah dibuat. Adanya rorak akan menjebak aliran permukaan dan memberikan kesempatan kepada air hujan untuk terinfiltrasi ke dalam tanah. Dengan demikian rorak akan menurunkan aliran permukaan yang keluar dari persil lahan secara signifikan. Hal ini tentu saja akan ikut berkontribusi terhadap pengendalian banjir. Ukuran dan jarak rorak yang direkomendasikan cukup beragam. Arsyad (2006) merekomendasikan dimensi rorak sebagai berikut: kedalaman 60 cm, lebar 50 cm, dan panjang berkisar antara 1 – 5 meter. Jarak ke samping disarankan agar sama dengan panjang rorak. Penempatannya pun di lapangan diatur secara berselang-seling agar terdapat penutupan areal yang merata. Jarak searah lereng berkisar dari 10 – 15 meter pada lahan yang landai (3% – 8%) dan agak miring (8% – 15%), dan lima sampai tiga meter untuk lereng yang miring (15% – 30%).Dimensi rorak yang akan dipilih disesuaikan dengan kapasitas air atau sedimen dan bahan-bahan terangkut lainnya yang akan ditampung. Sesudah periode waktu tertentu, rorak akan terisi oleh tanah atau serasah tanaman. Agar rorak dapat terus pengolahan tanah minimum, yaitu dilakukan secara terbatas atau seperlunya saja pada lobang tanam. Ketiga, tanaman utama komoditas buah-buahan seperti jeruk, durian, mangga dll, ditanam pada teras mengikuti sabuk gunung atau memotong lereng. Keempat, ada baiknya dilakukan penanaman rumput-rumputan pada guludan dan lereng-lereng atau tebing untuk mencegah erosi.Pengolahan tanah menurut konturPengolahan tanah menurut kontur atau sabuk gunung dilakukan dengan pembajakan, pencangkulan atau perataan, sehingga terbentuk alur-alur dan jalur-jalur tumpukan tanah yang searah dengan kontur. Alur tanah tersebut merupakan penghambat erosi dan penghambat aliran permukaan yang meningkatkan penyerapan air oleh tanah. Oleh karena itu. di daerah beriklim kering, pengolahan menurut kontur juga sangat efektif untuk konservasi air. Pengolahan tanah menurut kontur ini sebainya diikuti dengan penanaman tanah tersebut dengan pola baris-baris yang memotong lereng.Pengolahan menurut kontur efektif dalam pencegahan erosi pada tanah yang diklasifikasikan -berdasarkan kemampuan tanah - sebagai tanah kelas II dan III. Syarat lainnya adalah tanah tersebut memiliki permeabilitas yang sedang sampai cepat. Selain bergantung jenis tanah, pengelolaan tanah menurut kontur ini juga harus memperhatikan bentuk lereng dan iklim. Rorak Rorak adalah lubang-lubang buntu dengan ukuran tertentu yang sengaja dibuat pada bidang olah dengan sejajar garis kontur. Fungsi rorak adalah berfungsi, bahan-bahan yang masuk ke rorak perlu diangkat ke luar atau dibuat rorak yang baru. Penelitian yang dilakukan oleh Rejekiningrum dan Haryati (2002), menemukan bahwa rorak mampu menurunkan aliran permukaan sebesar 51%. Ini sangat besar fungsinya untuk mengurangi proses degradasi lahan. Pembuatan rorak yang benar dapat mendistribusikan air secara lebih merata.Pemanfaatan rorak di wilayah Jabodetabekpunjur dapat dilakukan pada arah pemanfaatan lahan untuk pertanian, perkebunan, dan ladang di zona B-2, B-3, B-4, dan B-4/HP. Hal itu secara geologi lingkungan baik dengan syarat berada di zona resapan, tidak berada di zona kerentanan gerakan tanah sedang-tinggi, zona erosi sedang dan tinggi, dan bukan pada zona sesar aktif. Pembuatan guludan, teras, dan saluran / pembuangan airBeberapa cara pembuatan guludan yang dikenal oleh petani, diantaranya adalah guludan biasa dan guludan teras. Yang terakhir ini dibagi lagi menjadi teras guludan, teras kredit atau teras sederhana, dan teras bangku. Sedangkan saluran air berupa saluran pembuangan dan got buntu atau rorak.• Guludan biasa Guludan biasa dibuat pada lahan berkemiringan dibawah 6% dan memanjang menurut arah garis kontur atau memotong lereng. Hal itu dimaksudkan agar aliran permukaan mengalir menurut arah lereng. Tinggi tumpukan tanah sekitar 25 – 30 cm dengan lebar dasar sekitar 30 – 40 cm. Jarak antara guludan tergantung pada kecuraman lereng, kepekaan erosi tanah, dan erosivitas hujan. Semakin curam lereng, semakin pendek jarak guludan; semakin peka tanah  Konservasi lahan Perkebunan di Kawasan Puncak, Kabupaten Bogor. Foto: Oki Oktariadi.Skema Pengolahan Tanah dan Penanaman Menurut Kontur.Sumber: Sitanala Arsyad (2006). Konservasi Tanah dan Air. Bogor: IPB Press. Salah satu contoh pengolahan lahan menurut kontur. Foto: Oki Oktariadi. Penampang membujur rorak dilihat dari atas.Penampang melintang rorak (got buntu).Sketsa Penampang Guludan dan Guludan Bersaluran. Sumber: Sitanala Arsyad (2006). Konservasi Tanah dan Air. Bogor: IPB PressGEOMAGZ Desember 2014

5253terhadap erosi (tingkat erosivitas semakin tinggi), maka semakin pendek jarak lereng (jarak antar guludan).Berdasarkan arah pemanfaatan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, maka pembuatan guludan biasa dan guludan bersalur sesuai untuk zona B-4. Ada pun pada zona B-2 dan B-3 dapat dilakukan pada lahan pertanian dan ladang.• Guludan teras kreditTeras kredit merupakan bangunan konservasi tanah berupa guludan tanah atau batu sejajar kontur, bidang olah tidak diubah dari kelerengan tanah asli. Menurut Pruyono dkk, 2002, teras kredit merupakan gabungan antara saluran dan guludan menjadi satu. Teras kredit biasanya dibuat pada lahan berkemiringan antara 3-10%, dengan cara membuat jalur tanaman penguat teras (lamtoro, kaliandra, gamal, dll) yang ditanam mengikuti kontur. Jarak antara larikan 5 - 12 meter. Penerapan teras kredit pada alokasi pemanfaatan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur sesuai pada zona B-3. Sementara pada zona B-2 dan B-4 dapat dilakukan jika sistem penggunaan lahannya adalah pertanian dan ladang. Semakin banyak dibuat guludan teras, maka akan semakin lambat aliran permukaan dan semakin berkurang juga sedimentasinya.• Teras bangkuTeras bangku atau teras tangga dibuat dengan cara memotong panjang lereng dan meratakan tanah di bagian bawahnya, sehingga terjadi deretan bangunan yang berbentuk seperti tangga. Fungsi utama penerapan rekayasa teras bangku pada usaha tani lahan kering ataupun permukiman, adalah: (a) memperlambat aliran permukaan; (b) menampung dan menyalurkan aliran permukaan dengan kekuatan yang tidak sampai merusak; (c) meningkatkan laju infiltrasi; dan (d) mempermudah pengolahan tanah.Efektivitas teras bangku sebagai pengendali erosi akan meningkat bila ditanami dengan tanaman penguat dan tampingan teras. Rumput dan pohon legum (kaliandra, turi, tanaman kacang-kacangan, dll) merupakan tanaman yang baik untuk digunakan sebagai penguat teras. Tanaman murbei sebagai tanaman penguat teras banyak ditanam di daerah pengembangan ulat sutra. Teras bangku adakalanya Rorak dengan teras gulud.Sketsa empat tipe teras bangku.Penampang teras kredit.dapat diperkuat dengan batu yang disusun, khususnya pada tampingan. Model seperti ini banyak diterapkan di kawasan yang berbatu.Pembuatan teras bangku juga perlu memperhatikan beberapa hal. Pertama, cara ini paling baik diterapkan pada lahan dengan yang memiliki kemiringan 10-40%; dan tidak dianjurkan pada lahan dengan kemiringan >40%, karena bidang olah akan menjadi terlalu sempit. Kedua, terasa bangku tidak cocok dibuat pada tanah dangkal (<40 cm), dan lahan usaha pertanian yang menggunakan mesin pertanian. Ketiga, teras bangku tidak dianjurkan dibuat pada tanah dengan kandungan aluminium dan besi tinggi; dan tanah-tanah yang mudah longsor. Kelayakan penerapan rekayasa teras bangku di wilayah Jabodetabekpunjur adalah pada zona B-4, zona B-3, dan zona B-2, khususnya pada arah pemanfaatan ruang untuk perkebunan, pertanian, dan ladang. Penanaman rumput Selain sebagai tanaman penutup, rumput juga berperan sebagai tanaman penguat teras dan guludan. Jenis tanaman rumput yang dianjurkan ialah rumput gajah, rumput kolonjono dan rumput bahi (Paspalum notatum ).Penanaman rumput dapat dilakukan di galengan (pematang), talud teras, dinding, dan dasar saluran pengairan, serta di tebing-tebing sungai. Sedangkan cara penanamannya dapat dilakukan pola yang rapat, barisan menurut arah kontur, atau berselang-seling menurut arah lereng. Tanaman rumput harus disulam terus menerus sehingga rapat, dan dipangkas secara periodik untuk mencegah tikus.PenutupPola partisipasi masyarakat dalam menangani pengurangan risiko bencana banjir yang selama ini bersifat intervensi top-down, terkadang kurang memperhatikan dan mendukung aspirasi dan potensi masyarakat melakukan kegiatan swadaya karena pemerintah selalu bertumpu pada pola geofisik (teknik sipil) yang jauh dari parisipasi masyarakat. Kadangkala pemerintahpun menempatkan masyarakat di wilayah hulu dalam perspektif penyebab bencana banjir saja. Saat ini perspektif seperti itu harus berubah ke arah partisipasi masyarakat seluas mungkin. Masyarakat wilayah hulu yang dapat berpartisipasi dalam pengurangan risiko bencana banjir dapat dikelompokkan menjadi dua bagian. Pertama, masyarakat perkotaan yang memiliki rumah kedua dan lahan pertanian bertempat di kawasan wisata Puncak dan memiliki kemampuan melakukan swadaya secara mandiri. Kedua, masyarakat pedesaan yang memiliki lahan pertanian dan perkebunan. Kedua potensi ini perlu diberdayakan secara bottom-up atau tumbuh dari bawah ke atas. Hal lain yang penting dilakukan di dalam pemberdayaan tersebut adalah adanya nuansa penghargaan dan pengakuan bahwa masyarakat wilayah hulu memiliki potensi untuk memecahkan masalah banjir di hilir. Mereka harus dianggap mampu dalam melakukan upaya pengelolaan lingkungan secara swadaya dan ditempatkan sebagai garda terdepan dalam mengurangi risiko banjir.Berbagai cara biofisik dalam pengurangan risiko bencana banjir yang telah dikemukaan dalam tulisan ini, diharapkan dapat diimplementasikan oleh semua komponen masyarakat secara berkelanjutan. Dengan cara ini, diharapkan konservasi daerah hulu secara biofisik ini tanpa disadari telah menjadi budaya masyarakat sehari-hari yang diturunkan dari generasi ke generasi.nPenulis adalah Penyelidik Bumi Utama di Badan Geologi, KESDM.  GEOMAGZ Desember 2014

5455Profil54Dwikorita Karnawati Memadukan Sosioteknikadalam Mitigasi Bencana GEOMAGZ Desember 2014Foto: Ronald AgustaUntuk mewujudkan visi geologi yang melindungi keselamatan jiwa, sekaligu\s menyejahterakan kehidupan, ilmu kebumian ini tidak bisa berdiri sendiri. Oleh karena itu\, ahli geologi harus bahu-membahu dengan disiplin lain dan masyarakat ataupun Pemerintah dan Industri. Keberhasilan mitigasi bencana ditentukan oleh seberapa baik memadukan antara pendekatan teknik dengan sosial, selain upaya yang sifatnya rohani. Itulah keyakinan teguh ahli geologi, ahli gerakan tanah, guru besar Fakultas Teknik Geologi dan Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Dwikorita Karnawati.55GEOMAGZ Desember 2014

5657Desember 2014, genap sebulan, Dwikorita memimpin Universitas Gadjah Mada (UGM), salah satu universitas ternama di Indonesia. Inilah satu karier penting, rektor universitas yang bercita-cita menjadi universitas perjuangan, universitas nasional, dan universitas riset itu. Kini, Dwikorita memikul tanggung jawab untuk mengelola UGM pada periode 2014-2017. Ia menggantikan Pratikno, rektor UGM periode 2012-2017, yang diangkat menjadi Menteri Sekretaris Negara. Jauh sebelum diangkat menjadi rektor, Dewan Redaksi Geomagz berencana untuk menampilkan Dwikorita pada rubrik profil Geomagz edisi Desember 2014, sekaligus bertepatan dengan bulannya Hari Ibu. Awal ketertarikan untuk menampilkan sosok Dwikorita muncul, saat ia menjadi perempuan satu-satunya yang memandu debat calon presiden dan wakil presiden, Juni 2014.Untuk mengetahui sosok ahli kebencanaan geologi itu, 9 September lalu tim Geomagz berangkat ke Yogyakarta menemui Dwikorita. Di sela-sela acara seminar internasional kegunungapian Cities on Volcanoes, yang diselenggarakan Badan Geologi dengan UGM itu, Dwikorita menuturkan awal perjalanan ketertarikan memasuki dunia yang kini digelutinya. Dan untuk mengetahui lebih dalam rektor pertama perempuan di lingkungan UGM itu, Tim Geomagz kembali menuju kota pelajar itu. Wawancara yang dilakukan di ruang kerjanya yang tertata rapi itu, Dwikorita menyampaikan berbagai gagasan untuk mewujudkan setumpuk harapan dan cita-citanya dalam mitigasi bencana geologi. Dari studi pustaka dan dua kali wawancara, kami mendapatkan gambaran masa kecil Dwikorita serta awal ketertarikannya ke dunia geologi. Demikian pula, kami peroleh gambaran pendalaman beliau pada ihwal gerakan tanah yang mengantarkannya menjadi guru besar di lingkungan Fakultas Teknik Geologi UGM. Di bawah ini penelusuran lengkapnya. Dari Pramuka dan BacaanDwikorita Karnawati lahir di Yogyakarta, pada 6 Juni 1964. Ayahnya, Mulyadi Nojotjandono, sarjana pertanian, dan ibunya Titi Sumaryati. Rita, begitu sapaan akrabnya, lulus Sekolah Dasar Teladan Ungaran II Yogyakarta (1976) dan Sekolah Menengah Pertama Negeri V Yogyakarta (1980). Sejak sekolah dasar hingga sekolah menengah atas, ia suka mengikuti kegiatan pramuka. Di dalam kegiatan ekstrakurikuler itu selalu terekspos alam, dengan gunung, sungai, dan lain-lain. “Dari situ, lama-lama kita berpikir, kok alam bisa seperti itu? Ternyata itu ada ilmunya. Kebetulan dulu ibu saya suka membelikan buku Seri Pustaka Alam Life. Bukunya sangat bagus, banyak gambarnya. Ada magma, gunung api, pokoknya warna-warni. Nah semua itu membuat saya mencocokkan informasi tersebut dengan keadaan di lapangan saat mengikuti kegiatan pramuka,” ujar Rita, mulai mendedahkan awal ketertarikannya pada dunia geologi.Selain itu, hal yang kian menambah rasa penasarannya pada dunia kebumian itu adalah banyak di antara keluarganya yang belajar geologi. Katanya, “Kebetulan saya juga punya kakak Herutama Trikoranto, kakak misan Sigit Triyono dan oom Andi dunia itu. Namun, setelah dirinya diajak ke daerah-daerah bencana pada tahun 1986 oleh dosen pembimbingnya, ia berkeyakinan bahwa, “Geologi itu ternyata dibutuhkan untuk menolong masyarakat agar bisa menghindari bencana. Saat itulah saya mulai memahami pentingnya geologi lingkungan, yang di antaranya bisa menangani kerusakan lingkungan di daerah pertambangan kalau sudah diketahui jenis batuan, tanahnya, dan lain-lain”.Untuk skripsinya, Rita mengkaji tpedologi untuk kepentingan pertanian, belum ke gerakan tanah. Kuliah yang dimulai Agustus 1983 itu, diselesaikannya pada Agustus 1988. Kemudian, mulai tahun 1990, ia tercatat sebagai tenaga pengajar di Fakultas Teknik Geologi UGM. Sebelumnya, pada tahun 1989 Rita menikah dengan Sigit Priyanto. Dari hasil pernikahan tersebut, Rita dikaruniai seorang putra yang bernama Amiluhur, dan seorang anak perempuan, Umayra Priyanto. Kini Amiluhur Priyanto tercatat sebagai mahasiswa tingkat akhir Fakultas Kehutanan UGM dan memberi Rita seorang cucu. Sementara Umayra baru masuk di fakultas liberal arts, Whatcom College, Seattle, Amerika Serikat.Mendalami Gerakan TanahIhwal ketertarikannya kepada gerakan tanah, Rita mengaku karena terpengaruh dosen pembimbingnya, yaitu ahli geologi teknik Suharto Tjojudo. Bahkan dosen ini pula yang membuatnya banting setir ke geologi lingkungan.Kata Rita, “Beliau sering melakukan penyleidikan Geologi Teknik untuk pembangunan waduk-waduk, termasuk Waduk Gajah Mungkur, Waduk Wadas Lintang, serta waduk-waduk besar lainnya di Jawa dan Sumatra. Beliau pun terlibat membantu Departemen Pekerjaan Umum dalam Studi Gerakan Tanah di Saluran Induk Kalibawang, Kulon Progo, Yogyakarta. Nah, saya menjadi asisten beliau. Terus beliau juga menangani masalah gerakan tanah.”Pada tahun 1986 pula, Rita sebagai asisten Suharto diajak ke Banjarnegara untuk meneliti longsor yang mengubur desa dan menyebabkan banyak korban jatuh. Di sana ia ikut meneliti penyebab longsor dan cara memitigasinya, menetukan zona aman, serta cara menyampaikan kepada masyarakat di sana dengan bahasa yang mudah dipahami agar terhindar dari longsor berikutnya. “Itu pengalaman saya diajak blusukan menangani gerakan tanah. Saya tidur di tengah-tengah masyarakat, dan selama beberapa hari harus menjelaskan kepada masyarakat di sana,” ungkap penyuka kegiatan alam bebas ini.Lebih lanjut ia menyatakan, “Saya terus terang terinspirasi oleh beliau. Karena beliau saya tertarik untuk menjadi dosen. Padahal tadinya, saya ingin seperti saudara-saudara saya. Tetapi setelah bertemu Rita menjelaskan akibat gerakan tanah di Sidosari, Salaman, Magelang,z 2\6 Januari 2014. Foto: Koleksi Dwikorita.Rita dengan toga guru besarnya. Foto: Koleksi Dwikorita.Sungkowo, yang belajar geologi. Kalau oom saya pulang dari lapangan itu suka membawa banyak batuan. Saya sering bertanya, untuk apa itu? Katanya untuk diteliti, bisa menentukan potensi minyak bumi. Waktu itu, tahun 1970-an, minyak bumi kan masih booming. Terus saya melihat, kayaknya yang bekerja di bidang minyak itu enak ya. Saya gabungkan pengalaman di lapangan, melihat buku, dan cerita dari saudara yang belajar tentang minyak. Terus saya tanya-tanya. Teryata, untuk tahu semua itu kuliahnya di geologi.”Karena itu, selulus SMA Negeri 1 Yogyakarta, pada 1983, Rita memutuskan masuk ke Fakultas Teknik, Jurusan Geologi, UGM. “Ibu saya memang menganjurkan ke ekonomi, tapi saya mendaftar dengan pilihan pertama geologi, dan pilihan kedua ekonomi. Saya diterima di geologi, ya sudah itu saya ambil,” ungkapnya.Saat mula-mula kuliah di geologi, ia kaget. Ia sering diolok-olok mahasiswa laki-laki, sehingga agak takut. “Namun, karena tertarik dan senang mempelajarinya yang mengolok-olok itu kita baikin. Waktu saya kuliah itu satu kelas 60 orang. Putrinya ada dua, saya dan Ratna Widyawati. Ketika kegiatan ke lapangan tidak ada masalah, meskipun kawan saya yang laki-laki sering mengolok-olok, tetapi di lapangan mereka sangat baik,” katanya.Karena terpikat oleh keluarganya yang bekerja di perminyakan, mulanya Rita juga ingin bekerja di GEOMAGZ Desember 2014

5859dengan beliau saya menjadi berubah pikiran. Dia kok bisa mendidik, melatih, dan bekerja bersama masyarakat. Ya sebelum ada cerita Jokowi blusukan, ahli geologi sudah terlebih dahulu melakukannya. Kerja orang geologi ya memang blusukan, termasuk Pak Suharto Tjojudo yang super blusukan. Itulah sebabnya saya banting setir dari dunia minyak menjadi yang berkaitan dengan masyarakat, membangun bendungan dan terowongan yang aman dan menyelamatkan warga desa dari bencana gerakan tanah, serta banjir bandang.”Karena gemblengan Bp. Dr. Suharto Tjojudo yang sempat menjadi Ketua Jurusan Teknik Geologi antara tahun 1980-1982 itu pula Rita ingin melanjutkan studinya di bidang gerakan tanah. “Saya juga ingin belajar seperti beliau. Tetapi karena suami saya mendapat beasiswa di Leeds University, maka saya pun belajar di sana. Jadi biar belajar bersama,” kata warga Desa Krikilan, Ngaglik, Sleman itu. Untuk kajian tingkat magisternya yang diselesaikannya pada tahun 1991, Rita mengkaji kestabilan tanah lempung untuk fondasi dan badan jalan. Waktu itu dia membandingkan lempung (clay) di Kenya dan di Padalarang, Jawa Barat. Untuk itu ia bekerja bersama British Geological Survey. Di situ, Rita mengkaji kapasitas teknisnya dan implikasinya terhadap kerusakan jalan, dan bagaimana solusinya. Judul tesisnya adalah Shrinkage and Swelling Characteristics of Red Coffee Clay from Kenya and Andosol from Indonesia (1992).Rita kemudian melanjutkan kuliah doktoralnya di universitas yang sama. Kali ini, ia mengkaji gerakan tanah di Margoyoso, Magelang, dan di Ciloto, Jawa Barat. Untuk yang di Magelang, ia dibantu oleh Departemen Pekerjaan Umum, dan di Ciloto itu dibantu oleh Badan Geologi. Tahun 1996, ia lulus S3 dari Departement of Earth Sciences, Leeds University, dengan disertasi berjudul Mechanism of Rain-induced Landsliding in Allovanic and Halloysitic Soils in Java.Inspirasi di balik kajiannya untuk disertasi doktornya itu adalah keterlibatan Suharto Tjojudo yang membantu Departemen PU untuk menangani saluran induk Kalibawang, Kulonprogo, awal tahun 1990. Katanya, “Saluran tersebut sangat vital untuk mengairi sawah-sawah di sekitar Kulonprogo. Namun, saluran tersebut terputus, sehingga kering semua. Nah, Pak Suharto Tjojudo bertugas menangani terputusnya saluran tersebut. Untuk itu perlu penelitian, dan saya dilibatkan sebagai asistennya. Penyebabnya ternyata longsor. Sehingga yang terputus itu harus dibangun lagi di tempat yang aman. Dari situ saya berpikir bahwa longsor itu penting untuk diteliti.”Sementara itu, dari kajian S3-nya, Rita belajar bahwa secara alam kodrat tanah yang ada di dua tempat itu meskipun tidak diapa-apakan juga akan menyebabkan rawan gerakan tanah. “Apalagi dibuatkan jalan, kena hujan, dan sebagainya. Artinya, ke depan, kondisi tata ruang seperti itu tidak boleh dijadikan jalan dan harus mencari zona yang aman apabila hendak membuat jalan,” ujar Rita. Pada tahun 1998, ia mendapatkan pengalaman menarik. Ceritanya ia harus melakukan riset di Pulau Kambing (1998), yang berada di perairan selatan P. Madura, sehingga harus naik kapal kecil seperti sampan untuk mencapai pulau tersebut. Saat itu ia harus melakukan pengukuran tanah. Namun, pada suatu malam menjelang selesainya pengukuran itu, ia merasa merasa di telinganya ada sesuatu yang mengalir. Ia tidak bisa tidur dan saat adzan subuh, yang mengalir di telinganya barulah hilang. Oleh karena itu, ia meminta pulang lebih dulu. “Di daerah itu, meskipun saya belum berkerudung, tapi saya khusus memakai kerudung selama penelitian berlangsung. Namun, saya lupa saya memakai sandal sehingga kelihatan tumit. Mungkin saya waktu itu disangka dari sebagai orang etnik lain dan dicurigai sebagai makelar tanah, karena di waktu itu saya melakukan pengukuran tanah. Mereka kan tidak mau tanahnya diambil. Nah ini kan artinya ada gap persepsi antara kami para peneliti dan masyarakat. Saya mengukur tanah kan sedang untuk melakukan riset, tapi penduduk setempat tahunya yang bertumit seperti itu dan mengukur-ukur itu mau mengambil tanah mereka. Ini kan problem sosial. Dari situ saya belajar, bahwa ilmu itu tidak bisa tunggal. Saya harus bekerja dengan orang-orang (ahli imu-red) sosial. Sejak itu, saya selalu mengajak orang sosial (ahli imu sosial-red),” kenang penyuka kegiatan bersepeda itu.Mengembangkan Teknologi Early Warning SystemSetelah melakukan Program Post Doctoral di Tokyo University of Agriculture and Technology, Jepang pada tahun 1998, Rita mendapat beberapa hibah penelitian dengan World Bank di tahun 1999-2002. Kemudian memasuki tahun 2003 Rita mendapat penghargaan Leverhulme Professorship Award dari Institute for Advanced Study Bristol University, Inggris, sehingga harus melakukan riset “professorship” selama 3 bulan di Universitas Bristol, Inggris. Dalam riset tersebut dimulailah perhatiannya untuk mengembangkan system pemantauan dan peringatan dini bencana gerakat anah. perhatiannya tertuju pada pengembangan alat peringatan dini atau early warning system . Pengemangan riset ini terus dilanjutkan dengan bekerja sama dengan para professor dari Kyoto Uniersity Jepang. Saat itu, ASEAN University Network (AUN) menunjuk Rita bersama Professor Kenji Aoki dari Kyoto University untuk membimbing empat mahasiswa program master dan doktor yang dibiayai JICA, untuk meneliti longsor di Indonesia. Oleh JICA, mereka dikirimi lima set alat deteksi longsor buatan Jepang dan dipasang di Perbukitan Menoreh, Kulon Progo, daerah rawan longsor. Namun, cara kerja alat itu rumit dan saat rusak harus dikirim lagi ke Jepang. Saat itu Rita berpikir bahwa kebuntuan akibat ketergantungan kepada negara pembuat alat harus ditiadakan. Rita pun menyampaikan hal tersebut kepada koleganya, Teuku Faisal Fathani, dari Teknik Sipil UGM. Ia mengajak Teuku Faisal untuk membuat alat yang berfungsi sama, tetapi cara kerjanya lebih mudah dipahami.“Untuk mengembangkan teknologi early warning system gerakan tanah atau longsor, kita bekerja sama dengan Kyoto University. Di situ saya tidak bekerja sendiri, tetapi bekerja dengan tim dari berbagai disiplin ilmu, misalnya dari teknik sipil, psikologi, sosiologi dan lain-lain. Dari riset itu menghasilkan alat. Dari yang tadinya belajar dari Jepang, yang alat-alatnya sangat rumit dan beragam, kita kembangkan sendiri menjadi alat sederhana; dari yang tadinya tiga alat menjadi satu alat. Dan yang lebih penting, alat itu mudah digunakan oleh masyarakat,” aku Rita.Kemudian dengan bantuan dana dari Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (tahun 2007) dan juga dari British Council di tahun 2007-2010 Alat generasi pertama yang dibuat masih terbilang sederhana karena hasil deteksi pergeseran dan pergerakan tanah harus dicatat secara manual dengan mendatangkan petugas ke lokasi. Alatnya sendiri diberi nama ektensometer, yang dipasang dengan membentangkan kawat melintasi retakan tanah yang dapat meluncur lanjut sebagai gerakan tanah atau longsor. Cara kerjanya adalah dengan memantau/ mengukur secara otomatis perkembangan retakan tanah yang dapat terjadi akibat air hujan yang meresap ke dalam tanah. Apabila retakan tanah ini makin melebar hingga mencapai 10 cm, diperkirakan longsoran akan segera terjadi. Maka alat ekstensometer ini diset untuk membunyikan sirene peringatan dini pada saat lebar retakan tanah mencapai 5 cm, sebelum longsoran tanah terjadi. Dengan berbunyinya sirene ini maka warga mendapatkan peringatan untuk segera menyingkir dari lokasi yang akan segera longsor ini. Dari kejadian empirik pada bulan September 2007, tercatat tanah baru mengalami longsor setelah 4 jam sirene berbunyi pada lokasi rentan longsor di Desa Kalitelaga, Banjarnegara, Jawa Tengah.Selain itu diciptakan pula alat pemantau banjir bandang, juga dengan kawat yang dipasang melintasi lembah sungai. “Cara kerjanya menggunakan wire atau kawat. Kawatnya dibuat berjenjang, yaitu ada level 1, level 2, dan level 3. Kalau semakin tinggi , maka level 1 putus. Begitu putus, sirine berbunyi. Tapi putusnya kan masih jauh, katakan saja misalnya jaraknya 2 km dari hunian, sehingga di sela-sela waktu itu penduduk masih bisa menyingkir. Nah kalau level Sosialisasi mitigasi bencana geologi di tengah masyarakat. Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.Kunjungan ke lapangan. Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.GEOMAGZ Desember 2014

6061Menerima anugerah internasional atas kerja keras di bidang mitigasi bencana gerakan tanah dari The International Programme on Landslides (IPL), UNESCO. Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.1 dan 2 terlewati, maka 2 sirine akan berbunyi. Itu artinya debris semakin banyak,” terang Rita.Ternyata alat yang dihasilkan oleh tim menuai keberhasilan, yakni bisa bekerja dan menyelamatkan warga. Pengalaman tersebut sangat menyenangkan bagi Rita. Ia menyatakan, “Tahun 2007 kan alat early warning system kami baru beres. Ini buatan kami yang pertama sekali, generasi pertama yang sederhana. Alat itu diujicobakan di Banjarnegara, di lokasi rawan longsor. Alat itu kita sandingkan dengan alat yang sama dari di Jepang, tetapi lebih mahal, dan memakai kamera.” Lebih jauh Rita menyebutkan bahwa alat yang dibuat timnya berupa kotak. Energinya mengandalkan aki (accu). Sementara alat dari Jepang akan bekerja bila terhubung dengan listrik dari PLN. Harga pembuatan alat tim Rita bisa jadi katanya setara denga harga becak, sementara yang dari Jepang harganya ratusan juta. “Nah, kalau akan longsor, itu selalu diawali hujan deras. Bisanya di daerah, kalau ada hujan lebat, listrik mati. Dan alat dari Jepang itu, tidak bekerja karena tidak mendapatkan aliran listrik. Sementara alat kita masih bisa bekerja, karena mengandalkan aki. Kemudian tanah bergerak, sekitar 5 cm, sehingga menyebabkan sirine berbunyi, dan warga yang menghuni 30 rumah di daerah itu mendengarnya dan kemudian menyingkir. Karena mereka sebelumnya kita latih. Dan ternyata 4 jam kemudian alat tersebut terkubur oleh longsor yang terjadi di daerah tersebut,” ungkap Rita.Namun, masalah sosial kemudian timbul. Alat berupa kawat itu sering terputus karena dicuri orang, terlewati sapi atau truk yang lewat, atau tercangkul. “Dengan demikian,” kata Rita, “Alat seperti itu secara sosial menjadi tidak tepat. Teknologi kawat itu kan kita belajar dari Jepang, di sana kan tidak ada sapi yang lewat. Artinya teknologi yang kita pelajari dari luar itu tidak serta merta dapat kita terapkan di negeri kita. Karena sosial-ekonomi dan budaya kita berbeda dengan mereka.” “Maka kita mengembangkan teknologi ultrasonik, yang disimpan di pinggir sungai. Jadi dengan gelombang ultrasonik itu kita bisa memperkirakan ketinggiannya berapa. Itulah yang disebut hybrid socio-technical approach atau lebih dikenal dengan pendekatan sosial-keteknikan (social-engineering approach). Itu artinya tidak sekadar teknis, mentransfer teknologi dari luar, tetapi teknologi yang kita transfer harus juga disesuaikan dengan kondisi sosial masyarakat setempat,” lanjut Rita.Alat yang kini dinamakan ‘GAMA-EWS’ itu sudah menginjak generasi kelima, yang dikembangkan dengan dukungan lanjut dari BNPB dan beberapa perusahaan pertambangan di Indonesia dan Myanmar, serta Pertamina Geothermal. Data yang muncul langsung direkam dalam data memori dan dikirim langsung dengan teknologi telemetri sehingga bisa terpantau secara online melalui internet. Alat tersebut sudah mendapatkan 5 hak paten. Hingga kini, lebih 100 unit alat ini telah dipasang di 12 provinsi bekerjasama dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (KPDT), International Consortium on Landslides (ICL-UNESCO), pemerintah daerah, Lembaga Swadaya Masyarakat dan perusahaan pertambangan dan perminyakan.Untuk tren mitigasi bencana ke depan, Rita tetap menggarisbawahi pentingnya menengarai tanda-tanda bencana melalui pemantauan. Demikian pula memberikan peringatan dini harus tetap dicanangkan. “Masalahnya,” menurut Rita, “Karena di negara berkembang seperti kita ini permasalahannya tata guna lahan kebanyakannya tidak berdasarkan pada upaya mengurangi risiko bencana. Jadi penggunaan lahan tidak memperhatikan zona bahaya. Tetapi, itu sudah terlanjur, sehingga daerah bahaya sudah terlanjur banyak dihuni. Sehingga saat terjadi bencana, korban yang jatuh itu banyak. Apa yang sudah terlanjur itu kalau mau diungsikan atau dipindahkan tentu membutuhkan lahan baru, perlu biaya besar, dan tak mudah. Karena itu, harus dilakukan sistem pemantauan dan peringatan dini.” Menerapkan Hybrid Sociotechnical ApproachDari pemikiran Dwikorita dan timnya lahir pula konsep penanganan kebencanaan yang mengawinkan antara ilmu rekayasa dengan ilmu sosial. Konsep tersebut disebut hybrid sociotechnical approach (pendekatan terpadu sosioteknika) atau social engineering approach (pendekatan rekayasa sosial). Menurut Rita, konsep ini sebenarnya baru di dunia. Rita dan timnya mulai mengenalkan dan mengembangkannya pada tahun 2005-2006, melalui presentasi di berbagai tempat dan daerah. “Lahirnya konsep itu dilatar-belakangi dengan banyaknya kegagalan saat tim dalam mengembangkan teknologi early warning system (peringatan dini-red) di daerah bencana. Waktu itu ada bantuan alat dari Jepang. Alat-alatnya canggih dan dipasang di desa di Kalibawang, Kulonprogo. Saya tidak bisa setiap hari ada di situ. Itu artinya saya harus melatih warga desa untuk mengoperasikan alat itu. Tetapi sulit sekali. Hanya ada satu orang yang bisa memantau dan mencatat di dalam kertas. Tetapi istrinya yang tidak tahu, saat beres-beres, ia dengan tidak sengaja membakar kertas rekaman data tersebut. Hasil pemantauan selama waktu itu hangus terbakar. Dari situ, saya sadar bahwa ada gap yang sangat jauh. Artinya, teknologi itu tidak sukses di masyarakat. Oleh karena itu, kita harus mengembangkan teknologi yang ramah masyarakat, secara sosial,” kata Rita.Selain itu, ada juga pengalaman paling mengesankan saat Rita dan tim harus melakukan pemasangan alat di Situbondo, Jawa Timur, pada 2008. Pengalaman tersebut menekankan ihwal pentingnya social engineering . “Waktu itu kita, tim yang terdiri dari ahli geologi, teknik sipil, instrumentasi, dan ahli sosial, akan memasang alat. Setiap kita akan masuk ke lokasi biasanya menerjunkan ahli sosial lebih dulu. Lalu dia akan membikin laporan lokasi di sana, misalnya mengenai gerakan sosial yang ada, taraf keagamaannya, dan lain-lain. Alasannya, meskipun kita meneliti gerakan tanah, tapi gerakan sosial juga harus kita rekam. Setelah tahu kondisi sosialnya, kita turun ke lapangan. Setelah survei, kita menemukan tempat yang tepat untuk memasang alat. Tetapi, sering secara sosial ada salah persepsi. Masyarakat belum bisa menerima adanya alat tersebut. Mereka pun tidak mau lahan mereka ditempati alat itu dengan alasan takut lahan itu nantinya tidak bisa ditanami lagi. Padahal alatnya kecil, tidak akan mengganggu. Lahannya masih bisa digunakan,” kisah Rita.Rita melanjutkan kisahnya, “Akhirnya, kita mendekati orang kunci, yaitu seorang haji, yang disegani masyartakat di sana dan mengajak berembuk. Akhirnya tempat pemasangan alat ditentukan oleh masyarakat. Tapi kemudian, ada satu orang warga yang diam saja dan ke mana-mana membuntuti serta membawa celurit. Kemudian, saya meminta orang sosial untuk mencari tahu. Ternyata, tempat yang sudah diputuskan warga tersebut berada di desa Sebagai narasumber dari UGM saat konferensi pers Cities on Volcanoes, 9 September 2014. Foto: Priatna.GEOMAGZ Desember 2014

6263tetangga masyarakat yang berembuk itu. Dan orang yang membuntuti itu adalah warga desa tetangga, yang tidak diajak berembuk. Ini kan masalah sosial. Kalau tidak tahu, keselamatan kita tidak terjamin dan tujuan pemasangan tentu tidak akan tercapai.” Saat pengukuhannya sebagai guru besar pada 2008, Rita menyampaikan orasi ilmiah bertajuk “Peran Geologi Teknik dan Lingkungan dalam Pengurangan Risiko Bencana Gerakan Tanah”. Dalam orasi itu, ia pun kembali mengenalkan konsep hybrid socio-technical approach. Pengembangan teknologi untuk melindungi masyarakat tanpa pendekatan ilmu sosial, saat alat itu dipasang akan dicuri, dirusak, dibuat mainan, bahkan dibuat jemuran. “Kalau hanya engineering saja itu tidak akan ada gunanya. Banyak alat yang mahal tidak berbunyi, karena misalnya dicuri. Artinya, saat merancang dan memasang alat itu kita mengabaikan ilmu sosial. Itu salah. Kita buat lagi dan melibatkan aspek sosial. Jadi, alatnya kita buat mudah, tidak mahal, dan orang yang melihatnya tidak hendak mengganggu alat tersebut,” katanya. Untuk menyampaikan pendekatan tersebut, ia tidak pernah menulis sendiri, karena ia berkeyakinan sesuatu yang dilakukannya sendiri itu akan sia-sia. Oleh karena itu, ia menyatakan, “Saya bisa ngomong begini karena saya bekerja dengan banyak orang. Saya mendengarkan banyak orang, dari ahli psikologi, dan lain-lain. Sehingga kalau saya menulis apapun, tidak pernah sendiri, minimal berdua. Karena yang dibutuhkan adalah penyelesaian masalah secara interdisipliner, untuk berbagai kepentingan, yaitu kepentingan kebijakan, kepentingan masyarakat, dan kepentingan industri. Makanya, kalau dipikir oleh satu orang, itu tidak akan mempan. Semuanya harus collective knowledge.”Ia pun menegaskan, “Untuk mengatasi masalah, sekarang ini tidak mungkin hanya ahli geologi saja. Sehingga kalau prospek ke depan, mitigasi bencana itu sangat dibutuhkan karena seiring dengan tumbuhnya pembangunan, jumlah penduduk menjadi banyak, sehingga harus menentukan zona yang berisiko dan rentan terhadap bencana geologi.”Namun, katanya, sistem pemantauan dan peringatan dini tidaklah cukup, sehingga muncul pertanyaan, apa jaminannya kedua sistem tersebut bisa berjalan baik? Untuk menjawab hal tersebut, Rita menyatakan bahwa harus ada pendekatan terhadap masyarakat. Kemudian membangkitkan kesadaran dan pemahaman masyarakat terhadap potensi bencana geologi yang mengancamnya. Dalam hal tersebut, hal yang harus dikedepankan adalah melakukan geo-education terlebih dahulu. “Namun,” katanya, “Itupun tidak mudah. Artinya begini, semua orang tahu bahwa gejala alam tertentu di daerahnya, misalnya, akan menyebabkan banjir bandang atau longsor. Meski tahu, tapi kan tidak bisa dijamin mereka akan menyingkir. Yang sulit itu, menyebabkan orang menjadi tahu dan mau melakukan. Dan ilmu geologi tidak mampu melakukan hal tersebut. Ahli psikologi, sosiologi, dan antropologi harus dilibatkan untuk membangkitkan kesadaran dan kemauan masyarakat untuk benar-benar melakukan tindakan yang tepat.”Untuk menyebarluaskan pentingya sistem pemantauan dan peringatan dini, membangun desa tangguh, dalam kerangka mitigasi bencana, sejak 2007, Fakultas Teknik UGM menyelenggarakan KKN bertema mitigasi bencana geologi. Ia mengajak mahasiwa yang bukan hanya dari jurusan geologi dan teknik saja, tetapi filsafat, psikologi, dan lain-lain. Mereka dibekali dan dilatih mengenai pengetahuan praktis untuk menyadari daerah bahaya, tanda-tanda bencana, kapan harus menyingkir, dsb. Mahasiswa tersebut bekerjasama dengan guru-guru dan ibu-ibu PKK.Penelitian dan Karya TulisSejak tahun 1997, Rita banyak melakukan banyak penelitian terkait gerakan tanah, pengembangan sistem peringatan dini, dan hybrid socio-technical approach pada penanganan bencana geologi. Antara tahun 1997-1998 dengan dibiayai berasal dari Dirjen Dikti dan World Bank, ia melakukan penelitian Prediction on Rain-induced Landslide by Incorporating Slope Hydrodynamics Simulation . Pada tahun 1998, Rita melakukan penelitian Application of Seep/w (Slope Hydrodynamic Numerical Modeling related to Rain–Induced Landslide Prediction and Prevention yang didanai oleh Yayasan Hitachi. Antara 1999-2001, Rita ikut terlibat sebagai koordinator peneliti pada proyek Towards Sustainable Coastal Development in the South of Yogyakarta; A Geological Assessment for Coastal Management. Kegiatan ini didanai oleh Dikti dan World Bank.Memasuki tahun 2001, Rita terlibat penelitian Landslide Hazard Mapping in East Java, Magelang, Kulon Progo, Purworejo and Banten yang selesai pada 2003. Pada tahun itu pula, ia ikut penelitian Development of Community Early Warning System and Slope Protection against Rain-induced Landslides in Java. Riset ini merupakan proyek kerjasama dengan Institute for Advanced Studies and Department of Geography at Bristol University , Inggris. Selanjutnya, antara 2003-2008, ia mengikuti riset Development of Sustainable Slope Protection in Tropical Residual Soils . Penelitian bersama Kyoto University (Jepang), Yangoon University (Myanmar) dan Institute of Technology Cambodia (Kamboja) ini selesai pada 2008. Antara 2006-2007, mengikuti Earthquake Induced Landslide Investigation and Mapping at Yogyakarta Special Province, Indonesia , yang didukung oleh JICA-AUN/SEED NET serta Jurusan Teknik Geologi, UGM.Kemudian Development of Community-based Landslide Early Warning System , hasil kerjasama antara UGM dengan Disaster Research Prevention Institute (Kyoto University, 2009-2012), dan dengan Kementerian Daerah Tertinggal serta BNPB (2007-2008). Ikut terlibat antara 2007-2009, dalam Landslide mitigation in ASEAN , berupa kerjsama AUN/ SEED NET dengan Urban and Environmental Engineering (Kyoto Memandu debat calon wakil presiden, Juni 2014. Sumber: metropolitnonline\.co.Di kantor Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Alumni. Foto: Ronald Agusta.GEOMAGZ Desember 2014

6465University) dan Fakultas Teknik Geologi dan Minyak, Ho Chi Minh City University of Technology (Vietnam). Pada waktu hampir bersamaan, antara 2007-2010, ia mengikuti Seismic and Landslide Hazard Mapping for Public Empowerment in Yogyakarta Province, yang merupakan riset kerjasama dengan University of East Anglia (Inggris) dan didukung The British Council.Tahun 2008-2010, Rita mengikuti Real-time Landslide Early Warning System in Asia , bekerjasama dengan International Consortium on Landslide and Disaster Prevention Research Institute, Kyoto University. Selanjutnya antara 2010-2012, ia terlibat dalam proyek Initiation mechanism of rainstorm-induced landslides and their early warning system under extreme weather conditions for developing countries , bersama dengan Disaster Research Prevention Institute, Kyoto University .Proyek Development of Rock Mass Classification in Volcanic Tropical Region with Active Tectonic Setting, antara 2010-2013, ia ikuti pula. Proyek ini merupakan kerjasama dengan Department of Civil and Earth Resources Engineering (Kyoto University) dan ASEAN University Network/Seed Net. Selanjutnya, dari 2011 hingga kini, Rita terlibat dalam Development of Smart Grid for Landslide Hazard Monitoring, Communication and Early Warning. Kegiatan ini merupakan proyek riset bersama antara UGM dengan San Diego State University dan Pacific Disaster Center, Amerika Serikat.Untuk menunjang kepenelitiannya sekaligus sebagai pertanggungjawaban ilmiahnya, Rita banyak menulis makalah baik yang disampaikan dalam forum ilmiah dalam negeri maupun luar negeri, juga dimuat dalam jurnal atau media dalam serta luar negeri. Sejak tahun 1996, tulisannya antara lain dimuat dalam Media Teknik, Forum Teknik (1997), Proc. of the 4th Int. Conf. on Case Histories in Geotechnical Engineering (1997), dan Year Book Mitigasi Bencana 2000 (2000).Tulisan Rita juga dimuat di Proceeding of the Int. Sym. On Advanced Science and Engineering, HCMC Univ. Of Technology and Pukyong National, Univ. Ho Chi Minh City, Vietnam (2004), Proc. of 10th International Assoc. of Engineering Geology (IAEG) International Congress, Nottingham United Kingdom (2006), Proceeding of the 7th Regional Conference of Int. Assoc. of Engineering Geology, 9–11 September 2009, Chengdu, China (2009), dan Journal of Mountain Science (2011).Tulisan terbarunya berjudul “Student Community Service Program for Landslide Disaster Risk Reduction in Indonesia ”. Tulisan ini ditulis bersama-sama dengan Wahyu Wilopo, Agung Setianto, Suharman Suharman, dan Teuku Faisal Fathani serta dimuat dalam Landslide Science and Practice, Volume 7: Social and Economic Impact and Policies (2014).Selain menulis, Rita juga terlibat sebagai reviewer dan editor pada beberapa jurnal ilmiah, antara lain UNESCO’s peer review on landslide hazard study for Global Risk Update, the ISDR Global Assessment Report (GAR) on Disaster Reduction (2008), Editor The ASEAN Journal of Applied Geology (2010-sekarang), dan Pemimpin Redaksi ASEAN Journal of Engineering (2011-sekarang).PrestasiAtas dedikasinya untuk mengedepankan geologi untuk perlindungan masyarakat, Rita memperoleh beberapa gelar bergengsi dari dalam dan luar negeri. Ia meraih The Young Academic Award (1997-1998); Hitachi Scholarship Foundation for Post Doctoral Research (1998); Graduate Research Team Grant-World Bank (1999-2001); dan Leverhulme Professorship Award (2002-2003). Prestasi lainnya, makalah dan penyajian terbaik dalam Joint Convention on Indonesian Association of Geologist-Ind. Assoc. of Geophysicists-Ind. Assoc. of Petroleum Engineers (2005); dan makalah dan penyajian terbaik dalam The International Association of Engineering Geology conference, Nottingham, UK (2006).Kemudian secara berturut-turut antara 2011-2014, ia dan rekan-rekannya memperoleh penghargaan International Program on Landslides Award, pada The 2nd World Landslide Forum in FAO-Roma (2011) dan International Program on Landslide Award, pada The 3rd World Landslide Forum di Beijing, Cina (2014). Kedua penghargaan tersebut merupakan bentuk apresiasi dunia atas sistem peringatan dini bahaya gerakan tanah yang diciptakan Rita dan timnya.Antara 2003-2011 dipercaya menjabat sebagai Ketua Jurusan Teknik Geologi UGM. Di masa jabatannya, Jurusan Teknik Geologi difokuskan pada program internasionalisasi di bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian masyaraka, pengelolaan sumber daya geologi secara berkelanjutan dan mitigasi bahaya geologi berbasis pada keunikan lokal. Hal ini terlihat, misalnya, mulai tahun 2007, Jurusan Teknik Geologi menggagas program “Pemetaan Bahaya Gerakan Tanah berbasis Partisipasi Masyarakat”, yang didukung The British Council , dan program Kuliah Kerja Nyata-Pembelajaran dan Pengabdian Masyarakat (KKN PPM) UGM.Berkat kerja keras dan prestasi serta dukungan dari civitas akademika Teknik Geologi UGM, ia dinobatkan sebagai Ketua Program Studi (Kaprodi) Berprestasi II dalam Seleksi Nasional Akademisi Berprestasi tahun 2010. Pada tahun 2010 pula, Rita diangkat menjadi guru besar dalam Ilmu Teknik Geologi Universitas Gadjah Mada. Di hadapan Rapat Terbuka Majelis Guru Besar Universitas Gadjah Mada pada 5 Mei 2010, Rita menyampaikan Pidato Pengukuhan bertajuk “Peran Geologi Teknik dan Lingkungan dalam Pengurangan Risiko Bencana Gerakan Tanah”. Pada waktu bersamaan, suaminya, Sigit Priyanto, dikukuhkan sebagai Guru Besar Fakultas Teknik (FT) UGM yang menyampaikan pidato berjudul “Peran Manajemen Lalu-lintas dalam Mengurangi Kemacetan.”Selain mengajar di Fakultas Teknik Geologi UGM, Rita pernah menjadi dosen tamu di beberapa universitas di luar negeri, antara lain di LUND University, Sweden (June 2000 and March), Asian University Network/SEED-Net (2004-sekarang), University of California (2012), Arizona State University (2012), dan San Diego State University (2011-2012).Kemudian pada 25 Juni 2014, Komisi Pemilihan Umum (KPU) memilih Rita sebagai moderator debat calon wakil presiden yang diselenggarkan di Hotel Bidakara, Jakarta, pada 29 Juni 2014. Ia terpilih dari tujuh nomine yang sudah ditetapkan sebelumnya. Namanya disetujui sebagai moderator oleh masing-masing tim pasangan calon presiden dan wakil presiden yang rapat bersama KPU. Setelah menjabat sebagai Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Alumni, pada 22 November 2014, Majelis Wali Amanat (MWA), UGM, memilih Rita sebagai rektor menggantikan Pratikno yang menjabat Menteri Sekretaris Negara. Dua hari kemudian, 24 November 2014, di Balai Senat UGM, Rita secara resmi dilantik menjadi rektor UGM masa bakti 2014-2017. Ia menjadi akademisi perempuan pertama yang menjadi rektor UGM.Akhirnya memang benar seperti yang dikatakan Rita di ujung pidato guru besarnya, sudah saatnya kita menghidupkan konsep “The present is the key to the future”. Proses dan fenomena geologi saat ini merupakan kunci untuk memprediksi dan mengantisipasi fenomena geologi di masa mendatang, demi menjaga keberlanjutan lingkungan hidup dan keselamatan serta kesejahteraan umat manusia. Oleh karenanya, para ahli geologi jangan melewatkan berbagai fenomena geologi yang kini kian sering terjadi. Namun, hanya ahli geologi saja pasti tidak akan memadai untuk membangkitkan kesadaran pada keselamatan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia. Para ahli geologi tentu harus bahu-membahu dengan para ahli dari disiplin lainnya untuk senantiasa mendorong agar masyarakat selalu melek pada fenomena geologi yang melingkupi hidup mereka. nPenulis: Atep Kurnia.Pewawancara: T. Bachtiar, Priatna, Atep Kurnia.Sekeluarga di Venesia. Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.GEOMAGZ Desember 2014

6667Sebagai dampak lanjut dari Revolusi Industri, pada akhir abad ke-19 sering terjadi permasalahan konstruksi. Di antaranya, hambatan kemajuan penggalian tebing kanal Panama, yang sering runtuh ketika digali. Selanjutnya pada abad ke-20, masalah pembangunan konstruksi kian meningkat. Di antaranya, runtuhnya fondasi bendungan Malpaset di Perancis pada Desember 1959, dan banjir bandang akibat meluapnya air bendungan Vajont yang dipicu oleh longsoran pada lereng Gunung Toc di Italia pada Oktober 1963.Berbagai kegagalan konstruksi dan bencana tersebut terjadi karena tidak ada penyelidikan geologi yang memadai sebelum konstruksi dibangun. Permasalahan ini akhirnya mendorong lahirnya bidang ilmu geologi teknik. Price (2009), dengan mengutip Association of Engineering Geologist (2000), menjelaskan bahwa geologi teknik menerapkan prinsip-prinsip geologi, dengan didukung oleh data dan metode atau teknik, untuk mempelajari dan menganalisis berbagai faktor geologi yang berpengaruh terhadap perencanaan, desain, pembangunan konstruksi, pengoperasian dan pemeliharaan bangunan teknik, serta berpengaruh terhadap proses pengembangan, perlindungan dan perbaikan konstruksi. Demikian pula halnya di Indonesia, pengembangan bidang ilmu geologi teknik sangat diperlukan untuk mendukung berbagai proyek pembangunan konstruksi penting pada awal tahun 1970-an.Selain geologi teknik, diperlukan pula ilmu geologi lingkungan. Ilmu ini, sebagaimana dijelaskan oleh American Geological Institute, bertujuan untuk mengatasi permasalahan akibat eksploitasi sumber daya geologi dan pembangunan konstruksi oleh manusia, ataupun sebaliknya, untuk mengatasi dampak fenomena geologi terhadap kegiatan/kepentingan manusia.Fokus utama dari studi geologi lingkungan ini adalah observasi, analisis dan prediksi terhadap aspek “sesumber geologi” dan “bahaya geologi”. Sesumber geologi adalah produk dari proses geologi yang dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia. Adapun bahaya geologi adalah proses geodinamik yang mengancam kehidupan manusia, karena berpotensi menimbulkan kerugian sosio-ekonomi dan mengakibatkan kerusakan lingkungan hidup manusia. Oleh karena itu, geologi lingkungan sangat diperlukan sebagai upaya untuk mengurangi risiko bencana geologi, khususnya untuk mengkaji dan menganalisis (termasuk memprediksi) potensi kejadian berbagai bencana geologi dalam dimensi ruang dan waktu. Studi dan Upaya Pengurangan Risiko Bencana Gerakan TanahGerakan tanah merupakan fokus studi yang saya dalami sejak tahun 1986. Saat itu saya masih menjadi mahasiswa semester enam yang juga bertugas menjadi asisten geologi teknik di Jurusan Teknik Geologi UGM. Setelah memperdalam studi gerakan tanah melalui program S2 dan S3, hingga saat ini studi gerakan tanah tetap terus saya kembangkan guna mendukung upaya pengurangan risiko bencana. Jenis dan mekanisme gerakan tanahBerdasarkan hasil pengamatan di lapangan serta kajian pada beberapa teori gerakan tanah, misalnya dari Chowdhury, 1978, gerakan tanah dapat dipahami sebagai salah satu proses geodinamik, berupa proses perpindahan massa tanah atau batuan penyusun lereng, akibat terjadi gangguan kestabilan pada lereng tersebut. Selanjutnya Varnes, 1978; Cruden & Varnes, 1996, membedakan gerakan tanah ini menjadi beberapa jenis berdasarkan mekanisme gerakan dan jenis massa yang bergerak. Apabila gerakan terjadi secara jatuh bebas akibat pengaruh gravitasi bumi, maka gerakan tanah melalui mekanisme ini disebut jatuhan. Apabila gerakan terjadi melalui bidang luncur (bidang gelincir), yang biasanya merupakan bidang lemah pada lereng, baik berupa bidang perlapisan batuan atau bidang kekar (retakan pada batuan), maka gerakan tersebut disebut luncuran. Namun, apabila gerakan terjadi secara mengalir akibat penjenuhan oleh air, maka gerakan tanah ini disebut aliran. Massa yang bergerak dapat berupa massa batuan, tanah atau percampuran antara keduanya yang disebut sebagai bahan rombakan. Istilah longsoran sebenarnya hanya dipakai untuk menyebut salah satu jenis gerakan tanah berupa luncuran, apabila proses perpindahan massa tanah atau batuan terjadi melalui suatu bidang luncur. Namun, akhirnya istilah longsoran atau longsor ini lebih populer di kalangan masyarakat, yang menganggap seluruh jenis gerakan tanah itu sebagai longsoran.Penyebab dan faktor pengontrol gerakan tanahSuatu lereng mengalami gerakan karena kestabilan tanah atau batuan pada lereng tersebut terganggu. Proses penyebabnya berbagai jenis, baik proses yang berasal dari dalam lereng ataupun dari luar lereng. Kestabilan suatu lereng dapat dikontrol oleh berbagai faktor, terutama yang meliputi morfologi (kemiringan dan bentuk lereng), stratigrafi tanah atau batuan penyusun lereng, struktur geologi, kondisi hidrologi lereng dan jenis pemanfaatan lahan pada lereng. Apabila lereng terbentuk dengan kemiringan curam (misalnya lebih dari 30o), dan tersusun oleh perlapisan batuan yang miring mengarah ke arah luar lereng, dengan kemiringan perlapisan lebih landai dari kemiringan lereng (misalnya 20o), dan batuan tersebut terpotong-potong oleh bidang-GeologiOleh: Dwikorita Karnawatiuntuk Mengurangi RisikoBencana Gerakan TanahKunjungan ke lapangan. Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.GEOMAGZ Desember 2014

6869longsor yang selalu meningkat. Hal ini diperparah dengan kondisi tata ruang wilayah dan tata guna lahan yang kurang mempertimbangkan kerentanan geologi setempat, ataupun kontrol pengawasan tata guna lahan yang kurang ketat.Pemetaan bahaya gerakan tanah berbasis partisipasi masyarakatUpaya pengurangan risiko bencana gerakan tanah merupakan permasalahan yang kompleks, yang tidak hanya dikontrol oleh kondisi geologi saja. Permasalahan bencana gerakan tanah tentunya juga dikontrol oleh berbagai permasalahan sosial, psikologi, ekonomi, hukum dan lingkungan. Berbagai upaya teknik untuk pengendalian dan pencegahan gerakan tanah tidak dapat diterapkan secara efektif dan berkelanjutan, apabila masyarakat setempat tidak memahami dan bahkan tidak peduli terhadap teknologi ataupun upaya untuk pencegahan dan pengendalian tersebut. Tantangan yang paling sulit diatasi dalam mengurangi risiko bencana gerakan tanah adalah membuat masyarakat peduli dan termotivasi untuk berpartisipasi aktif dalam berbagai upaya mitigasi gerakan tanah.Untuk menjawab tantangangan tersebut, maka mulai 2007, dengan didukung oleh British Council melalui program Development Partnership in Higher Education (DelPHE), serta didukung oleh program Kuliah Kerja Nyata-Pembelajaran dan Pengabdian Masyarakat (KKN PPM) UGM, telah dikembangkan suatu metoda inovatif untuk “Pemetaan Bahaya Gerakan Tanah berbasis Partisipasi Masyarakat” (Karnawati dkk., 2008b; 2009a dan 2010d). Penerapan konsep geologi teknik yang didukung oleh pemikiran dari disiplin psikologi dan disiplin sosiologi terbukti efektif dalam proses pengembangan metoda pemetaan bahaya longsor melalui partisipasi masyarakat. Dengan peta bahaya longsor ini, masyarakat dapat mengetahui zona aman dan zona yang terancam bahaya longsor di wilayah desa mereka, sehingga mereka dapat selalu berupaya untuk memelihara lingkungan, agar zona bahaya tidak berkembang menjadi zona bencana longsor. Peta bahaya longsor juga bermanfaat untuk penyusunan rencana pengembangan wilayah atau penataan lahan desa, sehingga potensi sumber daya lahan dapat dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat desa, sekaligus tetap meminimalkan potensi kejadian longsor. Partisipasi masyarakat mutlak diperlukan dalam proses pemetaan ini, untuk menjamin bahwa peta yang dihasilkan benar-benar dapat dipahami dan efektif dimanfaatkan oleh masyarakat desa.Selanjutnya, untuk menyebarluaskan metode inovatif dalam pemetaan ini, agar dapat dimanfaatkan oleh masyarakat di berbagai negara berkembang lainnya di dunia, maka makalah bidang kekar yang juga miring ke arah luar lereng, maka lereng tersebut berada pada kondisi batas kestabilan kritis. Hal ini berarti lereng dalam fase rentan, berpotensi untuk mengalami gerakan, meskipun gerakan belum terjadi. Apabila suatu saat lereng tersebut mengalami gangguan kestabilan baik oleh proses yang berasal dari luar lereng ataupun dari dalam lereng, maka kestabilan lereng akan berkurang sehingga kondisi kestabilan tersebut berada di bawah batas kritis, dan akhirnya lereng ini bergerak longsor. Gangguan kestabilan yang berasal dari luar lereng dapat terjadi misalnya akibat infiltrasi air hujan, pembebanan yang berlebihan ataupun terjadi pemotongan pada kaki lereng, sedangkan gangguan yang berasal dari dalam lereng dapat berupa guncangan gempabumi atau kenaikan tekanan air dalam tanah (sebagai akibat lanjut dari infiltrasi air ke dalam lereng).Perkembangan studi gerakan tanahUntuk mendukung studi gerakan tanah yang saya lakukan, maka telah dilakukan pula analisis mengenai karakteristik dan perilaku pengkerutan (shrinkage ) dan pengembangan (swelling ) pada tanah vulkanik (andosol) dari Padalarang, Indonesia dan tanah laterit dari Kenya, sebagai kajian dalam tesis magister saya di Leeds University , Inggris (1992). Penelitian ini dilanjutkan dengan studi berjudul Mechanism of rain-induced landsliding in allovanic and halloysitic soils in Java, sebagai disertasi S3 di universitas yang sama (1993-1996). Dalam disertasi ini disimpulkan bahwa gerakan tanah di Jawa dapat diprediksi berdasarkan kondisi morfologi, stratigrafi lereng yang dikontrol juga oleh kondisi batuan atau tanah, struktur geologi dan karakteristik hujan di suatu daerah. Pada lereng yang tersusun oleh tanah koluvial ataupun tanah residual berupa lempung, lanau, lempung pasiran atau lempung lanauan, hujan pemicu gerakan adalah hujan antecedent, yakni hujan dengan curah tidak terlalu deras yang turun dan terakumulasi selama beberapa jam dalam periode beberapa hari sebelum kejadian longsor, dengan batas kritis mencapai 100 mm.Kondisi semacam ini umumnya terjadi di pertengahan musim hujan, pada bulan Desember hingga Maret di wilayah tropis bagian selatan khatulistiwa. Namun, sebaliknya pada lereng-lereng yang tersusun oleh tanah berbutir pasir atau pasir lanauan dan pasir lempungan, ataupun pada lereng yang tersusun oleh batuan yang retak-retak (terutama di sepanjang zona patahan), hujan deras dengan intensitas tinggi (dengan batas kritis 70 mm/jam) merupakan hujan pemicu gerakan tanah. Kondisi longsor semacam ini relatif lebih sering terjadi di awal musim hujan, misalnya di bulan November hingga Desember, di wilayah tropis bagian selatan khatulistiwa.Penelitian prediksi gerakan tanah ini selanjutnya lebih dikembangkan lagi oleh beberapa bimbingan mahasiswa S3 saya yang telah menyelesaikan disertasi mereka. Seluruh hasil penelitian prediksi gerakan tanah baik yang saya lakukan sendiri, atau melalui pembimbingan S3 tersebut telah dipublikasikan di berbagai publikasi internasional dan nasional, serta disosialisasikan ke masyarakat luas melalui media massa, poster, leaflet dan kalender longsor di berbagai wilayah di Indonesia.Keberhasilan untuk menerapkan hasil penelitian longsor demi keselamatan manusia dan lingkungan hidup, di wilayah Indonesia ataupun di negara berkembang lainnya di Asia ataupun Afrika, masih merupakan suatu impian. Untuk mewujudkan impian tersebut sejak tahun 2004, penelitian prediksi dan mitigasi longsor ini makin dikembangkan melalui berbagai kerjasama riset dengan beberapa negara ASEAN, seperti Malaysia, Vietnam, Kamboja dan Myanmar , serta didukung oleh Jepang, Inggris dan Amerika Serikat.Permasalahan dan solusi untuk pengurangan risiko bencana gerakan tanahDengan berjalannya proses penelitian sebagaimana diuraikan di atas, akhirnya semakin saya sadari bahwa seluruh rangkaian penelitian prediksi dan mitigasi gerakan tanah masih kurang efektif diterapkan di lapangan. Ini jika fokusnya hanya pada studi geologi teknik ataupun studi geologi lingkungan saja. Meskipun berbagai publikasi dan sosialisai telah dilakukan, baik secara sendiri ataupun secara terkoordinasi dengan berbagai instansi yang relevan, tetapi jumlah korban jiwa dan kerugian harta benda ataupun kerusakan lingkungan akibat gerakan tanah tetap saja makin meningkat. Tercatat sejak 2000 hingga 2009, jumlah korban jiwa akibat gerakan tanah telah mencapai 1.121 orang meninggal, 310 luka-luka, 77 hilang dan 1.327 rumah rusak. Jumlah itu sangat memprihatinkan apabila dibandingkan dengan berbagai upaya penelitian prediksi yang telah dilakukan. Mengapa hal ini dapat terjadi? Kerentanan kondisi geologi terhadap longsor, luasnya sebaran titik-titik longsor dengan berbagai dimensi, mulai dari dimensi kecil (areal longsor kurang dari 10 hektar/titik) seperti longsor di Desa Ledoksari, Kabupaten Karanganyar, ataupun dengan dimensi besar (areal longsor lebih dari 10 hektar/titik) seperti luncuran dan aliran tanah di Nagari Tandikek, Kabupaten Pariaman. Kondisi lainnya seperti kepadatan penduduk dan kesiapan masyarakat yang relatif masih rendah dalam mengantisipasi longsor, merupakan penyebab lainnya atas jumlah korban dan kerugian gearakan tanah atau Alat pemantau gerakan tanah secara telemetri (EWS).Foto: Koleksi Dwikorita Karnawati.GEOMAGZ Desember 2014

7071ilmiah yang merinci inovasi konsep, justifikasi, dan prosedur standar pemetaan dengan metode geologi berbasis partisipasi masyarkat ini, telah diajukan ke International Association of Engineering Geology (IAEG). Akhirnya konsep dan metode pemetaan ini dapat diterima untuk dipresentasikan dan dikaji lebih lanjut dalam kongres internasional yang diselenggarakan oleh IAEG pada 5-10 September 2010 di Auckland, Selandia Baru.Inovasi program pembelajaran berbasis penelitianSejalan dengan proses pemetaan berbasis partisipasi masyarakat tersebut, akhirnya dapat pula dikembangkan suatu model “Pembelajaran Berbasis Penelitian untuk Mitigasi Bencana Longsor”, yang dapat diterapkan sebagai kegiatan Summer School atau KKN PPM. Model ini juga telah disetujui oleh UNESCO International Program on Landslide sebagai salah satu model Education for landslide mitigation with respect to Sustainable Development, pada 18 November 2009. Jadi pengembangan model pembelajaran untuk mitigasi bencana longsor ini perlu dipantau dan dilaporkan untuk dievaluasi secara menerus setiap tahun. Hal ini dapat dilakukan antara lain melalui serangkaian pertemuan koordinasi di FAO Headquater, Roma pada bulan Mei 2010, UNESCO Headquater pada September 2010, dan the 2nd World Landslide Forum yang dilaksanakan FAO Headquater, Roma pada November 2011. Diawali dengan pengembangan model pembelajaran mitigasi bencana longsor ini, akhirnya dapat saya usulkan konsep pengembangan program Landslide School Network di bawah koordinasi International Program on Landslide UNESCO . Jaringan sekolah untuk gerakan tanah ini merupakan suatu media penting untuk mendukung pengembangan kapasitas para mahasiswa dan peneliti muda dalam upaya mitigasi dan pengurangan risiko bencana longsor di berbagai negara rawan longsor di dunia.Inovasi sistem deteksi dini berbasis partisipasi masyarakat dan teknologi tepat gunaSering kita jumpai bahwa suatu lahan yang rawan longsor terpaksa tetap menjadi suatu lahan hunian, karena berbagai alasan sosial-ekonomi. Dalam kondisi demikian, diperlukan peralatan dan sistem deteksi dini longsor. Prinsipnya adalah rangkaian peralatan yang diterapkan untuk memantau pergerakan tanah pada lereng, agar dapat diketahui bahwa lereng sudah berada dalam kondisi kritis, sebelum longsor terjadi. Maka dengan terpasangnya sistem ini penduduk yang tinggal di lahan rawan longsor dapat segera menyingkir untuk menyelamatkan diri, sebelum longsor terjadi.Dengan pendekatan multidisiplin, dan setelah melalui serangkaian uji coba di laboratorium dan di lapangan, akhirnya mulai tahun 2007 dapat dikembangkan suatu sistem deteksi dini bahaya longsor berbasis teknologi tepat guna dan pemberdayaan masyarakat, seperti yang saya dan kawan-kawan uraikan di berbagai kesempatan, khususnya antara 2008-2009. Inovasi yang telah dikembangkan dalam sistem ini terutama dalam hal integrasi antara jaringan teknis (yang terdiri dari beberapa unit alat extensometer, alat takar hujan dan solar panel) dengan jaringan sosial (yang dimotori oleh Tim atau Forum Penanggulangan Bencana Desa). Integrasi ini merupakan andalan utama agar sistem tersebut dapat berkerja efektif. Selain inovasi integrasi sistem tersebut, berhasil pula diintegrasikan beberapa fungsi alat pemantau gerakan tanah pada lereng, untuk pergerakan secara lateral, vertikal dan rotational (bersifat berputar) yang semula dioperasikan dengan tiga unit alat yang terpisah. Sebagaimana dikemukakan oleh Fathani dkk pada 2008, dengan inovasi yang telah dilakukan ini, ketiga unit peralatan yang berbeda tersebut dapat digabungkan ke dalam satu sistem terpadu, yang dioperasikan oleh 1 unit alat deteksi berupa extensometer. Extensometer yang menjadi alat penting dalam sistem ini telah dikembangkan dengan akurasi yang cukup handal. Pergerakan tanah pada lereng secara lateral dapat diukur dengan akurasi 1 mm untuk maksimal pergerakan sejauh 30 cm, pergerakan secara rotasional ke arah vertikal dapat terukur dengan akurasi 0,1 derajat untuk maksimal pengukuran 90 derajat, dan secara rotasional ke arah horisontal dapat terekam dengan akurasi 2,0 derajat dengan maksimal pengukuran 360 derajat. Mekanisme kerja dan inovasi dari sistem ini secara singkat telah saya dkk. uraikan pada 2008, serta telah dipatenkan oleh Fathani dan Karnawati dengan nomor paten 0020080030. Selanjutnya, untuk kepentingan riset dan pemantuan secara telemetri, sistem ini telah dikembangkan menjadi sistem digital online berbasis internet.Pendekatan multidisiplinMeskipun sangat penting dan bermanfaat untuk penyelamatan jiwa manusia dari bencana gerakan tanah, kenyataannya pengembangan dan penerapan sistem peringatan dini gerakan tanah cukup kompleks dan penuh tantangan. Berbagai kendala terjadi menghambat penerapannya, mulai dari tahap penyiapan teknis hingga pada tahap penerapan sistem tersebut dalam komunitas masyarakat yang tinggal di daerah rawan longsor. Serentetan tantangan yang harus dipecahkan antara lain meliputi: ketepatan pemilihan lokasi pemasangan dan penentuan desain jenis peralatan deteksi dini longsor, keakuratan dalam penentuan kondisi kritis yang menetapkan kapan sirene harus berbunyi, serta jaminan efektifitas dan keberlanjutan penerapan sistem deteksi dini tersebut. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan multidisiplin yang terdiri dari disiplin teknik geologi (bidang ilmu geologi teknik dan geologi lingkungan), teknik sipil dan lingkungan, teknik elektro, teknik geodesi, serta ilmu sosial dan ilmu psikologi. Penerapan bidang ilmu geologi teknik dan geologi lingkungan sangat diperlukan terutama untuk mengidentifikasi dan memprediksi model dan mekanisme gerakan, sehingga desain jenis peralatan dan jaringan sistem yang harus dipasang dapat ditentukan secara tepat. Kemudian hasil pemetaan bahaya gerakan tanah sangat diperlukan untuk menentukan prioritas lokasi pemasangan alat serta sistem pemantauan dan deteksi dini longsor.Jadi jelaslah bahwa upaya pengurangan risiko bencana gerakan tanah sangat memerlukan pendekatan multidisiplin, di mana geologi teknik dan geologi lingkungan merupakan dua bidang ilmu kunci yang perlu disinergikan dengan berbagai disiplin atau bidang ilmu lainnya, guna mendukung upaya pengurangan risiko bencana secara efektif.Refleksi dan Upaya PengembanganDari uraian di atas, saya merasa perlu merefleksikan kembali konsep geologi legendaris yang dikembangkan pada akhir tahun 1700-an, oleh James Hutton dari Skotlandia, yang melahirkan Teori Uniformitarianisme, “The present is the key to the past”. Artinya proses geologi pada saat ini merupakan kunci untuk menguak sejarah bumi dan proses-proses gelogi yang terjadi pada permukaan dan interior bumi di masa lalu. Teori ini merupakan konsep pemikiran yang berhasil membangun pola pikir dan pendekatan analisis para ahli geologi dunia di masa lalu hingga saat ini. Namun, apabila kita cermati lagi seluruh rangkaian perkembangan permasalahan dalam bidang geologi yang telah saya uraikan di atas, maka sudah saatnya dikembangkan pula konsep pemikiran yang merupakan inovasi dari konsep yang sudah ada sebelumnya. Di abad milenium ini, sudah saatnya kita bangun konsep “The present is the key to the future” yang berarti proses-proses dan fenomena geologi yang terjadi saat ini, adalah kunci untuk memprediksi dan mengantisipasi fenomena geologi di masa mendatang.Tujuan konsep baru tersebut di atas adalah untuk menjaga keberlanjutan lingkungan hidup dan keselamatan serta kesejahteraan umat manusia. Sebab, kegiatan manusia saat ini, apabila tidak terkendali dengan memperhitungkan batas-batas daya dukung geologi, dapat berdampak merusak lingkungan dan membahayakan bagi keselamatan hidup kita di masa mendatang.Konsep the present is the key to the future juga akan selalu menyadarkan para ahli geologi teknik dan geologi lingkungan agar jangan sampai terlena dengan melewatkan, atau bahkan mengabaikan berbagai fenomena geologi yang sangat dinamis, yang makin sering terjadi di sekitar kita akhir-akhir ini. Misalnya fenomena gempa bumi, tsunami, letusan gunung api, longsor dan banjir bandang, ataupun fenomena mud volcano serta kemunculan berbagai jenis gas dan mineral yang secara tiba-tiba ke permukaan bumi. Seluruh fenomena tersebut perlu diobservasi, dipantau dan dianalisis untuk menjawab berbagai misteri bumi yang belum kita ketahui, dan untuk memprediksi dampak lanjut dari fenomena tesebut di masa mendatang, demi keselamatan umat manusia dan lingkungannya, serta demi kesejahteraan manusia. Para ahli geologi juga perlu selalu berupaya membantu pemerintah dan menyadarkan masyarakat untuk bertindak tanpa melampaui batas-batas daya dukung geologi, sehingga berbagai kejadian bencana geologi dapat dicegah atau dihindari. Jadi, disiplin teknik geologi dengan didukung oleh bidang ilmu geologi teknik dan geologi lingkungan sangat penting untuk selalu dikembangkan, demi tercapainya proses pembangunan berkelanjutan dan Millennium Development Goals. nPenulis adalah ahli gerakan tanah, guru besar Fakultas Teknik Geologi, UGM, dan Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Alumni, UGM. Tulisan ini diangkat dari Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar dalam Ilmu Teknik Geologi Universitas Gadjah Mada penulis yang diucapkan di depan Rapat Terbuka Majelis Guru Besar Universitas Gadjah Mada pada tanggal 5 Mei 2010 di Yogyakarta.GEOMAGZ Desember 2014

7273Langlang Bumi72GEOMAGZ Desember 2014Kaldera TondanoHidup untuk MenghidupkanOleh: T. Bachtiar73Dari kejauhan, kendaraan yang lalu-lalang terlihat seperti melaju di atas hamparan rumput yang tinggi atau di atas sawah. Jalanan itu dibangun mengiris persawahan dan rawa di atas Danau Tondano. Truk pengangkut kerakal dan tanah terlihat mengurug rawa di pinggir jalan. Geliat ekonomi mulai nampak di atas rawa, di sana banyak didirikan rumah makan yang ramai menjelang malam. Dari menara pandang yang dibangun di tengah danau, terlihat jalan-jalan penghubung itu berada di dasar mangkuk raksasa Kaldera Tondano, yang pinggirannya berupa rangkaian gunung-gunung, seperti Gunung Lembean, Gunung Kaweng, Bukit Tampusu, dan Gunung Masarang. Jalan sepanjang + 40 km melingkari danau, menghubungkan Kota Tondano, Kecamatan Tondano Timur, Kecamatan Eris, Kecamatan Kakas, Kecamatan Remboken, dan Kecamatan Tondano Selatan. Dari Kota Manado, Danau Tondano di ketinggian 600 m.dpl., dapat dicapai setelah menempuh jarak 36 km., dengan kondisi jalan yang mulus penuh kelokan. Dari Kota Tomohon yang sejuk, danau ini hanya tiga kilometer jauhnya. Tomohon menjadi terkenal ke berbagai daerah karena sering diliput televisi, di bagian dalam pasar ada jongko-jongko yang secara khusus menjual daging dari berbagai binatang.Foto: Ronald Agusta.GEOMAGZ Desember 2014

7475Pembangunan yang tidak berwawasan lingkungan. Foto: Deni Sugandi. Rumah makan semakin menjorok ke tengah. Foto: T. Bachtiar. Angin bertiup kencang di menara pandang. Dari ketinggian itu bentangan Danau Tondano yang sangat luas, terlihat dengan jelas beberapa sudut keindahan sekaligus kerusakannya.Gunung Soputan dari Tondano. Foto: T. Bachtiar.Inilah tipikal pemanfaatan danau-danau di Indonesia, sempadan pantai danaunya dipenuhi pemukiman tanpa perencanaan yang baik, sehingga keindahan danau menjadi tidak terlihat. Begitupun yang terjadi dengan danau terbesar di Provinsi Sulawesi Utara ini. Jejak air di permukaan tanah terlihat jelas, menunjukkan bahwa paras air Danau Tondano mengalami turun-naik sesuai keadaan musim. Terjadi periode surplus selama sekitar 9 bulan pada bulan Oktober sampai Juni, dan periode defisit air mulai bulan Juni sampai September. Selain pengaruh musim, juga dipengaruhi penurunan kualitas lingkungan di sepanjang daerah tangkapan hujannya. Pada musim penghujan, luas Danau Tondano sekitar 48 km2. Namun, pada musim kemarau turun menjadi 44 km2. Danau ini termasuk bagian hulu dari Sungai Tondano yang terletak di Kabupaten Minahasa. Mata air banyak dijumpai di kaki gunung api, seperti Gunung Lokon, Gunung Soputan, Gunung Mahawu, dan lain-lain. Ke danau ini bermuara 35 sungai, yang sebagian besar berupa sungai musiman. Ada tujuh sungai yang masih mengalir pada musim kemarau, yaitu: Sungai Panasen, Ranowangko, Saluwangko, Kolsimega, Sendow, Mawalelong, dan Ranowelang. Tiga sungai penyumbang utama bahan organik dan residu pestisida yang masuk ke Danau Tondano adalah Sungai Mawalelang, Sungai Panasen, dan Sungai Leleko. Selain dari sungai, air danau berasal dari saluran irigasi dan saluran dari pemukiman. Air danau keluar menjadi aliran Sungai Tondano yang melintas Kota Manado menuju Laut Sulawesi. Angin bertiup kencang di menara pandang. Dari ketinggian itu bentangan Danau Tondano yang sangat luas, terlihat dengan jelas beberapa sudut keindahan sekaligus kerusakannya. Ari Mandolang (72 tahun) yang tinggal di Ranowangko, bercerita di kaki menara pandang, di dekat kolam ikannya, tentang asal-usul terbentuknya Danau Tondano, seperti banyak dituturkan masyarakat. Itulah geomitologi, jawaban atas kejadian alam masa lalu di sekelilingnnya. Pada zaman dulu, di kawasan yang kini menjadi Danau Tondano, terdapat gunung yang menjulang sangat tinggi. Di kaki gunung itu terdapat dua wilayah, yaitu Wilayah Utara dikuasai seorang tonaas (penguasa) yang memiliki putri tunggal yang bernama Marimbow. Di Wilayah Selatan dikuasai seorang tonaas yang memiliki putra tunggal yang bernama Maharimbow. Sementara penguasa Wilayah Utara diselimuti kerisauan saat memikirkan pewaris tahtahnya nanti, karena anaknya seorang perempuan. Untuk mengatasi hal itu, ia meminta kepada putrinya untuk berpakaian dan berperilaku seperti laki-laki, dan meminta ia untuk tidak menikah seumur hidupnya. Permintaan Tonaas Utara disetujui, dan diikrarkan dalam upacara adat di hadapan Opo Empung (tetua). Apabila sumpah itu dilanggar, akan terjadi bencana dasyat. Sementara itu, tonaas Wilayah Selatan pun memiliki masalah yang hampir sama. Maharimbow diminta bersumpah untuk tidak menikah selama ayahnya masih hidup.Suatu hari, secara tidak sengaja, kedua pewaris tahta itu bertemu di perbatasan. Maharimbow merasakan bahwa orang yang dilihatnya itu, meskipun berpakaian layaknya seorang kesatria, tetapi memancarkan kelembutan seorang wanita. Timbul rasa penasaran dan ingin mengetahui misteri itu. Pada pertemuan berikutnya terjadi perkelahian, Maharimbow berhasil membuka tabir Marimbow, yang berpakaian seperti kesatria itu ternyata seorang wanita. Mereka selanjutnya sering bertemu hingga saling jatuh cinta, lalu berikrar untuk menjadi suami-istri, dan mempersatukan kedua wilayah itu.Kedua insan yang sedang dipenuhi suka cita itu mengingkari kesepakatan dengan orang tuanya, lalu mereka berlari (tumingkas ) ke dalam hutan, dan melangsungkan kawin (kaweng). Tak perlu menanti berhari-hari, keesokan harinya, bumi berguncang hebat, dan Gunung Kaweng meletus dahsyat, melenyapkan suatu kawasan menjadi cekungan besar GEOMAGZ Desember 2014

7677yang kemudian menjadi danau. Sekarang danau itu dinamai Danau Tondano.Matahari terasa menyengat siang itu. Dari rawa-rawa di dekat warung makan, terlihat air panas alami membual di beberapa tempat. Inilah bukti nyata, bahwa kawasan ini dulunya berupa gunung api. Danau Tondano terbentuk karena adanya letusan gunung api yang dahsyat, yang terjadi Kala Miosen - Kala Pliosen Awal. Tekanan gasnya yang sangat tinggi telah menghamburkan material yang ada dalam tubuh gunung itu ke angkasa, batuannya terdiri dari rhyo-dasit, batuapung, dan ignimbrit. Karena terjadi kekosongan dalam tubuh gunung serta tubuh bagian atasnya tak mampu lagi disangga, maka sebagian tubuh gunung itu ambruk, membentuk kaldera, kawah yang garis tengahnya lebih dari 2 km., kemudian diisi air meteorik menjadi danau kaldera. Bagaimana kaldera itu terbentuk? I Pratomo dan Lecuyer menjelaskan tentang evolusi paleogeografi Kaldera Tondano yang terbentuk melalui empat tahapan. Tahap 1 dan 2 pembentukan depresi, Tahap 3 pembentukan kaldera fase pertama, yang ditandai dengan Tuf Domato (2,0 + 0,4 Ma), dan Tahap 4 pembentukan kaldera fase kedua yang ditandai Tuf Teras (1,3 + 0,2 Ma). Danau Tondano seolah tak berbatas. Permukiman berada di sekeliling danau, selalu terhubung dengan air. Sehingga wajar kalau di kawasan ini banyak sekali nama-nama geografi yang berciri air, atau menunjukkan berkegiatan di air, seperti: Minahasa, Tondano, Toutour, Ranopasso, Ranowulu, Ranowawa, dan Kali.Tondano berarti manusia air. Sejak lama, nenek moyang kita sudah meletakkan dasar hidup harmonis dengan danau, dengan air. Namun, kenyataan saat ini menjadi lain. Manusia sangat membutuhkan keberadaan danau, tetapi sayangnya, manusialah yang menghancurkan sumber yang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Ekosistem danau memberikan fungsi yang sangat menguntungkan bagi kehidupan manusia, baik untuk rumah tangga, industri, dan pertanian. Danau berfungsi sebagai: sumber plasma nutfah yang menyumbang bahan genetik, tempat berlangsungnya siklus hidup jenis flora dan fauna, sumber air bagi masyarakat untuk pertanian, industri, rumah tangga, sumber bahan baku air minum dan Rawa berubah menjadi sawah. Foto: T. Bachtiar.Patung Korengkeng Sarapung di ujung bulevard Tondano, Desa Roong, Kecamatan Tondano, Kabupaten Minahasa. Foto: T. Bachtiar.Jaring terapung dan ecenggondok. Foto: T. Bachtiar.penghasil energi melalui PLTA, tempat penampungan air yang berlebih, baik dari air hujan, aliran permukaan maupun sumber-sumber air bawah tanah, sehingga danau berfungsi membantu mengatasi banjir, mengatur tata air, menjaga iklim mikro, karena ekosistem danau dapat mempengaruhi kelembaban dan curah hujan setempat, dan sarana pariwisata. Danau ini semuanya berisi air tawar, sehingga menjadi reservoir air untuk Provinsi Sulawesi Utara dan mampu mengairi sawah sekitar 3.000 Ha. PDAM Minahasa dan Manado pun memanfaatkan air danau ini menjadi sumber air baku untuk melayani kebutuhan harian lebih dari 150.000 penduduk. Air danau dimanfaatkan juga menjadi sumber air untuk PLTA yang menghasilkan listrik dengan kapasitas terpasang sebesar 34 MW atau 30% energi yang dibutuhkan Sulawesi Utara. Danau Tondano juga menjadi tempat peternakan unggas dan tempat budidaya perikanan karamba dan jaring apung yang luasnya mencapai 67.293 m2 dengan produksi ikan mencapai 9.115 ton per tahun. Pagi yang sejuk di Kota Tomohon. Di sini tersedia sarapan bubur Manado, bubur aneka bahan, dimakan dengan goreng ikan batalion yang renyah. GEOMAGZ Desember 2014

7879Penjual bubur menyebut ikan batalion karena terbuat dari ratusan nike yang dibentuk bulat sebesar tatakan gelas, lalu digoreng kering. Semua bahan dihasilkan di Tomohon, termasuk ikan nike yang banyak terdapat di danau.Danau Tondano banyak menghasilkan ikan air tawar, seperti: payangka, pior/kabos, gabus, mujair, nila, gurame, sepat, nilem , tawes, betok, lele, koan, kijing, dan ikan air tawar lainnya. Nelayan di danau ini dapat menangkap ikan payangka sampai 35% dari total penangkapan ikan per tahunnya. Ikan ini mampu memanfaatkan pakan yang ada di dalam danau menjadi sumber nutrisi, serta mempunyai daya reproduksi yang tinggi. Setiap individu mampu bertelur sampai 60.000 butir, dan memijah sepanjang tahun, dengan puncaknya terjadi pada bulan Juni, September, dan Desember. Di bebeberapa tempat, di pinggir danau, berkembang beberapa rumah makan yang besar. Ini dapat menjadi daya tarik wisata yang mengundang wisatawan untuk datang dan makan di pinggir danau, sekaligus dapat menjadi sebab kemunduran pariwisata, bila bangunan rumah makan itu bertambah banyak sesuai perkembangan jumlah pengunjung, justru inilah yang akan menutupi tepian danau, dan akan menutupi daya tarik danau itu sendiri. Kuliner malam hari dengan menu ikan nila dan udang bakar atau goreng, telah memicu denyut wisata di Danau Tondano. Namun, bila dibiarkan tumbuh tanpa perencanaan yang matang, warung-warung di sepanjang jalan itu akan terasa kurang nyaman bagi wisatawan. Bila ada desain besar yang terpadu untuk menata ulang kawasan Danau Tondano, walau suhu udaranya berkisar antara 19°C - 27°C., kawasan ini tetap mempunyai nilai jual yang tinggi bagi dunia pariwisata. Kendaraan melaju di jalan yang melingkar di pinggir danau. Seharian mengelilingi danau, permasalahan yang ada di danau ini semakin terlihat nyata. Permasalahan itu dimulai dari jumlah penduduk yang terus melesat berbarengan dengan segala keinginannya, bukan kebutuhannya. Pada tahun 2002, di Daerah Aliran Sungai (DAS) Tondano dihuni sekitar 345.594 jiwa. 70% berada di bagian hilir, 14% bermukim di DAS bagian tengah, dan 16% sisanya berada di bagian hulu, dengan mata pencaharian utama sebagai petani dan nelayan. Keadaan inilah yang telah mengubah lingkungan sekitar danau, terjadi alih fungsi lahan, yang semula hutan berubah menjadi lahan pertanian musiman, sehingga terjadi erosi dan sedimentasi yang mengakibatkan pendangkalan dan penyempitan danau, serta alih fungsi lahan untuk pemenuhan kebutuhan lainnya, seperti pemukiman, pertanian, saluran limbah rumah tangga, dan obyek wisata. DAS Tondano memanjang dari selatan ke utara, dengan topografi berupa daerah pegunungan dan perbukitan, yang ketinggiannya antara 1.000 – 2.000 m.dpl.. DAS seluas 561,65 km2 itu termasuk Kabupaten Minahasa, dan sekitar 30 km2 (5,3%) termasuk Kota Manado. DAS Tondano mencakup 17 kecamatan atau 92 desa. Ada 4 sub DAS, yaitu sub DAS Tondano, sub DAS Tikala, sub DAS Noongan, dan sub DAS Klabat. Wilayah DAS Tondano terletak di bagian hulu dengan kemiringan rata-rata 45%. Keadaan topografinya berbukit, miring, dan terjal, 76,77% wilayahnya ditutupi vegetasi seperti kelapa, cengkih, tegalan, ladang, alang-alang, dan belukar. Sisanya berupa Danau Tondano, persawahan, pemukiman, dan hutan. Kegiatan pembangunan di DAS Tondano berperan sebagai pusat pembangunan ekonomi di Sulawesi Utara. Lebih dari 70% di DAS ini digunakan untuk produksi pertanian, di beberapa tempat merupakan sentra produksi hortikultura. DAS Tondano sudah memberikan manfaat bagi masyarakat, tetapi, karena kegiatan itu berjalan tanpa perencanaan yang matang dan tanpa arah yang jelas, dan tanpa kendali, menyebabkan kegiatan yang bernilai ekonomi itu menimbulkan dampak negatif bagi fungsi ekologi, ekonomi, dan estetika Danau Tondano, yang muaranya akan mempengaruhi manusianya.Melintas di perbukitan di sekeliling danau, terlihat sangat menyolok, kebun-kebun sayur itu menempati kawasan yang luas, sampai di lereng-lereng yang curam. Meningkatnya kegiatan manusia memanfaatkan lahan secara kurang tepat, DAS Tondano terus mengalami perubahan yang besar. Perubahan lahan yang dominan dalam selang waktu 10 tahun adalah naiknya fungsi perkebunan sayur, yaitu 3814.65 ha (17.872%). Pada tahun 1982, luas hutan di sini mencapai 2.450 ha atau 8,35%. Pada 1999, luas hutan itu berkurang menjadi 2.182 ha atau 7,44%. Di tahun 2008, hutan tinggal sekitar 6,65%, tapi di daerah tangkapan air Danau Tondano, hutan yang tersisa hanya 905,4 Ha atau 3,84%. Padahal, luas hutan itu sedikitnya 30% dari luas DAS. Penurunan kualitas lahan di DAS itu terjadi karena penebangan liar dan pembukaan lahan di hutan bagian hulu, sehingga tingkat erosinya antara 28,86 ton/Ha/tahun sampai 62,33 ton/Ha/tahun. Air hujan yang melimpas di permukaan telah menggerus tanah pucuk yang subur, lalu hanyut, mengendap dan mendangkalkan lembah-lembah serta Danau Tondano. Dari ketinggian, terlihat hamparan sawah semakin meluas ke arah danau. Pendangkalan Danau Tondano terus berlangsung. Pengendapan lumpur sudah Tondano terus mendangkal. Foto: T. Bachtiar.mencapai 135,75 ton per tahun. Secara keseluruhan, kecepatan pendangkalan danau adalah >1/4 m setiap tahunnya. Pada tahun 2005, luas danau tinggal 4.667,5 Ha. Dari luas tersebut, 1.591,25 Ha atau 24,09% kedalamannya kurang dari 10 m., umumnya berada di tepian danau yang dipenuhi ecenggondok. Kawasan danau seluas 51,88 Ha atau 1,11% kedalamannya lebih dari 20 m. Pada tahun 1923 sampai tahun 1934, kedalamannya lebih dari 40 m., tahun 1974: 28 m, 1983: 27 m, 1987: 20 m, 1992: 16 m, 1996: 15 m, dan pada tahun 2000: 14 m. Tingkat agradasi, proses peninggian tanah karena endapan di Danau Tondano rata-rata per tahunnya 30 Cm. terjadi antara tahun 1934 – 1974, 11 Cm antara tahun 1974 – 1983, dan 40 Cm antara tahun 1983 – 1993. Selain semakin mendangkal, Danau Tondano juga mengalami laju penyempitan yang cepat, sekitar 18 Ha per tahun. Pada tahun 1934 luas Danau Tondano 5.622 Ha, dan saat ini tinggal sekitar 4.667 Ha. Pendangkalan Danau Tondano akan menurunkan daya tampungan danau, yang berpengaruh pada penurunan pemakaian air danau untuk PLTA, dari 90% menjadi 60%. Hal ini akan berdampak pada krisis listrik di enam kota dan kabupaten di Sulawesi Utara. Bila penurunan kualitas lingkungan terus berlangsung, warga Kota Manado pun akan mengalami krisis air baku, karena pasokan air bagi PDAM Manado berasal dari Danau Tondano. Masyarakat sekitar danau, seperti para petani yang mengelola ribuan hektar sawah yang mengandalkan air dari danau ini akan menderita. Petani pemilik atau pengolah sawah-sawah di Taler, Kulo, Tombakar, dan Tontimomor, Panasen, dan Tontolan, yang akan paling merasakan dampak langsung dari semakin berkurangnya pasokan air dari danau. Demikian juga para peternak ikan yang tersebar di Tondano, Eris, Kakas, dan Remboken.Selain berpengaruh pada pertanian, perikanan, dan kapasitas listrik, pendangkalan lembah dan danau itu dapat mengakibatkan banjir di hilir. Kerusakan ekologis di DAS Tondano sangat nyata terlihat pada debit air Sungai Tondano pada musim kemarau yang turun menjadi hanya 6 – 7 m3/detik, sedangkan pada musim penghujan, debitnya mencapai 20 m3/detik. GEOMAGZ Desember 2014

8081pada area yang bersangkutan. Eceng gondok yang mati akan mengendap, makin lama makin stabil dan menjadi padat. Eceng gondok seluas 242,67 ha., itu tumbuh subur di pinggiran danau, di tempat perikanan, dan di sekitar pemukiman penduduk. Rumah-rumah penduduk dan rumah makan yang berada di pinggir danau menjadi pemasok bahan organik yang besar. Masyarakat dan kegiatan pariwisata di sekitar danau masih membuang limbahnya langsung ke sungai atau danau. Sehingga jumlah coliform di sungai adalah 46.000/100 ml dan di danau 46.000/ml. Jumlah ini sudah melebihi ambang batas untuk kriteria kualitas air golongan B, air yang dapat digunakan sebagai bahan baku air minum. Padahal, sampai tahun 1997, sebanyak 43,7% masyarakat yang bermukim di Danau Tondano dan sepanjang sungai-sungai masih mengambil air minum di Danau Tondano dan di sungai untuk air minum. Akibatnya banyak penduduk terkena penyakit diare.Danau Tondano layaknya tempat pembuangan akhir (TPA) sampah raksasa, tempat segala macam kotoran, baik limbah cair atau padat yang berasal dari pemukiman, hotel, rumah makan, pertanian, perikanan, serta solar dan oli dari perahu nelayan dan perahu angkutan. Kalau disebandingkan dengan isi sebuah truk, ke dalam danau ini setiap harinya masuk limbah domestik sebanyak 2 – 5 truk. Limbah organik dan residu pestisida ini menjadi penyumbang terbesar dalam peningkatan konsentrasi fosfat, salah satu unsur hara yang mempercepat terjadinya ledakan algae di perairan Danau Tondano. Setiap tahun, ke danau ini masuk limbah rumah tangga berupa detergen sebanyak 50 ton, limbah padat dari hunian, dan dari kegiatan pertanian berupa pupuk dan pestisida sebanyak 750 ton urea dan 250 ton fosfat. Nitrogen dan fosfat merupakan unsur nutrisi dalam air yang mempengaruhi kehidupan plankton dan gulma air seperti eceng gondok, Eichhornia crassipes (Martius), famili Pontederiaceae. Bambu-bambu ditancapkan di pinggiran danau, lalu jaring-jaring dibentangkan. Dalam kegiatan perikanan jaring itu, yang jumlahnya mencapai 7.780 unit jaring, setiap harinya berton-ton pakan ikan disebar di sana dan menjadi penyumbang unsur hara dari sisa pakan yang membusuk. Suburnya air danau menyebabkan laju pertumbuhan eceng gondok sangat pesat. Peningkatan eutrofikasi, proses perkembangbiakan tumbuhan air dengan cepat karena memperoleh zat makanan yang berlebihan itu akibat aktivitas penduduk di sekitar danau. Eceng gondok merupakan tumbuhan gulma air yang dapat berkembang dan menyebar dengan sangat cepat. Jika tidak dikendalikan, kondisi Danau Tondano akan segera kehilangan ekosistem danaunya. Selain menurunkan kualitas perairan danau Tondano, pertumbuhan eceng gondok telah menjadi masalah bagi kegiatan PLTA dan mengganggu lalu lintas di danau. Eceng gondok mengurangi penetrasi cahaya ke dalam air dan akan membawa perkembangan fisik Foto: Ronald AgustaSenjakala Danau Tondano. Foto: T. Bachtiar.Dari ketinggian, terlihat hamparan sawah semakin meluas ke arah danau. Pendangkalan Danau Tondano terus berlangsung. Pengendapan lumpur sudah mencapai 135,75 ton per tahun. Secara keseluruhan, kecepatan pendangkalan danau adalah >1/4 m setiap tahunnya.Senja di Eris. Permukaan danau sudah menghitam, tetapi di langit masih membiaskan warna-warni cahaya jingga. Menjelang malam, bentang alam menampakkan siluet patok-patok bambu dari karamba dan jaring apung. Di kejauhan, Gunung Soputan mengepulkan asap, seperti kereta api masa lalu. Sambil makan ikan nila bakar di pinggir danau, teringat kata-kata bijak, “Sitou timou tumou tou.” Manusia hidup untuk menghidupkan orang lain. Bila kata manusianya diganti dengan kata danau, “danau hidup untuk menghidupkan orang lain”, kalimat bijak itu harus menjadi spirit dalam memperbaiki kondisi Danau Tondano dan DAS Tondano saat ini. Dengan demikian, diperlukan pengelolaan yang terpadu agar fungsi ekologis dan fungsi ekonomis Danau Tondano dapat berjalan harmonis untuk menopang kehidupan masyarakatnya.nPenulis adalah anggota Masyarakat Geografi Indonesia dan Kelompok Riset Cekungan Bandung. GEOMAGZ Desember 2014

8283Angela Kristen Diefenbach, memperkenalkan dirinya sebagai Angie, mengangkat bongkah batu besar itu. Hup, dengan sekali angkatan, bongkah batu besar itu sudah berada di atas pundaknya. Begitu kuatkah Angie, vulkanologiwati asal Amerika itu? Mungkin ia kuat, karena telah berjalan menyusuri lereng Gunung Anakkrakatau. Namun, bongkah besar yang diangkatnya memang nyatanya bongkah batuapung yang jauh sangat ringan dibanding jika bongkah itu berupa basalt atau endapan piroklastik yang kompak. Massa jenisnya mencapai 0,64 gr/cm3 atau lebih dari seperempat mass jenis material yang terlontarkan dan membeku berupa lava basalt yang memiliki massa jenis sekitar 2,65 gr/cm3. Atraksi Angie mengangkat batuapung yang kemudian diikuti para geologiwan atau vulkanologiwan lainnya menjadi satu peristiwa yang cukup mengesankan peserta ekskursi lapangan di Gunung Anakkrakatau di Selat Sunda, Lampung. Sementara itu di sisi lain sejauh 1.244 km dari Krakatau ke arah timur, kegiatan yang sama berlangsung di Gunung Rinjani, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Di gunung api yang baru-baru ini dikenal pula sebagai Gunung Samalas yang diperkirakan meletus pada tahun 1257 dengan letusan yang melebihi kekuatan letusan Tambora 1815, dua profesor pencetus fenomena Samalas itu ikut serta dalam ekskursi lapangan. Menurut mereka, endapan hasil letusan 1257 di lereng-lereng Rinjani itu merupakan endapan kelas dunia.Ekskursi ke kedua gunung api dengan letusan bersejarah dari Indonesia itu, merupakan rangkaian acara konferensi internasional bertema “Cities on Volcanoes 8: Living in Harmony with Volcano, Bridging the Will of Nature to Society” yang diselenggarakan di Yogyakarta, 9 – 13 September 2014. Konferensi dan seminar international tersebut merupakan acara IAVCEI (International Association of Volcanology and Chemistry of the Earth’s Interior) yang diselenggarakan di Yogyakarta, Indonesia, dengan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi (BG), sebagai tuan rumah. Konferensi itu sukses dihadiri 431 peserta dari 36 negara, termasuk Indonesia sendiri.Dari beberapa tawaran ekskursi pascakonferensi, banyak peserta yang tertarik pada dua gunung api saja, yaitu Anakkrakatau dan Rinjani. Gunung Batur dan Bromo yang sempat ditawarkan akhirnya dibatalkan sebagai tujuan ekskursi karena hanya diminati sedikit peserta, jauh dari batas minimal kuota peserta. Akhirnya sebanyak 24 peserta menjejakkan kakinya di Anakkrakatau pada 15 September 2014, dan di sisi lain 10 peserta mendaki bibir kaldera Segaraaanak Gunung Rinjani. Ekskursi Gunung Anakkrakatau dipandu oleh Igan Sutawijaya, Agus Budianto, dan Estu Kriswati dari PVMBG, BG, serta Budi Brahmantyo dari Geologi ITB. Ekskursi di Rinjani dipandu oleh Mochammad Nugraha Kartadinata, Yudhi Wahyudi, dan Heryadi Rachmat dari PVMBG dan Museum Geologi, BG, serta oleh Profesor J.C. Komorowski dari Universitas Sorbonne, Perancis. Di Atas Produk Letusan Anakkrakatau 2012Krakatau memang selalu menarik. Tentu saja karena letusannya pada 27 Agustus 1883 yang sangat dikenal dunia. Namun rupanya selain letusan itu, letusan terakhir di 2 September 2012 juga menjadi daya tarik tersendiri mengapa para peserta konferensi CoV8 banyak yang memilihnya. Letusan 2 September 2012 bahkan menjadi kenangan tersendiri bagi beberapa anggota redaksi Geomagz. Pada tanggal tersebut, perahu kecil Sri Kembang yang ditumpangi tim Geomagz sedang berada kira-kira satu jam lagi pengarungan Selat Sunda ke Krakatau ketika tampak asap membumbung cukup tinggi dari puncak Anakkrakatau. Gunung Anakkrakatau meletus. Tim Geomagz yang tadinya hendak meliput kondisi tenang Gunung Anakkrakatau, mendapat suguhan yang luar biasa dengan letusan tersebut. Sekalipun rencana mendaki hingga bibir kawah batal, tetapi pemantauan lontaran-lontaran bom gunung api dari sisi utara merupakan laporan langsung pandangan mata yang menakjubkan. Saat tim Geomagz kembali ke daratan Banten pada malam harinya, laporan yang masuk dari Pos Pemantauan di Pasauran tentang makin meningkatnya aktivitas gunung api itu, ikut terliput pada artikel Geotravel (Langlangbumi) di Geomagz. Satu foto yang menunjukkan letusan lava pijar karya seorang jurnalis majalah nasional saat terpaksa evakuasi dari Di Atas Dua Gunung ApiOleh: Budi Brahmantyo, Heryadi Rachmat, dan Estu KriswatiEkskursi Pascakonferensi ‘Kota di Atas Gunung Api’Angie mengangkat batu. Foto: Igan S. Sutawidjaja. Bom raksasa produk letusan 2 Sep 2012 yang masih teronggok di lereng tim\ur laut. Foto: Budi Brahmantyo.82GEOMAGZ Desember 2014GEOMAGZ Desember 2014

8485Anakkrakatau di sore harinya, ikut menghiasi halaman geofoto. Artikel dan geofoto tentang aktivitas letusan di awal September itu menjadi sajian berita yang sangat hangat pada Geomagz Volume 3 Nomor 3 Edisi September 2012.Sungguh merupakan kesempatan menarik ketika sebanyak 24 peserta ekskursi pascakonferensi CoV8 akhirnya menjelajah lereng utara – timur laut Gunung Anakkrakatau, tempat awal yang sama dengan tim Geomagz menyaksikan lontaran bom-bom gunung api pada 2 September 2012. Penjelajahan di mulai dari batas pantai pasir dan punggungan aliran lava 1996. Udara yang panas dan sinar Matahari di bulan September yang terik, untungnya diimbangi oleh tiupan angin laut.Darcy Bevens, seorang ibu yang telah melebihi paruh usia, malah tampak bersemangat mengamati batu demi batu, merasakan angin laut yang segar, dan menyaksikan laut yang terhampar biru. Walaupun bukan berlatar belakang geologi atau vulkanologi, Bevens cinta gunung api dan laut. Pekerjaannya di satu universitas di Hawaii adalah membuat model penyajian edukatif berbasis geologi dan gunung api. Hobinya yang utama adalah berselancar, selain mendaki gunung. Di Hawaii, ia juga seorang instruktur selancar. Lain lagi dengan para peserta dari Jepang. Mereka tampak serius mengamati, mengukur, dan mencatat setiap fenomena hasil letusan 2012 itu. Mereka terlibat dalam diskusi panjang dengan Agus Budianto atau Igan Sutawijaya dari PVMBG. Peserta dari negara lain tidak kalah seriusnya. Diskusi di antara mereka sendiri atau dengan interpreter hampir terjadi di setiap titik pengamatan. Penjelajahan lereng utara – timur laut yang telah dipenuhi batu-batu bom dan endapan letusan 2012 mencapai puncak daya tariknya saat mendapati bongkah-bongkah batuapung yang berwarna lebih terang dari sekitarnya. Lalu atraksi pemotretan angkat batuapung pun dilakukan oleh hampir semua peserta. Namun di latar belakang, pada lereng atas, masih teronggok bom raksasa sebesar rumah. Tampak mengerikan membayangkan bagaimana bongkah raksasa itu saat jatuh menimpa permukaan tanah.Matahari menjelang tergelincir di ufuk barat. Rombongan telah mencapai punggungan bekas kawah yang terbentuk pada 1960an. Ketika rombongan menyusuri puncak punggungan ke arah selatan, dijumpai beberapa fenomena bom gunung api, mulai dari bom kerak roti atau bom tahi sapi hasil dari letusan-letusan yang lebih tua. Namun di ujung selatan, punggungan ini ditutupi aliran lava basalt dari tipe bongkah dan tipe aa hasil kegiatan letusan 2012. Aliran lava ini tampak membentuk punggungan kasar yang meluncur dari bibir kawah ke arah lereng selatan. Di tepi pantai, bongkah-bongkah lava 2012 berwarna hitam kemerah-merahan itu menutup akses pantai yang dindingnya menyingkap endapan awan panas dari letusan tahun 2001.Akhirnya rombongan tiba di kaki tenggara Gunung Anakkrakatau sebelum istirahat di dekat base-camp Cagar Alam Krakatau. Di lereng bawah ini, Agus Budianto memperlihatkan peralatan PVMBG yang berkali-kali hancur dihujani bom gunung api dari beberapa kali letusan. Fenomena lain yang tidak kalah menariknya adalah adanya lekukan di permukaan akibat jatuhnya bom gunung api. Masih tampak membekas dalam, lekukan itu yang dikenal sebagai bomb sag, bahkan masih memperlihatkan bongkah bomnya yang sedikit tergeser ke lereng lebih bawah. Sebuah bom setinggi 1 m dengan panjang-lebar 3 x 2 m, memperlihatkan lekukan bomb sag di belakangnya yang berdiameter lebih dari enam meter. Jelas, bom-bom itu adalah produk yang masih segar dari letusan awal September 2012.Ekskursi Anakkrakatau diakhiri keesokan harinya dengan mengamati produk-produk Krakatau praletusan 1883 di Pulau Sertung dan Pulau Rakata. Hamparan batuapung di pantai selatan Pulau Sertung yang mengambang di pantai bercampur sampah berbagai jenis dari bekas pelampung pancing, bola bohlam, sandal jepit, dan sebagainya, rupanya jadi perhatian sebagian peserta. Peserta dari Inggris terkagum-kagum mengamati satu bola bohlam yang masih utuh tidak pecah terseret ke pantai. Akhirnya, setelah dibawa berkeliling ke sisi utara Pulau Sertung yang memperlihatkan endapan awan panas 1883, dan dinding kaldera Pulau Rakata yang memperlihatkan korok-korok andesitis, mereka terpesona saat diberi waktu untuk snorkelling di lepas pantai Pulau Rakata.Dalam kesan-kesan mereka yang dikirim melalui surat elektronik beberapa hari setelah kembali ke negara masing-masing, mereka mengaku sangat puas atas pengalaman menjelajah Anakkrakatau pada ekskursi selama tiga hari itu. Terbayang kembali saat ekskursi yang dimulai pada 14 September 2014 dari Bandara Cengkareng langsung mampir di mercusuar Cikoneng, Anyer. Mereka dengan bersemangat, mengamati sisa puing-puing mercu suar lama akibat tsunami Krakatau 1883 seolah melupakan kelelahan karena penerbangan subuh dari Yogyakarta. Sorenya menjelang istirahat di hotel, kunjungan ke pos pengamatan gunung api di Pasauran, tidak menyurutkan semangat mereka. Bahka, pada hari ke-2 dan ke-3, ketika menjelajah Anakkrakatau itu, mereka makin bersemangat.Jelajah Produk Letusan Gunung Samalas, RinjaniSemangat serupa itu berlaku juga bagi para peserta ekskursi ke Rinjani, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Hari pertama, peserta langsung dibawa ke satu singkapan endapan piroklastik yang sangat tebal hasil dari letusan sangat dahsyat ultra-plinian di Tanah Embang, dilanjutkan ke produk yang hampir sama yang terdapat di Lembah Sempage. Matahari sudah tenggelam ketika Heryadi Rachmat “memaksa” peserta untuk menutup hari pertama ekskursi ke satu lokasi di Punikam, Korleko, Lombok Timur. Para peserta yang sudah kelelahan tadinya tampak berwajah lesu. Namun saat menemukan singkapan endapan aliran piroklastik dengan kandungan arang sepanjang 2,5 m, mereka terpana. Bahkan wajah-wajah lelah seketika sirna digantikan semangat untuk mengamati singkapan walaupun harus menggunakan senter karena hari sudah gelap. Dalam perjalanan kembali ke hotel, Profesor Komorowski mengirim pesan singkat kepada M. Nugraha Kartadinata: “Yes Pak Heryadi took us to a pdc on the beach at Prangabaya by night! Crazy and we have charcoal! See you soon .”Profesor Komorowski dan rekannya seorang geografiwan dari Perancis, Prof. Franck Lavigne, adalah dua orang yang memperkenalkan ke dunia tentang sebuah letusan dari Rinjani yang diperkirakan lebih dahsyat daripada letusan Tambora 1815. Mengacu pada naskah lontar yang dibacakan kepada peserta ekskursi pada hari ke-3 dan ke-4 di Mataram dan Sembalun, letusan dahsyat gunung itu berasal dari Gunung Samalas, nama Rinjani lama, yang terjadi pada tahun 1257.Sebelumnya, pada hari ke-2, mereka menyaksikan endapan jatuhan piroklastik produk letusan 1257 tersebut di Nipah, utara Senggigi. Endapan tebal dalam satu kali peristiwa letusan itu cukup meyakinkan bahwa letusan 1257 dari Gunung Samalas mestinya sangat dahsyat. Kekaguman itu dijumpai juga di singkapan aliran dan jatuhan piroklastik di Luk yang telah bercampur dengan endapan alluvial dari bahan yang sama. Bahkan di satu lokasi yang disebut Stasiun 9, peserta disuguhi fenomena letusan sekunder (secondary explosive). Letusan ini terjadi ketika massa awan panas yang bertemperatur tinggi masuk ke laut. Saat terjadi kontak panas dan dingin, letusan-letusan terjadi pada massa awan panas dan menghasilkan lapisan-lapisan endapan awan panas baru yang tersusun baik.Memang ke Gunung Rinjani tanpa ke Danau Segaraanak merupakan perjalanan yang kurang lengkap. Akhirnya, ditemani M. Nugraha Kartadinata, kesepuluh peserta mendaki puncak Rinjani melalui jalur Senaru pada dua hari terakhir ekskursi di Rinjani. Sama seperti kesan-kesan mendalam peserta ekskursi ke Anakkrakatau, hal yang sama tentang ekskursi ke Rinjani diterima panitia melalui surat elektronik setelah seluruh peserta kembali ke negaranya masing-masing.Perjalanan di atas dua gunung api yang mencatatkan sejarahnya di atas Bumi ini, merupakan suatu kesan yang begitu terpateri di pikiran dan perasaan peserta ekskursi pascakonferensi CoV8, seperti kesan-kesan melalui email yang diterima panitia kemudian. Bagi para pengamat kebumian, khususnya bagi geologiwan dan terutama vulkanologiwan, bagaimana pun memang sepantasnyalah jika pernah menginjakkan kaki di Krakatau atau Rinjani, atau gunung api lain yang bersejarah seperti Tambora atau Toba, minimal sekali selama hidupnya masing-masing.nBudi Brahmantyo adalah staf dosen di Prodi Teknik Geologi, FITB, ITB dan koordinator KRCB.Heryadi Rachmat adalah peneliti di Museum Geologi Bandung, Badan Geologi.Estu Kriswati adalah peneliti di Pusat Vulkanologi dam Mitigasi Bencana Geologi, Badan Geologi.Bom gunung api produk letusan 2 September 2012. Foto: Budi Brahmantyo. Prof. Komorowski dan Prof. Franck Lavigne nampak diterangi para mahasiswinya dengan menggunakan handphone untuk mengamati Endapan piroklastika aliran. Foto: Heryadi Rachmat.GEOMAGZ Desember 2014

8687Oleh: M. Nugraha dan SR. WittiriSubplinian di Timur Sumbawasesungguhnya Sangeangapi sudah dibombardir oleh gempa vulkanik akibat migrasi fluida, magma dan atau gas, sejak empat bulan sebelum terjadi letusan. Yang lebih istimewa, setiap jumlah gempa vulkanik dalam (tipe A) meningkat selalu disusul oleh gempa vulkanik dangkal (tipe B). Artinya perekahan atau migrasi fluida berangkat dari suatu kedalaman kemudian migrasi ke arah permukaan. Berapapun besarnya, pelepasan energi tersebut pasti berdampak. Salah satunya adalah pelepasan gas yang ditandai dengan terekamnya gempa hembusan. Rata-rata terekam 400-an gempa hembusan sejak Januari 2014 dan meningkat drastis hingga menjelang letusan berlangsung.!Hembusan asap di puncak Doroapi, Sangeangapi, 1997. Foto: SR. WittiriContoh seismogram swarm (gempa seri) gempa vulkanik yang berlanjut menjadi tremor terekam di Gunung Sangeangapi pada 29 Mei 2014, sehari sebelum letusan terjadi. Letusan awal Gunung Sangeangapi. Kolom asap dengan cepat membumbung ke angkasa. Foto: Junaedin (Pos PGA Gunung Sangeangapi).Rekaman citra satelit HIMAWARI-7/MTSAT-2 (Jepang) pada letusan Sangeangapi, asap letusan mencapai tinggi antara 12.000 – 14.000 mete\r di atas permukaan laut (warna pink). Puncak kolom asap bagian atas setelah pecah membentuk beberapa kelopak cendawan. Foto: Junaedin (Pos PGA Gunung Sangeangapi).Rekaman seismograf gempa vulkanik 30 Mei 2014, beberapa saat menjelang letusan terjadi.Satu-satunya gunung api pulau di kawasan Sumbawa adalah Gunung Sangeangapi atau disebut juga Pulau Sangeang. Gunung ini tumbuh di dalam kaldera purba. Semula ada dua kerucut yang tumbuh di dasar kaldera, yaitu Doroondo dan Doroapi. Perkembangan selanjutnya, hanya Doroapi yang konsisten tumbuh dan menjadi pusat aktivitas vulkanik Gunung Sangeangapi. Kini tingginya mencapai 1.949 m dpl.Pulau Sangeang masuk dalam wilayah Kecamatan Wera, Kabupaten Bima, Provinsi Nusa Tenggara Barat, berada pada posisi 8o12’ Lintang Selatan dan 119o4’ Bujur Timur. Pada 30 Mei 2014, Sangeangapi meletus. Bombardir Gempa VulkanikBerdasarkan data yang dipublikasikan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi melalui internet (vsi@esdm.go.id), sejak Januari 2014 gempa vulkanik sudah terekam di Sangeangapi sebanyak 475 kejadian. Kalau nilai tersebut dirata-ratakan dalam harian, terekam gempa vulkanik lebih dari 10 kejadian perhari. Bandingkan dalam kondisi normal (aktivitas gunungapi normal, terekam rata-rata 5 kejadian perhari). Pada Februari 2014 terekam gempa vulkanik sebanyak 887 kejadian, hampir dua kali dari bulan sebelumnya. Bahkan pada April 2014 terekam lebih dari 1.000 kejadian.Menurut ilmu seismologi, gempa adalah pelepasan energi akibat adanya perekahan. Pada gunung api, perekahan tersebut berlangsung di bawah kawah atau di tubuh gunung api tersebut. Dari informasi jumlah gempa vulkanik di atas, maka Pada gambar rekaman seismograf sudah terlihat intervensi magma yang memaksa menerobos batuan penutup. Gejala tersebut terlihat dengan terekamnya gempa vulkanik dangkal (Tipe B Plus, SR. Wittiri, 2007), tanda bulat pada gambar. Kawah Sangeangapi tidak terbuka, tetapi tersumbat oleh lava yang terbentuk pada akhir letusan 1997 dan 1999. Itulah sebabnya tidak terjadi letusan mengikuti swarm gempa vulkanik dan tremor pada 29 Mei 2014, karena solidnya batuan penutup.Oleh karena itu, diperlukan energi ekstra untuk membongkar sumbat lava. Upaya tersebut baru berhasil setelah ada tambahan tekanan pada keesokan harinya.Perlunya Pemetaan SaksamaLetusan Gunung Sangeangapi terjadi pada 30 Mei 2014, pukul 15.55 wita. Letusan ini luar biasa besar dibandingkan sebelumnya, misalnya letusan tahun 1999. Dengan cepat, asap letusan membubung membelah langit sore. Berdasarkan analisis foto yang berhasil diabadikan oleh Pengamat Gunung Sangeangapi, tinggi asap letusan ditaksir lebih dari 12.000 meter di atas puncak. Kondisi itu pun belum sepenuhnya berhenti karena tekanan letusan masih terus bertambah. Dalam perkembangan selanjutnya, letusan berlangsung lebih besar sehingga kolom asap letusan menjulang lebih tinggi ke angkasa.Apabila memperhatikan bentuk kolom asap letusan Sangeangapi 30 Mei 2014 dapat dikategorikan dalam Letusan Tipe Subplinian. Menurut para ahli, letusan tipe ini terjadi karena adanya tekanan gas sangat besar yang mendobrak batuan penutup yang kokoh, misalnya berupa sumbat lava. Dampak dari letusan tipe ini biasanya meninggalkan lubang kawah yang besar. Yang terakhir ini perlu dibuktikan dengan penelitian di puncak.Dari data satelit diketahui bahwa debu letusan terbawa angin meluas ke arah timur – selatan menjangkau diluar batas Negara RI, wilayah Timor Leste. Akibat perubahan cuaca, keesokan harinya debu letusan berbalik arah ke baratdaya.Gambar di atas menjelaskan bahwa telah terjadi perekahan dalam satu lokasi (kedalaman) yang terbatas yang berlangsung hampir 24 jam lamanya dan berakhir dengan tremor. Sangatlah logis apabila berakhir dengan tremor karena fluida sudah berhasil menyusup menuju permukaan, menggedor pipa kawah dan menghasilkan vibrasi sebagai pertanda ada gerakan dan mulai mendobrak batuan penutup. Berdasarkan tinjauan sementara, akibat letusan Sangeangapi pada 30 Mei 2014, diketahui bahwa, awan panas mengalir hingga ke pantai. Bahkan leleran lava hasil Letusan 1999 juga mencapai pantai. Apabila memperhatikan Peta Kawasan Rawan Bencana Gunung Sangeangapi, Kawasan Rawan Bencana I dan Kawasan Rawan Bencana II hanya menjangkau pertengahan gunung, pada kenyataannya juga mengancam hingga ke pantai. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian dan pemetaan yang lebih saksama agar peta tersebut dapat disesuaikan dengan data terbaru. nM. Nugraha adalah SR. Wittiri adalah ahli gunung api.GEOMAGZ Desember 2014

8889Resensi Bukuditeliti dan dibukukan. Bahkan buku Regents of Nations: Asia & Pacific Oceania (2003) karya Peter Truhart menyertakan nama-nama raja Tambora secara lengkap.Kemudian, bab dua “The Little (Volcanic) Ice Age”. Di sini Gillen menjejaki kegunungapian yang terjadi pada abad ke-19 dan periode sebelumnya. Akibat letusan Tambora 1815 pada pola iklim global memperparah keadaan iklim sebelumnya yang tidak pernah benar-benar stabil. Keadaan ini, sebagaimana tuturan Gillen, disebabkan adanya gunung api tropis yang meletus besar enam tahun sebelumnya. Para sejarawan merujuk gunung api yang meletus pada tahun 1809 itu sebagai “the 1809 Unknown ”.Pada awal bab tiga, “This End of the World Weather”, Gillen menyatakan letusan Tambora mempengaruhi para sastrawan Eropa. Misalnya Mary Shelley yang menulis novel gotik Frankenstein, Lord Byron yang menulis puisi Childe Harold’s Pilgrimage. Selanjutnya ia menjelaskan penyebab memburuknya iklim di Inggris dan Eropa Barat sepanjang tahun 1816-1818. Selain itu, cuaca ekstrem tahun 1816 sangat mempengaruhi para ahli meteorologi. Di sini, secara tidak langsung, letusan Tambora memunculkan semacam gairah untuk memajukan meteorologi, bahkan dianggap menyebabkan lahirnya ilmu meteorologi modern.Dalam bab empat, “Blue Death in Bengal”, Gillen menjelaskan bahwa letusan Tambora mempengaruhi sistem cuaca di India dan memicu wabah kolera dunia. Wabah yang memang endemik di dataran Rendah Bengal itu diperparah moonson yang datang tiga minggu lebih awal, pada bulan Mei 1817. Keadaan ini memperkuat daya hidup bakteri pembawa kolera. Akibatnya, perdagangan dunia menyebarkan kolera dari India ke Hindia Belanda, Asia Timur, ke baratlaut ke Arabia, Rusia, Eropa, dan akhirnya sampai ke Amerika. Kegagalan panen dan kelaparan yang melanda Yunnan, Cina, disajikan Gillen dalam bab lima, “The Seven Sorrows of Yunnan ”. Keadaan tersebut diabadikan dalam puisi-puisi karya penyair Yunnan, Li Yuyang, antara 1815-1818. Akibat lainnya adalah meruyaknya persebaran opium di dunia, karena penduduk Yunnan mengubah pola pertaniannya dari menanam padi menjadi menanam opium karena lebih cepat menjadi uang. Dan secara tidak langsung, menyebabkan pecahnya Perang Candu (1839-1842) antara Inggris dan Cina, sekligus keruntuhan Kekaisaran Cina. Pada bab enam, “The Polar Garden”, penulis menyajikan sisi lain akibat letusan Tambora. Ia menyatakan Arktika yang sejak tahun 1960-an menjadi kunci untuk memahami letusan Tambora, antara tahun 1815 dan seterusnya menjadi kekuasaan politik pemerintah Inggris dan angkatan lautnya, yaitu untuk memperoleh kesejahteraan dan kejayaan. Pendinginan cuaca di Swiss dibahas dalam bab tujuh, “Ice Tsunami in the Alps.” Anggota Swiss Society for Natural Science menyadari bahwa pertumbuhan gletser yang terjadi pada dekade 1810-an, menyebabkan mereka untuk pertama kalinya menitikberatkan perhatiannya pada glasiologi pada pertemuan tahunan di Bern tahun 1816. Pada Juni 1818, terjadi banjir es di Val de Bagnes yang menghancurkan perkampungan dan lahan pertanian di kaki pegunungan Alpine. Akibat letusan Tambora juga menyebabkan terjadinya kelaparan besar di Irlandia antara tahun 1816-1818. Gillen membahasnya dalam bab delapan, “The Other Irish Famine ”. Tragedi ini berawal dari cuaca basah dan berbadai tahun 1816 terus berlanjut pada tahun-tahun sesudahnya. Antara 1816-1818 di seluruh Irlandia untuk pertama kalinya mengalami kegagalan panen kentang. Yang lebih parah adalah mewabahnya penyakit tipus menyebabkan sedikitnya 65-80 ribu orang Irlandia meninggal antara tahun 1817-1818. Tetapi akibat paling lama dari letusan Tambora terasa di Amerika Utara. Ini dibahas oleh Gillen pada bab sembilan, “Hard Times at Monticello ”. Temperatur dingin mencekam yang mulai terjadi pada musim panas tahun 1816 terus berlanjut, sehingga menyebabkan kegagalan panen antara 1816-1820. Cuaca dingin serta kegagalan panen itu berperan pada depresi ekonomi Amerika Serikat pada 1819-1822. Awal 1819, permintaan Eropa pada kapas dan gandum Amerika menurun drastis, diperparah dengan kontraksi kredit bank nasional, sehingga menyebabkan kepanikan di Amerika Serikat (“The Panic of 1819”). Pada penutup buku ini, Gillen mengungkap penemuan prototipe sepeda oleh bangsawan Jerman, Karl von Drais. Krisis iklim antara 1816-1818 dan berkurangnya stok pangan serta matinya kuda dalam jumlah yang tak terhingga mendorong bangsawan tersebut menemukan alternatif mode kendaraan. Tak lama kemudian, dari tangan von Drais ini tercipta velocipede alias protipe sepeda.Selain itu, Gillen mencatat tiga poin penting dari narasi Tambora yang ditulisnya itu. Pertama, bahwa buku ini tidak membahas mengenai akibat letusan Tambora pada dunia binatang dan populasi biotik. Kedua, efek turunan berupa krisis ekologi akibat Tambora terus berlangsung berpuluh-puluh tahun, hingga tahun 1890-an. Hal ini juga tidak banyak dibahas. Ketiga, yang masih kurang dibahas dalam buku tersebut adalah bahwa akibat Tambora yang berlarut-larut itu tidak hanya terasa di dunia fisik (manusia dan hewan), melainkan juga menjadi pemicu berkembangnya ide-ide dan teknologi baru.nPeresensi adalah penulis, peneliti literasi, bergiat di Pusat Studi Sunda (PSS).Kuasa Alam atas Sistem Iklim Globalmengenai hubungan antara letusan gunung api dengan iklim dunia adalah Benjamin Franklin, negarawan cum ilmuwan Amerika Serikat. Gillen juga menyatakan bahwa secara umum, tiga tahun setelah letusan Tambora, dikenal warga dunia sebagai tahun-tahun kelaparan: hasil pertanian tertutupi salju, kekeringan, atau terbawa banjir akibat hujan deras.Bab satu, “The Pompeii of the East ”, dengan meneliti dokumen-dokumen selama kekuasaan Inggris di Indonesia (1811-1816), Gillen menitikberatkan perhatiannya pada laporan gubernur jenderal Inggris di Indonesia, Thomas Stamford Raffles, yang memerintahkan bawahannya untuk melaporkan kejadian di Jazirah Sanggar. Termasuk di dalamnya, kesaksian Raja Sanggar”.Namun, bab satu ini sangat kurang, bahkan tidak membicarakan ihwal Kerajaan Tambora itu sendiri. Kalaulah Gillen mau bersusah payah, maka ia akan mendapatkan data-data ihwal kerajaan yang terkubur itu dari keterangan-keterangan yang dikeluarkan kompeni (VOC), kronik Kerajaan Gowa-Tallo, dan kronik Kerajaan Bima yang kini sudah DATA BUKUJudul BukuTambora: The Eruption that Changed the WorldPenulisGillen D’Arcy WoodPenerbitPrinceton University Press, Princeton, New JerseyTahun Terbit2014Tebalxviii+294 halamanOleh: Atep Kurnia“Tambora adalah gunung api yang mirip pengebom stealth abad ke-19. Gunung ini menyebabkan jatuhnya korban kolera di Kalkuta, anak-anak petani Yunnan atau County Tyrone yang kelaparan, para penjelajah Jalur Baratlaut (Northwest Passage) melalui Samudera Arktik, kebangkrutan para spekulator tanah di Baltimore, warga dunia yang terpinggirkan akibat Tambora,” tulis Gillen D’Arcy Wood dalam buku Tambora: The Eruption that Changed the World (2014: 5). Dosen bahasa Inggris dan sejarawan lingkungan dari University of Illinois, Urbana-Champaign, ini untuk kali pertama mengetengahkan jangkauan global letusan Tambora tahun 1815. Ia menggambarkan perubahan iklim selama tiga tahun (1815-1818) akibat Tambora menyebabkan wabah kolera berskala dunia yang pertama, merajalelanya pasar candu di Cina, menyebabkan Kelaparan Besar (Great Famine ) di Irlandia, dan menyebabkan depresi ekonomi pertama yang dialami Amerika Serikat.Dalam buku setebal 294 halaman ini, Gillen menjejaki akibat-akibat Tambora yang justru diabaikan warga dunia. Untuk proyek tersebut, selama lima tahun Gillen melakukan riset ilmu gunung api, iklim, bekerjasama dengan para ahli dari beragam disiplin ilmu, serta mengumpulkan remah-remah informasi layaknya seorang detektif. Untuk kegiatan ini pula, ia pergi ke Gunung Tambora, ke Kutub Utara, dan ke daerah-daerah lainnya. Hasilnya, buku ini yang mencakup sebelas bab, termasuk pendahuluan dan penutup. Dalam bab pendahuluan, Gillen menyatakan bahwa orang yang pertama yang berspekulasi GEOMAGZ Desember 2014

9091S. CilutungS. CimanukS. CimanukS. CimanukSamudera IndonesiaLaut JawaPETA T AFSIRANAREA GENANGAN W ADUK JATIGEDE08001600 2400 mUCisampihWaduk JatigedeLinggarjaya PajaganDarmajaya Wado MekarasihCipicungCikareo SelatanLegendaHutanPerkiraan Area GenanganPemukimanLahan PertanianLokasi Poros BendunganDigambar oleh: HadiantoGEOMAGZ Desember 2014

9293Esai FotoJatigede Sesambang Kenang Sebelum DigenangTubuh utama bendungan difoto dari arah dalam. Foto: Ronald AgustaOleh: Oman AbdurahmanJatigede. Nama yang selalu menggetarkan. Sejarahnya panjang sejak zaman Belanda hingga kini ketika poros bendungan telah dibangun, namun lahannya belum direndam. Masih ada masyarakat yang tinggal di calon daerah genangan. Masih tampak keruh air sungainya. Di hulu, banyak bukit gundul, namun terhampar pula pesawahan nan hijau di penghujung musim kemarau. Angin berdesir lembut, udaranya sejuk. 92GEOMAGZ Desember 201493GEOMAGZ Desember 2014

9495Poros waduk Jatigede terletak di Desa Cijeungjing, Kecamatan Jatigede, Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat. Selayang pandang kami menyambangi poros dan daerah yang akan tergenang. Perjalanan untuk mengambil kenangan geologi, sebelum bendungan digenangi, kami sebut, “sesambang kenang, sebelum digenang”. Poros bendungan merentang di celah sempit, di antara dua bukit, pada koordinat 108o5’45”BT dan 6o51’30”LS, panjang 1,715 km dan lebar mercu 12 m. Sekitar 500 meter di depan-kiri poros, berdiri mendinding, tegak hampir 90o, Pasir Paregreg. Inilah bukit bukti sesar normal berarah utara-selatan, dan disusun oleh batuan breksi vulkanik. Demikian menurut Dr. Ir. Iyan Haryanto, MT dari Unpad, narasumber perjalanan kami. Ke kantor manajemen, pertama kami datang. Di sana, terpampang penjelasan. Waduk Jatigede dibangun untuk pembangkit listrik sebesar 110 MW (produksi rata-rata: 690 GWH/tahun), penyedia air irigasi untuk 90.000 Ha sawah dan air baku untuk 100.000 KK, pengendali banjir (14.000 Ha), dan pariwisata. Ini semua umumnya untuk daerah hilir, beberapa di antaranya untuk hulu juga, sesuai tabiat sebuah bendungan. Saluran pelimpah (spillway) utama bendungan dilihat dari atas poros bendungan, tampak gawir sesar\ di sebelah kiri arah aliran sungai. Foto: Oman Abdurahman.Petani masih bisa panen di musim kemarau di daerah yang akan tergenang, \Desa Pakualam, Kecamatan Darmaraja. Foto: Oman Abdurahman.GEOMAGZ Desember 2014

9697Tujuan besar itu diandalkan pada DAS Ci Manuk yang memiliki luas 1.462 km2 dan volume air tahunan 2,5 x 109 m3. Untuk itu, aliran Ci Manuk dibendung di Jatigede. Tinggi bendungan maksimum 110 m, luas permukaan air waduk pada elevasi 262 m di atas muka laut (EL.+262,0 m) ditargetkan sebesar 41,22 km2, volume efektif sebesar 877 x 106 m3, dan debit rata-rata 73 m3/detik.Ci Manuk mengular sejak dari hulunya, gunung-gunung di Garut, hingga ke muaranya di pantai Indramayu, menjelajahi wilayah Priangan bagian tengah-timur. Sungai yang masih banyak dihuni oleh ikan alami yang khas ini, fluktuasi airnya sangat tinggi. Erosinya juga tinggi. Koefisien Rezim Sungai (KRS) ini tercatat 251 (idealnya <50). Artinya, di musim hujan terjadi limpasan air yang besar atau banjir; sedang di musim kemarau aliran air sangat kecil atau kekeringan. Menurut sebuah kajian, erosinya mencapai 16.963.500 ton/tahun, sangat tinggi. Semoga teknologi dapat menanganinya. KIRI Tubuh utama bendungan dilihat lebih dekat dari arah dalam.Foto: Ronald Agusta.ATA S Aliran Ci Manuk dan gunun g-gunung tempat sumber-sumber airnya di Garut.Foto: Ronald Agusta.96GEOMAGZ Desember 2014GEOMAGZ Desember 2014

9899Kami berjalan di poros bendungan yang sedang dipercantik. Terasa badan bergetar, mungkin tak biasa di ketinggian. Dari atasnya, memandang ke arah hulu, tampak Ci Manuk mengalir pelan, airnya kecil, karena kemarau. Di kiri kanan hutan campuran menghijau. Sebuah bukit atau gunung kecil, Gunung Surian, namanya, terlihat tegar, hutan lebat menutupinya. Konon, jika nanti daerah genangan Jatigede direndam, separo bukit ini akan berada dalam air, separonya lagi menjadi pulauKami tentu saja tak melewatkan Ci Nambo. Anak sungai Ci Manuk ini sangat dikenal di kalangan ahli geologi atau geologiwan. Inilah alasan utama kami berkunjung ke Jatigede. Kawasan ini adalah laboratorium alam untuk bidang geologi. Sepanjang sungai, dari muaranya hingga beberapa ratus meter ke hulu, selepas jembatan tua, terhampar Formasi Cinambo yang khas. Di sini hadir singkapan geologi yang merekam jejak sedimen laut dalam, turbidit, berumur jutaan tahun yang lalu, lengkap dengan struktur geologinya. Kehadirannya telah memuaskan dahaga para murid kebumian, mengantar para mahasiswa, lulus tingkat sarja, pasca sarjana, bahkan doktor. ATA S Panorama dari menara kontrol ke daerah genangan, tampak Gunung Surian yang nantinya, sebagian tubuhnya, akan menjadi pulau. Foto: Oman Abdurahman.BAWAH Sesar naik Cinambo berarah barat-timur dengan kemiringan ke arah selatan, hanging wall di sebelah selatan ditandai dengan lipatan seret (dragfold) yang tak simetri menunjukkan struktur lipatan terbentuk lebih dahulu kemudian diikuti oleh sesar naik. Foto: Oman Abdurahman.98GEOMAGZ Desember 2014GEOMAGZ Desember 2014

100101Di Nusa Sari, sebelum belokan ke Wado yang akan terendam, kami merenungkan perjalanan sebelumnya di lembah Cisurat, Darmaraja. Pesawahan yang hijau di kiri kanan jalan raya yang kami lewati juga akan tenggelam. Bendungan ini akan menghidupkan sawah di hilirnya, di kawasan pantura bagian timur. Semoga pesawahan yang akan datang itu sehijau di Cisurat.“Tata Titi, Duduga Peryoga” tertera di pintu masuk ke Situs Prabu Guru Aji Putih yang berusia sekitar 1.100 tahun. Letaknya di daerah yang akan tergenang, Desa Cipaku, Kecamatan Darmaraja, Sumedang. Sang Guru, seakan sudah tahu. Ia menasihati masyarakat Sumedang, khususnya Cipaku dan sekitarnya, agar tetap tegar dalam menghadapi ujian besar, saling tolong-menolong, saling menguatkan, dan bertindak dengan penuh kehati-hatian.Pepatah itu juga mengingatkan, bahwa dalam mengelola alam, semestinya kita tarapti atau tidak tergesa-gesa dalam memutuskan sesuatu, dan santun dalam melaksanakan suatu keputusan. Segala sesuatunya dipikirkan matang-matang baik-buruknya, sehingga memberikan manfaat yang besar, dengan tidak menimbulkan banyak masalah, apalagi penyesalan di kemudian hari. Jatigede akan membuktikan semua itu .nPenulis adalah pemimpin redaksi Majalah Geomagz.Struktur lapisan batuan sedimen yang tegak akibat terlipatkan dan mengalami sesar naik di tepi Ci Nambo. Foto: Oman Abdurahman.KIRI ATAS Struktur dragfold pada dasar sungai Ci Nambo. Foto: Oman Abdurahman.KIRI BAWAH Struktur lapisan batuan sedimen yang tegak karena terlipatkan dan mengalami sesar naik serta tererosi pada dasar sungai Ci Nambo. Foto: Oman Abdurahman.100GEOMAGZ Desember 2014GEOMAGZ Desember 2014

102103Sarkofagu sPeti Kubu r dari BatuFot o: D eni Suga ndiT e ks: O m an Abdu ra hm anSarkofagus (peti kubur dari batu) merupakan salah satu contoh dari pemanfaatan sumber daya geologi pada zaman prasejarah di kebudayaan Megalitik atau Batu Besar. Kubur batu ini adalah tata cara penguburan dengan menggunakan wadah yang dibuat dari batu. Pertama kali ditemuka di pulau Bali, terdiri dari dua bagian bawah bergunsi sebagai wadah menyimpan jenazah, bagian atas sebagai penutupnya. Jenazah disimpan di dalam sarkofagus dengan posisi terlipat atau jongkok disertai benda bekal kubur seperti manik batu, gelang, dan cincin perunggu. Kelahiran bdaya sarkofagus Bali dan Bondowoso Jawa Timur, berda pada akhir zaman prasejarah Indonesia, atau skitara 200-300 SM. Bahan terbuat dari Breksi gunungapi, ditemukan di Desa Pekauman, Kecamatan Grujugan, Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur. Ukuran penutup 196 x 110 x 50cm dan bagian wadah 225 x 118 x 86 cm.Struktur lapisan batuan sedimen yang tegak karena terlipatkan dan mengalami sesar naik serta terosi aliran sungai di dasar sungai Cinambo.Foto: Oman Abdurahman.102GEOMAGZ Desember 2014GEOMAGZ Desember 2014

104Seb en tu k s a ksi y a n g m em uat is y a ra t d an a m an at. D i b ela h an t im ur Ja w a B a ra t, d i C ia m is , h in g ga k in i m asih d ap at k it a lih at “ Pra sa sti K aw ali V ”. It u la h s a la h s a tu b ukti b ah w a b ong ka h an b atu y a n g p ada d asa rn ya b is u b is a ja di s a ksi b ag i u p aya m anu sia w i u ntu k m en ulis d an m em baca . D i s it u , p ada b on g ka h an a n d esit , te rt e ra t u lis a n “ ” d en g an a ksa ra S und a k u na, s a ksi a b adi b ag i p era daban K era ja an G alu h. B a tu b ert u lis in i ju g a ja di s a ksi b ag i k e b era ksa ra an m asy a ra ka t d i N usa n ta ra . S ela m at H ari L it e ra si D unia , 1 8 S ep te m ber 2 014 !Fo to : Deni SugandiT e ks : Budi BrahmantyoRuang KitaMenataMengejawantahkan tata ruang sesuai cita-cita, harapan, dan tekad demi terwujudnya kesejahteraan umum dan keadilan sosial sesuai dengan landasan konstitusional, menghadapi masalah yang tak mudah. Benturan kepentingan atas hak-hak ruang terjadi dengan tak terper-ikan. Lalu, biasanya, kawasan lindung mengalah demi kawasan budidaya. Mereka yang lemah tergusur oleh kekuatan uang dan kekuasaan. Ruang pun menjadi seperti tak tertata. Begitulah, menata ruang tidak semudah mem -balikkan telapak tangan, tak hanya coret-coretan di atas peta. Perlu informasi, tekad, kesadaran, dan disiplin untuk mewujudkannya. Selamat Hari Tata Ruang Nasional 8 November 2014!.Keterangan foto: Kawasan tambang batu andesit Gunung Lagadar, Nanjung, dan pemukiman di sekitarnya, Kecamatan Margaasih, Kabupaten Bandung , difoto menggunakan wahana trike (micro light trike), di atas ketinggian 15.000 feet.GEOMAGZ Desember 2014

Dokumen Terkait

Proposal Jasa Fotografi Pdfslibforyoucom

Proposal Jasa Fotografi Pdfslibforyoucom

Proposal jasa fotografipdf to download full version proposal.

Contoh Proposal / 14 kali tayang / 14KB

Bab Iv Penyajian Data Dan Analisis Data A Gambaran Lokasi

Bab Iv Penyajian Data Dan Analisis Data A Gambaran Lokasi

Visi dan misi banjarmasin timur mewujudkan kecamatan banjarm.

Contoh Proposal / 6 kali tayang / 173KB

Issn 1978 6603 Klasifikasi Bahasa Indonesia Bahasa Jawa

Issn 1978 6603 Klasifikasi Bahasa Indonesia Bahasa Jawa

Sri kusnasari dkk aplikasi bahasa indonesia bahasa jawa baha.

Contoh Proposal / 7 kali tayang / 207KB

5 Jenis Jenis Bisnis Macam Bidang Harus Dilakukan Sebelum

5 Jenis Jenis Bisnis Macam Bidang Harus Dilakukan Sebelum

1 usaha di bidang makanan atau kuliner contoh makanan pokok.

Contoh Proposal / 8 kali tayang / 893KB

Sebagai Travel Agent Ter Favorit Pilihan Perusahaan

Sebagai Travel Agent Ter Favorit Pilihan Perusahaan

Menu makanan tambahan sebagai travel agent ter favorit pilih.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 482KB

Bab I Pendahuluan 11 Latar Belakang Wisudaunudacid

Bab I Pendahuluan 11 Latar Belakang Wisudaunudacid

Seni upacara upacara yang unik chains hotel adalah sekelompo.

Contoh Proposal / 12 kali tayang / 214KB