Asyik Belajar Bhs Ind Prioritaspendidikanorg



Keterangan eBook
CreationDate 2007-06-12T16:37:16+00:00
ModDate 2007-06-12T23:46:45+07:00
Producer Acrobat Distiller 5.0 (Windows)
Author Iriawan
Creator PageMaker 7.0
Title Asyik Belajar BHS Ind.pmd
Pages 81 Page
Ukuran File 2,041 KB
Dibuka 21 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Thursday, 24 Nov 2016 - 08:43 AM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

PENGANTARProgram Managing Basic Education atau (MBE), yang didukung oleh USAID, bertujuan mening-katkan mutu dan efisiensi pengelolaan pendidikan dasar dalam rangka desentralisasi pemerintahan.Program ini dilaksanakan di tingkat kabupaten/kota, dengan mengembangkan praktik-praktik yangbaik yang sudah ada. Program juga mendorong pengembangan dan diseminasi praktik yang baikserta gagasan-gagasan lain di tingkat kabupaten/kota. Praktik-praktik ini meliputi:• Pengelolaan Sumber Daya, khususnya Fasilitas dan Pegawai.• Pendanaan Sekolah secara langsung untuk menunjang Manajemen Berbasis Sekolah.• Manajeman Berbasis Sekolah (MBS) dan Peran Serta Masyarakat (PSM).• Proses Belajar Mengajar.Program telah berjalan sejak Mei 2003. Pada tahun 2006 sudah berkembang ke 23 daerah: 20 diJawa Tengah dan Jawa Timur, 2 di Aceh, dan 1 di Jakarta Pusat. Program MBE akan berakhir pada bulanMaret 2007.Tujuan utama program MBE adalah meningkatkan kualitas pendidikan anak. MBE telah bekerja secaralangsung di 449 sekolah di 23 kabupaten dan kota dan secara tidak langsung di banyak sekolah laindi daerah-daerah tersebut.Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan (PAKEM) yang disebut Pem-belajaran Kontekstual di SMP dan MTs ber tujuan menciptakan lingkungan belajar yang lebihkaya serta mengembangkan keterampilan, pengetahuan, dan sikap yang dibutuhkan untuk kehidupansehari-hari.Buku panduan ini ’Asyik Belajar dengan PAKEM’ disusun untuk menambah wawasan para guru,pengelola dan pihak pendidikan lainnya dalam mengembangkan pembelajaran. Buku ini terdiri atasenam jilid yang mencakup SD/MI dan SMP/MTs yang terinci sebagai berikut.• Kelas Awal khusus SD/MI• Bahasa Indonesia• Matematika• IPA – Sains• Pelajaran Sosial• Bahasa Inggris khusus SMP/MTsSetiap jilid buku tentang Bahasa Indonesia ini berisi hal-hal berikut.A. Pengalaman Pembelajaran berupa cerita pengalaman, foto, karya siswa yang ditulis guru danfasilitator (pelatih) sekolah-sekolah binaan MBE;B. Gagasan/Ide Pembelajaran berupa ide singkat untuk pembelajaran dan permainan;C. Rencana dan Skenario Pembelajaran berupa contoh rencana pembelajaran yang telahdipraktikkan di lapangan;D. Pengembangan Tema berupa perencanaan program pembelajaran secara tematik;E . Serba-Serbi berupa ide singkat untuk pembelajaran.Harapan atas diterbitkannya buku ini ialah bertambahnya wawasan para pembaca serta dapat diterap-kannya ide-ide sesuai kondisi di tempat mengajar masing-masing. Kami juga siap menerima umpanbalik dan wawasan baru dari daerah.Akhirnya, ucapan terima kasih patutlah disampaikan kepada semua guru, fasilitator, dan semuanyayang turut berperan dalam hal ini.Program MBE, JakartaEmail: mbeproject@cbn.net.id1

iiDAFTAR ISIPENGANTAR ..................................................................................................................................................DAFTAR ISI .......................................................................................................................................................A. PENGALAMAN PEMBELAJARAN ..........................................................................................1. Menulis Laporan setelah Bermain ...............................................................................................2. Mencetak Calon Komentator Andal............................................................................................3. Menjadi Wartawan Junior, Siapa Takut? ......................................................................................4. Mengembangkam Minat Baca ........................................................................................................5. Pemandu Wisata sebagai Sumber Belajar .................................................................................6. Buletin Sekolah sebagai Wahana Berlatih Menulis ................................................................7. Siswa Mau Belajar Bila Gurunya PAKEM .................................................................................8. Kegiatan Upacara sebagai Bahan Membuat Teks ....................................................................9. Pemilihan Ketua OSIS, Sumber Belajar Men ulis Berita ........................................................10. Video Klip Peterpan sebagai Sumber Belajar ..........................................................................11. Berkirim Surat Antarsiswa ............................................................................................................12. Berwawancara Pemicu Pembelajaran Yang Menarik .............................................................Contoh Karya Siswa ........................................................................................................................B. GAGASAN PEMBELAJARAN ........................................................................................................1. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Sumber Belajar.................................................2. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Rumusan Kompetensi Dasar.....................3. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Kegiatan Lain-Lain .........................................4. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Peningkatan Keterampilan Menulis ........5. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Peningkatan KeterampilanMendeskripsikan ................................................................................................................................6. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Peningkatan Bermain Peran ......................7. Pengembangan Pengalaman Belajar melalui Kegiatan Lintas Kurikulum .........................C. RENCANA PEMBELAJARAN.......................................................................................................1. Mengikuti Petunjuk ..........................................................................................................................2. Membuat Ringkasan Cerita ...........................................................................................................3. Membuat Sinopsis .............................................................................................................................4. Membaca Sekilas Untuk Menulis Ringkasan Berita ...............................................................5. Membuat Poster ................................................................................................................................6. Berbagai Cara Halal dalam Mencari Nafkah .............................................................................7. Menulis Rencana Kegiatan (Proposal) .........................................................................................8. Menulis Surat Resmi...........................................................................................................................9. Berwawancara dengan Narasumber dari Berbagai Kalangan ............................................10. Menulis Petunjuk Cara Melakukan Suatu Pekerjaan ...........................................................11. Menulis Puisi Bebas...........................................................................................................................D. PENGEMBANGAN TEMA .............................................................................................................1. Tema Lingkungan ...............................................................................................................................2. Tema Komunikasi ...............................................................................................................................3. Tema Budaya .......................................................................................................................................iii13457101112141516171820252529313437384045454648495051525354555659596061

E. SERBA-SERBI ............................................................................................................................................1. Mengelola Siswa Yang Kurang Memperhatikan Guru ..........................................................2. Menghadapi Siswa Yang Tidak Mau mengarang ....................................................................3. . Membuat Pantun Bersama ............................................................................................................4. Mengejek Lawan dan Memuji Diri/Membuat Pantun............................................................5. Membuat Prosa Deskripsi .............................................................................................................6. Menemukan Padan Kata .................................................................................................................7. Menyusun Paragraf ..........................................................................................................................6565666768697070iii

PENGALAMANPEMBELAJARANAPepatah berkata “P engalaman adalah guru yang ter-baik”. Dari sinilah kita dapat berkaca dan berefleksi,sekaligus memperbaiki diri. Bagian ini berisi banyakrekaman aktivitas guru SD/MI maupun SMP/MTs.yang dapat dicoba di sekolah-sekolah lain yang seje-nis. Apa saja yang ada dalam bagian ini tidak menu-tup kemungkinan akan mengalami penyesuaiandalam penerapan selanjutnya. Sekali lagi, bercerminmelalui pengalaman diri dan pengalaman orang lainadalah langkah efektif menjadi lebih baik. Selamatmencoba!

3A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA1 . Menulis Laporan setelah BermainSiswa mendengarkan petunjuk tentangkegiatan yang akan dilakukan yang dibacakanoleh guru kelas. Siswa keluar kelas mengikutipetunjuk tersebut untuk menemukan suatutempat. Di tempat tersebut, siswa akan me-nemukan petunjuk baru. Di tempat tersebut,anak-anak secara berkelompok membaca pe-tunjuk yang ditemukan. Secara berpasanganmereka melaksanakan isi petunjuk yang di-tem ukan. Hasil dari kerja berpasangan dibawadalam kelompok di dalam kelas untuk didis-kusikan dengan siswa kelompok lain.Hasil diskusi kelompok dilengkapi lagi secara berpasangan. Setelahitu setiap siswa menyusun laporan secara individual dan dila-porkan di depan kelompoknya untuk memperoleh saran perba-ikan. Pada kegiatan akhir, siswa merevisi laporan sebelum dipa-jangkan.Keragaman denah dan laporan dari anak menunjukkan variasikompetensi mereka dalam mendengarkan, melaksanakan, dan me-laporkan hasil kegiatan pembelajaran.Selama pembelajaran berlangsung, guru melakukan asesmen ter-hadap karya siswa dan memberi tugas kepada siswa agar siswaterbiasa membuat laporan dari perjalanan yang telah dilakukan.Siswa berbagipengalamanmelaksanakanperjalananA. PENGALAMAN PEMBELAJARAN

4ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANSiswa sedangberkomentar dandiperhatikanteman-temannya2. Mencetak Calon Komentator Andal“Untuk mencetak komentator film, sinetron, cerpen, dan novel dengankomentar yang logis, lancar, runtut, dan menarik tidak harus melaluisuatu pendidikan khusus yang mahal dan lama.”Membiasakan siswa menulis dan berkomentar secara lisansebuah tayangan film/sinetron atau sebuah cerpen/novel/puisi, dll. dapat dilakukan siswa sesuai dengan persepsi merekamasing-masing. Kebiasaan tersebut telah dilaksanakan secara ru-tin setiap hari Sabtu pada jam pelajaran terakhir (09.50-10.35)di sebuah sekolah dasar dalam bentuk berkomentar dan mem-presentasikan komentar yang telah dibuat.Kegiatan ini dilaksanakan dengan cara setiap siswa diberi tugasrumah/di luar jam pelajaran efektif untuk melihat tayangan film/sinetron di TV atau membaca berbagai macam teks (cerpen/novel/puisi, dll.) yang akan dikomentari.Siswa secara cermat mengamati film ataumembaca bacaan dan melakukan identifikasijudul, tokoh, seting cerita, jalan cerita, dll.Hasil identifikasi kemudian dideskripsikansecara ringkas. Pada hari yang telah diten-tukan, siswa berkesempatan mempresen-tasikan komentarnya terhadap film/sine-tron atau berbagai teks bacaan yang telahdibaca. Siswa yang lain memperhatikan pre-sentasi dan memberikan saran serta per-baikan.Membiasakan siswa memberikan komen-tar secara lisan/tertulis terhadap sesuatuyang disaksikan/dibaca, berdampak sangatpositif pada pengembangan keterampilanmereka dalam mencari, mengidentifikasi, danmenggunakan informasi. Kegiatan ini dapatdikembangkan dengan menerapkannyapada berbagai macam produk, berita yang dilihat/didapatkan disekitar kehidupan siswa, atau yang lain.Untuk memotivasi siswa, guru dapat memberikan tanggapan(penghargaan) terhadap komentar siswa untuk peningkatankompetensi.

5A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAMendiskusikanpertanyaansebelumwawancara3 . Menjadi Wartawan Junior,Siapa Takut?Anak-anak sedang asyik berdiskusi membuat daftar pertanyaantentang kelangkaan BBM yang akan mereka gunakan untukberwawancara dengan narasumber. Setelah mereka memperbaikidaftar per tanyaan tersebut, siswa melakukan wawancara padakepala sekolah berdasarkan daftar pertanyaan tersebut. Ada pulasiswa yang melakukan wawancara pada orang lain sesuai denganpertanyaan yang telah disiapkan sebelumnya.Setelah mendapatkan informasi yang lengkap dari narasumber,siswa men ulis laporan berdasarkan hasil wawancara tersebutsecara individual.Sebelum hasil karya individu dipajangkan, karya tersebut terlebihdahulu ditukarkan dengan pasangan/teman sebangku untukmendapatkan saran sebagai bahan revisi. Guru juga memberikanasesmen untuk perbaikan hasil karya siswa. Siswa memperbaikikembali laporan hasil wawancara agar laporan tersebut layakdipajangkan di papan ajang kr eativitas siswa kelas IV. Pada akhirpembelajaran siswa membuat refleksi yang berisi kesan selamapembelajaran.Dalam pengalaman ini, siswa dilatih aktif mencari informasi danberko munikasi dengan narasumber untuk membuat laporan ber-bentuk teks berita yang akan dimuat dalam koran/majalah sekolah.Melalui kegiatan ini, siswa merasa yakin bahwa mereka mampumenjalankan beberapa kegiatan yang dilakukan oleh seorangwar tawan, mulai dari menyiapkan pertanyaan sampai men ulisberita.

6ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANRefleksi Siswa pada Setiap AkhirPembelajaran Daftar Pertanyaan WawancaraLaporan Siswa dan Komentar Guru

7A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIASangatlah penting mengembangkan minat siswa untuk membaca.Bahan bacaan yang disediakan bisa beragam dan tidak harussemuanya dibeli, antara lain:• Koran, majalah, komik, buku fiksi dan non-fiksi;• Buku yang ditulis siswa sendiri atau guru juga sangat disukaidan biasanya dibaca berulang-ulang.Sebaiknya kalau siswa selesai mengerjakan tugasnya, mereka mem-punyai bahan bacaan dan memanfaatkan waktu dengan mem-bacanya.Di SD dan MI guru seharusnya mengalokasikan waktu setiap hariuntuk membacakan buku kepada anak. Mereka tertarik kalausetiap hari membaca satu bab dari suatu novel.Di bawah ini ada beberapa ide lainnya untuk mendorong minatbaca anak.a) Siswa Baca SenyapSMPN 6 Madiun mengadakanmembaca senyap setiap minggu em-pat kali pada pagi hari, dimana seluruhsiswa dan guru membaca selama 10menit. Bahan bacaan tergantungpada siswa. Antara lain merekamembaca buku perpustakaan, koran,majalah dan buku yang dibawa darirumah. Setelah mereka membaca,mereka membuat jurnal untukmerekam refleksi mereka tentangbacaan. Di bawah ini adalah foto Ibu Ida, fasilitator MBE untukBahasa Indonesia yang juga guru di SMP 6 dan menjadi motorprogram ini. Beliau sedang ikut siswi-siswi membaca.b) Drop Ev erything and Read!Ini adalah cerita salah satu sekolah di Probolinggo yang melakukanhal baru untuk membiasakan anak membaca, dan sudah ditirubeberapa sekolah lain di sekitarnya.Membiasakan anak untuk gemar membaca sulit dilaksanakan disekolah/kelas. Sebenarnya banyak cara agar anak gemar membaca.4 . Mengembangkan Minat Baca

8ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANSD Ngepung, Probolinggo merupakan salah satu sekolah yangtelah berhasil meningkatkan kegemaran membaca pada anak-anak.Salah satu kiat yang dilakukan oleh sekolah ini adalah menerapkanpembiasaan ‘baca senyap’. Di SD Ngepung lebih dikenal dengansebutan DEAR (Drop Everything And Read). Baca senyap dilakukansetiap hari Selasa sampai dengan hari Sabtu, sebelum pelajarandimulai, yaitu dimulai jam 06.15 – 06.30. Seluruh warga sekolah(kepala sekolah, guru, siswa, dan staf sekolah) wajib membaca se-nyap. Tidak ada aktivitas lain, selain membaca. Buku atau bahanyang dibaca diserahkan kepada masing-masing warga sekolah.Untuk mendorong aktivitas dan produktivitas siswa, para siswadiminta untuk menuangkan kembali berupa ringkasan atau hasilkarya siswa. Setelah 1-2 minggu hasil karya siswa tersebut dikon-teskan secara terbuka. Hasil karya terbaik akan diumumkan padawaktu upacara bendera hari Senin. Selain karya terbaik dibacakanoleh Pembina Upacara, mereka diberihadiah, seperti pensil, penghapus, pul-pen, dan sebagainya, yang harganya tidaklebih dari Rp1.000,00.Pembiasaan ‘baca senyap’ yang dilaku-kan secara terus-menerus seperti inisangat berdampak terhadap minat bacaanak dan menambah wawasan pengeta-huan dan sikap untuk berkompetensidalam berbagai hal. Salah satu buktidapat kita lihat pada kemampuan menu-lis/mengarang dan bercerita (berbicara)di depan umum secara ekspresif.c) Pemanfaatan Perpustakaan SekolahPada umumnya perpustakaan sekolah belum dikelola dengan baikdan menarik serta kurang dimanfaatkan siswa. Hal ini tidak berlakudi SD 1 Alas Malang, Situbondo. Perpustakaan di sekolah itumenarik, indah dan banyak digunakan anak.• Ruang perpustakaan terang dan bersih, serta disediakan ba-nyak rak untuk memamerkan buku.• Buku-buku dipajangkan supaya kelihatan halaman depan danjudul buku.

9A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA• Di tengah ruang ada meja panjang yang agakpendek. Di bawahnya ada karpet supaya anakbisa duduk nyaman membaca buku.• Perpustakaan dikelola oleh seorang guru, BpkNur, tetapi tugasnya tidak terlalu berat karenadibantu sehari-hari oleh siswa kelas 4 dan 5.Sangat pentinglah melibatkan siswa dalam pe-ngelolaan perpustakaan supaya merekamerasa memilikinya dan belajar mengelolanya.d) Perpustakaan sebagai AjangBelajarPerpustakaan sekolah/sudut baca sesederhana apa pun sangatbermanfaat bagi proses pembelajaran, khususnya bahasa Indo-nesia. Banyak pembelajaran yang bisa dilakukan di sana, seperti:membaca, menulis sinopsis, membaca teks drama, menulis peng-umuman, menciptakan mading (majalah dinding), berpidato, danlain-lain.Belajar di perpustakaan ternyata sangat menyenangkan bagi siswa.Mereka bebas memilih buku yang disukai dan tetap berkait denganmateri yang telah diprogramkan.Setelah membaca buku ternyata muncul ide-ide baru yang lebihefektif dan kreatif untuk menciptakan hasil belajar siswa.Untuk menyukseskan hal itu, harus terus diupa-yakan menyiapkan bacaaan yang menarik di kelasatau sekolah. Sisi lain, karya siswa yang berupakliping sinopsis, cerita pengalaman dapat dijadikankoleksi perpustakaan yang sangat menarik.Pembiasaan membaca di perpustakaan mempu-nyai dampak sangat positif bagi guru dan siswasehingga mereka dapat mengembangkan kebiasaanbelajar dan berkarya secara mandiri.Ternyata, perpustakaan tidak hanya untuk pembe-lajaran bahasa Indonesia. Mata pelajaran AgamaIslam yang biasanya dilakukan di kelas atau di musholla sekolah,kini dapat dilakukan juga di perpustakaan.

10ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANSalah Satu Pojok‘Jatim Park’. PemanduWisata dapat membe-rikan KeteranganLebih5 . Pemandu Wisata sebagai SumberBelajarMenyimak cerita pengalaman orang lain terbukti dapatmemunculkan sumber inspirasi untuk bercerita baik tulismaupun lisan. Hal tersebut terbukti setelah siswa diberi tugasmenuliskan cerita pengalaman mengikuti widiawisata ke tempatwisata yang mempunyai nilai edukatif. Seperti widiawisata ke “JatimPark” di kota Batu.Banyak hal yang dapat dialami pengunjung yang bisa di ceritakansesuai dengan pengalaman masing-masing. Mereka belajar banyakdari penjelasan pemandu wisata yang mendampingi.Widiawisata, selain untuk berekreasi yang dapat menghilangkankelelahan rutinitas kegiatan sehari-hari, juga dapat dijadikansumber belajar yang efektif dan menyenangkan. Laporan yangdisusun oleh siswa ternyata banyak diambil dari hasil pengamatandan menyimak keterangan pemandu wisata.

11A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAPembelajaran menulis kadang merupakan kegiatan yang membosankan apabila tidak dikemas menjadi kegiatan yang menga-syikan. Menyampaikan pendapat melalui tulisan akan menjadi sulitapabila tidak ada ide yang menarik.Buletin sekolah bisa dibuat walaupun hanya beberapa lembarsaja yang berisi tulisan karya siswa, misalnya: puisi, karikatur, poster,cerita pengalaman, dan foto kegiatan sekolah. Siswa akan senangdan bangga apabila tulisan dan foto mereka dimuat di buletinsekolah. Mereka akan sangat termotivasi untuk lebih meningkatkanlagi hasil karyanya.Sebagai pembaca buletin sekolah, siswa dapat belajar memberikantanggapan atas hasil karya temannya agar lebih bagus dan lengkap.Buletin sekolah juga dapat dijadikanmedia komunikasi antara siswa dengansekolah atau sekolah dengan siswa/orang tua siswa. Foto-foto kegiatansiswa bisa menunjukkan keberhasilanyang telah dicapai oleh sekolah itu.Pembelajaran menulis ternyata lebihmenantang dan efektif melalui buletinsekolah yang dikelola secara terarahdan terus-menerus.6. Buletin Sekolah sebagaiWahana Berlatih MenulisPeringatan Hari KartiniMenjadi InspirasiPembelajaran Menulis

12ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARAN“Kami mau melaksanakan tugas kalau guru mau menerapkanPAKEM”Guru mata pelajaran bahasa Indonesia MTsN Magelang men-jumpai kelas yang siswanya dikenal sering menolak tugasguru. Guru tersebut berusaha mendorong siswa menuliskan apasaja yang ingin mereka tuliskan. Guru mengajak siswa menuliskanhal-hal yang pernah mereka ketahui dan rasakan tentang gurudan kepala sekolah mereka. Berdasarkan tulisan tersebut, parasiswa menuliskan harapan mereka agar kondisi sekolah menjadilebih baik dalam berbagai bentuk tulisan. Setiap siswa menuliskanharapan sebanyak-banyaknya. Siswa memilih sebuah harapan yangpaling mereka inginkan untuk disampaikan. Setelah itu, semua siswayang harapannya sama, berkumpul dalam satu kelompok. Semuaanggota kelompok menyampaikan harapan mereka di dalamkelompok berdasarkan hasil pengamatan mereka.Kemudian siswa menuliskan kembali gagasan akhirnya. Gagasantersebut ditulis pada kertas manila yang dihubung-hubungkansehingga berbentuk seperti kain panjang yang biasa dipakai olehmereka yang melakukan demonstrasi.Guru bahasa Indonesia meminta semua warga sekolah ikutmembaca ide-ide siswa yang dipajangkan di depan kelas. Para siswamerasa gembira karena ungkapan hati mereka telah disampaikan7 . Siswa Mau Belajar BilaGurunya PAKEM

13A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAkepada seluruh warga sekolah.Dalam refleksi semua siswa merasa senang dengan pembelajaranmodel pakem karena mereka dapat berbuat lebih aktif, tanpatertekan, bisa berkreasi, dan karya mereka dihargai oleh kepalasekolah. Mereka berharap agar pembelajaran menulis berikutnyatetap menggunakan pakem karena mudah melaksanakannya danmenyenangkan.

14ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANKegiatan semacam ini dapat untuk pembelajaran8 . Kegiatan Upacara sebagai BahanMembuat TeksPada saat sekolah melakukan kegiatan upacara, guru bahasa Indonesia SMPN 1 Ambal di Kebumen memanfaatkan peristiwaupacara sebagai bagian pembelajaran membuat teks. Teks yangakan dihasilkan adalah teks tulis dan teks lisan. Setelah itu, para siswa mengamati kegiatan upacara dan kemudianmenyusun berita yang akan dimuat pada majalah dinding dan ra-dio kelas. Secara individual siswa menulis berita. Karakter beritayang ditulis disesuaikan dengan karakter berita yang telah dipe-lajari sebelumnya (karakter teks tertulis dan lisan).Karya individu dipresentasikan di depan kelompok untuk mem-peroleh saran. Setelah semua anggota kelompok membacakan,masing-masing siswa merevisi karyanya sendiri. Hasil akhir dipu-blikasikan dalam koran dan radio kelas. Judul teks karya siswasangat variatif, misalnya: Guru Upacara, Siswanya berkeliaran, GuruUpacara, Kelas Kacau, Guru Gembira P ara Siswa ber sedih, dansebagainya.Ternyata peristiwa upacara tersebut menjadi peristiwa menye-nangkan bagi siswa. Mereka sangat asyik dan senang.

15A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA9 . Pemilihan Ketua OSIS, SumberBelajar Menulis BeritaPada awal semester gasal, di sekolah diadakan pemilihan ketuaOsis baru. Kegiatannya meliputi pemilihan calon, kampanye,pidato visi dan misi para kandidat, dan terakhir adalah kegiatanpungutan suara.Peristiwa bersejarah ini dimanfaatkan oleh guru bahasa Indone-sia untuk pembelajaran menulis berita bagi di kelas tertentu. Lang-kah awal menulis berita dimulai dengan mengamati contoh beritadari koran untuk merumuskan karakteristik berita. Selanjutnyadilakukan diskusi tentang teknik menulis berita.Setelah siswa mempunyai gambaran yang konkret mengenai ka-rakteristik dan teknik menulis berita, mereka menuliskan kembaliperistiwa pemungutan suara dan kegiatan-kegiatan sebelumnya.Untuk melengkapi informasi, siswa mela-kukan wawancara kepada panitia pemi-lihan ketua Osis. Guru menghadirkanbeberapa utusan panitia. Utusan terse-but juga membawa misi agar panitia me-nyiapkan delapan orang narasumber darijajaran panitia untuk diwawancarai olehdelapan kelompok.Setelah informasi yang didapatkan diang-gap cukup, siswa secara individu menyu-sun berita. Kemudian berita yang ditulisoleh masing-masing siswa itu ditempel-kan di kertas plano. Satu kelompok men-dapatkan satu lembar k ertas plano. Ker-tas plano yang berisi berita milik setiap kelompok itu ditukarkandengan milik kelompok lain secara berputar untuk dibaca dandikomentari.Setelah putaran berlangsung tiga kali, kertas plano yang berisiberita itu diserahkan kembali kepada kelompok semula. Kelompoktersebut kemudian membacakan komentar-komentar dari kelom-pok lain dan memberikan jawaban dalam forum kelompoknya.Selanjutnya setiap individu merevisi karyanya. Pada kegiatan akhirsiswa memajangkan karyanya lalu menulis refleksi.

16ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARAN10. Video Klip Peterpan sebagaiSumber BelajarSalah satu album Peterpan yang sangat menarik untuk dijadikansumber belajar adalah yang berjudul “Ada Apa denganmu”.Ketika pembelajaran menulis deskripsi dan menulis cerita pendek,saya memanfaatkan video klip ini sebagi sumber belajar.Mula-mula siswa diminta untuk mengamati video klip yang dita-yangkan di layar monitor yang terdapat di ruang laboratorium.Sambil mengamati video klip dan menyimaklirik lagunya, siswa diminta mendeskripsikanapa yang diamati. Setelah usai penayangan,siswa menyempurnakan tulisannya. Hasilkarya siswa itu dibacakan di dalam kelom-poknya untuk memperoleh tanggapan. Se-lanjutnya siswa merevisi karyanya.Selanjutnya teks deskripsi itu dijadikan da-sar untuk menulis cerita pendek. Untukmelengkapi bahan, guru membagikan teksnyanyian tersebut kepada semua siswa.Sebagai tugas pengayaan, siswa memilih vi-deo klip yang lain yang mereka sukai. Tu-gas mereka membuat deskripsi atau narasiberdasarkan video klip dan syair lagu ter-sebut.

17A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA11. Berkirim Surat AntarsiswaSetiap siswa tentu memiliki pengalaman lucu yang layak dice-ritakan kepada siswa lain. Pengalaman lucu tersebut dijadikansebagai isi surat yang akan dikirimkan kepada sesama temannya.Langkah pembelajaran yang dilakukan adalah: siswa mengiden-tifikasi pengalaman lucu yang dimilikinya; siswa membuat surat;siswa mendata alamat teman-temannya; siswa mengirimkan suratmelalui jasa pos; siswa membalas surat yang diterimanya.

18ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANDengan suasana menyenangkan siswa mendiskusikan rencanawawancara secara berkelompok. Guru memfasilitasi diskusidengan bertanya dan memberikan umpan balik agar hasil diskusimenjadi lebih maksimal.Setiap kelompok menghasilkan proposalyang berbeda sesuai dengan tujuan dan na-rasumber yang dipilih. Ada kelompok yangmerencanakan wawancara dengan pustaka-wan sekolah, petugas koperasi, staf tata usa-ha, petani bawang, peternak ayam, penjualbakso, dll.Proposal yang dihasilkan siswa berisi tujuanwawancara, narasumber yang dipilih, daftarpertanyaan, pelaksanaan kegiatan, dan renca-na biaya kegiatan. Saat wawancara, siswa mela-kukan pencatatan. Usai wawancara, siswa sa-ling bertukar informasi yang diperoleh oleh kelompok pada saatmelakukan wawancara.Sebelum berwawancara siswa bersimulasi wawancara di kelasdengan temannya. Setelah simulasi siswa melakukan refleksi danmerencanakan pelaksanaan simulasi secara berkelompok. Langkahberikutnya, guru memberikan pembelajaran menulis surat permo-honan kesediaan narasumber untuk diwawancarai. Kegiatan yangdilakukan adalah siswa mengamati contoh surat permohonan,lalu mendiskusikan karakteristik surat permohonan. Setelahmemahami karakteristik surat permohonan, siswa menulis konsepsurat permohonan secara individu, melakukan sharing, danmerevisi. Surat yang dibuat oleh individu yangsudah jadi dan layak untuk dikirimkan dipilih olehkelompoknya lalu dikirimkan kepada calon nara-sumber dengan rekomendasi dari guru/kepala se-kolah. Kemudian siswa melakukan wawancaradengan narasumber.Setelah wawancara dilakukan, siswa menyusunlaporan dalam bentuk dialog (membuat trans-kripsi). Meskipun wawancaranya dilakukan secarakelompok, laporan dilakukan secara individu da-12. Berwawancara PemicuPembelajaran yang Menarik

19A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAlam kelompok.Agar laporan hasil wawancara lebih bermakna, pem-belajarannya dikembangkan lagi dengan memanfaat-kan laporan tersebut untuk menulis teks eksposisi.Caranya, dengan mengubah laporan menjadi tekseksposisi. Hasil akhirnya berupa teks petunjuk caramenanam bawang, cara beternak ayam, cara mengelolaperpustakaan, cara mengelola toko koperasi, dll.Produk yang dihasilkan siswa berbentuk: RencanaKegiatan Wawancara; Daftar Pertanyaan Wawancara; Transkripsihasil wawancara; Deskripsi hasil wawancara; dan Poster.

20ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAA. PENGALAMAN PEMBELAJARANContoh Karya SiswaProposal Kegiatan

21A. PENGALAMAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAContoh Teks Dialog/Transkrip Wawancara(Halaman 1 dari 3)Contoh Teks Eksposisi(Halaman 1 dari 2)

GAGASANPEMBELAJARANBBagian ini berisi gagasan-gagasan pembelajaran yangdapat dirilis dari beberapa hal. Pumpunan perbin-cangan kali ini ialah pengembangan pengalamanbelajar. Ada tiga hal yang ditawarkan dalam pengem-bangan pengalaman belajar dalam buku ini. Ketujuhhal tersebut ialah pengembangan pengalaman bela-jar melalui sumber belajar, rumusan kompetensidasar, kegiatan lain, menulis, mendeskripsikan, ber-main peran, dan lintas kurikulum.Berbagai hal tersebut patut diujicobakan dan mem-peroleh masukan yang baru guna penyempurna-an lebih lanjut. Selamat mencoba, dan mengembang-kan gagasan baru!!!

25B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN1 . Pengembangan PengalamanBelajar melalui Sumber Belajara. Sumber Belajar : Surat KabarPengalaman belajar yang dapat dikembangkan:1. Membaca teks untuk menuliskan ringkasan dengan bahasadan kata-katanya sendiri2. Mengamati poster di surat kabar untuk membuat kata-kataposter3. Membaca teks berita di surat kabar untuk memberikanpendapat tentang persoalan faktual secara tertulis/lisan4. Mengamati contoh iklan di surat kabar untuk membuat iklansederhana5. Membaca teks berita di surat kabar untuk memberikan kritikdengan alasan yang logis dan bahasa yang santun secaratertulis/lisan6. Mengamati gambar di surat kabar untuk menyusun percakap-an berdasarkan gambar yang diamati7. Membaca beberapa iklan mini yang ada di surat kabar untukmenuliskan iklan tersebut ke dalam beberapa kalimat secararuntut8. Membaca berita yang ada di surat kabar untuk menentukankata umum dan kata khusus, memaknai, dan membuat kalimat.

26ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARANb. Sumber Belajar: Sungai (Lingkungan)Pengalaman belajar yang dapat dikembangkan: 1. Mengamati sungai untuk menceritakan pengalaman pribadiyang berhubungan dengan sungai secara tertulis/lisan2. Mendengarkan cerita dari narasumber tentang sungai untukmenceritakan peristiwa di sungai yang pernah didengar/dibaca3. Mendengarkan informasi dari narasumber untuk membuatdenah/sketsa tentang suatu tempat yang berhubungan de-ngan sungai4. Mengamati gambar sungai untuk mengidentifikasikan masalahaktual yang terjadi berkait erat dengan sungai; serta memberitanggapan yang disertai dengan alasan logis terhadap masalah-masalah tersebut5. Mengamati gambar sungai untuk membuat pertanyaan-perta-nyaan (bagaimana, berapa, mengapa, kapan) yang berhubungandengan sungai6. Mengamati gambar sungai untuk membuat cerita narasi de-ngan seting/latar sungai7. Mendengarkan cerita banjir untuk menulis pokok-pokoktanggapan, kritik yang akan disampaikan sesuai dengan per-masalahan dengan menggunakan bahasa yang tidak menying-gung perasaan orang lain disertai alasan yang logis8. Mendengarkan cerita banjir untuk membuat kalimat harapan(semoga, mudah-mudahan) dan kalimat pengandaian yangtepat sesuai dengan keadaan yang diharapkan terhadapsungai.c. Sumber Belajar: Media Elektronik(TV, radio, telepon, dll)Pengalaman belajar yang dapat dikembangkan: 1. Menonton film kartun untuk menceritakan kembali baiklisan maupun tulis2. Mendengarkan cerita di televisi untuk bermain peran3. Mendengarkan pengumuman di TV untuk menyimpulkanisi

27B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA4. Menyaksikan sinetron di TV untuk menulissurat kepada tokoh idolanya5. Men yaksikan sinetron di TV untuk mem-berikan tanggapan/kritikan6. Mendengarkan pesan lewat telepon untuk me-nyimpulkan/menyampaikan isi pesan7. Mengamati beberapa tayangan tele visi untukmendeskripsikannya.d. Sumber Belajar : Sangkar (Lingkungan)Pengalaman belajar yang dikembangkan: 1. Mengamati sangkar hewan dan isinya untuk membuat su-rat kepada petugas pelestarian alam(KD Kebahasaan ditekankan pada penulisannama, gelar, akronim,)2. Mengamati perilaku hewan dalam sangkar un-tuk dideskripsikan(KD Kebahasaan ditekankan pada pengguna-an kalimat aktif, pasif, kata umum, kata khusus)3. Mengamati sangkar untuk membuat teks eks-posisi tentang sangkar(KD Kebahasaan ditekankan pada penggunaankalimat berita)4. Mengamati sangkar untuk membuat iklan(KD Kebahasan ditekankan pada pilihan kata/konotasi).e. Sumber Belajar : PerkemahanPengalaman belajar yang dikembangkan:1. Mengamati perkemahan untuk menyusun laporan danrencana perkemahan(KD Kebahasaan ditekankan pada penggunaan kalimattanya)

28ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN2. Mengamati perkemahan untuk bermain peran(KD kebahasaan ditekankan pada penggunaan tanda bacaseru, petik, koma, titik)3. Mengamati perkemahan untuk membuat bahasa petunjuk(cara mendirikan tanda tali temali)(KD kebahasaan ditekankan pada penggunaan kalimat pe-rintah)4. Mengamati perkemahan untuk membuat teks deskripsi(KD kebahasaan menerapkan tanda baca untuk menuliskarangan sederhana).

29B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA2. Pengembangan PengalamanBelajar Melalui RumusanKompetensi Dasar

30ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN

31B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA3. Pengembangan PengalamanBelajar Melalui Kegiatan Lain-Laina. Siswa sebagai Evaluator (Self-Assess-ment)Siswa dengan guru menyusun kriteria evaluasi; sis-wa melakukan evaluasi mandiri terhadap karya-nya sendiri menggunakan kriteria yang telah dibuatbersama; siswa melakukan revisi; siswa melakukanevaluasi terhadap karya temannya; siswa merevisi;siswa menghasilkan karya final; pemajangan/gurumelakukan evaluasi akhir.b. Karya Siswa sebagai Sumber Belajar/Alat Peraga Pembelajaran yang LainSiswa membaca cerita yang dihasilkan siswa lain;siswa membuat pertanyaan; siswa menjawabpertanyaan; siswa membuat rangkuman; siswamempresentasikan rangkuman secara lisan. Siswamerekam aktivitas mereka berwawancara/siswamerekam wawancara di televisi/radio; siswa lainmendengarkan pemutaran rekaman tersebut;siswa melakukan diskusi.c. Belajar Bertelepon di WartelSiswa mendiskusikan cara bertelepon yang baik;siswa bertelepon secara langsung/siswa lain meng-amati; refleksi/siswa bertelepon lagi secara lang-sung/siswa lain mengamati. Kegiatan ini dapatdilakukan bersama-sama dengan kegiatanmembaca memindai.d. Membuat Koran yang Dikelola olehSiswaSediakan koran bekas; siswa menulis berita yangia temukan sehari-hari di lingkungannya; setiap pa-gi siswa memajangkan berita yang ia peroleh pada koranbekas yang telah disediakan.

32ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARANe. Memanfaatkan Siaran TelevisiSiswa menonton berbagai siaran berita; siswa menen-tukan penyiar yang paling ia sukai dan penyiar yang pa-ling tidak ia sukai dengan alasan; siswa mengumpulkankarakteristik penyiar yang paling disukai dan paling tidakdisukai; siswa meniru membaca berita seperti penyiaryang paling ia sukai/siswa lain mengamati dengan mem-perhatikan karakteristik yang telah ditemukan; siswamendiskusikan temuan dan memberi saran; siswa berlatihmandiri. Guru dapat mengembangkan tontonan yang laindengan tujuan yang lain pula (komedi, sinetron, olahraga,film kartun, dll).f. Warung/Restoran sebagai Sumber Inspi-rasi BelajarSiswa mengamati restoran/warung makan, misal: barangyang dijual, cara melayani pembeli, kegiatan memasak. Ke-giatan ini menjadi awal kegiatan mendeskripsikan resto-ran/warung makan; Melakukan wawancara dengan peng-usaha warung/restoran untuk menulis laporan/menulisteks eksposisi cara mengelola warung/restoran dan me-nulis resep masakan yang disukai anak; Mengamati iklan,poster, slogan, dan mendatanya untuk mendiskusikankarakteristik iklan/poster/slogan lalu menulis poster/iklan/slogan.g. Daerah Bencana (Banjir, Tanah Longsor,Gempa Bumi)Siswa mengamati atau membaca tentang berbagai akibatbencana, melakukan wawancara dengan korban/peng-ungsi untuk menulis laporan/berita/artikel; Siswa membu-at surat edaran mencari sumbangan untuk korban ben-cana; Siswa menulis poster/slogan tentang pelestarianhutan/lingkungan; Mengirim surat sebagai rasa simpatikepada anak-anak korban bencana; Siswa menulis suratuntuk para penjabat berisi usulan.

33B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAh. Pesta Ultah/Perkawinan/Khitanan/dsbSiswa mengamati dan mengikuti acara pesta untuk me-nulis susunan acara, menulis pidato sambutan, melakukansimulasi membawakan acara/berpidato tentang kegiatanpesta ultah/perkawinan/khitanan dsb; Siswa menulissurat undangan pesta ultah; Membuat denah lokasi pesta;Menulis kuis permainan untuk mengisi acara ultah, me-nulis pantun berbalas; Menulis ucapan selamat kepadapihak yang merayakan berupa puisi atau narasi.

34ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN4 . Pengembangan PengalamanBelajar melalui PeningkatanKeterampilan MenulisSalah satu kelemahan pembelajaran Bahasa Indonesia di banyaksekolah adalah kurangnya keterampilan siswa dalam menulis. Ba-nyak latihan menulis kreatif akan meningkatkan daya imajinasi danfantasi siswa. Sebaliknya pengembangan imajinasi dan fantasi siswaakan meningkatkan kreativitas. Banyak guru menganggap pening-katan daya fantasi kurang baik sehingga tidak pernah dilakukan.Padahal fantasi Leonardo Da Vinci pada abad ke XV untuk mem-buat pesawat terbang, kapal selam dan helikopter, akhirnyaternyata bisa menjadi ilmu dan teknologi yang hasilnya sekarangdinikmati jutaan orang di seluruh dunia.Peningkatan fantasi, imajinasi dan kreativitas dapat dilakukandengan cara-cara sederhana, dan dapat menjadikan mata pelajaranbahasa menjadi pelajaran yang menarik, menantang dan menye-nangkan.a. Siswa Mengajukan Pertanyaan SebelumMenulis CeritaSejak pagi hujan rintik-rintik tiada henti. Seorang ibu muda berlari-lari mengejar bis luar kota sambil menggendong bayinya …Tugas individual :1. Ajukanlah paling sedikit 10 buah pertanyaan mengenai peris-tiwa tersebut.2. Jawablah pertanyaanmu dan buatlah menjadi cerita yang me-narik.b. Siswa Mengamati Gambar, MengajukanPertanyaan, Siswa Lain Menulis CeritaGuru membagikan beberapa gambar sebagai berikut kepada ke-lompok siswa (3-4 orang setiap kelompok mendapat satu gambaryang berbeda.Setiap kelompok mengajukan paling sedikit 10 pertanyaan me-ngenai gambar yang diamati. Gambar dan pertanyaan kemudiandiberikan ke kelompok lain. Kelompok penerima mengamati gam-

35B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAbar dan mendiskusikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan. Ke-lompok kemudian boleh memilih: A) bermain peran berdasarkangambar (kelompok) atau B) secara individu menulis cerita ber-dasarkan hasil diskusi kelompok .c . Mengungkapkan Perasaan: KebakaranPintu halaman gedung besar bertingkat 3 itu selalu terkunci. Pen-duduk sekitar rumah itu tidak ada yang tahu siapa sebenarnyapenghuni baru di rumah itu dan berapa orang jumlah keluarganya.Siang itu tiba-tiba penduduk dikagetkan dengan teriakan mintatolong. Lantai 2 rumah itu sedang dilalap api dan di salah satujendela lantai 3 nampak seorang gadis berteriak-teriak dibalik te-ralis jendela. Anggota Pemadam Kebakaran yang datang setengahjam kemudian, mengalami kesulitan masuk ke halaman karenapintunya terkunci dengan gembok besar.Tugas individualTuliskan apa yang sebenarnya terjadi, bagaimana perasaan gadisyang terjebak itu, bagaimana perasaan penonton yang melihatperistiwa itu, dan bagaimana perasaan anggota pemadam kebakaranyang mau menolong gadis yang malang tersebut. Bagaimana akhirceritanya?d. Peningkatan Daya Imajinasi: MakhlukAngkasa LuarTugas (individual)Bayangkan kamu menjadi salah seorang makhluk angkasa luar yangdikirim ke Bumi untuk melakukan penelitian awal. Pada waktupertama kali melihat manusia di Bumi, kamu merasa sangat aneh,Gambar 1 Gambar 2Gambar 3

36ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARANpenduduk Bumi ternyata masih sangat primitif. Mereka masihmenggunakan kendaraan darat, laut dan udara yang di PlanetXXXYL tempat makhluk angkasa luar itu berasal, sudah dimasuk-kan di museum sejak ratusan tahun yang lalu. Perilaku dan sifatpenduduk bumi juga sangat berbeda dengan di Planet XXXYL.Tugasmu adalah membuat laporan pandangan mata kepada pen-duduk Planet XXXYL.e. Peningkatan Daya Imajinasi: SingaSirkus LepasApa yang akan kamu lalukan kalau seekor singa yang terlepastiba-tiba ada di halaman rumahmu?

37B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA5. Pengembangan PengalamanBelajar melaluiPeningkatan KeterampilanMendeskripsikanKeterampilan mendeskripsikan dengan menarik, jelas, rinci, akuratdengan menggunakan pilihan kata yang tepat dapat dikembangkandengan banyak latihan menulis. Deskripsi yang baik memerlukanpengamatan yang jeli dengan menggunakan seluruh panca indera.Latihan dapat dilakukan dengan menggunakan gambar-gambar,orang, dan benda di sekitar sekolah.Deskripsi Wajah dan WatakPilihlah salah satu gambar berikutTugas 1Amatilah baik-baik, dan deskripsikan hasil pengamatanmu denganjelas, rinci, dan akurat.Tugas 2Deskripsikan bagaimana sifat-sifat, watak, dan perilaku sehari-haritokoh yang kamu pilih t adi.Tugas 3Dapatkah kamu membuat cerita yang menarik mengenai tokohyang kamu pilih?

38ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN6. Pengembangan PengalamanBelajar melalui PeningkatanKeterampilan Bermain PeranKegiatan bermain peran sangat disukai anak-anak sejak usia dini,sebelum mereka masuk sekolah. Tanpa bimbingan seorangpunanak senang bermain pasar-pasaran, pura-pura jadi dokter, guru,dsb. Bermain peran merupakan kegiatan belajar bahasa yang sangatefektif.Guru dapat menggunakan bermain peran pada waktu anak se-dang merasa jenuh, pada waktu luang, atau untuk kegiatan utamapembelajaran. Bermain peran dapat dilakukan dengan berpasangan,kelompok kecil, kelompok besar bahkan dengan melibatkanseluruh siswa di kelas. Siswa dapat melakukan secara spontantanpa persiapan/teks atau dengan persiapan sederhana selama 5menit. Setelah bermain peran, kalau perlu, guru dapat menugaskansiswa menuliskannya menjadi naskah drama sederhana.Berikut beberapa gagasan untuk siswa bermain peran.a. Mau Menangkap Pengutil Dikira PengutilPulang sekolah, Hari dan Ter y mampir ke sebuah toko swalayanuntuk mencari kado ulang tahun bagi teman sekelas. Pada waktusedang memilih sebuah boneka, mereka melihat seorang pemudagondrong diam-diam memasukkan sebotol parfum ke balikbajunya dan langsung keluar toko, berjalan ditengah keramaianpejalan kaki lainnya.Hari dan Tery serentak berlari mau mengejar pengutil tadi. Mer ekalupa bahwa mereka masih memegang boneka yang mau dibelinya.Satpam toko melihat mereka dan langsung menangkap Hari danTery.Bagaimana kelanjutan cerita ini?b. Rapat Desa Dipimpin Bupati SidoarjoBermain peran melibatkan semua siswa 1 kelasBupati, lurah, dan Wakil LAPINDO, memimpin rapat desa yangdihadiri sebagian besar penduduk Desa Sumber Rejo (petani,pemilik tambak, peternak ayam, buruh, buruh tani, guru, anak

39B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAsekolah, pamong desa). Bupati menawarkan relokasi atau trans-migrasi bagi semua penduduk (Bedol desa) karena seluruh desasudah tergenang lumpur panas. Sebagian besar penduduk desamenolak karena berbagai alasan, sebagian setuju dengan syaratdan jaminan ter tentu, sebagian kecil tidak percaya dengan semuajanji-janji.c . Tini Tidak PulangIbu Tini sangat khawatir karena sampai jam 4 sore Tini belumpulang, padahal biasanya jam 2.00 sudah sampai di rumah. IbuTini sudah menelpon Wali Kelas Tini dan mendapat jawaban Tinipulang sekolah seperti biasanya.Apa saja yang akan dilakukan Ibu Tini dan bagaimana akhir ceri-tanya?

40ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAB. GAGASAN PEMBELAJARAN7. Pengembangan PengalamanBelajar melalui KegiatanLintas KurikulumPembelajaran bahasa dapat dilakukan dengan mengkaitkannyadengan mata pelajaran lain ( “Language across the curriculum”). Peng-kaitan dapat dilakukan:a) Secara terpadu, misalnya: Laporan hasil penelitian siswa ten-tang percobaan IPA dapat sekaligus dilihat dari sisi bahasanya,b ) Terkait / terpisah, merupakan tindak lanjut dari pembelajaranmata pelajaran sebelumnya.Kelebihan pembelajaran “language across the curriculum” antaralain adalah:1 ) Pemanfaatan waktu lebih efisien2 ) Pembelajaran bahasa lebih bervariasi dan bermakna bagi siswa3 ) Memperkuat pemahaman siswa pada mata pelajaran lain.Contoh:a. PenguapanBeberapa siswa kelas 2 SD nampak sibuk menggambar apa sajayang disukainya di atas aspal di halaman sekolah pada jam 9.00pagi. Mereka menggambar cepat-cepat karena menggunakan airdan kuas, sering terjadi sebelum gambarnya selesai airnya sudahmenguap lagi. Guru menanyakan kepada siswa mengapa demikian?Anak menjawab karena ada matahari. Setelah 10 menit anak-anakkembali ke kelas dan menceritakan apa yang terjadi. Mereka belajarkonsep IPA dengan pelajaran bahasa.b. Genangan Air di SekolahSehabis hujan di halaman sekolah selalu ada genangan air di sanasini. Meskipun sering dilarang, anak-anak kelas 5 suka sekali ber-canda dan bermain sepak air sehingga baju teman-temannya basahdan kotor. Pada saat itu Kepala Sekolah mendapat ide yang bagus.Bersama guru kelas 5, kepala sekolah meminta anak-anak mem-perhatikan genangan air di beberapa tempat dan mereka disuruhmenebak berapa lama masing-masing genangan air akan mengeringdan faktor apa saja yang mempengaruhi kecepatan pengeringan.Setiap genangan air diberi nomor 1 sampai 6. Anak-anak menga-mati, meneliti kondisi masing-masing genangan itu, mengukur kelu-asannya, kedalamannya dan dimana tempatnya. Setiap anak mem-

41B. GAGASAN PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAbuat prediksinya dan apa alasannya. Mereka juga melaporkanapakah prediksinya sesuai dengan kenyataan atau ada perbedaan.Setiap kelompok anak membuat Rencana Laporan HasilPenelitian sesuai kesepakatan kelompok. Ada kelompok yangmemilih bentuk laporan naratif, ada yang bentuk eksposisi danada pula yang menggunakan tabel. Apapun bentuk laporannyamereka harus memajangkan dan mempresentasikannya di depankelas. Penilaian guru tidak hanya dari pemahaman konsep-konsepIPA tetapi juga dari kemampuan berbahasa pada waktu presentasidan menulis laporan.c. Sejarah KartiniSeminggu sebelum merayakan hari Kartini anak kelas VI menda pattugas yang berbeda-beda. Setiap kelompok mencari informasisebanyak-banyaknya dari berbagai sumber mengenai Kartini dansuasana pada zaman itu, termasuk membaca buku “Habis GelapTerbitlah Terang”.Kelompok 1 dan 2 mendapat tugas Wawancara Imajiner de-ngan Kartini.Salah seorang anggota kelompok menjadi tokoh Kartini. Anggotakelompok menyiapkan pertanyaan akan diajukan kepada Kartini.Kar tini menjawab per tanyaan wawancara dan menyatakan pan-dangannya terhadap hasil cita-citanya pada manusia Indonesiamodern sekarang.Kelompok 3 dan 4 mendapat tugas Percakapan Imajiner anta-ra Kartini muda dengan gurunya, dengan teman-temanya, dandengan kedua orangtuanya mengenai keinginan Kartini untukbersekolah ke negeri Belanda.d. Sultan Agung Menyerang BataviaKelas dibagi dalam kelompok besar (6 -8 orang). Setiap kelompokmendiskusikan dan akhirnya memerankan persiapan yang dila-kukan Sultan Agung sebelum menyerang Batavia. Sultan Agungbersidang dengan Patih, Panglima Perang, Angkatan Darat, Ang-katan Laut, Menteri Perbekalan, Menteri Persenjatan, Angkutan,Kepala Desa, Utusan Daerah, dsb. Mereka membahas kekuatanVOC , strategi, logistik, kondisi cuaca, kesetiaan rakyat, rintanganyang harus diatasi, dsb. Guru mengingatkan kepada seluruhkelompok bahwa kondisi pulau Jawa 400 tahun yang lalu sangatberbeda dengan sekarang.Setiap kelompok menuliskan hasil diskusi dan kemudian meme-rankan di depan kelas selama 15 – 20 menit.

RENCANAPEMBELAJARANCBagian ini berisi beragam bentuk rencana pembela-jaran. Keberadaan k eragaman bentuk tersebutdimaksudkan agar para guru terbiasa dengan ber-bagai bentuk rencana pembelajaran dengan tetapmengutamakan bagian-bagian penting dari sebuahrencana pembelajaran. Hal lain yang juga dipenting-kan dalam bagian ini ialah besarnya keinginanpembaca untuk mengujicobakan beberapa bentukrencana pembelajaran ini di kelas. Dengan demikian,efektivitas rencana pembelajaran dapat diperolehdan efektivitas belajar dapat dicapai.

45C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC . RENCANA PEMBELAJARAN1. Mengikuti PetunjukKelas : IVSemester : 1 (Satu)Waktu : 80 MenitPengamalan Belajar : mendengarkan penjelasan tentangpetunjuk tempat; menjelaskan isi petunjuk secara tertulisI. Kompetensi Dasar1. Mendengarkan penjelasan tentang petunjuk2. Kebahasaan: Menggunakan tanda baca (titik dua, tanda seru,tanda kurung ) untuk menulis karangan.II. Tujuan1. Siswa dapat mengikuti petunjuk denah untuk menemukansuatu tempat2. Siswa dapat mencatat isi petunjuk atau membuat sketsapetunjuk yang didengarnya3. Siswa dapat menjelaskan kembali isi petunjuk untuk me-ngecek kebenaran.III.Langkah Pembelajaran1. Pra (Pembukaan)Tanya jawab tentang keadaan, lokasi tempat dan lingkung-an sekitar sekolah (K/5’)2. Inti Pembelajarana. Siswa mendengarkan penjelasan tentang petunjuk(K/5’)b. Siswa mengikuti petunjuk yang didengarnya untukmenemukan suatu tempat (I/15’)c . Siswa membaca petunjuk yang telah ditemukan (I/5’)d. Siswa melaksanakan isi petunjuk yang didengarkansecara berpasangan (I/15’)e. Siswa melaporkan hasil kerja diskusi berpasangan (P/15’)f. Siswa menjelaskan kembali isi petunjuk (untuk menge-cek kebenaran) secara individu (sebelum dipajangperlu perbaikan (I/20’)

46ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARAN2 . Membuat Ringkasan CeritaKeterangan : K = klasikal/kelas, G = group/kelompok, P = pasangan, I = IndividuLangkah-langkahMata Pelajaran :Bahasa IndonesiaMateri :Cerita RakyatPelajaran :Manca NegaraKelas/Semester :V/1Waktu :2 X 40 menitSumber Belajar :Cerita “Putri Salju” (VCD/buku)Kompetensi dasar :Mendengarkan cerita rakyat; Menulis rangkumanKebahasaan :Menggunakan tanda seru, titik dua, tanda kurunguntuk menulis karangan.Pengalaman Belajar :Mendengarkan cerita Putri Salju;Membuat ringkasan cerita

47C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIALKS: Sebutkan nama-nama tokoh dan wataknya/sifatnya!Amati tayangan berikut ini! Sebutkan nama tokoh dan sifatnya!LKS: Sebutkan nama-nama tokoh yang kamu sukai dan alasanmu!Amati tayangan berikut ini! Sebutkan nama tokoh dan sifatnya yang kamu suka!

48ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARAN3 . Membuat SinopsisKeterangan : K = klasikal/kelas, G = group/kelompok, P = pasangan, I = IndividuLangkah-langkahMata Pelajaran :Bahasa IndonesiaMateri Pelajaran :TeksKelas/Semester :VI/1Waktu :3 X 40 menitSumber Belajar :Buku BacaanKompetensi Dasar :1. Membuat Ringkasan2. Kebahasaan: Penggunaan huruf kapitaldan tanda bacaPengalaman Belajar :Membaca novel untuk membuat sinopsis

49C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA4. Membaca Sekilas Untuk Menulis Ringkasan BeritaKeterangan : K = klasikal/kelas, G = group/kelompok, P = pasangan, I = IndividuLangkah-langkahMata Pelajaran :Bahasa IndonesiaMateri Pelajaran :membaca, menulisKelas/Semester :VI/1Waktu :2 x 40 menitPengalaman Belajar :membaca sekilas untukmenulis ringkasan beritaSumber Belajar :Media cetakKompetensi Dasar :1. Membaca sekilas2. Kebahasaan: • penggunaan tanda baca • kalimat tanya

50ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARANSumber Belajar :Gambar, lingkunganKompetensi Dasar :1. Menulis poster2. Kebahasaan: menggunakan kata harapanPengalaman Belajar :Mengamati gambar lingkungan untuk membuat posterKeterangan : K = klasikal/kelas, G = group/kelompok, P = pasangan, I = Individu5 . Membuat PosterMata Pelajaran :Bahasa IndonesiaMateri Pelajaran :MenulisKelas/Semester :V/ganjilWaktu: 2 x 40 menit

51C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA6 . Berbagai Cara Halal dalam Mencari NafkahTema :Berbagai Cara Halal dalam Mencari NafkahKompetensi Dasar :Berwawancara dengan narasumber dari berbagai kalangan; Menulis rencanakegiatan; Menulis teks eksposisi petunjuk melakukan suatu kegiatan; Menulis surat resmi; Menulislaporan wawancara;Aspek Kebahasaan :Menggunakan kata baku, kata kajian, kata populer, dan kata sapaan MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA: KELAS VIII SEMESTER 1(Waktu 20 jam pelajaran)

52ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARAN7 . Menulis Rencana Kegiatan(proposal)Kompetensi Dasar: Menulis rencana kegiatan (pro-posal)Waktu: 3 x 45 MenitSumber: Contoh Proposal/RencanaKegiatanAspek Kebahasaan: Menggunakan kata baku, katakajian, kata populer, dan katasapaan

53C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAKompetensi Dasar :Menulis surat resmiWaktu :2 X 45 ‘Sumber :Pr oposal Wawancara dan ContohSurat PermohonanAspek Kebahasaan :Menggunakan kata baku, katakajian, kata populer, dan katasapaan*ASESMEN :• Aspek hasil yang diases adalah unsur-unsur surat per-mohonan yang meliputi ketepatan bentuk surat, penggu-naan ejaan, bahasa surat (paragraf pembuka, isi, dan paragrafpenutup).• Aspek afektif yang diases: keseriusan, kerja sama• Aspek psikomotorik yang diases: keterampilan mengor-ganisasikan kalimat, memilih kata, menata bentuk surat.8 . Menulis Surat Resmi

54ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARAN9 . Berwawancara denganNarasumber dari BerbagaiKalanganKompetensi Dasar :Berwawancara dengan nara-sumber dari berbagai kalangandan membuat laporanWaktu :3 x 45 MenitSumber :Proposal kegiatan wawancaradengan narasumber berbagaikalangan (peternak ayam, petanibawang, pembuat dan penjualkue, penarik becak, petugas koperasi, pengusaha kantin, dll.)

55C. RENCANA PEMBELAJARANASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA10. Menulis Petunjuk Cara MelakukanSuatu PekerjaanKompetensi Dasar :Menulis petunjuk cara melaku-kan suatu pekerjaanWaktu :3 x 45 MenitSumber :Contoh petunjuk cara melaku-kan suatu pekerjaan dan laporanwawancara

56ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAC. RENCANA PEMBELAJARANKompetensi Dasar :Menulis puisi bebasWaktu :2 x jam pelajaranSumber :Teks petunjuk melakukan suatupekerjaan karya sendiri dan con-toh puisi bebas11. Menulis Puisi Bebas

Bagian pengembangan tema berisi ide atau gagasanbagaimana merancang pembelajaran secara tematik.Gagasan ini sifatnya hanya sebagai pemicu bahwa petatema akan memudahkan guru dalam merangkai pem-belajaran. Pada bagian ini terdapat tempat-tempatkosong yang berguna bagi pembaca untuk mengisi danmempertimbangkan, apakah isiannya sudah sesuaidengan peta tema yang disusun.PENGEMBANGANTEMAD

59D. PENGEMBANGAN TEMAASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA1 . Tema LingkunganTema ini dapat dikembangkan menjadi:a. Lingkungan Sosial: balai desa, pos kamling, kantinsekolahb. Lingkungan Budayac . Lingkungan Alamd. dll.Contoh pengembangan temaD. PENGEMBANGAN TEMA

60ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAD. PENGEMBANGAN TEMA2. Tema KomunikasiTema ini dapat dikembangkan menjadi:a. Alat Komunikasi: surat kabar/majalah, telepon, TV/radiob. Jenis Komunikasic . Cara berkomunikasid. dllContoh pengembangan tema

61D. PENGEMBANGAN TEMAASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA3. Tema BudayaTema ini dapat dikembangkan menjadi:a. Kesenianb. Adat Istiadatc. Tempat wisata: pantai, museum, kebund. dllContoh pengembangan tema

Bagian ini berisi tulisan lain-lain yang cende-rung bersifat melengkapi. Meskipun begitu,bagian ini dapat pula dipakai sebagai salahsatu contoh yang dapat ditiru dan diterap-kan di sekolah pembaca.SERBA -SERBIE

65E. SERBA-SERBIASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAE. SERBA-SERBI1 . Mengelola Siswa Yang KurangMemperhatikan GuruAda kalanya siswa tidak mendengarkan saat guru atau siswalain sedang menyampaikan sesuatu di dalam kelas. Biasanyapara guru segera memberi pertanyaan pada siswa yang didugatidak memperhatikan tersebut dengan tujuan agar siswa tersebutsegera berhenti berbicara dengan temannya dan segera mem-perhatikan temannya atau guru. Tindakan itu sering berakibatsiswa menjadi memperhatikan temannya atau guru, tetapi jugaberakibat siswa menjadi kaget, malu, jengkel, dan benci pada guruatau pada kegiatan itu. Cara itu lebih banyak berdampak negatif.Ada cara yang lebih berdampak positif. Saat siswa atau guru sedangmenyampaikan sesuatu di kelas dan ada beberapa siswa yangtidak memperhatikan, guru dapat melakukan tindakan: sampaikanpertanyaan pada siswa lain yang berdekatan dengan siswa yangtidak memperhatikan itu, kemudian siswa yang tidak memper-hatikan tadi diminta mengulangi jawaban. Cara ini lebih banyakberdampak positif: siswa yang tidak mendengarkan menjadi diam;siswa yang tidak mendengarkan menjadi tahu informasi yang taditidak ia dengarkan; siswa merasa dihargai karena ditegur dengancara yang sangat santun.

66ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAE. SERBA-SERBI2 . Menghadapi Siswa yangTidak Mau MengarangAda seorang siswa yang tidak mengarang pada saat siswa lainmengarang. Ketika guru menanyakan penyebabnya, ternyatasiswa tersebut tidak mengarang karena ia tidak dapat mengarang.Guru menyuruh siswa tersebut menuliskan keadaannya tidakmengarang dan penyebabnya. Guru bertanya lebih lanjut tentangpenyebab siswa tersebut tidak bisa mengarang. Ternyata jawaban-nya, ia tidak bisa mengarang karena ia membenci mengarang. Gurumenyuruh siswa tadi menulis penyebab ia tidak bisa mengarang.Guru menanyakan banyak hal tentang mengarang, siswa men-jawabnya. Semua pertanyaan dan jawaban ditulis.Hasilnya ternyata siswa tadi sebenarnya dapat mengarang, namunia tidak mengetahui cara melakukannya. Guru membimbing siswabermasalah dengan pertanyaan penuntun.

67E. SERBA-SERBIASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA3 . Membuat Pantun BersamaBentuk beberapa kelompok kecil (4-6 anggota). Sekelompoksiswa membaca teks yang sama. Usai membaca, setiap anggotakelompok menuliskan dua kalimat pernyataan yang berhubungandengan isi teks yang telah mereka baca. Masing-masing kalimatpernyataan memiliki suku antara 4-8 suku kata. Dua kalimat per-nyataan itu menjadi isi sebuah pantun. Masing-masing pernyataandi pertukarkan dan temannya melanjutkan membuat pantun de-ngan menambahkan sampiran. Kegiatan berikutnya, masing-masingsiswa membuat dua buah pernyataan lain yang berhubungandengan teks. Kemudian dipertukarkan dan temannya menambah-kan sampiran. Kegiatan ini dilakukan terus-menerus sampai pantunyang diperoleh berjumlah sejumlah anggota kelompok.

68ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAE. SERBA-SERBI4 . Mengejek Lawan dan Memuji Diri/Membuat PantunBentuk dua kelompok besar. Nama masing-masing kelompokberbeda namun sejenis, seperti mawar dan melati, sapi dankerbau, kumbang dan kupu-kupu. Masing-masing kelompok dibagidua menjadi subkelompok. Cantoh: Kelompok Mawar (Mawar 1,Mawar 2); Kelompok Melati (Melati 1, Melati 2). Setiap anggotaMawar 1 ber tugas membuat pantun yang berisi pujian terhadapbunga mawar, Mawar 2 akan membuat pantun yang mengejek bungamelati; Melati 1 membuat pantun yang memuji melati, Melati2 membuat pantun yang mengejek bunga mawar.Kelompok Mawar dan Kelompok Melati berhadap-hadapan. Salahsatu anggota membacakan pantunnya. Bila pantun itu memujikelompoknya maka harus dibalas oleh kelompok lain denganmemuji kelompoknya pula. Begitu sebaliknya. Pujian dan ejekandilakukan terus-menerus sampai salah satu kelompok tidak dapatmenandingi pantun kelompok lain.

69E. SERBA-SERBIASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIA5 . Membuat Prosa DeskripsiSediakan kertas tebal, putih, ukuran: 10x15 Cm. Berilah sebuahgambar pada salah satu sisi kertas. Usahakan gambar berma-cam-macam, namun dalam tema yang sama. Berilah setiap siswasebuah kartu. Tugas mereka membuat deskripsi berdasarkangambar yang mereka miliki. Sediakan pula blangko yang berisi namaanggota dan kolom nilai. Cara bermain: Bentuk kelompok kecil(5-7 orang). Salah satu anggota memperlihatkan gambar yang iamiliki sambil menghadapi deskripsi yang telah ia tulis. Anggotakelompok yang lain membuat kalimat deskripsi tentang gambaryang diperlihatkan. Bila ada kalimat deskripsi yang sama atau miripmaka siswa pertama akan menuliskan nilai pada blangko yang ter-sedia. Setelah itu, siswa lainmendapatkan giliran untukmemperlihatkan gambardan meminta temannyamendeskripsikan gambartersebut. Akhir permain-an, siswa membacakanprosa deskripsi yang telahia tulis. Siswa yang menda-pat nilai terbanyak menjadipemenang.

70ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAE. SERBA-SERBI6 . Menemukan Padan KataSediakan kertas berukuran 3x5 Cm. Setiap muka kartu dituliskan satu kata. Sediakan kartu sebanyak-banyaknya. Siapkanpula kartu kosong. Cara bermain: Bentuk kelompok yangberanggotakan 5 orang pemain. Kocok kar tu. Bagikan. Setiappeserta mendapatkan 5 kartu. Bila ada dua kartu yang bermaknasama, maka dua kata tersebut disimpan si pemain sebagai tabungan.Secara bergantian siswa mengambil sisa kartu dan berusahamenemukan jodoh kartu. Bila siswa mendapatkan kartu kosongia dapat menuliskan padan kata yang sesuai. Siswa yangmenghabiskan kartu lebih awal menjadi pemenang.7 . Menyusun ParagrafSediakan sebuah cerita pendek. Tulis setiap kalimat pada satukartu kalimat. Sediakan beberapa kartu kosong. Cara bermain:Bentuk kelompok kecil (3-5 anggota). Tugas kelompok: menyusunkartu-kartu menjadi cerita. Kartu kosong dapat digunakan untukmenambahkan kalimat yang dibutuhkan untuk menghubungkankalimat satu dengan kalimat yang lain. Kelompok yang menyelesai-kan cerita lebih awal menjadi pemenang.

70ASYIK BELAJAR DENGAN PAKEM : BAHASA INDONESIAE. SERBA-SERBI6 . Menemukan Padan KataSediakan kertas berukuran 3x5 Cm. Setiap muka kartu dituliskan satu kata. Sediakan kartu sebanyak-banyaknya. Siapkanpula kartu kosong. Cara bermain: Bentuk kelompok yangberanggotakan 5 orang pemain. Kocok kar tu. Bagikan. Setiappeserta mendapatkan 5 kartu. Bila ada dua kartu yang bermaknasama, maka dua kata tersebut disimpan si pemain sebagai tabungan.Secara bergantian siswa mengambil sisa kartu dan berusahamenemukan jodoh kartu. Bila siswa mendapatkan kartu kosongia dapat menuliskan padan kata yang sesuai. Siswa yangmenghabiskan kartu lebih awal menjadi pemenang.7 . Menyusun ParagrafSediakan sebuah cerita pendek. Tulis setiap kalimat pada satukartu kalimat. Sediakan beberapa kartu kosong. Cara bermain:Bentuk kelompok kecil (3-5 anggota). Tugas kelompok: menyusunkartu-kartu menjadi cerita. Kartu kosong dapat digunakan untukmenambahkan kalimat yang dibutuhkan untuk menghubungkankalimat satu dengan kalimat yang lain. Kelompok yang menyelesai-kan cerita lebih awal menjadi pemenang.

Dokumen Terkait

Katalog 2012 Penerbitzamancom

Katalog 2012 Penerbitzamancom

Buku ini menyuguhkan sejumlah ayat al quran yang mengajarkan.

Contoh Proposal / 17 kali tayang / 1,732KB

Bab Ii Deskripsi Teori Kerangka Berpikir Dan Hipotesis

Bab Ii Deskripsi Teori Kerangka Berpikir Dan Hipotesis

Dan hipotesis penelitian psikologi pendidikan dengan pendeka.

Contoh Proposal / 28 kali tayang / 306KB

Ohio Protection Agency

Ohio Protection Agency

Warren sumco phoenix corp piekutowski please present the art.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 1,091KB

Bab I Pendahuluan Aksara Jawa Merupakan Salah Satu Warisan

Bab I Pendahuluan Aksara Jawa Merupakan Salah Satu Warisan

1 bab i pendahuluan 11 latar belakang masalah aksara jawa me.

Contoh Proposal / 26 kali tayang / 82KB

Pendahuluan Peningkatan Kualitas Pendidikan Dasar 9 Tahun

Pendahuluan Peningkatan Kualitas Pendidikan Dasar 9 Tahun

1 bab i pendahuluan a pendahuluan universitas pendidikan ind.

Contoh Proposal / 16 kali tayang / 68KB

Petunjuk Tindakan Dan Sistem Mitigasi Banjir Bandang

Petunjuk Tindakan Dan Sistem Mitigasi Banjir Bandang

Petunjuk tindakan dan sistem mitigasi banjir bandang 2 kapas.

Contoh Proposal / 21 kali tayang / 1,598KB