Parameter Kualitas Akustik Di Gedung Teater Indoor Dago



Keterangan eBook
Title PARAMETER KUALITAS AKUSTIK DI GEDUNG TEATER INDOOR DAGO TEA HOUSE
Author Khanestyo
Subject Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi UTS TF – 3204 Akustik)
Creator Microsoft® Office Word 2007
CreationDate 2010-03-29T22:26:47-04:00
ModDate 2010-03-29T22:26:47-04:00
Producer Microsoft® Office Word 2007
Pages 11 Page
Ukuran File 864 KB
Dibuka 20 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Wednesday, 23 Nov 2016 - 07:30 PM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

PARAMETER KUALITAS AKUSTIK DI GEDUNG TEATER INDOOR DAGO TEA HOUSE Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi UTS TF – 3204 Akustik) Khanestyo 13306039

Bab 1 Pendahuluan 1. Latar belakang Dago tea house terletak di daerah dago pada ketinggian 600 meter dari permukaan laut. Dago tea house pada awalnya merupakan tempat untuk minum teh dan makan, dan juga terdapat restoran di dalamnya. Tetapi sekarang tempat ini diubah menjadi Taman Budaya Provinsi Jawa Barat. Di Taman budaya Jawa Barat, sering digelar berbagai pentas kesenian dan budaya sunda. Dan sekarang namanya sudah diubah menjadi Balai Pengelolaan Taman Budaya Jawa Barat. Dago tea house memiliki beberapa buah teater salah satunya yaitu gedung teater terbuka yang berada di lokasi bekas restoran dago tea house yang dapat memuat 1200 orang penonton dan memiliki latar belakang panorama kota bandung. Karena teater ini merupakan teater terbuka maka dapat terlihat panorama kota bandung dan juga udaranya sangat sejuk. Sering dilakukan berbagai pertunjukan seni di arena panggung terbuka ini seperti Jaipongan, karawitan, angklung, wayang golek, dan lainnya. Selain itu juga terdapat teater taman yang berukuran lebih kecil. Pada Dago tea house juga terdapat gedung teater tertutup, yaitu sebuah gedung pertunjukkan yang memiliki luas bangunan 1491,25 M2 dan memiliki fasilitas seperti panggung pertunjukkan, ruang untuk penonton, ruang rias artis, ruang perlengkapan artistik, ruang operator, kamar kecil pemain dan penonton, dan juga lbby teater yang berfungsi sebagai ruang tunggu VIP. Gedung teater tertutup ini memiliki ruang penonton berkapasitas 800 tempat duduk dengan panggung berukuran 12 x 8,5 meter dan panggung ini dapat dinikmati dari semua titik pandang penonton. Panggung ini memiliki dukungan lighting dan sound sistem berukuran 82.000 watt dan memiliki juga layar panggung elektrik. Seharusnya pada gedung pertunjukkan kesenian yang besar seperti gedung teater tertutup dago tea house memiliki kualitas akustik yang baik dan memadai. Oleh karena itu dipilih gedung ini sebagai bahan kajian. Sebab akustik yang baik pada sebuah gedung kesenian tentunya dapat menunjang kehidupan seni dan budaya di kota Bandung ini. 2. Topik permasalahan : Dari latar belakang di atas maka dibatasi permasalahan yang akan dibahas. Agar topik pembahasan tidak melebar dan fokus, hanya diambil dua buah permasalahan yaitu : 1) Parameter objektif akustik pada Gedung Teater Tertutup Dago Tea House 2) Penilaian subyektif terhadap Gedung Teater Tertutup Dago Tea House

Bab 2 Teori dasar 2.1 Penilaian Obyektif Penilaian obyektif dilakukan menggunakan software CATT. Penghitungan dengan software ini dilakukan oleh Ferdy Okdinurza 13306024 dan Prisanti Putri 13306013 pada bulan November 2009, sebelum gedung teater indoor Dago Tea House direnovasi dengan rampung. Dipakai data ini sebab dianggap cukup mewakili keadaan ruangan gedung teater indoor Dago Tea House untuk dibandingkan sebagian dengan kriteria subjektif yang dipakai penulis. 2.1.1 Waktu dengung ruangan (Reverberation time) Reverberation time adalah sebuah frekuensi adalah waktu yang dibutuhkan untuk sebuah rapat energi rata – rata, dan umumnya pada steady state untuk berkurang setelah sumber suara berhenti berbunyi sampai tingkat satu per sejuta dari nilai awalnya. Satuan dari reverberation time adalah detik Ruangan yang live, biasanya berkaitan dengan waktu dengung yang panjang, dan ruangan yang death berkaitan dengan waktu dengung yang pendek. Panjang pendeknya waktu dengung yang diperlukan untuk sebuah ruangan, tentu saja akan bergantung pada fungsi ruangan tersebut. Ruang untuk konser symphony misalnya, memerlukan waktu dengung 1.7 – 2.2 detik, sedangkan untuk ruang percakapan antara 0.7 – 1 detik. (Sarwono, Joko. “Kriteria akustik dalam desain akustika ruangan” .http://jokosarwono.wordpress.com/2009/04/06/karakteristik-akustik-dalam-desain-akustika-ruangan/) 2.1.2 Integlibility dan clarity (D-50 dan C 80) Penghitungan dari clarity dan intelligibility digunakan untuk mengukur kecocokan ruangan untuk ruang seminar atau sebagai ruang pertunjukkan musik. Kedatangan suara di antara 80 atau 50 milidetik memainkan posisi penting dalam menunjukkan clarity dari musik dan intelligibility dari kata – kata. 2.1.3 Distribusi Tekanan suara (SPL) Sound pressure level (SPL) adalah pengukuran logaritmik dari tekanan suara yang relatif terhadap nilai referensi, diukur dalam satuan decibels (dB). Di mana pref adalah referensi dari tekanan suara dan Prms adalah rms dari tekanan suara yang sedang diukur. Pada umumnya, referensi tekanan suara (Pref) yang dipakai dalah 20µPa (rms) yang merupakan batas dari pendengaran manusia. 2.2 Penilaian Subyektif Penilaian subyektif digunakan dengan menggunakan media telinga penulis untuk mengukur kriteria perancangan akustik dari gedung teater indoor Dago Tea Houe.

2.2.1 Direct arrivals Dirrect arrival adalah sebuah parameter akustik yang diukur melalui seberapa “langsung” suara yang dapat diterima oleh penonton di ruangan tersebut. 2.2.2 Reverberation time Pada umumnya sama dengan pengertian pada penilaian obyektif, hanya saja pada hal ini dipakai telinga sebagai alat ukur reverberation time ini. 2.2.3 Warmth Sebuah ruangan akan dikatakan terasa hangat (warm) apabila waktu dengung pada frekuensi – frekuensi rendah lebih besar daripada frekuensi mid-high. Waktu dengung yang lebih tinggi di daerah frekuensi rendah biasanya lebih disarankan untuk ruangan yang digunakan untuk kegiatan bermusik. Untuk ruangan yang digunakan untuk aktifitas speech, lebih disarankan waktu dengung yang flat untuk frekuensi rendah-mid-tinggi. (Sarwono, Joko. “Kriteria akustik dalam desain akustika ruangan”) 2.2.4 Intimacy Intimacy mengacu pada perasaan dari pendengar telah “dekat” secara fisik dengan grup yang sedang melakukan performance. Dengan kata lain semakin baik intimacy ruangan tersebut maka pendengar akan merasa semakin dekat dengan para performer.

Bab 3 Penilaian 3.1 Penilaian Objektif CATT acoustic adalah suatu software yang dapat mensimulasikan sebuah ruangan gedung secara akustik dan dapat menampilkan hasil bangunan tiga dimensi dari gedung dan juga parameter – parameter akustiknya. Ruangan berbentuk simetris, oleh karena itu dapat digunakan sistem pencerminan, di mana area dapat didefinisikan setengah area ruang. Setelah itu, dapat didefinisikan sumber suara yang terletak di atas panggung. Setelah itu baru diletakkan tempat penerima suara. Walaupun ruangan memiliki speaker, tetapi untuk memudahkan ruangan dianggap tidak memiliki speaker, sehingga sumber suara tidak diamplifikasi dan hanya berasa dari suara natural sebesar 75 dB. Area penonton dianggap penuh terisi. Dan parameter perhitungan dibatasi untuk perhitungan reverb time, C-80, dan SPL. Clarity, yang merupakan perbandingan logaritmik energi suara pada awal 50 atau 80 ms terhadap energi suara sesudahnya. Diwujudkan dengan parameter C-80 karena ruangan ini diperuntukkan untuk pertunjukkan kesenian yang teruatama musik. Parameter ini dapat berkaitan dengan tingkat kejernihan sinyal suara yang dipersepsi pendengar dalam ruangan. Dipakai standar -2 – 4 dB. Akhirnya didapat pada gedung pertunjukkan Dago tea House, nilai C-80 berada pada -10 – 2 dB, secara umum nilai C-80 pada titik desain adalah -1dB.

Waktu dengung didapat berkisar di antara rentang 0.91 – 1.13 second.

3.2 Penilaian Subyektif 3.2.1 Direct Arrival Ruangan teater indoor Dago Tea House memiliki direct arrival terancang dengan sangat baik. Hal ini dinilai dari terlihat jelasnya panggung dari titik manapun di ruangan. Panggung dari Teater indoor Dago Tea House 3.2.2 Reverbration Time Reverb time dari ruang teater indoor Dago Tea dinilai dengan menggunakan tepukan tangan. Untuk ruangan sebesar ini (1491,25 M2), waktu dengung dari ruangan ini cukup tinggi. Cukup lama terdengar dengungan dari tepukan tangan yang dilakukan di tengah panggung. 3.2.2 Warmth Pada penilaian warmth, dicoba dengan berbicara di tengah panggung dan didengarkan dari kursi penonton, dengan tepukan tangan, dan injakan kaki di lantai. Dan hasil yang didapat, waktu dengung dari tepukan tangan (high frequency) terdengar lebih cepat dibanding suara pembicara (mid frequency) dan suara injakan kaki di lantai (low frequency) terdengar memiliki waktu dengung yang lebih tinggi daripada suara pembicara.

3.2.3 Intimacy Masih menggunakan cara penilaian yang sama, yaitu tepukan tangan, berbicara di tengah panggung dan injakan kaki di lantai. Hasil suara yang terdengar terasa cukup “dekat” dengan penonton. Dikatakan oleh sang audience suara saat pembicara berkata –kata terdengar cukup jelas, walaupun yang berbicara tidak mengeluarkan suara yang keras atau berteriak. Bagian sayap kiri dari gedung teater Bagian sayap kanan dari gedung teater

Bab 4 Analisis 4.1 Analisis Dengan menggunakan CATT acoustic. Didapat berbagai besaran – besaran yang sesuai, antara lain didapat nilai waktu dengung berkisar antara rentang 0.91 – 1.13 second. Tetapi harga waktu dengung untuk ruang pertunjukkan sebaiknya bernilai 1,3-1,8 second. Saat dilakukan penilaian dengan menggunakan telinga, didapat reverberation time yang cukup baik. Tetapi hal ini subjektif karena tidak dilakukan pengukuran dengan timer maupun benda lainnya. Selain itu pada pengukuran bulan November 2009 gedung teater indoor ini masih belum selesai direnovasi sehingga atapnya belum berbentuk segitiga simetris seperti sekarang Untuk Clarity dari ruangan ini didapat nilai -1 dB yang sesuai standar untuk pertunjukkan musik yaitu berkisar antara -2 – 4 dB. Memang ruangan ini memiliki kualitas akustik yang sudah cukup dirancang dengan banyaknya reflektor di dinding – dinding ruangan dan juga, ruangan ini memiliki atap yang dibuat sedemikian rupa agar dapat mengirimkan suara ke audience lebih baik. Dari penghitungan SPL menggunakan CATT, didapat nilai SPL sekitar 70,3 dB. Walaupun tanpa menggunakan amplifier, angka ini terhitung cukup besar. Oleh karena itu gedung ini memiliki tingkat SPL yang bagus dan sebarannya cukup baik untuk dipakai sebagai sebuah gedung pertunjukkan. Untuk warmth yang didapat yang didapat, waktu dengung dari high frequency terdengar lebih cepat dibanding mid frequency dan suara low frequency terdengar memiliki waktu dengung yang lebih tinggi mid frequency. Hal ini sesuai dengan kriteria warmth yang menurut Sarwono3 mengatakan waktu dengung yang lebih tinggi di daerah frekuensi rendah biasanya lebih disarankan untuk ruangan yang digunakan untuk kegiatan bermusik. Untuk kriteria intimacy, didapatkan suara yang cukup keras terdengar dari sang pembicara di atas panggung. Hal ini dapat terjadi karena waktu tunda (beda waktu) datangnya suara langsung dengan suara pantulan awal yang datang ke suatu posisi pendengar dalam ruangan (Sarwono3) yang pendek pada ruangan ini. Banyaknya reflektor, lantai yang terbuat dari keramik, selain itu lantai panggung pun terbuat dari kayu yang bersifat reflektor dapat jauh meningkatkan intimacy dari ruang ini. Selain itu gedung yang dibuat jauh dari jalan raya juga meningkatkan keintiman dari ruang ini, karena ruang ini terasa amat terisolir dari suara – suara yang mengganggu

Atap gedung teater sebelum direnovasi Atap Dari Teater diambil gambarnya dari belakang (daerah kursi penonton) setelah direnovasi Bab 5 Kesimpulan 5.1 Kesimpulan Dari hasil penilaian subjektif maupun objektif didapatkan ruangan ini cukup baik untuk dijadikan sebagai gedung pertunjukkan kesenian baik itu musik maupun tarian. Hanya saja karena belum dilakukan penilaian saat diadakan pertunjukkan, maka belum dapat disimpulkan bahwa gedung ini sudah memiliki kriteria kriteria yang benar – benar pas.

Daftar Pustaka : 1. http://www.zainea.com/clarity.htm 2. http://en.wikipedia.org/wiki/Sound_pressure_level 3. http://jokosarwono.wordpress.com/ 4. http://kumpulan.info/wisata/tempat-wisata/53-tempat-wisata/162-dago-tea-house.html 5. http://www.westjava-indonesia.com/disbudpar/upt_taman_budaya.html 6. Putri, Prisanti & Okdinurza, Ferdy.(2009). Evaluasi Kondisi Ruang Teater Tertutup Dago Tea House

Dokumen Terkait

Bab 1 Pendahuluan Sintaukdwacid

Bab 1 Pendahuluan Sintaukdwacid

Java adalah sebuah bahasa pemrograman yang populer dan terke.

Contoh Proposal / 20 kali tayang / 20KB

Bab Ii Gambaran Umum Madrasah A Letak Dan Keadaan Geografis

Bab Ii Gambaran Umum Madrasah A Letak Dan Keadaan Geografis

Kurikulum di sma ditambah mata p pramuka q band r voli s bad.

Contoh Proposal / 14 kali tayang / 917KB

Tahun Berkaryatahun Berkarya Bpkpgoid

Tahun Berkaryatahun Berkarya Bpkpgoid

Evaluasi maupun sebagai nara sumber berbagai kegiatan lapora.

Contoh Proposal / 23 kali tayang / 5,649KB

Resolusi Cinta Untuk Pertanian Indonesia Nulisbukucom

Resolusi Cinta Untuk Pertanian Indonesia Nulisbukucom

2 badan eksekutif mahasiswa fakultas pertanian uns 2014 reso.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 410KB

Usulan Program Kreativitas Mahasiswa Judul Program Bidang

Usulan Program Kreativitas Mahasiswa Judul Program Bidang

3 13 tujuan tujuan program kreativitas mahasiswa pengabdian.

Contoh Proposal / 25 kali tayang / 1,291KB

Haritanggal Seleksi Kamis Atau Jumat 1 Atau 2 Oktober

Haritanggal Seleksi Kamis Atau Jumat 1 Atau 2 Oktober

No nama peserta no tes tanggal lahir universitas 13 danang p.

Contoh Proposal / 21 kali tayang / 412KB