Bab I Pendahuluan 11 Latar Belakang



Keterangan eBook
CreationDate 2012-05-21T20:35:15+07:00
ModDate 2012-05-21T20:35:15+07:00
Author DarkUser
Creator Nitro PDF Word Add-in
Producer BCL easyPDF 6.00 (0320)
Pages 24 Page
Ukuran File 616 KB
Dibuka 23 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Wednesday, 23 Nov 2016 - 04:51 PM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

1http://agusprayugo78.tkBAB I. PENDAHULUAN1.1 Latar BelakangBerdasarkan pengalaman penulis selama menjadi guru di SDN Slateng 01, terdapat beberapa masalah yang muncul dalam pembelajaran IPA. Masalah-masalah tersebut antara lain: siswa tidak aktif dalam mengikuti pelajaran, hasil belajar di bawah criteria ketuntasan minimal, kurangnya konsentrasi siswa dalam pembelajaran, siswa merasa bosan. Masalah-masalah tersebut terjadi karena pembelajaran yang dilaksanakan masih bersifat eksposisi yakni model pembelajaran yang berpusat pada guru, sedangkan keberadan siswa sebagai anak yang aktif dan kreatif masih kurang diperhatikan. Suasana saat guru mengajar anak terfokus pada guru, pasif dan susana tenang.Salah satu akibat dari model pembelajaran tersebut cenderung membuatanak pasif. Pembelajaran IPA selama ini banyak menggunakan model teacher centrisdibuktikan dengan masih dominannya penggunaan metode ceramah oleh guru. Keadaan ini juga berlaku di SDN Slateng 01, pembelajaran IPA memperoleh hasil yang kurang memuaskan dan proses pembelajaran cenderung membuat siswa pasif. Terbukti pada proses pembelajaran IPA hanya 5% siswa yang memberi respon terhadap proses yang dilakukan guru. Keadaan ini sejalan dengan hasil belajar yang diperoleh masih banyak siswa yang memperoleh nilai di bawah KKM ( Kriteria Ketuntasan Minimal ). Oleh karena itu perlu adanya inovasi terhadap proses pembelajaran dengan menggunakan model-model pembelajaran yang berpusat pada siswa.Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw merupakan salah satu model pembelajaran yang berpusat pada siswa. Pembelajaran kooperatif adalah salah satu bentuk pembelajaran yang berdasarkan faham konstruktivis. Pembelajaran kooperatif merupakan strategi belajar dengan sejumlah siswa sebagai anggota kelompok kecil yang tingkat kemampuannya berbeda. Dalam menyelesaikan tugas kelompoknya, setiap siswa anggota kelompok harus saling bekerja sama dan saling membantu untuk memahami materi pelajaran. Dalam pembelajaran kooperatif, belajar dikatakan belum selesai jika salah satu teman dalam kelompok

2http://agusprayugo78.tkbelum menguasai bahan pelajaran. Model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw merupakan model pembelajaran kooperatif dimana siswa belajar dalam kelompok kecil yang terdiri dari 4 – 6 orang secara heterogen dan bekerja sama saling ketergantungan yang positif dan bertanggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan menyampaikan materi tersebut kepada anggota kelompok yang lain (Arends, 1997 dalam idonbiu.com). Peneliti memandang bahwa menggunakan model pembelajaran jigsaw adalah sebagai metode sangat efektif dalam meningkatkan kualitas hasil pembelajaran. Dalam metode ini, siswa tidak hanya sebagai obyek pendengar. Dimana siswa harus melakukan penyediaan bahan medianya untuk melakukan diskusi. Dari latar belakang di atas maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian tindakan kelas dengan judul Peningkatkan Hasil Belajar IPA Melalui Penerapan Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Pada Siswa Kelas VI SDN Slateng 01 Ledokombo Jember.1.2 Rumusan MasalahBerdasarkan uraian di atas peneliti mencoba merumuskan masalah, yaitu:1) Apakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw agar dapatmeningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas VI SDN Slateng 01 Ledokombo Jember?2) Bagaimanakah hasil belajar siswa kelas VI SDN Slateng 01 Ledokombo Jember setelah diterapkannya model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw?1.3 Tujuan PenelitianAdapun tujuan penelitian tindakan kelas ini adalah :1) Ingin mengetahui apakah penerapan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw agar dapat meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas VI SDN Slateng 01 Ledokombo Jember?2) Ingin mengetahui bagaimanakah hasil belajar siswa kelas VI SDN Slateng 01 Ledokombo Jember setelah diterapkannya model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw?

3http://agusprayugo78.tk1.4 Manfaat PenelitianBagi Siswaa. Menciptakan suasana pembelajaran yang aktif dan menyenangkanb. Meningkatkan kemampuan siswa dalam pembelajaran IPABagi Guru a. Sebagai upaya mengembangkan kreativitas dalam hal model, metode dan strategi pembelajaranb. Mempermudah guru dalam mencapai tujuan pembelajaranc. Memberikan pengalaman baru dalam hal kegiatan belajar mengajarBagi Sekolah a. Dapat dijadikan sebagai tolok ukur proses dan hasil belajar atau prestasi sekolah pada umumnyab. Dapat digunakan untuk meningkatkan mutu para pendidik dan peserta didik1.5 Definisi OperasionalBeberapa definisi operasional dalam penelitian tindakan kelas ini sebagai berikut :a. Hasil belajar yang dimaksud dalam penelitian ini adalah hasil belajar dalam ranah kognitif berupa tes/ skor yang diperoleh siswa dalam setiap akhir pembelajaranb. Materi IPA yang dimaksud dalam penelitian ini adalah materi ciri khusus mahluk hidup sesuai dengan kurikulum tingkat satuan pendidikan yang berlaku di sekolah penelitic. Pembelajaran kooperatif yang dimaksud dalam penelitian ini adalah Pembelajaran kooperatif (Cooperative Learning)adalah pembelajaran yang berfokus pada penggunaan kelompok kecil siswa untuk bekerja sama dalam memaksimalkan kondisi belajar untuk mencapai tujuan belajard. Jigsaw yang dimaksud dalam penelitian ini adalah salah satu model pembelajaran kooperatife. Siswa Kelas VI SDN Slateng 01 yang dimaksud dalam penelitian ini adalag siswa kelas VI SDN Slateng 01 pada semester I tahun pembelajaran 2012-2013

4http://agusprayugo78.tkBAB II. KAJIAN PUSTAKA2.1 Pembelajaran Kooperatif2.1.1 Pengertian Pembelajaran KooperatifModel pembelajaran kooperatif dikembangkan untuk mencapai setidak-tidaknya tiga tujuan penting pembelajaran, yaitu hasil belajar akademik, penerimaan terhadap keragaman, dan pengembangan keterampilan sosial (Ibrahim, dkk, 2000:7). Menurut Slavin (1997), pembelajaran kooperatif, merupakan model pembelajaran dengan siswa bekerja dalam kelompok yang memiliki kemampuan heterogen.(anwarholil.blogspot.com/pendidikan-inovatif.htm, 19/05/2012)2.1.2 Macam-Macam Model Pembelajaran KooperatifAda 4 macam model pembelajaran kooperatif yang dikemukakan oleh Arends (2001) dalam http://akhmadsudrajat.wordpress.com, yaitu; 1) Student Teams Achievement Division (STAD)2) Group Investigation3) Jigsaw4) Structural Approach 2.1.3 Ciri-Ciri dan Tahapan pada Model KooperatifMenurut Arends (1997: 111), pembelajaran yang menggunakan model kooperatif memiliki ciri-ciri sebagai berikut:siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menyelesaikan materi belajar,kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang dan rendah,jika mungkin, anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin yang berbeda-beda,penghargaan lebih berorientasi pada kelompok dari pada individu.

5http://agusprayugo78.tk2.1.4 Tujuan Pembelajaran KooperatifModel pembelajaran kooperatif dikembangkan untuk mencapai setidak-tidaknya tiga tujuan pembelajaran yang disarikan dalam Ibrahim, dkk (2000:7-8) sebagai berikut:Meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik. Beberapa ahli berpendapat bahwa model ini unggul dalam membantu siswa memahami konsep-konsep yang sulit. Penerimaan yang luas terhadap orang yang berbeda menurut ras, budaya, kelas sosial, kemampuan, maupun ketidakmampuan. Mengajarkan untuk saling menghargai satu sama lain.Mengajarkan kepada siswa keterampilan kerjasama dan kolaborasi. Keterampilan ini penting karena banyak anak muda dan orang dewasa masih kurang dalam keterampilan sosial.2.2 Model Pembelajaran Tipe JigsawPembelajaran kooperatif tipe Jigsaw adalah suatu tipe pembelajaran kooperatif yang terdiri dari beberapa anggota dalam satu kelompok yang bertanggung jawab atas penguasaan bagian materi belajar dan mampu mengajarkan materi tersebut kepada anggota lain dalam kelompoknya (Arends, 1997). http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-learning-teknik-jigsaw/ Pada model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw, terdapat kelompok asal dan kelompok ahli. Kelompok asal yaitu kelompok induk siswa yang beranggotakan siswa dengan kemampuan, asal, dan latar belakang keluarga yang beragam. Kelompok asal merupakan gabungan dari beberapa ahli. Kelompok ahli yaitu kelompok siswa yang terdiri dari anggota kelompok asal yang berbeda yang ditugaskan untuk mempelajari dan mendalami topik tertentu dan menyelesaikan tugas-tugas yang berhubungan dengan topiknya untuk kemudian dijelaskan kepada anggota kelompok asal.Langkah-langkah dalam penerapan teknik Jigsaw adalah sebagai berikut :

6http://agusprayugo78.tkGuru membagi suatu kelas menjadi beberapa kelompok, dengan setiap kelompok terdiri dari 4 – 6 siswa dengan kemampuan yang berbeda. Kelompok ini disebut kelompok asal. Dalam kelompok ahli, siswa mendiskusikan bagian materi pembelajaran yang sama, serta menyusun rencana bagaimana menyampaikan kepada temannya jika kembali ke kelompok asal. Guru memfasilitasi diskusi kelompok baik yang ada pada kelompok ahli maupun kelompok asal.Setelah siswa berdiskusi dalam kelompok ahli maupun kelompok asal, selanjutnya dilakukan presentasi masing-masing kelompok atau dilakukan pengundian salah satu kelompok untuk menyajikan hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan agar guru dapat menyamakan persepsi pada materi pembelajaran yang telah didiskusikan.Guru memberikan kuis untuk siswa secara individual.Guru memberikan penghargaan pada kelompok melalui skor penghargaan berdasarkan perolehan nilai peningkatan hasil belajar individual dari skor dasar ke skor kuis berikutnya.2.3 Hasil Belajar2.3.1 Definisi Hasil BelajarHasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya (Sudjana, 2004 : 22). Sedangkan menurut Horwart Kingsley dalam bukunya Sudjana membagi tiga macam hasil belajar mengajar : (1). Keterampilan dan kebiasaan, (2). Pengetahuan dan pengarahan, (3). Sikap dan cita-cita (Sudjana, 2004 : 22). Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah kemampuan keterampilan, sikap dan keterampilan yang diperoleh siswa setelah ia menerima perlakuan yang diberikan oleh guru sehingga dapat mengkonstruksikan pengetahuan itu dalam kehidupan sehari-hari. ( http://mbegedut.blogspot.com/2011/02/pengertian-hasil-belajar-menurut-para.html )

7http://agusprayugo78.tkGagne mengungkapkan ada lima kategori hasil belajar, yakni : informasi verbal, kecakapan intelektul, strategi kognitif, sikap dan keterampilan. Sementara Bloom mengungkapkan tiga tujuan pengajaran yang merupakan kemampuan seseorang yang harus dicapai dan merupakan hasil belajar yaitu : kognitif, afektif dan psikomotorik (http://mbegedut.blogspot.com/2011/02/pengertian-hasil-belajar-menurut-para.html )2.3.2 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Hasil BelajarHasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor yakni faktor dari dalam diri siswa dan faktor dari luar diri siswa (Sudjana, 1989 : 39). Dari pendapat ini faktor yang dimaksud adalah faktor dalam diri siswa perubahan kemampuan yang dimilikinya seperti yang dikemukakan oleh Clark (1981 : 21) menyatakan bahwa hasil belajar siswa disekolah 70 % dipengaruhi oleh kemampuan siswa dan 30 % dipengaruhi oleh lingkungan. Demikian juga faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan yang paling dominan berupa kualitas pembelajaran(Sudjana,2002:39).(http://mbegedut.blogspot.com/2011/02/pengertian-hasil-belajar-menurut-para.html)2.4 Hipotesis TindakanBerdasarkan kajian pustaka di atas maka hipotesis tindakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : Penerapan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas VI SDN Slateng 01 tahun pelajaran 2012-2013.

8http://agusprayugo78.tkBAB III. METODE PENELITIAN3.1 Subyek PenelitianSubyek penelitian adalah siswa-siswi kelas VI SDN Slateng 01 pada semester I tahun pelajaran 2012-2013 terdiri dari 36 siswa terdiri dari 17 siswa laki-laki dan 19 siswa perempuan. Penelitian ini akan dilakukan selama 3 bulan mulai Agustus 2012 – Oktober 2012.3.2 Rancangan PenelitianSesuai dengan jenis penelitian yang dipilih, yaitu penelitian tindakan, maka penelitian ini menggunakan model penelitian tindakan dari Kemmis dan Taggart (dalam Sugiarti, 1997: 6), yaitu berbentuk spiral dari siklus yang satu ke siklus yang berikutnya. Setiap siklus meliputi planning(rencana), action (tindakan), observation(pengamatan), dan reflection (refleksi). Pelaksanaan penelitian dilaksanakan dengan cara kolaborasi yaitu penelitian yang melibatkan orang lain disamping peneliti yaitu sebagai observer (teman sejawat). Peneliti ini menggunakan alur tahapan (perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi disajikan dalam tiga siklus). Setelah terlebih dahulu diperoleh permasalahan utama tentang bagaimana meningkatkan hasil belajar materi ciri khusus mahluk hidup dengan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. Penelitian ini dilakukan 3(tiga) siklus pada satu sekolah, kelas dan guru yang sama.3.2.1 Rencana TindakanPenelitian dilakukan bersama seseorang observer yaitu dengan teman sejawat dalam hal ini guru kelas V. Peneliti melakukan identifikasi masalah yang muncul pada saat pelaksanaan pembelajaran IPA. Setelah ditemukan akar masalah maka peneliti melakukan kajian teori tentang cara pemecahan masalah kemudian merumuskan hipotesis tindakan. Penelitian ini kemudian dilanjutkan pada tahapan sebagai berikut:a) Menetapkan kompetensi dasar pembelajaran IPA dengan menggunakan pembelajaran kooperatif tipe jigsawb) Menyusun rancangan model pembelajaran yang akan dilaksanakan

9http://agusprayugo78.tkc)Menyusun instrumen penelitian ( Silabus, RPP, LKS, Tes, Kunci Jawaban, dan Lembar Observasi)d) Menyusun rencana pengelolaan data3.2.2 Pelaksanaan RencanaPada tahapan pelaksanaan rencana tindakan, peneliti melaksanakan tindakan siklus 1 sesuai dengan rancangan pembelajaran yang telah disiapkan dalam RPP ( Rencana Pelaksanaan Perbaikan ). RPP terlampir3.2.3 ObservasiObservasi dilaksanakan dalam setiap pelaksanaan tindakan oleh observer. Observer dalam hal ini merupakan teman sejawat peneliti. Selain itu dilaksanakan juga wawancara dengan menggunakan pedoman wawancara. Wawancara dilaksanakan pada siswa pada akhir/ sesudah pelaksanaan tindakan3.2.4 RefleksiPeneliti dan observer mendiskusikan hasil tindakan pengamatan yang telah dilakukan meliputi : analisis, sintesis, pemaknaan, penjelasan, dan penyimpulan data dan informasi yang berhasil dikumpulkan. Hasil yang diperoleh berupa temuan tingkat ketuntasan belajar siswa dengan penerapan pembelajaran kooperatif untuk meningkatkan hasil belajar dalam mata pelajaran IPA materi perkembangbiakan tumbuhan dan kemudian menganalisa pemasalahan yang muncul di lapangan yang selanjutnya dipakai sebagai dasar untuk melakukan perencanaan pembelajaran yang akan digunakan pada siklus berikutnya.Siklus selanjutnya dilakukan apabila hasil belajar yang tergambar dalam ketuntasan klasikal belum mencapai 85%. Apabila pada siklus 1 sudah tercapai ketuntasan klasikal sebesar 85% maka siklus kedua tetap dilaksanakan untuk membuktikan bahwa hasil tersebut bukan sebuah kebetulan tetapi merupakan hasil dari penerapan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw.3.3 Pengumpulan Data3.3.1 ObservasiLembar observasi yang digunakan dalam penelitian ini berupa lembar observasi untuk siswa dan lembar observasi untuk guru/ peneliti. Lembar

10http://agusprayugo78.tkobservasi untuk siswa berupa lembar observasi penilaian kinerja (proses) dan lembar observasi aktifitas belajar siswa. Sedangkan lembar observasi untuk guru adalah lembar observasi yang digunakan untuk mengamati pelaksanaan tindakan yang dilakukan oleh peneliti. Dalam proses pengamatan ini peneliti berkolaboratif dengan supervisor/ observer.3.3.2 TesPenilaian dilaksanakan pada saat pembelajaran ( penilaian proses ) dan akhir pembelajaran ( penilaian hasil ). Penilaian akhir berupa tes yakni tes tulis dengan 10 butir soal obyektif berupa isian singkat. (soal terlampir)3.3.3 Analisis DataAnalisis ini dihitung dengan menggunakan statistik sederhana yaitu:1. Untuk menilai ulangan atau tes formatif Peneliti melakukan penjumlahan nilai yang diperoleh siswa, yang selanjutnya dibagi dengan jumlah siswa yang ada di kelas tersebut sehingga diperoleh rata-rata tes formatif dapat dirumuskan:N XX(Arikunto, 2001)Dengan : X= Nilai rata-rata Σ X = Jumlah semua nilai siswaΣ N= Jumlah siswa2. Untuk ketuntasan belajar Ada dua kategori ketuntasan belajar yaitu secara perorangan dan secara klasikal. Berdasarkan petunjuk pelaksanaan belajar mengajar kurikulum 1994 (Depdikbud, 1994), yaitu seorang siswa telah tuntas belajar bila telah mencapai skor 65% atau nilai 65, dan kelas disebut tuntas belajar bila di kelas tersebutterdapat 85% yang telah mencapai daya serap lebih dari sama dengan 65%. Untuk menghitung persentase ketuntasan belajar digunakan rumus sebagai berikut:%100...xSiswa belajartuntasyangSiswaP( Arikunto, 2001)

11http://agusprayugo78.tk3.4 Indikator KeberhasilanPenelitian tindakan kelas ini dikatakan berhasil apabila :1. Siswa yang memperoleh nilai di atas KKM sebesar 85% dari jumlah siswa2. Kriteria Ketuntasan Minimal ( KKM ) yang ditetapkan pada mata pelajaran IPA siswa mencapai nilai 753. Adanya peningkatan hasil belajar yang terlihat dari peningkatan jumlah prosentase siswa yang memperoleh nilai di atas KKM

12http://agusprayugo78.tkDAFTAR PUSTAKAArikunto, Suharsimi. 1998. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: PT. Bumi Aksara.Anita Lie. 2007. Cooperative Learning. Jakarta : Grasindo.Sugiarti, Titik. 1997. Penelitian Tindakan Kelas. Makalah disampaikan pada Pelatihan Peningkatan Kualifikasi Guru S1 PGSD. Universitas Jemberhttp://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-learning-teknik jigsaw/ diakses tanggal 19-05-2012http://mbegedut.blogspot.com/2011/02/pengertian-hasil-belajar-menurut para.html diakses tanggal 19-05-2012http://www.idonbiu.com/model-pembelajaran diakses tanggl 19-05-2012

13http://agusprayugo78.tkPENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS VI SDN SLATENG 01 LEDOKOMBO JEMBERPROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN KELASOLEH :AGUS PRAYUGO, S.Pd.NO.PESERTA : 12052402710316PESERTA PLPG RAYON 116 UNIVERSITAS JEMBER2012

14http://agusprayugo78.tkLampiran 1Rencana Pelaksanaan PerbaikanRENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP )Satuan Pendidikan : Sekolah DasarMata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) Kelas/Semester : VI / 1Materi Pokok : Ciri-Ciri Khusus Makhluk HidupWaktu : 2 x 45 menit (1 X pertemuan)A. Standar Kompetensi : Memahami hubungan antara ciri-ciri makhluk hidup dengan lingkungan tempat hidupnyaB. Kompetensi Dasar1.2 Mendeskripsikan hubungan antara ciri-ciri khusus yang dimiliki hewan dengan lingkungan hidupnyaC. IndikatorMendiskripsikan ciri khusus hewan yang ada disekitarnya misalnya kelelawar, cecak dan bebek.D. Tujuan PembelajaranKognitif produkSiswa dapat menyebutkan ciri khusus kelelawar dengan benarSiswa dapat menyebutkan ciri khusus cecak dengan benarSiswa dapat menyebutkan ciri khusus bebek dengan benarSiswa dapat menyebutkan ciri khusus landak dengan benarSiswa dapat menyebutkan ciri khusus cumi-cumi dengan benarKognitif ProsesSiswa dapat mendeskripsikan ciri-ciri kelelawarSiswa dapat mendeskripsikan ciri-ciri cecakSiswa dapat mendeskripsikan ciri-ciri bebekSiswa dapat mendeskripsikan ciri-ciri landakSiswa dapat mendeskripsikan ciri-ciri cumi-cumiPsikomotorMelakukan diskusi bersama teman sekelompok

15http://agusprayugo78.tkAfektifMelakukan kerja samaMelakukan komunikasiE. Materi EssensialCiri Khusus Hewan1. Kelelawar2. Cecak

16http://agusprayugo78.tk3. Bebek4. Landak5. Cumi-cumiF. Metode PembelajaranoModel Pembelajaran : KooperatifoMetode : Jigsaw, DiskusiG. Kegiatan Pembelajaran

17http://agusprayugo78.tkKegiatan/ WaktuFaseKegiatan GuruTerlaksana/ TidakKegiatan Awal Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa 1. Memberi salam2. Mengajak berdoa3. Mengabsen4. Apersepsi, guru menunjukkan gambar beberapa hewan kemudian melakukan tanya jawab dengan siswa seputar ciri hewan tersebut5. Menyampaikan tujuan pembelajaran ( mencatatnya di papan )6. Menyampaikan manfaat pelajaran kali ini dengan memberikan acuan pembelajaran Kegiatan Inti Menyampaikan materi pembelajaran EKSPLORASI1. Membentuk kelompok yang tediri dari 6 orang ( kelompok asal )2. Membagikan gambar-gambar hewan kepada kelompok3. Membagi siswa menjadi 5 kelompok sesuai dengan gambar yang diterima ( kelompok ahli )ELABORASI4. Membimbing diskusi kelompok ahli5. Menyimak presentasi siswa6. Siswa kembali ke kelompok semula7. Membimbing diskusi kelompok asal8. Memberikan tugas individuKONFIRMASI9. Memberikan tanggapan dan

18http://agusprayugo78.tkKegiatan/ WaktuFaseKegiatan GuruTerlaksana/ Tidakpenguatan dari hasil kerja siswa10. Memberikan kesempatan untuk menanggapi hasil balikan dan bertanya apabila ada yang mengalami kesulitan serta memotivasi siswaKegiatan Penutup Memberi penguatan, membuat simpulan dan pesan moral 1. Membimbing siswa untuk mereview kembali apa yang sudah dipelajari tadi dengan membuat ringkasan bersama2. Mengajukan pertanyaan untuk mengecek apakah tujuan pembelajaran sudah tercapai atau belum3. Memberikan motivasi untuk giat belajar di rumah dan memberikan PR, bersyukur dengan ilmu yang didapat hari ini dan pemberian informasi tentang materi selanjutnya4. Memberikan salam penutupH. Sumber dan Media PembelajaranAmin Priyono, Ilmu Pengetahuan Alam 6, Jakarta : Pusat Perbukuan,Departemen Pendidikan Nasional, 2009 Halaman 5-8Dwi Suhartati, Ilmu Pengetahuan Alam 6, Jakarta : Pusat Perbukuan Nasional, 2009 Halaman 2-6Gambar Kelelawar, Cecak, Bebek, Cumi-cumi dan LandakKertas HVS

19http://agusprayugo78.tkI.Penilaiana. Penilaian Produk : Lembar Soalb. Penilaian Kinerja : Lembar Pengamatanc. Penilaian sosial : Lembar PengamatanJember, 20 Mei 2012 Guru Kelas VIAGUS PRAYUGO, S.Pd

20http://agusprayugo78.tkLampiran 2Tes Tulis1.Sebutkan ciri khusus pada kelelewar!2. Sebutkan ciri khusus pada cecak!3. Sebutkan ciri khusus pada bebek!4. Sebutkan ciri khusus pada landak!5. Sebutkan ciri khusus pada cumi-cumi!Kunci Jawaban1.Kemampuan ekolokasi2. Kemampuan autotomi, kaki lengket3. Bulu berminyak, kaki berselaput, paruh panjang4. Bulu berbentuk duri5. Mengeluarkan tinta hitam, mempunyai tentakel

21http://agusprayugo78.tkLampiran 3Lembar ObservasiLEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN TINDAKANHari / Tanggal : …………………………………………..Jam : ………………………………………….Siklus : ke……..Peneliti : Agus PrayugoSubyek Penelitian : 36 SiswaBerilah tanda centang pada kolom ya/ tidak! No Indikator YaTidak Keterangan12345678910 Instrumen ( RPP, LKS ) disiapkan dengan lengkapMetode yang digunakan sesuai dengan RPPTerjadinya interaksi antara siswa dan guruPerhatian guru terhadap siswa merataGuru memberikan panduan sebelum/ pada kegiatan siswaSiswa melakukan kegiatan sesuai dengan prosedur yang adaPerhatian siswa terfokus pada pembelajaranGuru memberikan kesempatan siswa untuk bertanyaAda interaksi antara siswa dengansiswaSiswa melakukan/ mengalami proses (

22http://agusprayugo78.tk1112 sesuai indikator dalam RPP )Guru melakukan penilaian prosesGuru melakukan penilaian hasilKolom keterangan mohon untuk diisi sesuai dengan kondisiJember , ....................................20.....Observer( ...................................... )

23http://agusprayugo78.tkLampiran 4Lembar Pengamatan SiswaNONAMA SISWAASPEK YANG DINILAI JUMLAHKET12345Keterangan : skor1. Keaktifan dalam diskusi 0 - 202. Ketrampilan bertanya 0 - 203. Ketrampilan menjawab 0 - 204. Kerjasama 0 – 205. Ketrampilan menarik kesimpulam 0 – 20

24http://agusprayugo78.tkLampiran 5Lembar Kerja SiswaKelompok : KELELAWAR, CECAK, BEBEK, LANDAK, CUMI-CUMI)*Nama Anggota : ……………………………………………………………. …………………………………………………………….Diskusikanlah dengan teman sekelompok tentang ciri-ciri khusus hewan pada gambar di bawah ini!………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………Keterangan :) * Coret yang tidak perlu

Dokumen Terkait

Bab Iii Metode Penelitian A Pendekatan Dan Jenis Penelitian

Bab Iii Metode Penelitian A Pendekatan Dan Jenis Penelitian

Bab iii metode penelitian a pendekatan dan jenis penelitian.

Contoh Proposal / 24 kali tayang / 173KB

Bab Ii Kerangka Teoretis 21 Bauran Pemasaran

Bab Ii Kerangka Teoretis 21 Bauran Pemasaran

6 bab ii kerangka teoretis 21 bauran pemasaran marketing m i.

Contoh Proposal / 21 kali tayang / 538KB

Bab Ii Teori Dasar A Pengertian Kerupuk

Bab Ii Teori Dasar A Pengertian Kerupuk

A pengertian kerupuk kerupuk adalah sejenis makanan yang dib.

Contoh Proposal / 34 kali tayang / 330KB

Analisis Pengaruh Kualitas Pelayanan Dan Persepsi Harga

Analisis Pengaruh Kualitas Pelayanan Dan Persepsi Harga

Business on travel agent nowadays is proliferating in indone.

Contoh Proposal / 30 kali tayang / 350KB

Pengabdian Kepada Masyarakat Dana Hibah Dppspp

Pengabdian Kepada Masyarakat Dana Hibah Dppspp

17 lampiran 6 contoh biodata ketuaanggota contoh format peni.

Contoh Proposal / 29 kali tayang / 1,480KB

Kata Pengantar Kompetisi Lipi

Kata Pengantar Kompetisi Lipi

Menyebarkan budaya ilmiah di sekolah informasi di bawah ini.

Contoh Proposal / 33 kali tayang / 1,964KB