Bab I Pendahuluan Digilibuinsbyacid



Keterangan eBook
CreationDate 2014-10-07T08:58:51+07:00
ModDate 2014-10-07T08:58:51+07:00
Producer Acrobat Distiller 5.0 (Windows)
Author olah-1
Creator PScript5.dll Version 5.2.2
Title jiptiain--adalfianar-10291-2-bab1,2-t.pdf
Pages 10 Page
Ukuran File 132 KB
Dibuka 24 Kali
Topik Contoh Proposal
Tanggal Unggah Sunday, 20 Nov 2016 - 11:57 AM
Link Unduh
Baca Halaman Penuh BUKA
Rating eBook
Bagi ke Yang Lain

Kesimpulan

1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan disektor industri adalah salah satu sasaran pemban gunan dibidang ekonomi pada SDA dan SDM yang produktif, mandiri, maju dan berdaya saing. Karena dibidang ini sektor industri mampu menciptakan lapangan usaha, sehingga mampu memperluas kesempatan kerja, maka dapat meningkatkan standart kesejahteraan hidup masyarakat. Mengulas berbagai macam potensi disektor industri di nusantara memang seolah tak pernah ada habisnya. Bahkan bisa dikatakan seluruh daerah di pelosok negeri ini, dari Sabang hingga Merauke, memiliki potensi unggulan masing -masing yang bisa menyokong pertumbuhan ekonomi daerah setempat. Salah satunya yaitu daerah Kabupaten Lamongan yang memiliki potensi unggulan hingga menembus pasar mancanegara. Terletak di bagian utara Provinsi Jawa Timur, Lamongan merupakan salah satu kawasan strategis yang tergabung dalam GERBANGKERTASUSILA (Gresik, Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo, Lamongan) yang menjadi daerah utama penyokong segala aspek pemerintahan Surabaya. Letaknya yang terbilang cukup strategis yakni di wilayah perlintasan jalur pantai utara ( Pantura), membuat perekonomian di Kabupaten Lamongan berjalan lancar dan pertumbuhan UKM di

2 daerah tersebut pun semakin hari semakin pesat. Misalnya saja kain tenun ikat yang berhasil menembus pasar dunia. Dalam pemberdayaan masyarakat, perlu diketahui potensi dan kekuatan yang dapat membantu proses perubahan agar lebih cepat dan terarah, sebab tanpa adanya potensi dan kekuatan yang berasal dari masyarakat itu sendiri, maka seseorang, kelompok atau masyarakat akan sulit bergerak untuk melakukan perubahan se rta sulit meningkatkan sumber daya manusia. Sumber daya manusia merupakan salah satu sumberdaya pembangunan bangsa. Bahkan, SDM merupakan salah satu sumber daya yang terpenting di samping sumber daya alam, sumber daya iptek, dan sumber daya lain dalam suatu bangsa. Tanpa SDM tidak mungkin dapat dilakukan suatu kegiatan, termasuk pembangunan. Apabila dikaji secara mendalam, seyogyanya pembangunan yang dilakukan oleh SDM semata-mata ditujukan untuk kepentingan SDM itu sendiri. Pada hakikatnya, SDM yang dimiliki suatu bangsa sebenarnya merupakan bangsa itu sendiri. Jadi, salah satu syarat utama agar suatu negara dapat melaksanakan pembangunan adalah tersedianya SDM yang mencukupi baik kuantitatif maupun kualitatif.1 Salah satu faktor penting yang memepengaruhi hasil pembangunan suatu bangsa adalah mutu dan jumlah SDM yang menjalankan pembangunan. Upaya-upaya pengembangan masyarakat di atas dapat dilihat sebagai peletakan sebuah tatanan sosial dimana manusia secara adil dan terbuka dapat 1 Moh. Ali Aziz, Rr.Suhartini, A. Halim, Dakwah Pemberdayaan Masyarakat : Paradigma Aksi Metodologi, (Yogyakarta : Pustaka Pesantren, 2005). Hal. 103

3 melakukan usahanya sebagai perwujudan atas kemampuan dan potensi yang dimilikinya sehingga kebutuhannya dapat terpenuhi. Pengembangan masyarakat pada dasarnya merencanakan dan menyiapkan suatu perubahan sosial yang berarti bagi peningkatan kualitas kehidupan manusia. Pengembangan masyarakat selalu ditengarai adanya pemberdayaan masyarakat. Tidak mungkin jika tuntutan akan keter libatan masyarakat dalam suatu program pembangunan jikalau masyarakat itu sendiri tidak memiliki daya ataupun bekal yang cukup. Pemberdayaan masyarakat sendiri merupakan upaya untuk memandirikan masyarakat, lewat perwujudan potensi kemampuan yang mereka m iliki. Dalam hal ini, konsep pemberdayaan dapat dilihat dari tiga sisi. Pertama, pemberdayaan dengan menciptakan suasana atau iklim yang berkembang. Kedua, pemberdayaan untuk memperkuat potensi ekonomi atau daya yang dimiliki masyarakat. Dalam rangka memp erkuat potensi ini, upaya yang amat pokok adalah peningkatan taraf pendidikan, derajat kesehatan, serta akses terhadap sumber -sumber kemajuan ekonomi, seperti modal, teknologi, informasi, dan pasar. Ketiga, pemberdayaan melalui pengembangan ekonomi rakyat, dengan cara melindungi dan mencegah terjadinya persaingan yang tidak seimbang, serta menciptakan kebersamaan dan kemitraan antara yang sudah maju dengan yang belum berkembang.2 2 Ibid. Hal. 170

4 Besarnya potensi unggulan daerah kabupaten Lamongan , memberikan peluang sukses yang cukup besar bagi masyarakat sekitar untuk berkembang menjalankan berbagai usaha. Saat ini ada 30 unit industri kain tenun ikat yang ada di desa ini sanggup menyerap tenaga kerja hingga 3000 orang. Unit industri kain tenun ikat ini umumnya masih memakai alat tenun tradisional. Sementara bahan baku seperti sutera dan pewarna masih mengimpor dari India dan China. Para pengrajin kain tenun ikat di daerah ini juga pernah berhasil membuat pameran di Gedung Showroom produk Lamongan yang berukuran sepanjang 64 meter dan dengan lebar satu meter. Itupun dikerjakan selama 22 hari dan menghabiskan dana lebih dari tujuh juta rupiah oleh 10 orang pekerja. Dengan adanya pameran semacam itu diharapkan masyarakat lebih tertarik dan lebih mencintai produk kain tenun ikat dalam negeri. Harga kain tenun ikat Lamongan sangat beragam, hingga ratusan juta rupiah perhelai. Harga terendahnya 100 ribu rupiah perhelai, sedangkan harga termahal mencapai 500 ribu rupiah perhelai. Harga kain tersebut di tentukan oleh kualitas kain yang bisa dilihat dari jenis benang, warna kelunturan dan simbol dari aneka gambar atau hiasan kain. Keuntungan yang didapat dari penjualan kain tenun ikat, sebulannya kurang lebih 50 juta rupiah dalam sebulan dan mampu menghidupi ratusan pekerja yang merupakan warga Parengan, Lamongan. Hal inilah yang membuat ratusan warga Parengan enggan beralih pekerj aan ataupun merantau ke daerah lain. Karena mereka masih menganggap kerajinan kain tenun ikat tetap sebagai potensi daerah Lamongan.

5 B. Rumusan Masalah Dari latar belakang yang peneliti tulis, maka peneliti memfokuskan penelitiannya pada: 1. Bagaimana proses munculnya keswadayaan komunitas pengrajin kain tenun ikat di Desa Parengan Kecamatan Maduran Kabupaten Lamongan? 2. Apa saja faktor pendukung dan penghambat dalam proses keswadayaan komunitas pengrajin kain tenun ikat di Desa Parengan Keca matan Maduran Kabupaten Lamongan? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah dipaparkan maka yang menjadi tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui bagaimana proses munculnya keswadayaan komunitas pengrajin kain tenun ikat di Desa Parengan Kecamatan Maduran Kabupaten Lamongan. 2. Untuk mengetahui apa saja faktor pendukung dan penghambat dalam proses keswadayaan komunitas pengrajin kain tenun ikat di Desa Parengan Kecamatan Maduran Kabupaten Lamongan.

6 D. Manfaat Penelitian 1. Bagi Peneliti Dari hasil penelitian ini diharapkan mampu menambah pengetahuan peneliti mengenai materi yang dibahas maupun metode yang digunakan dalam meneliti proses munculnya keswadayaan komunitas pengrajin kain tenun ikat. 2. Bagi Jurusan Pengembangan Masyarakat Islam (PMI) Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi bahan bacaan dan mampu meningkatkan keilmuan bagi pembaca di jurusan Pengembangan Masyarakat Islam (PMI) khususnya dan Fakultas Dakwah pada umumnya. 3. Bagi Universitas Sebagai masukan dan bahan pertimbangan bagi para peneliti selanjutnya dengan tujuan agar keilmuan mereka bisa bertambah dan bisa sebagai bahan referensi ketika akan membuat program yang berkaitan dengan proses munculnya keswadayaan komunitas kain tenun ikat dan tidak kalah pentingnya sebagai perbendaharaan perpustakaan IAIN Sunan Ampel untuk kepentingan ilmiah selanjutnya. 4. Bagi Masyarakat Masyarakat bisa mengetahui pentingnya proses munculnya keswadayaan komunitas kain tenun ikat sebagai salah satu langkah untuk menciptakan kesejahteraan perekonomian para pekerja.

7 5. Bagi Peneliti Lain Dapat dijadikan penelitian lebih lanjut bagi yang berkepentingan dalam masalah yang sama. E. Definisi Konsep Untuk mengetahui maksud atau ruang lingkup dari penelitian ini, maka peneliti akan menjelaskan maksud penggunaan beberapa istilah dan landasan teori penelitian yang bersifat deskriptif kualitatif ini. Diharapkan melalui penjelasan istilah tersebut akan nampak jelas aspek -aspek yang harus diungkapkan, sehingga jelas pula data yang harus dikumpulkan. Agar tidak terjadi adanya kesalahan persepsi dalam memahami judul penelitian. Dalam penelitian karya ilmiah yang berjudul “Keswaadayaan Komunitas Pengrajin Kain Tenun Ikat Di Desa Parengan Kecamatan Maduran Kabupaten Lamongan” penulis memberikan batasan definisi konsep pada beberapa terminologi, yaitu antara lain : 1. Keswadayaan Keswadayaan merupakan kata dari “swa” yang berarti sendiri dan “daya” yang berarti kekuatan atau tenaga, kemudian mendapatkan imbuhan “ke” dan “an” yan berarti menumbuhkan kekuatan atau tenaga sendiri.3 Dalam buku lain juga dijelaskan bahwa swadaya memiliki arti sekumpulan orang secara suka rela yang bekerja sama dalam pemberdayaan sosial ekonomi 3 http://www.kamusbesar.com/18102/swa-daya-ke-an, diakses pada tanggal 6 Mei 2012

8 kerakyatan, atas dasar prinsip dari-oleh dan untuk keadilan dan kesejahteraan anggota.4 2. Komunitas Komunitas adalah sekelompok orang yang saling peduli satu sama lain lebih dari yang seharusnya, dimana dalam sebuah komunitas terjadi relasi pribadi yang erat antar para anggota komunitas tersebut karena adanya kesamaan interest atau values.5 3. Pengrajin Istilah pengrajin berasal dari kata kerajinan yang berarti pemahat dari produk alamiah. Kata rajin sendiri mempunyai makna suka bekerja atau bersungguh-sungguh bekerja. Sedangkan apabila kata tersebut ditambah dengan awalan ‘pe’ (perajin/pengrajin) mempunyai makna orang yang bersungguh -sungguh dalam bekerja.6 Pengrajin yaitu seseorang yang mempunyai keahlian khusus dalam keterampilan yang ditekuninya dan mampu mengerjakannya. Istilah pengrajin berasal dari kata kerajinan yang berarti pemahat dari produk alamiah. Pengrajin yang dimaksud disini adalah orang yang memproduksi batik tulis, yang dalam proses pengerjaannya secara sederhana dimulai dari pengambaran motif batik yang dilakukan pada kain batik yang masih polos berwarna putih, agar terbentuk 4 M Nadhir, Memberdayakan Orang Miskin Melalui Kelompok Swadaya Masyarakat, (Lamongan: YAPSEM,2009). Hal. 34 5 http://www.untukku.com/artikel-untukku/pengertian-komunitas-untukku.html diakses pada tanggal 11 April 2012 6 Depatemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi Kedua (Jakarta : Balai Pustaka, 1991). Hal. 811

9 gambar-gambar yang sesuai dengan keinginan. Lalu diteruskan deng an pengecatan. Sedangkan proses pengerjaan yang terakhir adalah memasak kain yang sudah dicat agar cat tadi melekat pada kain lalu tinggal di jemur hingga kering sehingga menghasilkan kain batik yang sempurna dan bagus. 4. Kain Tenun Ikat Tenun ikat atau kain ikat adalah kriya tenun Indonesia berupa kain yang ditenun dari helaian benang pakan atau benang lungsin yang sebelumnya diikat dan dicelupkan ke dalam zat pewarna alami. Alat tenun yang dipakai adalah alat tenun bukan mesin. Kain ikat dapat dijahit untuk dijadikan pakaian dan perlengkapan busana, kain pelapis mebel, atau penghias interior rumah.7 F. Sistematika Pembahasan Agar mempermudah penelitian dibutuhkan sistematika pembahasan. Adapun sistematika pembahasan dalam penelitian ini dibagi menjadi enam bab meliputi: BAB I : PENDAHULUAN Bab ini mengawali seluruh rangkaian pembahasan yang terdiri dari: konteks penelitian, fokus penelitian, tujuan penelitian, manfaat penelitian, konseptualisasi dan sistematika pembahasan. BAB II : PERSPEKTIF TEORITIS 7 http://tenunikattrosojepara.wordpress.com/2012/01/30/tenun-ikat-arti-dan-definisi-dalam-wikipedia/ diakses pada tanggal 09 April 2012

10 Dalam kerangka teoritik, penulis menyajikan hal-hal kajian kepustakaan konseptual yang menyangkut tentang pembahasan pembahasan dalam penelitian, dengan kata lain membahas tentang kajian pustaka dan kajian teori. BAB III : METODE PENELITIAN Dalam bab ini dipaparkan tentang pendekatan, jenis da n sumber data, tahap-tahap penelitian, tahap pengumpulan data, teknik analisa data dan teknik keabsahan data. BAB IV : DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN Dalam bab ini terdiri dari beberapa sub bab yang berkaitan dengan kajian dalam penelitian terutama mendeskri psikan penelitian, keadaan lokasi penelitian, pola pemberdayaan masyarakat. BAB V : PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA Dalam bab ini berisi tentang penyajian data yang disesuaikan dengan fokus yang diangkat tentang pemberdayaan masyarakat pengrajin kain tenun ikat. BAB VI : PENUTUP Dalam bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran.

Dokumen Terkait

Manajemen Pengetahuan Knowledge Management Devlamptkesorg

Manajemen Pengetahuan Knowledge Management Devlamptkesorg

Adalah membentuk pengetahuan baru dari yang sudah ada busine.

Contoh Proposal / 22 kali tayang / 580KB

Kaidah Tata Tulis Upt Perpustakaan Um

Kaidah Tata Tulis Upt Perpustakaan Um

Contohpenulisan kutipan langsung kutipan kurang dari 40 kata.

Contoh Proposal / 15 kali tayang / 1,135KB

Simulasi Distribusi Tegangan Pada Helm Sepeda Motor Non

Simulasi Distribusi Tegangan Pada Helm Sepeda Motor Non

Izwar lubis simulasi distribusi tegangan pada helm sepeda mo.

Contoh Proposal / 21 kali tayang / 10,270KB

Menumbuh Kembangkan Potensi Batik Melalui Pendidikan

Menumbuh Kembangkan Potensi Batik Melalui Pendidikan

4 dipakai sebagai pijakan dalam penyusunan proposal sedangka.

Contoh Proposal / 18 kali tayang / 576KB

Universitas Indonesia Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak

Universitas Indonesia Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak

Fakultas matematika dan ilmu pengetahuan alam program sarjan.

Contoh Proposal / 16 kali tayang / 1,457KB

Pt Mandiri Manajemen Investasi

Pt Mandiri Manajemen Investasi

Formulir profil pemodal nama pemodal sesuai identitas perusa.

Contoh Proposal / 26 kali tayang / 331KB